Perawatan Motor

Pengereman adalah salah satu nilai plus dari Nmax… Pakem Abis. Setelah ganti Ban lebih gambot lah kok kemampuan pengereman depan agak kedodoran. Saat panic brake, malah kalah responsif sama belakang. Ditambah seminggu terakhir ada masalah di rem depan. Rem tersendal sendal. Disk brake dan master rem dah di bersihkan, laher roda depan juga dicek ga ada masalah. sepertinya disc brake pemicunya. dah terkikis ga rata atau melengkung tak kasat mata.

Continue Reading


filter bensin toyota kijang

3 hal yang menjamin kebersihan ruang bakar motor. kualitas pelumas, kebersihan udara yang masuk dan kebersihan serta kualitas bahan bakar. kali ini SF bahas filter bensinnya. pada honda tiger sebenarnya sudah ada filter bensin letaknya jadi satu dengan kran bensin. tapi kinerjanya kurang memuaskan. kotoran dan air riskan lolos ke karburator.  Continue Reading

Dari dulu tiger terkenal dengan tangki bocornya. penyebabnya ada air yang  ngendon didasar tangki bensin yang bikin kropos tangki. Sekitar seminggu lalu SF mengalami hal yang ga mengenakkan. Gara-gara ga dapat parkiran dalam , SF parkir tiger diluar. apesnya siang itu hujan sangat deras.

Hal yang SF takutkan terjadi saat pulang kerja. si tiger mogok. awalnya cuma brebet, lama-lama ngambeg juga sitiger. sudah hapal dengan penyakit tiger pasti kemasukan air.

Segera SF lakukan prosedur Pertolongan pertama masuk air 🙂 .

1. posisikan kran bensin di Off, lepas filter bensin (klo ada). lalu buang air dan bensin didalam filter bensin.

kran bensin tiger: on, off, res

2. buang bensin dan air di dalam mangkuk karbu dengan cara memutar baut pembuangan berlawanan jarum jam menggunakan obeng minus.

3. selanjutnya buang sedikit bensin didasar tangki dengan cara memutar kran bensin di posisi res beberapa detik. massa jenis air lebih berat dibanding bensin, karena itu air akan ngendon didasar tangki. dengan memutar kran posisi res, cairan didasar tangki akan keluar (klo kran diposisi on, bensin yang keluar adalah beberapa cm diatas dasar tangki)

4. posisikan kran posisi off lalu pasang filter bensin. putar kembali kran dalam posisi on.

tigerpun mau hidup lagi. Beberapa KM sebelum sampai rumah, gejala brebet timbul lagi. SF paksa tiger agar sampai rumah meski brebet. males ulangi prosedur diatas.

Minggu kmaren SF coba cek kondisi filter bensin. yup ternyata benar…. saat SF keluarkan cairan pada filter bensin (punya scorpio) , bensin positip bercampur air.

untuk lebih yakin lagi agar air keluar dari tangki bensin. SF keluarkan cairan di dasar tangki dengan memutar kran ke posisi res, dan SF wadahi cairan tersebut ke dalam botol air mineral bening agar dapat memonitor dan memisahkan antara bensin dan air. SF penuhi botol mineral dengan bensin, SF masukkan lagi bensin murni ke tangki dan membuang air didasar botol. SF lakukan berulang-ulang sampai tidak terlihat air di dasar botol.

Agar tiger makin tahan terhadap hujan , SF putuskan mengakali tutup bensin dan mengganti filter scorpio dengan yang lebih baik/besar.

saya bahas diartikel lanjutan ya

 

Bongkar CVT Nmax

Bongkar CVT Nmax

Pas mau lebaran, pas Nmax minta jajan. Yah daripada sakit duluan mending dituruti.

25.000 km ditandai dengan munculnya kedipan V-belt di MID. Tandanya V-Belt minta diganti. Lantas parts lainnya apa saja yang perlu diganti? Berapa perkiraan belanjanya ?

Continue Reading

Entah sudah berapa kali SF mendengar kabar bahwa bensin shell merusak kendaraan… Baru- baru ini rekan SF satu seksi motor vespanya macet pistonnya setelah pakai bensin Shell super. Montirnya menduga karena ga cocok dengan bensin shell super.

Ada lagi pengakuan pemilik Suzuki xl7 yang kebetulan ganti BBM shell langsung kena fuelpumpnya… 

Lantas bagaimana menurut pendapat SF?…. 

SF ga berani berpendapat aneh-aneh ntar kena UU ITE :mrgreen: .. cukup share pengalaman saja…

3 motor SF yang sering SF pakai adalah tiger 2004, Ninja karbu 2009, Nmax 2015. Cukup rasanya mewakili 3 generasi dan 3 jenis berbeda. Ketiga motor tersebut langganan menggunakan shell.

-Tiger motor turing jadul karburator dengan kompresi rendah, BBM paling sering menggunakan shell super

-Ninja 250 motor sport karburator kompresi tinggi BBM seringnya memakai Shell Vpower

-Nmax motor modern berinjeksi kadang menggunakan shell super kadang Vpower

Ada masalah terkait penggunaan BBM shell? Nope tidak ada sama sekali… motor tetap segar bugar ga pernah ada masalah… jadi isu terkait bbm shell merusak kendaraan bagi SF tidak terbukti. Secara feeling sih perbandingan  shell dengan produk pertamina yang punya oktan sejenis, sama saja performa dan keiritannya… 

lantas kenapa pakai shell? Karena shell menganggap konsumen adalah raja lihat saja pakaian pegawainya rapi penampilannya juga menarik, Pom Bensinnya luas dan  tempatnya lebih rapi dan bersih, antrian lebih sedikit. Diskriminasi mobil dan motor kurang terasa disini… seluruh pegawai nampak sibuk melayani konsumen…ga seperti karyawan POM bensin pertamina… ada karyawan yang kewalahan melayani konsumen, ada juga yang nganggur menunggu mobil datang … 

Sabtu seminggu lalu agak kesusu nganter Faiz sekolah, jadinya sering bejek rem lewati poldur yang bertebaran.

Saat balik kerumah tiba tiba timbul suara “srek srek srek… ” dari roda depan. Sudah feeling kalau kampas rem depan habis… agak kuatir juga jika piringan dah kemakan oleh plat dasar kampas rem. Langsung saja SF mampir ke bengkel pertama yang SF temui. Setelah dicek ternyata bener kampas dah sangat tipis, tapi belum sampai habis. 

Jadi… bunyi gesekan logam itu darimana asalnya… ?
Ternyata ada tonjolan pada kampas rem  yang berfungsi memberi peringatan jika kampas dah tipis, tonjolan ini terletak di samping area kampas. Saat kampas dah menipis tonjolan ini akan tergesek oleh piringan. Timbul bunyi yang berfungsi sebagai warning alarm kepada pengemudi…


Jadi… Kalau dah denger suara gesekan dari perangkat rem, segera cek kampas rem anda… jangan dicuekin kalau ga ingin piringan cakram terkikis.

Mesam mesem saja SF baca status rekan SF di sosmed… masbro ini menceritakan pengalamannya ngobrol dengan ojeker Online…

Tadi pagi ketemu lagi sama bang ojeg online yg biasanya pakai motor sport. Tapi kali ini dia pakai motor skutik cc besar. Waktu saya tanya kenapa ganti motor, begini jawabannya:

Pendapatan ojeg online dg menggunakan motor sport maupun skutik pada umumnya telatif sama.

Namun biaya operasional berbeda, motor sport membutuhkan bahan bakar yg lebih banyak dibandingkan motor skutik.

Biaya Penyusutan motor sport juga lebih besar krn harga perolehan yg lebih mahal sedangakan masa manfaaat sama. Yaitu 4 tahun

Harga jual kembali motor sport setelah habis masa manfaat cendrung lebih kecil dibandingkan dg motor skutik.

…. duer… ini tukang ojeg pasti lulusan akunting

# Selalu ada cerita

Banyak usaha buyar karena tanpa perhitungan matang… akibatnya dalam jangka waktu tertentu buyar usahanya… 

biaya penyusutan biasa diabaikan…saat  barang modalnya termakan zaman jadi rusak atau produktifitasnya menurun penghasilannya juga melorot… 

Share pengalaman selama jadi penunggang Tiger dan GLmax. Saat stasioner di lampu merah RPM kadang naik sendiri tanpa sebab trus turun perlahan bahkan kadang sampai mati mesin. Apa ya kira-kira sebabnya… ini dia pokok masalahnya 

1. Manifol bocor

Manifol adalah karet penghubung antara karburator dan mesin. Kalau bocor, campuran udara dan bahan bakar jadi ga ideal… ada udara tak dikehendaki nyusup dari tempat yang bocor.

2. Spul pengapian tidak sehat

Tanda spull pengapian hampir koit adalah motor susah distater, RPM naik turun saat stasioner, dan brebet ditempat tertentu. Kalau sudah gini mending ganti spulnya . Pengalaman gulung spull umurnya ga panjang.

3. Skep karbu terkikis

GL max SF dulu pakai karbu imitasi punya GL Pro. Kualitas skep yang kurang bagus, bikin mudah aus/terkikis. Ngowos dah saat stasioner.

Semoga berguna infonya

Kejadian ini menimpa Ninja 250 milik SF yang jarang tak terpakai… Terakhir dipakai sekitar sebulan lalu, motor memang terasa berat dituntun saat dikeluarkan dari garasi… SF pikir cuma ban kurang angin saja… Begitu ditambahi angin, tetep saja laju motor agak berat…. SF paksa saja buat ngantor… Feeling SF pengereman ga beres nih, karena rem belakang juga terasa keras dan ga pakem… Bener saja saat SF nyampai rumah SF langsung pegang piringan cakram… Panasss!… Tidak seperti depan yang adem ayem. Pasang paddock trus ban diputer… Berat uiiyyy…!

Baru minggu kmaren SF sempat bawa kebengkel… 


Penyakitnya ternyata pegangan kaliper rem pada braket yang bentuknya seperti baut tanpa drat (yang dilindungi karet) yang seharusnya flexible jadi macet. Meski motor ga pernah dipakai, bagian ini tetap rentan mengalami penurunan fungsi, apalagi motor pernah nerobos banjir…  Kotoran dan karat bersarang didalam karet yang seharusnya menjadi pelindung dudukan kaliper.

Solusinya lepas kaliper pada braketnya, bersihkan bagian yang dimaksud sekalian bagian dalam karet pelindung. Lumasi besi pegangan kaliper rem tersebut dan masukkan kembali dalam rumah karet.. tes dengan menggoyang goyang kaliper dan braket… Pastikan kaliper dengan mudah bergesar menjauh/mendekat dengan braket besinya….  Pasang kembali kaliper pada dudukannya….


Setelah itu motor jadi ringan didorong… Performa motor juga terasa naik…. Makin enteng larinya.