Tiger makin kasar dan drop tenaganya, kira kira bermasalah dimana ya….

Tiger yang niatnya dilestarikan, mulai ngambek nyari perhatian. Suara kasar mesinnya makin terdengar jelas saat mesin panas terlebih saat menembus kemacetan. Tenaga jadi terasa ngedrop , bahkan tak jarang ngelitik. Padahal BBm dah pake pertamax.

Karena itu SF putuskan konsultasi sama temen yang sempat cari ilmu permesinan keluar negeri, sobat ini berusaha melokalisir permasalahan….

Kamrat jelas bukan karena barusan ganti kamrat asli Jepun yang harganya  3x ahm. Gejalanya juga beda dengan perkamratan. 

SF menjelaskan kepada sobat SF, mengenai kondisi saat bongkar mesin terakhir… Saat itu mekanik menjelaskan jika kondisi noken dan templar sedikit tergores tapi sudah dihaluskan dan masih bisa dipasang. Itu dia masalahnya… Sambut sobat SF ini…. noken dan temlar yang aus meski sudah dihaluskan tak akan bertahan lama …. Justru mempercepat keausannya. Ada lapisan penguat yang terkikis… Mending segera diganti agar mesin kembali alus dan performa ga ngedrop…

Saran sobat SF ini, bisa diganti noken/cam aftermarket yang sudah dijual satu set dengan temlar model roller… Mengurangi berisik dan sedikit meningkatkan tenaga karena profil cam sedikit berbeda  dengan ori…. Keawetannya katanya sebelas dua belas dengan yang ori.

Walahh jadi tertarik nih…. Nunggu komen dari pengunjung warung … Sapa tau ada yang pengalaman pakai temlar model roller plus noken yang telah didesain khusus…..

18 thoughts on “Tiger makin kasar dan drop tenaganya, kira kira bermasalah dimana ya….”

  1. Dulu ana biasa pakai punya cbr 150 jadul. Lebih kuat. Ana ga bgitu ngerti speknya cuma megapro 2003 ana jd lebih halus dan ga kaya mesin jahit suaranya. Tenaganya cuma enak buat putaran atas. Tenaga bawahnya sama saja

  2. kalo mesin saya masalahnya di bos klep kang, sekalian klepnya udah pada bengkok, kalo baru ganti oli, suara ademm, tp kalo udah 2 mingguan, kasar lagi, plus pas ganti olie sisanya cuma 1/2 liter kurang… kasus olie kebakar, soalnya asapnya pedih dimata..

  3. dulu sih artikelnya nero speed bilang kalo pake yg roller rocker arm, setting klep mintanya lebih rapet dan juga kalo kem berubah spt skrg yg udah dialusin krn worn out emg jadi berisik.

    ga tau kenapa tapi kem tiger itu dicolek dikit macem dipapas dikit aja langsung berisik, makanya dulu mekanik saya ngakalinnya setengah mati supaya gak berisik.

  4. suara kasar bisa dari noken as-nya itu om.
    kalo drop, bisa aja derajat noken as-nya “ngaco” gara-gara yang terkikis dialusin 🙂

    kalo pake noken as aftermarket jelas bakalan jadi lebih kasar dong.

    kalo roller rocker arm sih gak disaranin sama noken as standar. ada yang bilang gak cocok, kudu penyesuaian lagi di noken as-nya.

    sarannya sih mending bongkar head aja cek kondisi, skuur klep, sama tonjokan ketengnya

    semoga cepet sembuh.

    *atau pindah bengkel yang rekomended..? nanya-nanya di grup tiger disekitaran HI atau ke bengkel anak html or htci 🙂

    kalo saya sih bengkel langganannya di haji naman deket curug kalimalang situ 😀

    atau kalo punya akun kaskus, main kesini biar ada masukan :

    http://www.kaskus.co.id/thread/52f0f7d7108b46fd348b4779/tikustiger-kaskus—part-2

  5. kalo mesin standar dikasih camshaft + temlar roller yang ada bakalan makin ngempos tenaganya, kecuali kalo emang itu camshaft udah dikorek sesuai spek yang sampean pingin..

    oh iya, untuk kamrat sebaiknya ganti punya CB K2 ori (100 mata, harga cuma 35ribu di surabaya.. kalo pakai kamrat cb, harus ganti timing gear punya GL SERIES). itu udah anti loncat, gak kaya punya tiger..

    salam

  6. Kalau pakai roller rocker arm, secara teori sih lebih halus. Cuma biar pas mungkin gantinya harus di bengkel spesialis Tiger yang sudah paham hitung-hitungannya…

  7. Si tiger Saya dah pake RRA set dengan noken as yg harus coak lobang klep 2mm tapi mesin tiger tetep berisik ga ada bedanya sm pelatuk biasa bawaan kok bisa gitu ya katanya RRA bikin mesin alus ternyata tidak dan sama aja…

Leave a Reply

Your email address will not be published.