Pengalaman Mudik Lebaran, Waktu Lebih Singkat Namun Tetap Saja Bikin Kapok Sambel

Hari Rabu Seminggu sebelum lebaran, SF sudah berangkat mudik dari Bekasi menuju Surabaya. Mudik kali ini seperti sebelum- sebelumnya bawa mobil sendiri. Bedanya tahun ini SF ga ada substitusinya. Nyetir sendiri….karena itu sengaja nyolong start.

Benar saja, perjalanan dari Bekasi menuju Surabaya ramai lancar. Palingan sampai cikarang saja merambat selebihnya lancar. Jarak tempuh 763,2 km ditempuh dalam 11 jam.Arus Mudik biasanya masih semangat… maklum mau ketemu sanak family di kota asal. Capekpun tak terasa.

Lain halnya dengan Arus balik. Kali ini perjalanan balik ke Bekasi lebih menguras tenaga. Padahal SF dah atur agar ga kena puncak arus balik. Seminggu setelah lebaran SF rasa traffic dah longgar. Ternyata perkiraan sedikit meleset. Kamis 13 Juni 2019 itu hari pertama truk diperbolehkan beroperasi. Dari Surabaya menuju Solo memang sepi. Kecepatan bisa sampai 120-140kpj. Selepas itu ramai lancar.

Siksaan terberat adalah ketika sampai cikampek , arus mulai padat. Lebih parah lagi di Karawang timur. Tol macet total…!!! Masak jarak tempuh sekitar 50-60 kman ke bekasi butuh waktu 3 jam. Kondisi fisik yang sudah lelah, dan mengantuk, kudu berjibaku dengan kemacetan. Mau berhenti istirahat di rest area susah cari parkiran mobil. Padet banget. Sebagai catatan buat tahun depan, mending sebelum masuk cikampek dipuas-puasin istirahatnya deh. Selepas cikarang pusat sampai Bekasi Barat agak mending. Kemacetan sedikit terurai. Berangkat dari Surabaya jam 11 siang, nyampai Harapan Indah jam 22.20. Beda cuma 20 menit dibanding saat keberangkatan (arus mudik), arus balik ini terasa lebih capek karena macetnya diujung saat fisik dan psikis dah lelah. Ini karena SF terlalu memaksa… sayang melewatkan waktu buat istirahat. Jadi maunya cepet- cepetan nyampai rumah… 😇berhenti cuma buat sholat, toilet dan makan. jangan ditiru dah… mending istirahat yang cukup , biar fisik tetep prima…

11 jam nyetir bagi beberapa orang mungkin sudah biasa dilakukan. Beda dengan SF yang nyetir jarak jauh begini mungkin setahun sekali . Sebenarnya ga disarankan nyetir tanpa istirahat yang cukup seperti ini. Ada baiknya istirahat kalau perlu tidur beberapa jam saat lelah disela-sela perjalanan untuk memulihkan tenaga.

Alhamdulillah mudik dari Bekasi – Surabaya kali ini perlu waktu yang jauh lebih singkat. Biasa saat lebaran perlu waktu diatas 15 jam kalau lancar. Pernah juga SF 24 jam bahkan sampai 36 jam pas macet. 11 jam adalah luar biasa. Tapibtetap saja mudik lebaran bikin kapok sambal. Begitu sampai tujuan, memikirkan bakal balik lagi rasanya maleeessss banget. Pas dah balik ada perasaan kapok ga bakal mudik nyetir sendiri… eh lah kok tiap tahun diulangi terus mudik bawa kendaraan sendiri…. Kapok Sambel!!!! 😅

3 thoughts on “Pengalaman Mudik Lebaran, Waktu Lebih Singkat Namun Tetap Saja Bikin Kapok Sambel”

  1. Emang sang istri ga mau gantiin nyetir om? Drpd di forsir resikonya banyak sih. Emang sembelum gardu cikampek paling ga istirahat. Karna pusat macetnya mulai situ sih. Apalagi kondisi begitu jarang ada yg fit dan fokus nyetir.

  2. Kl gak macet macetan gak krasa mudik lebaran…begitulah seninya mudik…
    Tp terbayar lelah letih pas sampe tujuan apalagi lihat orang tua yg menyambut kita dan cucu atau video call pas udah balik lg ke perantauan…bahagianya..hihihi
    Mumpung orang tua msh ada sebisa mungkin kita mudik lah..macet mah biasa..ketemu orang tua di kampung itu yg luar biasa dah..
    Sy arus balik (tgl 09 juni).waktu tempuh 24jam dr gunungkidul – bks (masuk tol palur (solo ) keluar bks tmr)

Leave a Reply

Your email address will not be published.