0 comments on “Traumatis bikin konsumen meninggalkan merk favoritnya

  1. that’s why saya nggak pernah punya merk favorit. merk ya merk, pasti ada kelebihan dan kekurangannya.

    Pengalaman beroda 4 saya pernah pake merk : toyota, honda, merc, nissan, dan sekarang lagi riset kecil-kecilan pangen nyobain mazda. Dan kebetulan semuanya matik dan semuanya oke-oke aja.

    Enak bisa ngerasain lintas merk dan nggak jadi fans fanatik.

    • nga usah takut Om, asal rutin ganti oli matic…, awet tu matic. karena nyawa matic itu ada di oli…,
      asalkan di ganti rutin sesuai jadwal dan tipenya…, nga ada cerita overhoul.

      avanza S 1.5 matic 2009 saya dirumah udah sering dibawa jalan jauh jakarta -padang PP nonstop…, masi enak enak aja tu maticnya sampai sekarang.
      (tipe mesin dan transmisi matic yang sama seperti terios yang bermasalah diatas)

  2. bengkel resmi ato dealer diancam pake surat kabar alias curhat ke surat kabar .. biasanya bengkel resmi ato dealer bakalan mikir keras karena reputasi bengkel resmi akan menurun ..

  3. sebenernya kalo dari awal konsumennya “bebel” minta ganti walaupun kata beres gak usah sih gak bakal kejadian.

    tapi apa seringkih itu transmisinya?

    itu aja sih yang musti dipertanyain. atau emang musti ada perlakuan spesial untuk transmisi mobil merk dan jenis tersebut?

    harusnya sih siberes yang tanggung jawab full.

    trauma? buat apa trauma. justru jadi pembelajaran baru. kalo mau ganti mobil yang matic lagi, ya kalo kilometer sekian ganti seperti yang tertulis dibuku ya ganti. kalo beres gak mau ya bilang aja saya yang bayar. toh ganti oli kan gak masuk free of charge. semua ditanggung full sama konsumen.

    tapi kalo emang tetep mau manual ya selamat menikmati betis pegel dikemacetan jabodetabek deh :mrgreen:

    teknologi ada kan buat mempermudah. tapi kalo tetep pengen yang ribed sih itu pilihan masing-masing 😆

  4. kalo ganti merek lain terus perlakuannya sama ya sama aja mas jebol2 juga, emang bener nyawanya matic tuh di oli. mau matic honda, toyota, nissan, mitsu, semuanya sama. sama2 Aisin from japan juga suppliernya.

    udah keluarin aja dari beres, sedikit info nih kalo beres nanti juga ngirim transmisi mobilnya keluar buat beresin mobil klien. mekanik beres taunya cuman copot – ganti – pasang kembali. untuk overhaul? ntar dulu deh. jagoan juga montir bengkel spesialis.

    saya pengalaman di kaca utama yang pecah, di beres bilang harus nginap tiga hari dengan biaya mahal. lari ke authorized dealer asahimas glass, cuma 2 jam bisa dibawa pulang. tentunya dengan biaya jauh dari pricelist beres. garansi setahun, dan sampai hari ini kaca pengganti orisinalnya kedap gak bocor.

    so, saran saya cepetan closing aja. bisa ganti apa nggak? kalo nggak bisa yaudah mobil tarik, bawa ke bengkel biasa sembari bilang jangan salahin owner kalo nanti cerita2 kemana2 tentang kejadian ini. btw, boleh saya share gak mas ke komunitas rushter di forum terbesar di Indonesia? hehehe…

  5. Jangan kata mobil….
    Motor aja ana kapok….

    Pernah punya tvs, bengkel resminya pada ilang….

    Sekarang punya suzuki shooter…
    Kejadian tvs kayanya terulang…

    Bengkel suzuki motor yg ci cibubur dekat cikeas juga hilang, meskipun ana tau dia pindah ke kota wisata, tp berubah jd BERES kecil.

    Padahal aslinya mereka juga jualan mogeh…..

    Pilih yg pasti2 aja dah….. Biar aman…..

  6. mas maaf kalo saya salah judge atau apapun, setahu saya kalo nggak ada masalah oli matic rembes, atau bau kopling gosong, penyakit umumnya matic konvensional biasanya di solenoidnya, karena yang mengatur aliran oli transmisi adalah solenoidnya. saya pernah mengalami hal yang sama tp gejalanya berbeda, kalau di mobil saya, transmisi stuck d gigi 3, jadi kalau mobil jalan agak menggerung, saya servis matic d bengkel spesialis matic, “wani matic” ciledug, alamatnya sama no telponnya : Komp. Pinang Griya Permai, No. 3A, Ciledug Tangerang Telp. 021-7310046 / 081283899456 / 0818-06360-811. ada baiknya diinfokan ke teman mas faiz untuk konsultasi dulu.

Leave a Reply

Your email address will not be published.