KM 16 rban dah jajan ban… Nmax memang sesuatu

Pengalaman sebelumnya memakai tiger buat harian selama hampir 4tahun  baru ganti ban. Nah pada Nmax cuma setahun lebih beberapa bulan, dah minta ganti ban… padahal rute harian ga beda jauh jaraknya. 

Tepatnya di KM 16584 si Nmax minta jajan ban… alur tengah sudah tipis dan hampir hilang (sory ga sempat foto bannya) , tapi anehnya meski alur dah tipis ban tetep menggigit loh… namun karena ban rentan bocor jadi SF ganti dah. (Dah ada 3 tambalan )

Ternyata susah cari ban yang ukurannya lebih lebar dari orinya…  mampir di beberapa toko di kawasan harapan indah nemu 3 jenis. Ban ori/IRC, swallow ukuran std, dan pirelli ukuran 140/60. Pilihan ban diameter 13″ memang ga umum, hanya Nmax dan skutik CBU yang memakainya. Karena itu banyak toko ga menyetok.

Mau pake swallow tapi kok belum terbukti performanya harganya juga setara IRC, pake pirelli eman banget , harganya 600rban…. jadi terpaksa pakai IRC lagi dah… harga 265rb include pasang. Performa dah jelas memuaskan… 

Yang bener ring 13 bukan 14 πŸ™‚

Sebenarnya dipasaran saat ini ada beberapa pilihan ban Nmax dengan ukuran lebih lebar (140/60-13 & 150/70-13) yang SF tau. Pirrelli harga 600 rban, CST 500rban, swallow 300rban, tapi sepertinya kudu ke toko onderdil yang komplit seperti di otista dll. Di toko online ada juga sih, tapi pasti lumayan ongkirnya πŸ™‚

Proses bongkarnya berbeda dengan motor bebek sport yang cuma perlu lepas as roda, kalau Nmax kudu lepas knalpot dan arm sebelah kanan

Saran SF , gantilah ban Nmax pada toko yang punya alat khusus nelepas/memasang ban. Ganti ban Nmax lebih susah dibanding ban berdiameter 17″. Ban 13″ berukuran lebar lebih menggigit di velg…

33 thoughts on “KM 16 rban dah jajan ban… Nmax memang sesuatu”

        1. 1. Common sense, utk penggunaan harian yg mana kendaraan harus siap utk segala kondisi medan umumnya jalan raya (+ sedikit off road), medium compound sudah cukup memadai.

          2. Pabrikan motor/mobil juga akan berpikir bagaimana operasional kondisi standard jalan raya, dan umumnya akan meminta pabrikan ban memasok ban dg jenis compound medium,
          buktinya? mayoritas ban bawaan pabrikan pakai kode “M/C” –> medium compound

          3. Dari sisi harga, medium compound paling moderate utk porsi “raw material cost” nya sbg ban harian

          1. M/C itu artinya Motorcycle, bukan medium compound. Semua ban motor pasti ada kode M/C-nya. Sedang untuk soft / medium / hard, aplikasinya lebih ke ban balap, itupun gak semua ban balap memiliki tipe-tipe tsb. Tapi hard-nya ban balap jangan disamakan dengan ban harian ya.

  1. yaelaaaa. blm pernah ngerasain user vespa yg ringnya 8 – 10 mungkin. bayangin aja berapa km umurnya jika pake ban yg komponnya sama πŸ˜€

  2. Bah horang kayah motor 29 jt beli ban 600 rb masih ngedumel….?????
    Ckckckk….menyedihkan….sungguh terlalu…??????

  3. Kalau nggak suka riding agresif, memang lebih baik hard compound. Lebih tahan lama. Ban-ban aftermarket umum-nya medium compound. Secara mempertimbangkan faktor performa juga (read: kemampuan gigit aspal).

    1. Kalau saya sih lebih suka soft, terutama untuk motor yang jarang dipakai. Kalau pakai ban standar biasanya ban masih tebal tapi cengkramnya sudah tidak enak ( licin / getas ), uang rasanya malah jadi mubazir karena disaat alur masih tebal tapi ban sudah minta diganti karena rusak termakan usia.

      Tapi kalau untuk motor pekerja keras ya ban standar cukup.

  4. IRC NR80 80/90 Medium Compund Honda Supra X 125 sudah 30rb km masih terlihat kembangannya. Pakai tipe standar cuma 25rb udah mulus lus alurnya.

  5. mas emang bisa beli motor/mobil baru beda sama alamat ktp,apa sampeyan udah pindah alamat ktp bekasi,dulu kan katanya alamat ktp surabaya(maaf saya juga perantau dr jawa timur)

    1. Wah sya jg jawa timur mas, banyuwangi tepatnya. klo E- KTP kampung mending beli di kampung mas, trus motor dibawa deh ksini, kayak saya. Tp klo KTP udh bekasi ya gampang ambil motor plat bekasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.