Komparasi Honda tiger dan Kawasaki Ninja 250 untuk Pemakaian Sehari-hari

Honda Tiger VS Ninja 250, wasitnya :Bebek 4L4Y

Riding Position.
Honda Tiger beraliran sport touring dengan riding style yang cenderung tegak. Apalagi setelah ditambah raiser. Makin nyaman aja dibuat aktivitas sehari-hari apalagi buat touring. Hanya saja stang tiger lebih lebar daripada Ninja sehingga harus hati2 kalau menyelip diantara mobil/ motor. Radius putar cukup baik, meski dikategorikan motor yang termasuk gedhe tapi masih sanggup balik arah menggunakan ¾ bagian jalan (lebar jalan sebesar 2 bus mini)
Ninja 250 meski sama-sama beraliran sport turing tapi lebih “tiarap” dibanding Tiger. Akibatnya handling lebih stabil, namun sangat menyiksa kalau dibuat membelah kemacetan karena bobot pengendara terpusat di depan, akibatnya pergelangan tangan, pundak dan pinggang bakal pegel, meski ga terlalu sih. Riding style ninja kan agak tegak, beda jika dibanding dengan pure sport. Meski bodinya bongsor tapi tetep sanggup “nyempil” masuk gang tikus (tapi spionnya dilipet ), hal ini karena Ninja pake stang jepit yang lebih sempit daripada Tiger. Bebek bisa masuk celah niscaya ninja 250 juga bisa masuk. Tapi kalo motong/ zig-zag ninja bakal kesulitan, karena fairing depan yang tidak ikut belok dan radius putar yang terbatas. Untuk balik arah butuh 1 lebar jalan penuh.

Konsumsi bensin dan oli.
Tiger konsumsi bensinnya 1 liter untuk 25 km, cukup memakai premium. Sedangkan olinya tiap 1500 km butuh penggantian 1 liter oli.
Ninja konsumsi bensinnya ga begitu boros, sama- sama di kisaran 1 liter : 25 km. Namun pake pertamax. Sedangkan harga pertamax sekarang sudah 2 X lipat premium! (wah bakal semakin jarang pake ninja buat ngantor nih) , olinya Ninja sendiri tiap 1500km butuh penggantian 1.6liter kalo nyopot oil filter, tapi kalo ga bersihin filter cukup 1.3 liter saja .

Power
Power Tiger sudah lebih dari cukup untuk pemakaian sehari- hari. Tapi jangan harap lebih kalau mau di sandingkan dengan scorpio, atau pulsar 200. Tiger keluaran 2004 punya smartf41z tenaga standardnya 1 hp lebih tinggi dan bobotnya 10 kg lebih ringan daripada tiger revo loh. Top speed yang pernah dicapainya 140kpj. Itupun butuh jalan yang sangat panjang dan dalam posisi nunduk abis. Didalam kota sangat tidak mungkin kecepatan segini tercapai.
Kalo Ninja sih jelas melebihi kebutuhan kalau sekedar buat sehari-hari. Buat speedfreaks yang udah pernah nyoba untuk bersanding dengan KRR sih masih berani. Mungkin tarikan bawah yang kalah tapi kalo udah gigi 4 keatas bisa nyalip KRR. Katanya loh…! Si “bolot” milik smartf41z top speednya Cuma 130 kpj, itupun cuma sekali aja. Kqkkk… beli Ninin kan buat sensasi 2 silindernya, bukan powernya.  Lagian sayang kalo ada apa2, lunasnya masih luamaaa… He3… Tarikan awal dengan tiger sih ga beda jauh. Namun bedanya, saat tiger udah kehabisan nafas di 10rb rpm dan minta pindah gigi, eh Ninja RPM segitu malah lagi galak-galaknya tuh sampe rpm 13rb. Nah kalo tiger nambah gigi, rpmnya turun agak banyak. Kalau ninja sih masih tertahan di RPM tinggi paling2 turunnya di kisaran 10rban. Tapi hati2, smartf41z pernah wheelie loh saat naik ke gigi 2. Dijamin kucuran bensin Ninin bakal semakin “nyedot” klo buat ngebut. Bayangin karburatornya aja ukuran 30 mm X 2 padahal CCnyakan 125 per silindernya, tiger aja masih 26mm untuk melayani kapasitas mesin 196cc. Rasio gigi tiger kerasa lebih wide  dan ninja lebih close ratio cocok buat maen ke sirkuit. Karena konfigurasinya 2 silinder, getaran Ninja akan sangat minim, ga kerasa riding tiba2 udah 100 kpj. Apalagi di RPM rendah, saat masuk kampung di RPM 2500 ninin udah bisa jalan nyantai tanpa gejala rantai meloncat-loncat meski di gigi 2. Beda sama tiger harus rajin mainin kopling dan masuk gigi 1 tuh.

Fitur
Jangan ditanya soal Honda tiger, adanya fitur standar tengah dan kick stater yang ga dimiliki ninja, jelas menjadikan motor ini sangat handal dan siap saji buat harian  . Apalagi kalau di kasih box belakang dengan braket geser, pas banget buat gawe sehari- hari. Kalo buat pergi ke mall atau nganter istri kepasar ga perlu mikir lagi kesusahan cari lahan parkir.
Sedangkan Ninja lebih cocok buat weekend dan JJS, ato pajangan dirumah. Namun masih nyaman kok buat kerja sehari- hari. Asal dipastikan aja lahan parkiran ga terlalu desak- desakan. Kalo smatf41z pas bawa ninja buat ngantor sih dateng agak pagian buat cari lokasi parkir yang pas. Perhatikan selalu kondisi aki dan air radiator yang harus dicek secara rutin. 2 hal yang ga perlu dilakukan di Honda Tiger..

Prediksi Next Honda Tiger Pakai Basis Mesin New Megapro

Tebakan smatf41z mengenai mesin New tiger yang memakai basis mesin New Mega Pro pada artikel sebelumnya, kliatannya bisa terbukti . Hal ini juga diperkuat pernyataan dari sumber AHM yang dikutip dapur pacu http://www.dapurpacu.com/honda-tiger-2012-sedang-mengintai/  yang mengatakan

“Mesinnya menggunakan basis dari Honda MegaPro, namun memiliki kubikasi yang berbeda. Saat ini sedang finalisasi pilihan kubikasi 200 cc seperti sekarang atau langsung dilawankan dengan kompetitornya Yamaha Scorpio-Z bermesin 225 cc,” tambah sumber tersebut.”

Hal ini sudah menjadi kebiasaan AHM. Liat aja Astrea star- Astrea Prima, Honda Grand, Honda Supra, Honda Fit, Honda revo. Semua pake basis mesin yang sama. Begitu pula Karisma dan Supra 125. Yang lebih heboh untuk beda CC bahkan pake basis mesin yang sama (GL series) yakni  GL Max, GL pro dan Tiger. Hal ini berpengaruh besar dengan penghematan Biaya Manufactur. Suku cadang yang sama untuk berbagai jenis motor juga mempermudah distribusi sparepart. Konsumen untung apalagi AHM.  😛

Makanya smartf41z berani menebak kalau mesin New tiger bakal pake New Mega pro. Lah NMP kan canggih udah menganut low Friction Technologi. Tinggal stroke-up/ bore up tambah jadi 6-Speed , Gedhein karburator dan penyesuaian daleman jadi deh Tiger baru. Syukur2 Injeksi. Tapi jangan lupa 2 hal ya … pasang kick stater dan standar tengah. Untuk model nembak aja deh punya CB 300. tinggal mikir engine mounting baru aja.

>knalpot stereo/ double apakah sekedar estetika? contoh kasus Ninja 250 dan CBR 250

artikel ini saya perbarui lagi sekedar flash back saja sebelum smartf41z bergabung di indomotoblog.

>Sebelum memutuskan meminang si Bolot (panggilan kesayangan tuk Ninja item saya), ada satu keinginan modif yg kpengen gw lakuin, yakni pasang stereo muffler seperi layaknya moge. Ini karena seringkali sy “di-iming-imingi” motor sport yang keliatan gagah setelah pasang knalpot stereo. banyak sy jumpain motor di “paksa” pasang knalpot stereo mulai tiger, pulsar bahkan bebek pun pernah sy jumpai. Setelah browsing sana-sini akhirnya ketemu di sini. untuk kasus ninja yang memang 2 silinder selain untuk estetika juga sangat signifikan untuk menaikkan power dan torsi. ini hasil test oleh produsen (didukung dengan dyno test)
Untuk ninja kenaikan powernya 4,4hp dan torsinya naik 3.76

sedangkan twin muffler untuk CBR ternyata tidak terlalu signifikan kenaikan tenaganya hanya 1.8hp dan torsi naik 1.49 ft-lbs . hal ini dikarenakan CBR hanya menganut 1 silinder dan ECU yang susah diubah setingannya. yang penting Gahar.

berdasarkan pengalaman dengan si “bolot” setelah ganti knalpot: suaranya ituloh yang bikin “merinding”. Berubah total dibanding suara ninja standar. Suara saat stasioner seperti 2 NMP yang jejer, sedangkan pada RPM tinggi suara khas 2 silinder semakin terekspose. Luapan tenaganya terasa sekali melonjak pada RPM bawah apalagi di RPM 10rb- 13rb rambut serasa “dijambak”. Saat pindah gigi, ninja sempat ngajak wheelie. Padahal saat itu knalpot langsung pasang tanpa kalibrasi karburator, dan anehnya tidak ada gejala knalpot nembak seperti yang dialami rekan2 saat belum melakukan seting ulang karburator. Enaknya lagi silencer bisa diganti2 sesuka hati loh karenya modelnya slip-on. saat ini sy pake model semi freeflow/ silent sport jadi klo masuk kampung suara alus bgt. Smoga keracunan deh bagi yang pake motor smprot.

ini penampakan “two smoking” barel punya si Bolot:

Gabung di Indomotoblog

Setelah hampir 2 tahun aktif memonitor Indomotoblog tempat saya mendapat berbagai informasi menarik tentang perkembangan roda dua di Indonesia, serta aktif sebagai komentator dengan nick name f41z, akhirnya pada hari ini 3 Maret 2011 smartf41z bergabung di Indomotoblog. Sejarah singkat Smartf41z bermula dari keinginan Saya untuk sharing pengalaman bersama rekan2 pecinta roda dua ditanah air.
Saat memutuskan bikin blok, penulis bingung mulai darimana karena bener2 buta mengenai dunia perblogeran, tapi berkat mesin sakti : Google! akhirnya penulis sukses juga membuat blog baru, tapi saat itu google mengarahkan saya ke blogspot. Setelah sempet bikin 3 artikel disana, baru ngeh kalo Indomotoblog maupun otoblogger – 2 website yang selalu saya baca memakai wordpress. Dan ada beberapa masukan dari sahabat saya dan rekan blogger kalau susah meninggalkan komen di blog saya saat itu. Akhirnya bikin lagi deh di WordPress tanggal 28 april 2011. Dan iseng2 email ke administrator indomotoblog syaratnya apa sih kalo mau gabung indomotoblog sambil ngasih link. Eh tau- tau hari ini udah gabung di Indomotoblog.

Buat yang pengen ngintip artikel yang sudah saya buat silahkan liat disini

Nama smartf41z sendiri bukan berarti mengagungkan atau menyombongkan diri, tapi merupakan doa dan harapan bagi putra pertama saya yang punya panggilan Faiz agar kelak menjadi anak yang smart.

Tips and Trik Ninja 250 : Relokasi Tabung Rem Belakang

Bagi pemilik ninja 250 yang ingin memasang Ban lebar ukuran 150/60 ke atas dan memasang Rear Hugger pasti akan terganggu penempatan tabung rem belakang yang letaknya di balik footstep belakang sebelah kanan. Mau ga mau tabung rem belakang ini harus dipindah atau diganti yang lebih tipis supaya ga bergesekan dengan ban atau rear hugger. Penulis menemukan solusi yang jitu dan tanpa mengeluarkan biaya sepeserpun. Yaitu memindah tabung rem tepat diatas master rem belakang. Langkah2nya:
1. Copot baut pengikat tabung rem belakang
2. Siapkan kain yang sudah dibasahi air. Buka tutup tabung dan tumpahkan isi (minyak rem) dengan cara membaliknya ke wadah khusus. Hati2 jangan sampai minyak rem terkena bodi motor, karena minyak rem ini kalau dibiarkan kelamaan akan merusak cat. Kalau ada tetesan yang “nyiprat” segera bersihkan dengan kain basah. Lepas tabung dari lelang rem dengan cara melepas klemnya terlebih dulu.
3. Potong selang rem hingga tersisa +-6cm dari pangkal selang diatas master rem.
4. Pasang tabung rem tepat diatas master rem (semakin mepet semakin baik), jangan lupa pasang klemnya juga ya. Isi kembali tabung dengan minyak rem- hati2 jangan terlalu penuh (perhatikan batas maksimal), dan tutup kembali tabung rem tersebut.
Selang rem penghubung tabung dan master rem cukup rigid kok jadi kondisi tabung rem ga bergoyang saat dikendarai. Sampe sekarang ga pernah menemui kendala apapun akibat pemindahan letak tabung rem ini..
Penampakan setelah terpasang :

gambar kurang detail gara2 lupa ga bawa kabel data

Sori nih, tadi sempet foto2 posisi close up pake Hp eh malah kabel datanya ketinggalan.

nih yg agak detail.

agak detail, meskipun ngeblur. Ngambil pake Hp pas mo berangkat kerja

Bagi Pendatang, Mending Beli Motor di Jakarta atau Kota Asal ya?

Pengalaman hunting Ninja 250 di Jakarta dan Surabaya membuat penulis tergelitik (hi3… geli) untuk menulis artikel khusus. Penulis sendiri warga asli Surabaya yang lagi dines di Jakarta. Saat itu bingung mau beli ninja di Jakarta, atau beli di Surabaya trus dikirim ke Jakarta ya??? Setelah direct hunting didealer Kawasaki di Jakarta dan Surabaya ternyata harganya terpaut cukup jauh. Dijakarta harga barunya kisaran 46.5 jt sedangkan di Surabaya saat itu hampir 50 jt (lupa tepatnya), kata salesnya klo cash masih bisa dikasih diskon. Awalnya penulis memutuskan untuk beli bekas di Surabaya saja karena biar mudah balik namanya dan selisih dari harga baru bisa buat ongkos modif. Hunting sana sini, saat itu nemu penawaran terbaik 42 jt KM baru 2500 thn 2009. Setelah liat perbandingan harga di Jakarta kok selisihnya jauh juga ya disini kisaran 37-39jt . Mending cari di Jakarta ya kalo begitu. Beruntung saat itu nemu di Kaskus barang yang masih mint. Bahkan penjualnya pun menjamin kalo ada baret sedikitpun duitnya bakal di kali lipat 2. Ninja Tahun 2009 KM masih 600 dan toolbox pun belum sempet dibuka (masih ada plastiknya). Akhirnya langsung berangkat ke Wilayah Jakarta Barat tanpa liat harga perbandingan yang lain. Lagian pilihan warnanya sesuai dengan keinginan penulis.. Hitam, biar ga nyolok/ low profile. Ternyata penjualnyabukan pemilik asli dan disinyalir emang usaha jual-beli. Bagi penulis ga masalah karena emang ga niat pinjem KTP alias langsung mau balik nama. Akhirnya ninja itupun pindah tahan seharga 38 Jt. Balik Nama atas nama penulis habisnya ga sampe 2jt.

Rinciannya :

Cabut berkas di Jakarta :                  500rb

kurir :                                                        100rb,

Pajak di Surabaya :                                629rb,

jasa pengurusan:                                    500rb

total                                                 1.729.000.

Perbandingan jika pendatang yang beli di jakarta dan beli di surabaya :

Beli di jakarta :

Motor :            38.000.000

Balik Nama :    1.729.000

Total :              39.729.000

Beli di Surabaya :

Motor :                              42.000.000

Balik Nama :                        1.129.000

Kirim ke Jakarta:                 500.000

Total                                 43.629.000

Keuntungan yang didapat penulis dengan motor dengan kondisi barang aple to aple : 43.629.000 – 39.729.000 = 3.900.000. Hmmm. Lumayan… selisih itu dipake Penulis untuk modif si Bolot. Istri pun tak berkutik saat disodorkan penghitungan diatas. Ha3… Sukses !!!!

Bahkan Untuk beli Ninja baru saja mending di Jakarta trus balik nama di daerah bisa dapet lebih murah.

Kalau untuk bisnis jual beli juga lumayan untungnya. Dijual aja ke daerah dengan iming2 termasuk biaya balik nama. Tinggal kerjasama aja sama jasa pengurusan balik nama kendaraan. Berdasarkan penghitungan diatas 39.729.000 termasuk Balik Nama + Ongkos kirim 500rb jadi 40.129.000 dijual Di Surabaya 42jt. Masih untung 1.871.000 MINIMAL! Soalnya saya sendiri beli dari perantara. Kalo beli dari pemilik sendiri bisa lebih murah lagi 1-2 jt an lah.

beli di Jakarta jual ke daerah untung juga loh

Kemungkinan hitung2an diatas juga berlaku buat mobil. Ada rekan saya yang bisnis beli mobil bekas di Jakarta dan dijual ke daerah.

Tapi kendalanya cuma satu. Birokrasi Di Indonesia masih kacau, untuk cabut berkas aja butuh waktu 3 Mingguan, belum lagi untuk proses Balik Namanya di kota asal. Jadi resiko kerugiannya juga besar kalo untuk bisnis jual beli, makanya marginnya juga harus besar.

Tiger Sang Legenda Punya Penyakit yang Juga Melegenda

Penyakit Honda Tiger yang satu ini ada bunyi berisik dari blok mesin sebelah kiri. Bunyi ini berasal dari kamrat kopling yang kendor karena LAT (Lift Assy Tensioner) alias penegang rantai kamrat yang kurang kuat menegangkan rantai kamrat. Seperti yang saya ulas di artikel sebelumnya. Desain mesin Honda Tiger disinyalir sama/ segaris dengan GL max dan GL Pro/Megapro lawas dengan kualitas yang kemungkinan besar sama. Dengan begitu beban yang di pikul honda Tiger ini terlalu berat karena tenaga dan bobot yang lebih besar daripada GL series. Inilah efek yang terjadi jika memakai desain mesin yang sama. untuk GL Max yang hanya 125 cc dan bobot yang lebih ringan, mesin akan menanggung beban dan luapan tenaga yang lebih ringan. Pada tahun 1996 silam penulis ingat di Surabaya GL Max bekasnya lebih banyak diburu daripada GL pro karena mesin yang halus serta lebih awet daripada GL pro. Kembali ke LAT dan permasalahan kamrat. Honda GL max penulis dulu masih teringat dibenak penulis turun mesin pada usia 50.000-an km karena masalah bunyi mesin yang berisik, setelah diperiksa ternyata rantai kamrat memang sudah kendor dan sekalian LAT diakali biar sodokannya semakin kuat. Namun pada kasus Tiger 2004 milik penulis mengalami masalah yang serupa tapi pada kilometer 20.000 km! kemungkinan analisa diatas penyebabnya. Tapi anehnya masalah ini tidak ditemui pada honda tiger keluaran awal yang “konon” materialnya lebih kuat karena masih import, penulis menarik kesimpulan material yang digunakan juga menjadi penyebab bunyi berisik ini.Setelah cari informasi kesana-kemari dan mencari informasi di komunitas tiger, kelemahan ini merupakan penyakit bawaan tiger dan rata2 solusi yang ditawarkan oleh pengunjung situs komunitas itu adalah kamrat diganti dengan milik AHM dan LAT pake honda Thailand aja karena harganya lebih murah (LAT AHM hampir 300rb, LAT Thai cuma 75rb).

Berhubung penulis sendiri sudah makan asam garam karena sudah memakai mesin jenis ini sejak 1996, masalah kamrat saya ganti dengan AHM dan LAT saya akali sendiri. Caranya, potong per yang bentuknya plat tipis beberapa cm dan gulung ulang per. nah ini caranya yang susah dijelaskan. Penulis meskipun udah beberapa kali gulung ulang per tetap saja merasa kesusahan. Tapi mau ga mau harus gulung sendiri karena beli bawaan honda mahal. :P. harus kreatif nih kalo pengen menghemat pengeluaran. Tanda2 kamprat kalo minta diganti gampang kok deteksinya, pada saat LAT nonjok tapi ujungnya ga nyentuh lidah penegang rantai berarti kamrat dah kendor bgt. Tapi sebelumnya cek juga apakah laher noken tempat gir atas kamprat bernaung masih belum oblak. Deteksinya mudah juga, buka tutup kamprat sebelah kiri atas blok mesin trus cungkit aja gir kamprat atas dengan obeng. Kalo oblag harus bongkar mesin tuh. Untuk masalah gulung ulang LAT kalau beruntung bisa tuh ditemukan bengkel yang bisa ngerjain.

USEFULL TIPS : per LAT bisa juga diganti per jam weker atau per dari mainan / mobil2 an, asalkan lebar per sama dengan aslinya.

No Smoking While Driving!

rokok kan beli, masa asap dan abunya dibuang.... kidding 🙂

Beberapa tahun lalu saya pernah mengalami kelilipan abu rokok. Rasanya pedih banget. Ceritanya saat itu saya sedang berkendara ga kenceng2 amat paling 60 kpj-an. Trus disalip dari sebelah kanan oleh pengendara bebek yang ternyata lagi ngisep rokok, tanpa tersadar ada abu rokok yang iseng masuk ke mata saya. Sayapun merasa kaget karena rasa pedih yang tak tertahan dimata kanan saya, langsung deh buru2 berhenti buat “ngucek” mata. Maunya sih ngejar pengendara motor itu, tapi apa daya mata terasa masih sangat pedih. Saat dalam perjalanan balik kerumah, eh liat pengemudi motor bapak2  yang merokok boncengin anak berseragam SD. Hadoh …!!! Ga kasian apa sama anaknya klo tiba2 ada abu rokok yang iseng. Merokok itu masalah pilihan, tapi klo sampe mengganggu orang lain itu masalah moral. Jadi, Merokoklah Pada Tempatnya!

TIPS : Kata temenku yang perokok berat, tempat merokok paling nikmat di WC sambil B**L.

DUBRAKKKK!%#$%^&%^….!!!

Motor Sport Tanpa Kick Stater dan Standar Tengah Nyusahin Buat Harian.

Sebelum memutuskan meminang si “bolot” (ninja kesayangan), hal utama yang menjadi pertimbangan adalah absennya kick stater dan standard tengah.  Setelah googling sana- sini motor sport 250 cc keatas memang mayoritas ga pake fitur ini. Menutut hemat saya, 2 fitur ini sangat penting  apalagi untuk motor harian yang harus tahan banting dan selalu siap pakai setiap saat. Saya sendiri orangnya sangat gemar otak- atik motor sendiri. Paling males klo disuruh kebengkel apalagi kalo sampe antri.

Ketiadaan standar tengah sangat menyusahkan saat mau bongkar pasang roda depan dan belakang. Bayangin aja kalo motor kena paku gedhe dan ketahuan pas dirumah, sedangkan rumah penulis sendiri jauh dari tukang tambal ban. Klo harus dorong motor yang segedhe itu Ogah banget! Selain berat, juga tengsin juga he3… .Problem lainnya makan space parkir yang luas jika ga ada standar tengah. Bisa bayangkan kalo motornya gedhe ga ada standard tengah trus pasang side box, bisa2 suruh bayar parkir buat tiga motor tuh. He3… (maksa.com)

Solusinya, ya mau ga mau harus beli stand paddock, harganya lumayan mahal loh! Itupun paddock belakang biasanya ga bisa buat depan. Nah loh harus beli 2 kan ! Solusi lain bisa pake dongkrak sih, tapi ribet dan kurang safety.

Ga ada kick stater juga menyusahkan loh. Bagi  motor yang berumur hal ini bisa jadi masalah, pengalaman pake tiger beberapakali bendik stater kena, trus belum lagi ada masalah kelistrikan/ korslet, ato aki sudah waktunya ganti,  nah pas ga ada waktu buat benerin kan tinggal “pancal” aja kan udah nyala motornya. Motor yang lama ga dipake juga kadang susah distater loh, solusinya ya “mancal” lagi. Sering juga motor ngambek karena bensin kecampur air lah, busi setengah modar lah, ato filter udara kotor lah sehingga meskipun elektrik stater jalan tetep aja ga bisa hidupin motor. Pake kick stater beberapa kali motor baru bisa hidup, daya hisap mesin kan lebih kuat pake tenaga kick stater (apalagi kalo yang “mancal” segedhe beruang 😛 )

Yang depan buat harian, yang belakang buat weekend

Karena saat ini ga ada motor 250cc yang pake kickstater dan standard tengah, akhirnya tetep ambil ninin  deh. Awalnya ada niatan mengistirahatkan Tiger kesayangan yang udah diserang penyakit “tua” dan pake Ninin buat harian, tapi mengurungkan niat (biar motor barunya tetep awet muda). Tiger pun tetap setia nemenin penulis sehari2 buat cari sesuap nasi.

Intinya punya motor harus selalu rajin dirawat, apalagi yang ga ada kick stater dan standar tengah, harus sediain dana ekstra untuk beli paddock ato charger aki kalau diperlukan.

Ninja 250 dan CBR 250 Cocok untuk Motor Pemula?

Di Eropa dan USA, Ninja 250 dan CBR 250 disejajarkan dengan CBR 125 dan R15 masuk kategori motor pemula. Makanya di Eropa dan di Amerika rata2 untuk perbandingan antara N250 VZ CBR 250 mereka ga hanya melihat dari sisi power saja, namun dari sisi konsumsi bensin, kemudahan berkendaranya, dan harganya. Otomatis CBR diunggulkan daripada ninja untuk masalah ini.  Ga mustahil CBR 250 bakal menguasai pasar 250cc didunia .

Tapi di Indonesia tunggu dulu…. Ninja dan CBR udah masuk motor level atas yang penggunanya mayoritas sudah mahir berkendara dan dalam kondisi ekonomi yg menegah atas ( ga kaya penulis yang maksa nyicil bertahun-tahun buat nebus ninja bekas. He3….), so masalah konsumsi bensin, kemudahan pengendara dan harga adalah pertimbangan nomor sekian. Ntar klo di Eropa bakal diketawain cewek2 loh, lah disana Ninja dan mungkin juga CBR jadi motor favorit wanita. Bahkan 1/3 rider Ninja 250 di Eropa adalah WANITA!    GLODAGHH…..!

Seperti yang telah disebut diatas, Ninja dan CBR adalah untuk orang-orang yang “mampu” baik dari segi skil maupun materi. Pernah baca disuatu forum ada seorang yang betul2 newbie yang sebelumnya belum pernah naik motor tiba2 beli Ninja 250. Setelah mencoba mengendarai, beberapa kali dia posting di forum, bingung waktu balik arah lah, bingung waktu berhenti ditanjakan lah, sampai akhirnya curhat dalam sehari 2 kali jatuh. So bagi rider pemula mending berpikir 2 kali buat meminang CBR250 maupun N250 buat motor pertamanya. Perbedaan Ninja/CBR250 dibandingkan motor bebek ato sport naked adalah pada berat, radius putar yang lebar, tenaga yang meluap dan tentunya harga.  Jika bandingkan dengan tiger yang termasuk motor gedhe untuk ukuran orang Indonesia, saat putar balik di jalan raya 2 jalur cukup ambil ancang-ancang dari tengah jalan masih bisa “nututi” masuk disisi kiri arah yang berlawanan. Nah kalo Ninja dipastikan bakal ga bisa. Klo mau putar balik harus minggir kiri dulu baru bisa masuk sisi kiri arah sebaliknya, bahkan untuk jalan kampung yang kecil harus maju-mundur untuk balik arah. Belum lagi bobotnya 160kg untuk ninja/CBR250, tiger aja yg segedhe itu beratnya cuma 135kg-an klo pas jatuh dipastikan bakal kewalahan untuk berdirikan motornya. Diluar negeri boleh lah Ninja/CBR250 jadi motor pemula karena postur bule lebih bongsor dan kondisi jalan raya dan lalulintas ga “sekejam” disini, tapi kalo di Indonesia kliatannya ga direkomendasikan untuk biker pemula.

Apa ini tergolong motor untuk pemula :

MAKSA, kaki aja ga nutut!!!

Klo yang ini,

Apalagi yang ini, bisa jungkir balik!

Ato mungkin ini :

bisa jadi cocok untuk pemula,

bagaimana dengan ini nih,:

Nah ini baru pas untuk motor pemula.

Tapi klo buat Ananda, ini aja lah:

Pas!!!!

Senyum, aktivitas tanpa usaha yang bisa bikin efek yang luar biasa!!! 🙂 🙂 🙂

TAGS :

Ninja N250 CBR 250 R Hyosung 250 spin 125 motor cocok buat pemula balap newbie berat kencang susah