Bengkel Resmi Vs Bengkel Umum

Bengkel Resmi

Kelebihan

1. Sparepart tersedia

2. Ruang tunggu nyaman

3. Ada SOP, pengerjaan servis sesuai baku.

4. Bisa trail and error penggantian sparepart, jika sparepart diganti dan tidak nyelesaikan masalah sparepart bisa dikembalikan lagi

5. Peralatan kerja Komplit

Kekurangan

1. Antrinya lama

2. Kalo apes bisa dapet mekanik yang belum pengalaman.

3. Ongkos kerja mahal.

4. Sparepart ori mahal.

5. Empunya motor susah berinteraksi langsung dengan mekanik. Mekanik biasanya pengennya kerja cepet karena dibebani target.

Bengkel Umum

Kelebihan

1. Mekanik biasanya lebih berpengalaman mencari solusi alternatif, ga melulu harus ganti sparepart.

2. Ga hanya menerima setting mesin bahkan modifikasi bodi pun bisa

3. Mekaniknya lebih terbuka dan ga pelit ilmu.

4. Ongkos Kerja lebih murah, sparepartpun masih bisa ditawar dan banyak  pilihan -dari ori sampe KW3

5. Setingan motor dapat dibikin semau empunya, bikin motor balap kenceng ato bikin  seperti settingan standar juga bisa.

Kekurangan

1. Ruang tunggu kurang memadai

2. Sparepart dan peralatan tidak selengkap bengkel resmi, kadang butuh akal2an untuk bongkar mesin.

3. Tidak bisa trail N error nyoba2 sparepart. Harus beli part dulu baru bisa pasang. makanya analisa mekanik harus jitu.

4. Tidak ada SOP, ada resiko kesalahan perakitan.

5. Pengerjaannya ga bisa diburu-buru

Selama ini Smartf41z tidak pernah sama sekali bongkar mesin di bengkel resmi alasannya klasik, takut ongkosnya jadi mahal he3…. alasan lain tentunya ilmu yang kita dapet lebih banyak didapat dibengkel umum. Bahkan karena itu hal itu  Smartf41z dapat ilmu untuk  servis motor sendiri, dari bersihin dan setel karbu, bongkar pasang rem cakram, setel kerenggangan klep sampai yang agak berat modifikasi pasang monoshock DIY. Faktor susahnya cuma satu. Susah bener cari bengkel umum yang jujur dan bener2 bagus kualitasnya. Dulu saat di Surabaya SmartF41z udah punya langganan tapi begitu pindah ke Jakarta jadi harus cari lagi nih. Sebenernya untuk liat bengkel bagus cukup mudah kok cari aja bengkel yang paling rame. 🙂  Tapi antrinya bikin ga tahan. Mereka biasanya kerjanya teliti dan ga bisa keburu-buru.  Bahkan untuk bongkar mesin aja jadinya bisa seminggu karena antrian dan nunggu belanja sparepart. Untung smartf41z nemu bengkel langganan baru secara ga sengaja di deket kantor di sekitaran kalibata. Bengkel ini sukses reparasi Spin Nyonya yang saat itu di bengkel resmi ngecharge biaya ganti Kampas kopling / CVT seharga 350 rb eh di bengkel pinggir jalan ini cuma 90rb termasuk ongkos pasang (padahal ongkos bongkar CVT biasanya 30rb loh). Apalagi bengkel ini cukup pengalaman part2 alternatif yang berkualitas namun murah.  Nah semenjak itu jadi langganan deh bengkel ini. Khusus untuk Ninja SmartF41z mempercayakan bengkel khusus moge yang punya peralatan yang lengkap, lagian ga perlu antri seperti di Bengkel resmi, Untuk settingannya So far sih bikin mantab si Ninin.

Klo untuk rider yang ga ada waktu lebih untuk ngurusi motornya, atau belum punya bengkel yang dipercaya mending ke bengkel resmi aja deh. daripada endingnya malah diporotin ga jelas.

Tiger Kesayangan Smartf41z Rontok Lagi

Kemaren jadi hari apes bagi smartf41z, niat awal benerin karburator ngrembes, malah harus ganti LAT + rante keteng/kamrat. Padahal baru 2 bulan lalu turun mesin loh. Ini akibat belum nemu bengkel yang cocok dan paham seluk beluk Tiger. Bengkel pertama salah menganalisa bunyi-bunyi aneh mesin. Saat itu hanya menarik kesimpulan laher noken oblak.  Setelah diganti, eh masih bunyi. Analisanya berubah lagi dan menuduh LAT (Lift Assy Tensioner alias tensioner penonjok kamprat/keteng), akhirnya LAT ganti juga made in Thailand. Eh masi bunyi juga. LAT diakali dengan cara memanjangkan tonjolannya dengan cara dilas paten. Kok masih berisik juga, waduh tiger ku jadi bahan uji coba nih. Daripada merembet kemana-mana akhirnya Smartf41z memutuskan untuk menggulung sendiri LAT tiger tersebut. Hasilnya sukses!. Eh tak dinyana 2 bulan kemudian kejadian lanjutan menimpa Tiger kesayangan, saat stel karburator dan digas  gedhe tiba2 bunyi berisik muncul tambah lama tambah kenceng. Udah deh, daripada ada apa-apa mending bongkar LAT dan cek kamrat. Hffftt… ternyata bener dugaan saya kamprat udah kendor, ternyata akibatnya gara-gara LAT yang udah dipanjangin sama bengkel sebelumnya sampe-sampe rantai kamprat molor melebihi batas toleransi.

kampret ohh kampret.....
Yahhh… beli deh LAT dan kamprat lagi. Oalahhh kampret…kampret… Kalau dari awal udah ketahuan penyebabnya dan tinggal ganti kampratnya, ga perlu deh ganti LAT segala, apalagi  bengkel sebelumnya merusak LAT yang baru tak beli saat itu.

Untung aja sebelumnya punya pengalaman baik dengan bengkel yang kedua ini. Saat bongkar CVT Spin sukses mamangkas ongkos ganti kampas kopling  jika di dealer resmi abis 350rb, di bengkel ini cuma 90 rb.

Sukur Tiger smartf41z udah normal sekarang. Kapok deh kebengkel yang ga jelas reputasinya.

Ninja 250 Crash, Saat Keselamatan dan Materi Dipertaruhkan

Hari Minggu saat cari sarapan sama bini di bilangan condet, kebiasaan pandangan mata selalu melirik di bengkel Daytona (Old’s Rudy Motorcycle) sebuah bengkel khusus moge dan ninja 250, karena kalo beruntung disana bisa liat moge supersport yang dipajang untuk dijual. Namun kali ini bukan pemandangan eksotis moge yang saya temui namun Ninja 250 yang sudah protol Fairingnya dan beberapa bagian buritan sedang diturunkan dari pick up. Sepertinya habis kecelakaan parah.  Sayang Smartf41z (lagi-lagi) ga sempet memotret atau tanya2 informasi apa yang terjadi sama ninja tersebut.

ilustrasi diambil dari google

Saya sendiri miris membayangkan bagaimana nasib ridernya. Jikapun beruntung pastinya ridernya dibikin pusing dengan reparasi ninjanya. Apalagi kalo Ninjanya hasil kreditan kaya Smarf41z. kqkqkk… denger2 fairingnya seharga bebek bekas loh! Karakter mesin Ninja emang beda sama motor pada umumnya. Kalo ingin sensasi “dijambak” dari belakang RPM harus digantung diatas 10rb, bayangin saja kecepatan dan akselerasi pada saat itu. Kalo ada kejadian mendadak dari arah depan misal ada kopaja/ metromini behenti mendadak ato penyebrang jalan tiba2 melintas dan ga sadar dengan kehadiran Ninja yang suaranya cukup sunyi bisa Gubrak! tuh.  Apalagi kalo ridernya masih belum menguasai seluk beluk Ninja, terutama bagi rider pemula yang baru naik motor atau sebelumnya penyemplak bebek/ matic pasti bakal kesusahan menjinakkan Ninja ini. Bagi yang senior namun speed freek pasti ingin merasakan gimana sih power motor yang dibelinya dengan penuh perjuangan, pastinya ada sedikit ego untuk memecahkan rekor yang dipegang dengan motor sebelumnya, sayang area yang dijadiin uji kecepatan sangat tidak mendukung, akibatnya bisa fatal. Ngeri juga saat liat di youtube ada ninja di Jakarta yang nyoba Top speed s/d 180kpj di bilangan Sudirman saat tengah malam, kalo ada apa2 bisa melayang tuh nyawa. Smartf41z pun sebenarnya penasaran dengan topspeed si Bolot, namun karena sudah ada anak istri ga brani deh nyoba2, lagian di Jakarta juga ga ada lokasi yang safety kecuali di sirkuit. Alasan Smartf41z agak maksa beli ninja bukan karena speednya tapi karena obsesi dari kecil pengen punya moge multi cylinder. Begitu udah keturutan otomatis harus di eman toh.

Jok Custom : Solusi Murah Upgrade Tampilan Motor dan Tambah Nyaman Boncenger

Bagi yang biker yang hobi modif tampilan motor belum nyentuh area jok rasanya ga afdol deh. Efeknya secara tampilan hampir sama seperti pasang asesori atau bahkan ganti bodi. Manfaat lain jelas bikin nyaman pengendara. Ada beberapa jenis pilihan model jok buat alternatif ganti tampilan. Untuk Matic yang udah modif fashion paling cocok model jok eksklusif dengan motif jahitan dan warna2 cerah namun elegan, tapi hati-hati model ginian kalo kena hujan deres dapat menyerap air.

Untuk sport bisa pake model turing dengan bagian boncenger yang lebih tinggi, dan bagian depan yang disesuaikan dengan kontur pengendara, atau bisa juga model Jok bertingkat/ two pieces. Untuk biker alay bisa pake Jok model tipis dari depan sampe belakang.

Buat motor sport bikin tambah garang
klo punya smartf41z dimodif biar bundaf41z makin nyaman
kalo yang ini, pilihan bundaf41z. ga mau motif pake jahitan takut ngrembes kalo hujan

Fanatisme Merk Motor, Perlu Ga Sihhh…?

Peran lingkungan dan pergaulan emang sangat mempengaruhi perilaku seseorang. SmartF41z sendiri tumbuh dari lingkungan yang anti motor 2 tak. Motor babe dari dulu selalu bermerk Honda karena terkenal awet dan irit, motor2 babe yang pernah ngendon dirumah antara lain Honda Prima, Grand, Supra, karisma, GL Max 125, pernah sekali nyoba Vega tapi merasa terlalu menghentak-hentak dan balik lagi ke karisma. Secara ga sadar ternyata saya pun terpengaruh. Awal bisa beli motor sendiri yang kepikiran cuma Honda, karena saat itu yamaha dan kawan-kawan masih belum berkembang seperti saat ini. 2 tak muluu… Beda sama rekan smartf41z yang penyuka ngebut liar dan pergaulannya  anak2 bengkel omongannya selalu soal balap dan balap, otomatis saat membeli motor yang terpikir hanya motor yang kenceng dan penguasa saat itu dan sampe sekarang adalah Kawasaki ninja. Ada juga temen saya yang beli motor karena sering menang di balap senggol, alhasil doi waktu ganti2 motor ga pernah pake honda, kalo ga yamaha ato suzuki.

Orang tua jaman dulu kalo beliin motor anaknya pasti lebih prefer ke Honda. Makanya butuh perjuangan hebat untuk menggoyahkan Honda. Hanya Yamaha yang sanggup (Jangan ngendor donk semangatnya) . Smartf41z pernah berdebat dengan rekan seniormengenai Ninja 250 VS CBR 250 (hanya untuk mengorek alasan kefanatikan dia terhadap Honda) , intinya beliau ngeyel dari sisi manapun honda lebih bagus, lebih kenceng, lebih irit, tehnologi pun lebih maju, dll ga ada alasan satupun bagi beliau untuk milih ninja 250. Bahkan saat saya sodorin fakta kalo disirkuit CBR kalah sama Ninja 250 5 detik perlapnya pun doi tetep ngeyel, “CBR kan standar, Ninjanya udah oprekan semua!”, tak sodorin lagi artikel Ninja cuma boleh ganti spuyer dan knalpot slip on, dan CBR udah ganti knalpot fullset dan pasang piggyback. Eh ngeles lagi doi, “ahh tunggu deh 3 tahun lagi, kan sekarang masih riset, yakin deh ntar CBR bakal melibas Ninja di Sirkuit. Kalo masih tetep kalah Honda pasti ga rela kelas premiumnya kalah dan bakal keluarin CBR 4 silinder.”  Glodagh!!!! mana mungkin AHM bangunin kejayaan 250 4 silinder dari alam kubur. Setelah itu doi baru keluarin alasannya, kenapa doi fanatik Honda yakni Honda adalah produsen motor paling kuat secara finansial dan pengalaman didunia, karena itu pasti lebih bisa menciptakan produk yang lebih baik dari pesaingnya. Namun begitu pertanyaannya tak balik, kalo Ninja 250 ternyata bikinan honda dan CBR 250 ternyata bikinan Kawasaki gimana? Wahhh ga bisa gitu donk…tanpa bisa milih yang bagus. Mungkin mau jawab Honda Ninja 250 lebih bagus dari Kawasaki CBR 250, tapi malu jadi ngakui N250 lebih bagus. kqkqkk….

Bebek yang laen jenis pun akur dengan sport

Intinya buat apa sih beli motor karena merk. Kalo pengen beli motor operasional buat harian belilah yang suku cadang murah dan terjamin, irit, dan awet, kalo ingin kenceng2an beli 2 tak super, kalo buat belanja dan komuter beli metic, dll jangan memaksakan keunggulan masing-masing itu ada pada satu merk. Bisa terbutakan kalau merk lain juga punya kelebihan masing-masing.

Smartf41z dirumah miara 3 motor dengan 3 merk berbeda, dan semua Akur…

Motor-motor eksotis 250 cc 4 silinder

Sangat disayangkan motor sport 4 silinder 250cc 4 tak sudah ga diproduksi oleh pabrikan2 terkenal, Rata-rata tenaga yang dihasilkan motor 4 silinder ini diatas 40 hp dan kecepatan bisa mencapai 190-200kph. Berikut adalah daftar beberapa motor eksotis 250cc 4 silinder

Honda CBR 250 RR

Ada 5 generasi yakni generasi/ model 1986,87,88-89, 90-93 dan terakhir 94-99. CBR 250 menggunakan mesin 250cc- inline four-16 katup, pendingin air. Untuk 4 generasi awal tenaganya 45 PS namun pada generasi terakhir disunat menjadi 40 ps karena regulasi. dry weight 142kg

Yamaha FZR 250

Ada 2 generasi. Generasi pertama tahun 86-88 dinamakan FZR generasi selanjutnya sampai th 94 dinamakan FZR250R. Mesin yang dipakai 249cc, 4 Silinder DOHC dengan Yamaha’s exhaust power valve technology – EXUP (EXhaust Ultimate Power). tenaga 45 PS. Dry weight 140-146kg

Kawasaki  ZXR 250

Ada 2 generasi ZX 250A th 1988-1991, dan ZX 250C th 1992-2004. Mesin yang dipakai 249CC Inline four-DOHC-Liquid cooled. Tenaga 45 HP, dan setelah 1993 menjadi 39Hp karena regulasi. Dry weight 141kg.

Suzuki GSX R-250

Diproduksi tahun 1987-1990, menggunakan mesin 248cc- inline-four, DOHC, Liquid cooled, tenaga yang dicapai 45Hp. Dry weight 138kg

Karena regulasi negara-negara maju yang umumnya membatasi untuk motor beginner class  mempunyai power maksimal 33 hp mengakibatkan produsen mematikan motor2 eksotik ini. Selain itu konsumen juga bakal mikir 2 X untuk membeli motor sport 250cc yang harganya mendekati moge 600 CC. CC kecil bukan berarti murah loh. yang jelas motor2 era 90 terkenal edan!!! bayangin aja motor sekarang 250 cc paling tenaganya 33Hp dan berat kosongnya 150Kg-an. jauhhhh sama motor2 diatas meski 4 silinder berat kosongnya cuma 140kg. Udah ringan kenceng lagi! tapi kalo rontok pasti puyeng bongkar mesinnya, bayangin aja 1 silindernya cuma berkapasitas 62cc, belum lagi DOHC,  partsnya imut tapi woakehhh….

Tips N Trik : Pasang Cover Knalpot Tanpa Las dan Bor

Cover knalpot selain berfungsi untuk estetika juga untuk melindungi agar kulit  tidak bersentuhan langsung dengan knalpot, apalagi yang punya anak kecil dirumah, penting banget keberadaan cover knalpot ini. Namun ga semua motor  make cover knalpot ini, seperti : Tiger lama, Megapro lama, blade, Dll. Berikut Tips N trik untuk memasang sendiri cover knalpot.

Bahan- Bahan yang dibutuhkan:

1. Klem yang diameternya lebih besar sedikit dari diameter knalpot. dua biji.

2. Mur baut + ring ukuran 8 atau 10, dua pasang

3. Cover knalpot, kalo mau yang murah meriah milik Jupiter lawas. Ato bisa juga model laen sesuai kehendak, asal baut pengikatnya ada 2, depan belakang.

4. Alas agar klem tidak bersinggungan langsung dengan knalpot (bisa pake kertas agak tebel/karton yang dipotong sepanjang dan selebar klem), bikin 2 buah.

Cara Pengerjaan :

1. Patahkan 1 ruas pada masing2 klem (posisinya hendaknya disesuaikan dulu pada knalpot) dengan menggunakan tang ato obeng, atau bor, yang bertujuan agar baut 10 dapat masuk ke ruas pada klem tersebut.

2. Pasang cover knalpot pada klem tersebut. urutan dari luar kedalam :  baut – cover knalpot- klem – Ring- mur. Jadi posisi baut masuk kelubang dudukan cover dan menembus klem, selanjutnya baut tersebut ditahan dengan ring dan mur, kencangkan mur baut agar sempurnya menjepit Cover dan klem. Ulangi proses yang sama pada bagian satunya. Hasilnya cover tersebut menjadi satu kesatuan dengan 2 klem tersebut.

cover knalpot

3. Langkah terakhir, selubungkan satu kesatuan cover dan klem tersebut pada knalpot, beri alas pada klem agar tidak bersentuhan dengan knalpot. Lalu kencangkan baut pengencang klem agar dapat menempel sempurna pada knalpot.

Langkah diatas sukses saya praktekkan pada knalpot orisinal tiger 2004

cover 2 knalpot

Selamat mencoba!

Andaikan Sama-sama 30 jt milih mana Fazer 250 atau CBR 150?

POLLING TELAH BERAKHIR, NANTIKAN HASIL POLLINGNYA  BOSOK. ENGG….ING…. ENG……

Fazer 250

Mesin  249cc, 4 Stroke, SOHC, 1 cylinder, 2 valves, Injeksi

Kompresi  9.8:1

Power  21 bhp pada 7500RPM.

Torsi 20.5 NM @ 6500 RPM

Speed 5

bobot 139 Kg

CBR 150

Mesin 149cc, 4stroke, 1 cylinder, DOHC, Injeksi

Kompresi  11:1

Power 19.5bhp@10500rpm

Torsi 17NM@8500rpm

Bobot 138kg

Dua motor yang paling santer kabarnya masuk di Indonesia adalah Fazer 250 dan CBR 150.

Fazer menang di Torsi dan Tenaga yang dicapai di RPM rendah, cocok untuk perkotaan.Bagi penyuka motor turing dan motor harian motor ini sangat cocok apalagi yang tanpa fairing, rider ga perlu pusing takut kebaret. Dengan kompresi yang ga terlalu tinggi masih bisa minum premium. Akselerasi kemungkinan bisa meninggalkan CBR 150.

Sedangkan kelebihan CBR 150 ada difairing selain untuk estetika juga berfungsi untuk aerodinamis dikecepatan tinggi. Berdasarkan Mas bro Yudibatang perbedaan top speed vixion memakai fairing dan non fairing selisih 15 KPJan loh. Keunggulan lain power dan torsi CBR diraih di RPM atas dipadu dengan 6 speed kemungkinan dapat mengalahkan Fazer duntuk Top speed.

Pilih mana Motor naked 250 CC yang powerfull dan lincah buat nembus kemacetan atau motor sport fairing yang terlihat gagah dan kenceng buat long track.

Smartf41z sendiri, mending milih Fazer 250, karena selain sudah ada Ninja dirumah. Ane sendiri merindukan motor naked 250cc yang ga ngrepotin buat harian.

Opsi Next tiger sendiri ga saya masukkan disini karena ketidakjelasan keberadaannya. Apalagi jika ada kemungkinan tiger pake basis mesin NMP yang boreup cuma 225cc makin ga bisa nglawan Fazer 250.

Sebagai pengguna Tiger, smartf41s tetep berharap AHM ga menyuntik mati Tiger klasiknya, biar suku cadang tetep terjamin. YES… Hidup Tiger Jadulll !!!!! He3….

Akhirnya Tergoda Pasang Cutting Stiker Ninja 250

Seminggu lalu beliin helm dan masker buat sikecil di daerah rawajati Jakarta selatan pas persimpangan rel. Kebetulan disebelahnya ada cutting stiker. Iseng2 tanya deh buat ninja berapa kalau ga full body, jawabnya 120 rb bisa 2 warna. Hahh!!! kaget juga kok semurah itu ya, bukannya rekan2 pasang kisaran 300rb lebih. Tak janjiin sama abangnya seminggu lagi mo pasang. Tujuan utama pasang stiker ini adalah untuk menyembunyiin baret halus pada Bolot (Ninja kesayangan) padahal usianya baru 1500km tapi dah penuh baret, gara2 sikecil waktu dibonceng pecicilan. Terutama bodi belakang, pasti kena sepatunya, bodi samping juga dibuat main mobil2an sama sikecil, maklum sering lupa pasang selimut. Akhirnya hunting referensi model yang cocok buat si bolot, susah juga ya cari model yang elegan dan ga norak. Istri sih nyaranin pake stiker putih, gara-gara liat PCX samping rumah keliatan elegan pasang stiker putih. Hari H berangkat juga pasang cutting stiker, padahal model masih belum nemu yang pas. nyampe TKP langsung konsultasi sama abangnya, eh dianya jawab terserah mo dibikin apa, dan dia emang ga ada contoh desain. Dengan ilmu kepepet akhirnya kluar juga idenya. Ternyata saat pemasangan, tukang stikernya langsung pake cutter untuk ngrapihin dan membentuk garis pada stiker yang nempel dibodi!!! Waduhhh, bisa baret donk ninin kesayangan. Tapi si abang nenangin, santai aja baret halus di kit aja dijamin hilang kok. Berhubung si Bolot udah penuh baret dan kepalang basah, akhirnya kurelakan juga sibolot disayat2. 🙁

niat awalnya pengen pake grafis putih dan silver tapi setelah stiker putih terpasang dan panasnya udah ga nahan (pasang stikernya di terik matahari sih) akhirnya saya putuskan ga pake stiker silver deh. Toh pake grafis putih aja udah keliatan beda. begitu saya amati dirumah kok masih banyak ruang kosong ya? Hunting deh ke tukang stiker pinggir jalan nyari ragam tulisan Jepang dan lambang ZXR. Setelah sampe rumah malah dibikin bingung mo nempelin tulisan kanji, bagian atas yang mana yaaahhh (DASAR KATROK!!!kqkqkqk…), pake feeling aja deh.

Hasilnya si Bolot sekarang udah panuen

Si Bolot Panuen ;-P
ZXR Wannabe

Hasil Kejurnas seri 2 250cc dan Moto 3 di Sirkuit Sentul

Hasil kejurnas seri 2 di sirkuit sentul berdasarkan info dari otosport. Juara satu dimenangkan oleh Joseph Kevin yang menunggangi Ninja 250. Sedangkan Probike tim yang satu2nya memakai CBR 250 tidak nampak di 5 besar. Balap untuk kelas 250cc sendiri digabung dengan moto 3

Hasil Lomba :
Kejurnas Sport 250cc :
1 Joseph Kevin/AHX ELS Racing Lampung
2 Ivan Atmaja/Ilegal Racing Team
3 Ali Adrian/Anjany NHK CL FDR Spinx
4 Ardan Syauqi/2 Bros Afam BMC ELS HYT Speed Racers
5 Heru Susanto/Anjany CLD FDR Petronas Sprinx

Moto3 :
1 Ocky Lukman/Cargloss AHRS
2 Rizaludin Sidqi/IMI DKI
3 Febrianus Balank/Cargloss AHRS
4 Gde Arya/Cargloss AHRS
5 Imanudin/IMI DKI

Sebatas itu saja informasi yang saya peroleh. Jadi jangan tanya CBR 250 dimana? saya sendiri bingung nyarinya…udah ngubek2 mbah google gak nemu juga. 🙂 silahkan yang mau nambahin.