Kijang… mobil idaman yang belum sempat keturutan

 

Mobil pertama kali dikeluarga SF adalah corona 73, setelah itu nambah Carry 1.0 tahun 87, beli bekas sekitar tahun 98an (tepatnya lupa)  …. mobil inilah yang lama menghiasi garasi rumah SF. AC ada namun ga dingin, ga bisa lari kenceng (gigi cuma 4),mogok kena banjir, dan kena banyak masalah saat dirawat ortu, pokoknya tiap naik mobil bawaannya selalu was-was.. disaat menginjak SMA SF punya keinginan yang terpendam… pengen punya kijang karena saat itu Toyota kijang seakan jadi standar mobil keluarga. tampilannya keren (punya hidung, dah kaya mobil beneran 😆 ) … dan pernah nyoba naik kijang sodara yang dingin ACnya dan larinya wuz..wuzz… serasa naik mobil mewah pokoknya…

kijang 1990

Nah saat punya budget beli mobil sekitar 2013 , kijang kapsul sempat jadi incaran… namun karena budget SF mepet sekitar 100 jt dapatnya toyota kijang tahun agak lama… akhirnya pilihan jatuh pada taruna 2003 … ga nyesel juga sih… nyaman juga kok.

saat ingin cari pengganti Taruna (yang dikirim ke Surabaya dipake Ortu) pengennya cari mobil tahun muda…. sempat ngincer Innova diesel tapi lagi-lagi… dengan budget yang ada SF dapat Innova tahun tua…  pilihan akhirnya jatuh pada Ertiga yang umurnya baru beberapa bulan… ga nyesel juga sih karena nyaman, performa lumayan dan irit.

Untuk kedepannya apakah tetep pengen kijang innova…?  Untuk saat ini sih ga kepikiran… namun melihat perkembangannya Innova sepertinya sudah bukan keluarga kijang lagi 🙂 terlalu wah….

kalaupun upgrade sih pengennya SUV… tapi ntah keturutan atau kagak … karena sepertinya kudu fokus ke properti… sementara ini masih puas sama ertiga.

16 thoughts on “Kijang… mobil idaman yang belum sempat keturutan”

  1. ortu saya punya kijang mas, 1,8 karbu.
    kata orang boros, tapi kalo buat mudik fuel cons bisa 1:10-11 lumayan masih masuk akal kok.
    masih setara dengan APV, T120SS, carry, espas,
    minusnya gak bisa ngebut. 120kph udah meraung-raung tuh mesin walau masih bisa nambah dikit.
    plusnya kuat banget dibawa nanjak, mesin OHV, sangat minim perawatan. 200.000km banyak yg belum pernah overhaul. onderdil…. selama ada toko pasti di situ ada part kijang 😀

  2. memang enak mengemudi Kijang series..
    yang tahun 2005 sekarang bekasnya 110an udah dapet kalo ga salah
    orang tua saya malah dapet Kapsul LGX tahun 200 seharga 95 juta kondisi sempurna
    tapi kalo ngomongin soal mengemudi yang mau lebih enak lagi, bagi saya Panther
    cuma suara diesel ama bau asapnya aja yang ga enak
    hehe

    1. nambahin deh,
      pendapat saya yang pernah mengemudi mobil orang tua, dari Carry 90, terus Kijang 88, lalu Kijang 91, terakhir Kijang LGX 2000
      sekarang di Kantor sering bawa KIjang Innova punya bos
      jadi hampir semua seri kijang sudah saya cicip sebagai kendaraan harian. hehehe

Leave a Reply

Your email address will not be published.