Terbiasa nyetir berbagai macam kendaraan bikin toleran dan bisa memposisikan diri

Yang namanya naik sepeda kayuh, dari SD hingga SMA kelas 1 sudah dilakoni ribuan KM :), nyetir motor dari SMA hingga sekarang, dan mobil dari kuliah.
Pengalaman naik ketiga moda transportasi tersebut ternyata bikin SF memahami karakter masing masing. Sehingga lebih toleran terhadap masing-masing.
Saat naik motor kemudian ketemu orang naik sepeda mau motong jalan otomatis SF langsung ngalah , bahkan membantu ngasih isyarat agar motor dibelakang SF agar ga nyalip. Karena dulu SF tiap hari naik sepeda lewat jalan-jalan padat diperkotaan. Sangat paham jika kesulitan dan saat yang berbahaya bersepeda adalah ketika harus motong jalan besar. Sepeda ga ada spionnya, sein dan ga bisa akselerasi kencang.

image

Sama halnya saat berhadapan dengan mobil… mobil pengeremannya lebih pakem kalau ga jaga jarak tentu bahaya. Juga saat berhenti di tanjakan, banyak pengemudi mobil manual saat akan melaju belum bisa menguasai keadaan maklum banyak yang dioperasikan saat akan jalan ditanjakan. banyangin nih : tekan kopling,masukkan gigi, lepas handbrake dibarengi dengan lepas kopling sambil tekan pedal gas dengan timing dan proporsi yang tepat.  Banyak kejadian sebelum melaju mobil akan melorot dulu. Makanya kendaraan apapun kudu jaga jarak lebih jauh di kondisi ini…. yang ga paham biasanya tetep saja dipepetin tuh mobil ( biasanya pemotor sruntulan) begitu mobilnya agak melorot, dibelakangnya pada mainan klakson dah. Saat melaju dijalanan yang bopeng-bopeng.. jangan diposisi belakang tengah mobil… mobil biasa menghindari lubang, seringnya posisi lubang ada di antara ban mobil… kalau posisi motor dibelakang persis tentunya ga sempet ngerem dan hajar tuh lubang.

Bagaimana saat mengendarai mobil? SF berusaha mengikuti barisan mobil didepan SF membentuk garis lurus… jangan sampai membentuk garis zig zag… bikin pengendara mangkel karena jalurnya terhalang… beresiko bagi mobil kita juga karena motor akan zig zag melewati mobil kita… resiko kesenggol juga lebih besar. Jangan beri jarak yang nanggung dengan mobil depan… kalau mepet sekalian biar motor ga maksa nyempil/motong, atau kasih jarak sekalian agar motor bisa motong.

Yah sekedar bayangan saja dari sudut pandang ketiga jenis kendaraan… monggo ditambahi jika ada pengalaman

0 thoughts on “Terbiasa nyetir berbagai macam kendaraan bikin toleran dan bisa memposisikan diri”

  1. kalo mepetin mobil di mobil depan itu bener banget… karena motor suka banget nyempil di celah2 padahal celahnya sempit sekali… masalahnya adalah… motor pertama yang nyempil saya bisa yakin kalo motor tersebut sudah memperhitungkan matang motornya masuk…. sedangkan motor berikutnya belum tentu bisa masuk dan ikut2an aja…. akhirnya resikonya nyenggol deh… apalagi yang sering nyenggol rider cewe nih…. ntar kalo ditegur atau diteriakin… dia bales teriak.. beraninya sama cewe… banci laa….kaya video di blog kemaren wkwkwkkwwk…. kaya gitu langsung bawa aja ke kantor polisi… taruhan laaa paling ga punya SIM dia hahahaa

  2. betul kang
    udah bawa berbagai macam kendaraan bikin kita toleransi… jadi lebih memahami..
    karena kita sudah mencoba dari berbagai sudut pandang kendaraan
    jadi egonya ga tinggi karena cuma mentingin/tahu sudut pandang diri sendiri

    saya harian bawa bebek, weeked bawa sport, sering bawa mobil juga kalo dibutuhkan waktu kerja
    pas bawa bebek otomatis saya ga mau “merasa selalu benar”, ga mau nyelap-nyelip seenaknya di antara mobil,
    selalu menjaga arak ama mobil di belakang dan di depan, ga melakukan rem mendadak (apalagi kalo ada mobil di belakang)

  3. ane pernah ngalami semua, yang belom coba nyetir bus atau truk hahaha.
    tapi bener , dengan pengalaman mencoba membawa berbagai tipe kendaraan bikin kita lebih mawas diri, toleransi dan yang pasti feeling lebih terasah terutama sewaktu akan overlap dan jaga jarak dengan kendaraan lain.
    pengalaman paling pahit waktu mobil ane di tabrak dari belakang, gegara bocah yang berpikir bisa nyempil. ane keluar n ngomong baik2 solusi buat musibah tsb eh si rider nyolot giliran diajak ke kantor polisi langsung nangis, katanya ngga punya sim. #hadeh tepok jidat

  4. orang yang paham(toleran) mungkin cuma orang yang pernah merasakan mengendarai ketiga jenis kendaraan tersebut. yang kaya sejak lahir, gak pernah naik motor gak akan paham tentang pemotor/pesepeda(contohnya Pak Ahok yang hobi mendiskriminasi pemotor). yang miskin sampai tua gak akan paham tentang pemobil.
    jadi yang paham adalah orang yang pernah miskin dan pernah kaya…hehehe…

Leave a Reply

Your email address will not be published.