Upgrade Performa Nmax. Jangan Protes Kalau Jadi Boros ya….

Nmax servis ke bengkel resmi
Nmax sowan ke bengkel resmi

*

Servis Mendekati 25 ribu KM performa Nmax memang terasa sedikit menurun. sudah kepikiran servis 25rb saat ganti V belt sekalian saja upgrade performa Nmax agar entengan dikit.

Ini dia detail upgrade saat servis Nmax:

  1. Roller Mio M3 (12 Gram turun 1 gram dari bawaan Nmax)
  2. Per Vario 150 (Per lebih panjang 4,8cm dan lebih keras)
  3. Filter Aftermarket Ferrox
  4. Setting CO+8
Paket Upgrade Nmax, Roller Mio M3 12 gr, CVT Vario 150, Ferrox

Gimana impresinya?

kesan positif

Mesin responsif, akselerasi jelas makin menyodok, Top speed sedikit naik padahal berat Roller dikurangi kudunya top speed berkurang. Disalah satu trek terbatas di BKT biasa SF dapat 106 kpj setelah upgrade bisa 110kpj  dan jelas belum mentok. sepertinya karena filter aftermarket plus setting ulang CO.

Bagi Speed Freek berjiwa muda upgrade yang SF lakukan ini sepertinya cukup direkomendasikan, putaran mesin yang lebih menggantung tinggi menjadikannya motor responsif mengikuti puntiran gas, setiap saat dibutuhkan tenaga langsung keluar. cocoklah buat perkotaan yang stop N Go.

kesan negatif

-Getaran mesin makin terasa sepertinya karena Settingan CO yang dibesarkan dan stasioner yang ketinggian.

-RPM lebih tinggi di setiap kecepatan…. efek roller lebih enteng nih.

-Akibatnya bikin Nmax lumayan nambah boros. dalam kondisi sepi dan mode Eco driving susah nembus 1:40 Kmpl. padahal jika dalam kondisi yang sama SF yakin bisa nembus 1:45 Kmpl dalam kondisi STD. karena saat ngetes itu sengaja berangkat kerja lebih pagi agar lalu lintas lancar.

Eco driving ati2 masih dapet segini… apalagi brutal yakkk. 😛

bagi SF sepertinya settingan ini kurang cocok… motor jadi ga enak dibuat nyantai maunya nyundul terus. Mungkin kedepannya bakal SF balikin lagi pakai Roller Nmax 13Gr agar RPM terjaga lebih rendah di tiap putaran. kenaikannya performanya juga SF rasa agak mubazir bagi SF karena jarang mentokin power motor , kecuali cuma untuk test sebagai bahan artikel. Dan borosnya itu loh nambah boros sekitar 5km per liternya.

Untuk sementara ini dinikmati dulu sundulan maut si Nmax 🙂

 

 

17 thoughts on “Upgrade Performa Nmax. Jangan Protes Kalau Jadi Boros ya….”

  1. Roller enteng emang enak buat stop & go tapi ketemu jalan lurus panjang & sepi mesin jadi meraung tinggi gak enak buat cruising jadinya, Co +8 gak kebesaran tuh pak? Udah kaya pake knalpot freeflow.

    1. Berdasarkan yg saya baca di forum2 sih… co +3 busi masih putih, +6 sudah mulai memerah, cocokknnya +8-9
      .. belum saya cross check lagi warna businya

  2. mungkinkah getaran NMax itu ditimbulkan oleh putaran Bandul Kruk As nya yang mungkin bisa saja sudah tidak senter lagi, jadi sewaktu berputar, itu bandul Kruk Asnya agak sedikit goyang yg mana akibat dari goyangan ini menyebabkan getaran merambat hingga ke area stang, gejala ini mirip sekali sama Yamaha Jupiter Z 110 2005 ane yg memang muncul itu getaran di stang sampek spion ikut bergetar, getarannya mengikuti irama mesin waktu berputar (pada saat terjadi ledakan diruang pembakaran), hampir bisa dipastikan itu berasal dadi Kruk As motor ane yang sudah nggak balance lagi.

    Mungkin ini memang sudah menjadi kelemahan Yamaha om faiz dimana kruk asnya kurang kuat, sehingga lebih cepat untuk unbalance, Jupiter Z 110 aja malah dulu pas awal2 dipake Road Race sering sekali terjadi kasus Kruk Asnya sampek melintir bahkan tidak jarang pula ada yang patah, kalo mau motor dg kruk as yg kuat, Suzuki emang jaminannya sih 🙁

    1. Aslinya emang krasa sih getaran nmax jika dibanding vario… nah kmaren pasca servis lebih terasa lagi pas stasioner….

      1. yaahhh…., terima nasib sajalah Om, karena kalo (jika memang benar) getaran yang merambat di setang itu dikarenakan oleh putaran Crankshaft yg unbalance, maka solusinya mau tidak mau harus turun belah mesin, kruk asnya di senterkan ulang, ada alat khusus seperti pendulum/jarum klo gak salah yg terhubung dengan benda kayak meteran analog gitu, pas crankshaft diputer klo memang unbalance itu jarum di meteran analog bakal lari2 ngga diam, nanti kalo udah ketemu di bagian yg unbalance, itu kruk as dipukul secara lembut pake alat khusus, lalu diputer lagi, terus diulangi prosesnya macam gitu sampai meterannya ngga lari2/loncat2 jarumnya, kalo udah diem artinya kruk as udah senter. kemudian biasanya diujung batang kruk as yg ditempati kumparan magnet dikasih bearing biar distribusi massa jadi lebih seimbang. atau kalo mau lebih bagus ya setelah di senter kruk asnya di hardening ulang supaya susunan atom pada logamnya jadi lebih rapat, tapi pasti biayanya muahaall itu, wkwkwkwk…..

    1. Per ini menurut saya justru menurunkan gejala ndut2an di putaran awal saat motor akan jalan. Kemungkinan saya pertahankan, jadinya roller yg balik ke ukuran ori.

  3. om semua pemakai matic, buka youtube, cari “rumput teki”…dia pny cara simple bersihin CVT biar g geter, g perlu bongkar jeroan, cukup d cuci…

    hasilny terlihat langsung..

Leave a Reply

Your email address will not be published.