5 comments on “Proses bikin knalpot motor saja ribet amat… bagaimana bikin motornya ya?

  1. positif thinking nya dah bener om, negatif thinkingnya.. (trus no dhewe ya om)

    realitanya.. karyawan tetaplah karyawan, cuma bisa kerja di satu perusahaan dgn gaji terbatas, dan bos/pemegang saham/pemilik perusahaan bahkan bisa berkembang dari satu ke perusahaan2 selanjutnya yg didapat dari.. (trus no maning om ) :p

  2. dulu… pabrikan kendaraan (motor/mobil) memang melakukan segalanya, dari design, pengujian, bikin 100% komponen (parts), perakitan (assembly) unit jadi, bahkan sampe jualan dan after sales service.

    sekarang…. karena tuntutan efisiensi dan kompetisi (terutama harga), pabrikan hanya fokus pada design, pengujian dan assembly unit jadi. Komponen utama yg masih dibuat didalam biasanya mesin dan chassis, sisanya serahkan ke vendor (dan biasanya perusahaan vendor banyak yg sudah spesialis utk konponen tsb secara historis, juga lebih murah).

    sedikit pengalaman saat saya jadi buruh di pabrik komponen karet spede motor, denger cerita dari temen yg kerja di pabrik shock breaker, mereka pernah diaudit sama pabrikan “H” dan dapat kritik spt ini: “Bagaimana harga shock breaker kamu mau murah, kalau butuh wkatu 1 menit utk membuat 1 unit shock breaker, sementara kami hanya butuh waktu 30 detik utk merakit 1 unit sepeda motor?”

    • hihihi perkara butuh waktu 30 detik untuk satu motor itu bener banget. temen saya dulu di pabrik pegangsaan bilang kalo bikin honda beat fi itu gak sampe 1 menit jd. dari masih sasis terondol sampe jadi motor. oiya kalo mesin assembly line nya sendiri, sampe di main line udah tinggal pasang. manteb lah pokoknya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.