Kadang ga mengerti jalan pikiran anak SMA

Usia SMA adalah usia paling rawan berkendara.
1. Baru punya motor/dibelikan motor ortunya
2. Rawan terpengaruh teman sepergaulan
3. Sifat Ego dan gengsi masih tinggi
Repotnya beberapa menganggap melanggar atiran itu jantan, pemberani, gaul.

image
Ilustrasi hasil googling

SF sering saksikan sendiri saat berangkat kerja…
Siswa SMA boncengan keluar dari gerbang Harapan Indah. Kalau jalurnya lewat situ pasti tau kalau seringkali ada polisi berjaga di pertigaan Harapan Indah – raya Bekasi. 2 siswa SMA ini sengaja ga pakai helm. Helm ridernya ditaruh di cantolan dek maticnya, boncengernya juga gitu sengaja ditaruh dengkul sambil dipegangi.
Mendekati pertigaan , sengaja mereka nyempil diantara mobil biar ga keliatan polisinya.
Kalau jaman SF SMA sama juga sih .. banyak yang alay… spion double dianggap aneh kaya orang sedang berdoa… motor yang keren adalah motor ceper, dan motor protolan… helm juga jarang dipakai.
SF sih juga sebenernya Alay juga… seneng balapan, motorpun dikorek ga karuan… :mrgreen: lambat laun sadar juga… banyak repotnya sedikit senengnya…  🙂

12 thoughts on “Kadang ga mengerti jalan pikiran anak SMA”

  1. Itu masa-masanya caper…apalagi ke lawan jenis. Biarpun tampilan jadi aneh, nyleneh, gak praktis, gak nyaman, refoot banget…..dll yg gak masuk dilogika para Ortu….asalkan dapat perhatian lawan jenis…..Lanjuuuut Bro.

    Naik motor pakai helm???……waattoow……tampang ganteng gue gak bisa dilihat cewek dong!

    1. Alasan yg konyol ya. Tapi itulah alasan yg didapatkan ketika bertanya ke para anak SMA bawa helm tapi gak dipakai.

      Lain cerita kalau yg melakukan itu om om….

Leave a Reply

Your email address will not be published.