Ibukota, kalau pengen belajar sabar berkendara disini tempatnya

Ingin menguji kesabaran anda….? coba naik kendaraan bermotor untuk harian. Rute SF sendiri antara 23-25 km (tergantung beberapa alternatif rute) dari harapan indah menuju kalibata. Waktu tempuh antara 1 jam hingga 1jam 45menit.


Godaan bagi biker sangat banyak di jalur ini. 

1. Trotoar sangat amat luas… bahkan mobilpun bisa lewat. Pejalan kakinya ? Hanya seorang dua orang. Ga percaya ?coba cek trotoar selepas flyover walikota jaktim (sebrang halte busway) klo gasalah jl. Ngurah Rai. Dijalur padat menyempit (karena halte busway) ini justru jalan dipersempit untuk bangun trotoar. Kalau pejalan kakinya rame oke lah untuk kepentingan umum juga. Lah ini pejalan kakinya sedikit…meski trotoar dibikin separuh pun masih terhitung lowong untuk pejalan kaki.

2. Sepanjang duren sawit ada jalur khusus sepeda dan pejalan kaki. Jalur ini pun sepertinya cukup dilalui mobil. Dihari kerja, warga yang memanfaatkan untuk olah raga atau bersepeda cukup sedikit. Alhasil beberapa ruas diserobot oleh pemotor setelah menggeser beton pembatas.

3. Jalur busway dibeberapa ruas dirasakan mubazir karena penumpang dirute ini terhitung minim. Sering  SF melihat penampakan bus trans sepi penumpang. Penumpangpun terlihat sepi dibeberapa spot halte antara jl. Ry bekasi timur hingga kantor walikota jakarta timur. Jalur khusus trans Jakarta ini pun memakan 1/3 ruas jalan yang jelas efeknya bikin jalan raya makin padat merayap.

4. Angkot ngetem sembarangan, lampu merah dan persimpangan yang harusnya, silarang berhenti malah jadi favorit tempat ngetem. Bahkan angkot/metromini sering menurunkan /menaikkan penumpang ditengah jalan

5. Tol seharusnya jalan bebas hambatan… di jakarta ini luar biasa… tol bisa macet parahhh! Sekedar sharing 2 rekan kerja SF (rumah di cikarang dan karawang) potongan gaji karena telat bisa mencapai sejuta lebih. Rutenya meski mayoritas lewat tol kalau sudah macet, bisa lebih parah dibanding jalur biasa. Lihat google map jam 4 pagi saja dah macet… !
Salut bagi anda yang sehari-hari naik kendaraan bermotor. Ibarat kata, umur habis dijalan…!

Pilihannya ya kudu sabar…. yang ga lolos ujian sabar buanyak banget… termasuk SF sering banget gagal menahan kesabaran. Tapi jangan sampai lah melupakan sisi kemanusiaan. Ada ibu gandeng anak anak nyeberang masih diserobot, ada yang kena musibah dijalan bukannya dibantuin malah diklaksonin suruh minggir, rame rame melanggar dianggap paling bener, dll

8 thoughts on “Ibukota, kalau pengen belajar sabar berkendara disini tempatnya”

  1. -tempat latihan kekuatan kaki : kalo bawa mobil manual di jakarta, karena macet macet macet
    -tempat latihan kekuatan mata: karena malam banyak pengendara imbisil yang menggunakan lampu jauh
    -tempat latihan gerak reflek, membaca pikiran, dan reaksi cepat: banyak pengendara yang nyelonong dan belok semaunya tanpa ngasih tanda

    hehehe

  2. aneh ya ada yg kerja bertahun-tahun d jakarta tp masih suka telat dengan alasan kejebak macet..
    klo berangkat jam 6 macet,ya besok berangkat jam 5.30..
    klo masih macet jg ya berati besok ny berangkat jam 5.00..
    brangkat jam 5.00 masih telat jg , ya nanti jam 4,30 harus udah berangkat.
    klo gk mau berangkat lebih pagi ya resign aja gk usah nyiksa diri sendiri, cari tempat kerja yg lebih deket.

    telat sesekali krn ada hal tk terduga wajar lah..tp klo dr sebulan kerja setengah ny telat terus..
    berati kita tidak belajar..

  3. saya justru jauh lebih salut kepada mereka yg masih menggunakan angkot, mikrolet, metro mini atau bus kota ditengah belantara kendaraan pribadi saat ini.

      1. sepeda motor.

        rasa salut pada mereka itu justru muncul saat sama2 terjebak macet atau saat di lampu merah, dimana saya masih punya “keleluasaan” mengatur waktu perjalanan, sementara mereka?

Leave a Reply

Your email address will not be published.