Switch lampu jauh dekat lebih menguntungkan dibanding passbeam untuk motor jaman sekarang

Absennya pass beam pada ninja karbu saat itu memang mengherankan… motor premium di Indonesia sekelas ninja kok ga ada pass beamnya…!? tiger jadoel SF aja ada kok…  lah ninja diluaran itu motor entry level bro… :mrgreen:

Kalau motor dulu sebelum ada aturan DRL passbeam sangat dibutuhkan. Karena siang hari lampu ga wajib nyala… jadi kalau niat memberi warning tinggal pencet pass beam. Kalau ga ada tombol ini bakal ribet, kudu nyalakan lampu utama dulu baru switch saklar lampu jauhnya…


Kalau motor sekarang ga ada passbeam mungkin ga jadi masalah besar. Karena aturan DRL, jadi lampu utama kudu nyala siang malam. Untuk nge dim tinggal pencet saklar lampu jauh-dekat. Karena aturan DRL, pabrikan menerapkan AHO (Auto Headlamp on) pada produknya dengan menghilangkan saklar on off untuk lampu utama . Motor tinggal distater lantas nyala dah lampunya. 

Ada sedikit kerugian pada motor yang punya tombol passbeam saat ini… lebih boros listrik…. 🙂 apalagi motor yang punya lampu watt besar. Saat lampu utama nyala (asumsinya nyala siang malam) lantas dipencet passbeam, maka lampu dekat dan lampu jauh dua-duanya nyala. Bayangin kalau lampu wattnya 55watt … bisa ambil daya 110 watt. 

Switch lampu jauh dekat lebih menguntungkan karena lampu dekat dan jauh gantian nyalanya… 

3 thoughts on “Switch lampu jauh dekat lebih menguntungkan dibanding passbeam untuk motor jaman sekarang”

    1. setuja sama om kobay.. pas beam lebih enak. mirip di mobil. walaupun stalk lampu satu tapi bisa dipilih mau passbeam atau ngunci di lampu jauh.

      pengendara motor sekarang banyak yang lupa pake lampu jauh terus terusan..
      padahal yang dari arah berlawanan kena silau..

Leave a Reply

Your email address will not be published.