Milih alat pancing laut… Awalnya milih piranti sapu jagad kelas berat, selanjutnya lebih seru piranti ringan

Awal membeli alat mancing laut SF maunya beli alat sekedarnya saja… Toh belum tentu akan rutin mancing bahkan pesimis bisa kecanduan lagi. Pengalaman pakai alat pancing set alakadar ternyata bikin ga nyaman mancing…. Reel dan joran gedek gedek ga karuan saat reel in ( menggulung senar) padahal belum dapet ikan , cuma nggulung pemberat saja… :Mrgreen: capek pergelangan tangan jelas terasa…. Apalagi waktu dapet ikan…. Sampai ketakutan reel jebol atau joran patah

Karena itu SF putuskan untuk beli set alat pancing yang tangguh buat segala kondisi alias sapu jagad… Makin besar dan kuat joran, maka asumsinya ikan apapun bisa keangkut….  Tetep saja SF cari yang murah… Tapi SF ga ngawur milihnya alias sudah survey  dan baca review sana sini. Termurah dikelasnya namun dengan kualitas yang sudah terbukti…. Reel dengan drag mati lebih dari 20kg SF sikat…. Begitu juga Jorannya sanggup menahan beban 40 Kgan (PE 5-8 )… Kapasitas tali /senar juga sampai 500meter… Pokoknya bisa dipakai ke kepulauan seribu dengan ikan relatif kecil (tapi rame), spot P. Tunda (ikan sedang), maupun ke SMR/binu dengan ikan dengan ukuran lebih besar. Sapu jagad dah pokoknya

Saat jajal di P. Tunda set pancing tersebut memang sangat diandalkan. Dengan mudah mengkanvaskan ikan dengan ukuran lumayan…. Terlalu mudah malah…. Kata temen tackle set yang SF miliki terlalu overkill… Bayangin tacke set yang sanggup gaet ikan puluhan KG buat melawan ikan dibawah 5 kg…. Pernah juga dapet mundu diatas 15 kg… tapi juga cukup cepat meng KO ikan tersebut.

Mancing saat ini nampaknya jadi hobi baru SF…. Nulis, motor, aquascape, dll malah sering ngalah sama mancing πŸ˜† , SF makin rajin ikut forum mancing, sering liat youtube, dan rajin ikutan grup mancing…  Satu informasi yang cukup menarik perhatian adalah: Mancing dilaut menggunakan piranti ringan ternyata lebih seru. Fight dengan ikan 4 kg saja rasanya seperti fight dengan ikan belasan KG. 

Akhirnya ga kuat juga nahan godaan… Nambah lagi deh piranti ringan… Kali ini SF padukan Reel dengan drag mati 10KG dengan joran ringan kelas 5-15 kg dengan action lentur (PE 1-3). Ternyata benar…. Sensasinya luar biasa…  Beruntunglah SF sempat fight dengan HIU threserer 3-4 kg . Joran melengkung indah sampai nyelup air laut… Reel sempat ngulur beberapa saat. Sensasinya lebih yahud dibanding joran kelas berat … sayang Hiu tewas saat akan dilepas (nelen mata kail )


SF coba ulas perbandingan joran kelas berat dan ringan selama memakai piranti  diatas :

Piranti kelas berat : 

– piranti ini cenderung berat… Cocoknya buat dasaran dan trolling . Klo dipegangin terus jelas terasa capeknya… Bayangin.. reelnya saja beratnya 1 KG. Klo main dasaran kan pangkal joran bisa disangga badan . Kalau Trolling malah ga perlu megangin joran…. Taruh saja joran pada lubang yang disediakan dikapal 

– ga kuatir dapet ikan jenis apapun, besar kecil angkut semua….

– bisa dipakai di perairan dangkal, maupun perairan yang sangat dalam

– ukuran joran dan reel gedhe lebih mantap performanya… Lebih stabil saat reel in… FYI timah pemberat untuk mancing dilaut bisa berukuran diatas 300 gram ya….. Kalau ngulungnya cuma beberapa meter sih enteng saja. Kita ngomongin laut yang dalemnya 30- 150 meter . Piranti besar bisa lebih cepat dan mudah menaikkan kail untuk sekedar cek umpan. Dengan lebih mudah dan cepat pula menaikkan ikan buruan.

– Terlalu kuatnya piranti ini, beberapa angler justru menganggap dapat mengurangi kesenangan mancing, ga ada tantangannya…. Siapapun dengan skill terbatas bisa menanganinya…..  too Overkill 

– lain halnya jika diperairan dalam (diatas 100M) piranti ini sepertinya lebih dapat diandalkan dan lebih aman… Maklum kemungkinan dapet ikan diatas 10 KG masih besar.

Piranti kelas ringan

– ringan bikin ga capek saat digunakan dengan teknik apapun. Jigging (memainkan umpan tiruan) atau dasaran juga bisa. Kalau trolling  (umpan ditarik kapal berjalan) jelas beresiko karena reel kekuatannya lebih kecil, kapasitas senar juga terbatas… Kalau umpan disamber tengiri , trus tengirinya renang ke arah berlawanan ya habis tuh senar…. Kalau drag reel dikuatin bisa jebol reel / patah jorannya
– joran lebih sensitif mendeteksi gigitan ikan

– sensasi saat mendapatkan ikan sungguh luar biasa… Jika beruntung piranti 15 kg ,  bisa menaklukkan ikan diatas 30 kg…. Tapi ya waktunya luamaaa… Puas dah fightnya….

– kepuasan narik ikan dengan piranti ringan bukannya tanpa resiko… Namanya laut ikannya ga terprediksi… Kalau kena babon ya resiko senar putus/joran patah . Saat fight dengan ikan besar juga timbul masalah…. Kalau ikannya lari kanan kiri ( karena kelamaan gulungnya) bisa nyambit senar tetangga kanan kiri

– Piranti kelas ringan biasanya kapasitas senar terbatas begitu juga kekuatan senarnya. Otomatis ngeri-ngeri sedap dipakai di perairan dalam dengan target ikan yang melebihi limit piranti

7 thoughts on “Milih alat pancing laut… Awalnya milih piranti sapu jagad kelas berat, selanjutnya lebih seru piranti ringan”

  1. sekedar menasehati, karena ini akan dibaca banyak orang dan bisa berpengaruh. kalo mancing untuk senang senang dan main main sama nyawa binatang lebih baik dihentikan.

    1. Mancing untuk dimakan hasilnya, bukan untuk dibuang jadi sampah (kecuali hiu maunya saya lepas karena katanya dilindungi, sayang tewas saat diatas)…. Ikannya bisa membahagiakan keluarga saya…
      Monggo baca2 artikel saya soal hewan/binatang

  2. sayang saya baru beberapa ratus meter dari pantai udah mabok, jadi belom pernah coba lagi naik perahu. ngoahahaha… mantab om. oia..yg paling atas kurang piknik. gimana kabar si mpus om?

Leave a Reply

Your email address will not be published.