Skutik… dari benci jadi cinta

image

Ngomongin motor, dulu SF pualing anti sama motor matic… alasannya ringkih, boros, tangki kecil, rata-rata fisiknya mungil… lebih kecil dari Bebek.  Punya suzuki spin itupun buat nyonya, khusus jarak pendek
Semenjak perkembangan skutik makin heboh dengan perubahan fisik dan penambahan fitur, akhirnya SF mulai melirik motor ini terutama vario 125 dan PCX… ada beberapa hal yang bikin SF melirik beberapa skutik yang beredar dipasar…

1. Tangki bensin besar
2. Bensin makin irit
3. Dimensi fisik besar
4. Bagasi luas
Karena hal diatas ditambah makin padatnya rute kerja, bikin SF nekat nambah armada … lah kok kebetulan Yamaha launch Nmax … pas dahhh Nmax melewati semua hal yang SF sebut diatas… iritnya jauh dibanding tiger, ninja 250 dan spin yang SF miliki, bensin jangan nanya… SF biasa ngisi pertamax 50 rb, dimensi besar pas buat SF, bagasi cukup buat helm dan jas hujan…. bonusnya nyaman dan performa mantab….

Jelasnya tiger dan ninja makin terlupakan… bahkan SF rela nuker Ninja dengan Big skutik… tapi ninjanya masih disayang nyonya dan Faiz… 🙂

Dari benci jadi cinta….

0 thoughts on “Skutik… dari benci jadi cinta”

  1. Waah kalo saya sih tetep pilih mongstor semprot aja soalnya lebih gampang atur rpmnya klo pake matic bakalan sering mampir SPBU, maklum masih jiwa muda walaupun sudah berkeluarga tangan kanan suka gatel liat alayer lewat.

  2. Ngomong2 kalo maticnya sama seperti honda vultus tp kubikasi mesinnya kecil yah sama kayak vario 150 lah, wah greget tenan kayaknya tuh.

  3. Sebenarnya buat pengendara yang belum begitu mahir (mampu berkendara sesuai dengan standar/praktek pada ujian sim), skutik merupakan kendaraan yang paling berbahaya..
    ga ada engine brake, ga ada gigi netral, udah gitu banyak lagi alayer dan ibu-ibu yang membawanya
    namun dari segi kepraktisan & fungsionalitas di tengah kemacetan memang lebih bagus skutik
    ibarat pedang bermata dua juga sih
    awalnya kan matic/scutic memang untuk wanita (lihat aja iklan perdana mio di indonesia)
    saya sebenarnya anti ama matic juga
    tapi berbeda halnya dengan matic kubikasi besar.
    liat aja Honda DN-01. hahahaha

Leave a Reply

Your email address will not be published.