Vario 125, belum 15rb km dah minta jajan


Beberapa hari lalu seorang rekan kerja pengguna vario mengeluhkan motornya yang bergetar, dan kurang responsif di kemacetan. Kadang juga timbul gejala tersendat sendat saat merambat dikemacetan. SF saat itu menebak jeroan CVT yang jadi masalahnya. 

Benar juga, tadi pagi diparkiran rekan SF tersebut langsung menunjukkan kwitansi servis varionya yang dia simpan di bagasi motornya…

Total 570.000 . Namun saat dijajal gejala tersendat / tidak stabil masih terasa saat merambat. 

Balik ke bengkel , dan ganti sekalian roller dan mangkuknya seharga 180rban (ga ada dalam kwitansi). Penyakit variopun hilang dan lajunya seperti motor baru lagi . 


Lumayan juga jajannya untuk motor yang belum genap melaju 150.000 km… jalanan Jakarta yang kejam plus kekejaman tangan pengendara disinyalir penyumbang terbesar penurunan fungsi CVT kendaraaan.

Untung Nmax SF yang berumur 22.000 km belum pernah ada masalah. Padahal servis saja jarang . terakhir servis KM 10000, selanjutnya ga pernah servis. Tapi rutin ganti oli tiap 2000km. Dan sering sekali buat boncengan 4 :mrgreen:

14 thoughts on “Vario 125, belum 15rb km dah minta jajan”

  1. Buset udh 700rb sendiri
    Iya di ojol v125/v150 yg saya naikin pun grenjel2 padahal blm ada 1 tahun
    Di nmax udh 19rb belom ganti apa2, cvt pun jarang dibersihin sama kayak om ??

  2. nek geter tok lek, mending di ganjel kampas ganda ne, vario old ku 90rb km kampas ganda blm habis cuma di ganjel tok, aman.
    nek iku bengkel e ga gelem ngakali lek, cuma sukur ganti tok, ngguyu sing nduwe bengkel

    1. Spinku banyak masalah… kampas ganda dan mangkoknya kena di 20rb km, belt juga dah retak2 di 15rb. Kiprok dah ganti, vakum bocor 🙂

  3. memang vario 125 lawas tu penyakitin..ringkih,,klah kuat d banding honda beat

    y komstir, y cvt, y ngeden pas awal jalan…

    dan tidak ada recall….mawut tenan honda

  4. Normal sih,semua matik umur 10rb km lebih ya seperti itu cvtnya,suka nyendat2 kalau musim hujan.
    Solusinya ya cukup bersihin cvt,dan baca buku panduannya itu yang paling pas untuk umur parts motor.
    Mungkin pemilik motor minta enak seperti baru jadi sama mekaniknya ya dibikin seperti baru(lumayan parts lamanya bisa dipakai lagi atau dijual sama mekaniknya),yg sebenarnya banyak part yg belum waktunya ganti.
    Paling vatal ya kampas gandanya,untuk KM segitu pasti masih tebel.
    Dulu matik saya di buku manual seandainya part harus ganti 10rb km saya ganti 17rb km sambil cek rutin.
    Buku manual mengacu pada kondisi ekstrim ya gantinya tergantung pemakainya.

  5. addressku udah 40.000 aman jaya.
    baru ganti vbelt di km 30.000.
    biar awet jangan kebiasaan nahan gas di kecepatan rendah/pas breaking

  6. ninjanya jualen om, daripada menuhin garasi, ntar kalo pingin lagi bisa beli ninja yg lebih canggih taun-taun mendatang 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published.