Naik tangga bukan karena olah raga tapi karena takut naik lift.

Entah kenapa SF ditunjuk jadi penanggung jawab renovasi mushola… karena amanah dari teman2 ya wis dah SF bantuin.
Ada kejadian yang sebenarnya sedikit ironi… di Ibukota ini ternyata ga semua orang berani naik lift. Mungkin trauma atau ga berani karena belum pernah.

image

Contohnya pada kurir material yang ngantar cat ke lantai 5… tanpa alas kaki , pake celana pendek masuk area perkantoran dia mendatangi SF dengan tersengal- sengal nafasnya. Loh kenapa mas?
Iya pak lumayan nganter cat naik tangga….!
Agak kaget juga SF dengernya… cat 2 kaleng plus semen 5 kg dia tenteng dari bawah naik tangga ke lt. 5
Saat SF tanyai kok ga naik lift mas? Jawabannya simple dan innocent … “ga pernah naik lift pak, takut ga nyampe.”
Saat mau balik turun dia langsung menuju tangga… jelasnya SF cegah.
Sini mas naik lift sama saya saja, saya juga mau turun kebawah (Padahal SF ga ada keperluan kebawah). Sambil sungkan dia terlihat mengamati SF pencet tombol tombol didalam lift. Semoga dapat pembelajaran ga kagok lagi naik lift…

Untung SF lt.5 Kalau di lantai 10 bisa rontok tuh mas kurirnya…
Eh tapi lumayan loh naik tangga, tiap hari bisa 2 kali SF naik turun tangga sampai lt. 5.. ya itung- itung pengganti olah raga yang ga sempet SF lakukan di rumah. Tapi kalau bawa bawaan belasan/puluhan kilo ya ogah… secara SF sudah kewalahan bawa 100kg kemana2 :mrgreen:

0 thoughts on “Naik tangga bukan karena olah raga tapi karena takut naik lift.”

  1. Saya juga ogah naek lift. Karena nunggunya kelamaan.
    Naik tangga bisa sekalian olah raga, selain itu juga lebih cepat sampai.
    Apalagi wong ruang kerja saya bolak-balik sekitaran lantai 2 dan lantai 4.
    hehehe

Leave a Reply

Your email address will not be published.