review

Nmax servis ke bengkel resmi

Nmax sowan ke bengkel resmi

*

Servis Mendekati 25 ribu KM performa Nmax memang terasa sedikit menurun. sudah kepikiran servis 25rb saat ganti V belt sekalian saja upgrade performa Nmax agar entengan dikit.

Ini dia detail upgrade saat servis Nmax:

  1. Roller Mio M3 (12 Gram turun 1 gram dari bawaan Nmax)
  2. Per Vario 150 (Per lebih panjang 4,8cm dan lebih keras)
  3. Filter Aftermarket Ferrox
  4. Setting CO+8

Paket Upgrade Nmax, Roller Mio M3 12 gr, CVT Vario 150, Ferrox

Gimana impresinya?

Continue Reading

Pulang kerja Jumat kmaren ada yang aneh dari penampakan Speedometer Nmax. Keluar kedipan V-belt pada MID.. tandanya V-belt sudah minta diganti. Intip odometer… eh ya dah lewat 25 rb KM. ๐Ÿ™‚ Pantes….
Memang beberapa minggu terakhir kondisi Nmax dirasa ada sedikit penurunan. ย Terutama akselerasinya… agak selip di putaran bawah-menengah. Apalagi kalau macet parah, gejala selipnya makin terasa. Meski ga parah banget ya…. artinya motor masih bisa melaju namun rpm awalnya kudu dinaikin dikit ๐Ÿ™‚
Konsumsi BBM terasa agak sedikit boros dari. Biasanya kalau eco riding bisa hampir menyentuh 1:45 dalam kondisi lumayan lancar, sekarang palingan 1:40 kmpl.
Handling ga ada perubahan… tetep nyaman. Berarti kaki-kaki masih prima. Cuma rem agak kurang pakem dibanding dulunya. Sepertinya kaliper dan master remnya dah mulai seret… kudu di bersihkan.
Ban belakang jelasnya sudah SF ganti sebelum 15.000 km, nah di 25.000km ban depan mulai menipis namun masih bisa dipertahankan. Wajar sih Nmax agak boros soal ban. Selain diameter velg 13″ karet bundar Nmax menganut medium compound, ga seperti umumnya motor dimana ban bawaan tipe hard. Karena ini pula daya cengkram ban Nmax sangat yahud…. lebih PD mereng-mereng sampai dek gasruk aspal ๐Ÿ˜†
Kondisi mesin masih prima. Maklum SF biasa ganti oli tiap 2000km mendahului anjuran 4000km dari pabrikan.ย 
Selama pemakaian dari baru hingga 25.000 km bagaimana kesan mengendarai Nmax?
– Performa mantab, bensin irit, nyaman meski kudu sedikit dimodif. Pokoknya Motor recomended dengan beberapa catatan kecil.
– Catatan kecil yang SF maksud adalah soal kenyamanan. Shock terlalu keras… langsung SF ganti dengan Per Shogun. Jok ori sebenernya cukupan jika dipakai sendiri…mengakomodasi kebutuhan pengendara cari ergonomi yang pas menyesuaikan posisi kaki yang bisa nekuk atau selonjoran. Sayang untuk boncengan jok terasa keras bagi boncenger, jadinya diganti biar lebih nyaman.
– Untuk menembus kemacetan memang Nmax kurang lincah, tapi asal sabar dan pintar cari celah, Nmax ga bikin pegel buat kemacetan kok.
– Grip ban super, handling mantap, rem pakem.
Intinya puas dan sama sekali ga ada penyesalan… sekarang pun jika disuruh beli motor baru tetep milih Nmax. Dah cinta gitu loh… klo suruh nyari pendamping ya paling cari sodaranya yang berbasis sama yang kudunya juga bebas masalah si Aerox.
Parts apa saja yang kudu diganti karena termakan usia pada km 25.000?
Nyambung lagi artikel selanjutnya yakkkk….
Jelasnya kudu bobol tabungan… :mrgreen:

Lanjutan dari bagian 1 yang mengulas pemasangan dan tampilan fisik (baca disini), kali ini SF mengulas review pemakaian jok yang SF pesan dari Arif Jok (t. 0823-1024-6045) setelah dipakai 5 harian (sekitar 300 kman ).

Dari fisiknya saja sudah pasti bisa mengira Jok pasti nyaman di kendarai… Gak salah…. pengendara maupun boncenger sangat setuju soal ini… 

Dasi sisi pengendara, Jok baru ini menawarkan sensasi beda…. kontur jok seakan tercetak pas dengan pantat pengendara. Nancep… Plek….! Seakan seluruh bagian bawah pengendara tercover oleh jok, tak kalah pentingnya punuk ditengah jok seakan jadi sandaran pengendara… pokoknya wow banget dah… ga bisa dicela soal kenyamanannya. Karena tebalnya busa bikin posisi duduk agak naik… ga masalah bagi SF yang tingginya 173cm. Bagaimana dengan Bundafaiz yang tinggi 155cm? Bertambahnya tinggi jok motor awalnya bikin Bunda sedikit ragu.. namun setelah jajal menaikinya bunda masih PD kok…. bahkan SF mengujinya dengan jadi boncenger muter muter perumahan plus kampung yang agak macet…lancar dan ga ada masalah bagi biker mungil.

Lady biker Nmax

Posisi duduk yang seakan melekat pada Jok bikin posisi duduk ga bergeser saat melakukan pengereman mendadak.

Bagi bocenger, kenyamanan dibanding jok original jauh bedanya… Bunda yang biasanya mengeluh sakit dan pegel saat dibonceng dengan jok bawaan Nmax, sekarang ga lagi…sejam riding muter – muter Minggu Pagi masih terasa nyaman. SF yang nyoba dibonceng merasakan kesan sama…. jok baru ini lebih empuk dan nyaman. Sama dengan pengendara, tebalnya busa bikin ketinggian jok bertambah… ndak ada masalah kalau ini, malah menguntungkan bagi SF. Eh ya posisi jok baru bagian belakang ini lebih tinggi dari behel belakang, jadi meski boncenger duduk agak mundur, ga sakit saat kena behel.
Untuk boncengan dengan anak gimana ?, ga ada masalah… bahkan saat pengetesan, SF jajal boncengan 1 keluarga ๐Ÿ™‚ dengan bergantian posisi kadang 2 bocah didepan (dengan jok tambahan diatas tangki bensin – baca disini) bunda dibelakang , kadang 1 bocah di tengah. Semuanya ga ada masalah.

Awas jangan ditiru... do it on your own risk :)

Awas jangan ditiru… do it on your own risk ๐Ÿ™‚

Namun bukan SF kalau cuma bahan soal kelebihannya saja… jelasnya ada saja kekurangannya, namanya saja buatan manusia… 

Kontur jok penuh lekukan didepan  dan punuk ditengahnya bikin posisi pengendara tidak lagi fleksibel…ga bisa lagi geser-geser pantat maju mundur…. pokoke nancep! Sayangnya juga bagi SF yang tingginya 173 cm dengan tubuh bongsor, kontur lekukan dan punuk ditengah posisinya kurang mundur. Jadinya posisi berkendara mau ga mau lebih maju… awalnya kagok, handling agak kacau karena butuh pembiasaan… tapi lama-lama kok enak juga duduk agak maju… kaki lebih napak keaspal, jadi pas macet enak banget posisi nahan bobot motornya. 

Ga bisa selonjoran dah

Handling motor juga ternyata lebih nurut , apa karena bobot motor bergeser kedepan jadi lebih  seimbang? Saat berkendara posisi kaki SF yang dulunya bisa dibikin selonjor penuh, sekarang ga bisa lagi, karena posisi duduk maju, kaki jadi tertekuk. Apa masalah? Ndak juga ternyata … ga ada keluhan kaki jadi pegel gara-gara ini meski nonstop berkendara 1,5jam. 

Eh ya satu lagi… sama seperti pada umumnya… jok yang kulitnya jahitan seperti ini , pada umumnya menyerap air saat kehujanan… jadi hindari kena hujan…. kemaren SF coba siram jok saat cuci motor , ternyata bener ada sedikit rembesan air ke celana pas bagian jahitan… flek dikit banget kecelana… entah kalau diujan hujankan dalam waktu lama :mrgreen:

Hampir seminggu dipakai, sudah 3 orang yang nanya soal jok baru Nmax ini… di warung, diparkiran, dan bahkan saat berhenti dilampu merah … sepertinya banyak yang minat pada modif Jok ini. Selain penggantian Shock, modifikasi yang SF rekomendasikan/diprioritaskan  untuk Nmax adalah Jok custom ini … signifikan menambah kenyamanan berkendara
Artikel terkait :

http://smartf41z.com/2017/05/03/jok-custom-turing-untuk-nmax-bag-1-pemasangan-dan-tampilan-fisik/

http://smartf41z.com/2017/01/02/jok-tambahan-nmax-lumayan-bermanfaat-dan-nyaman-buat-anak/

http://smartf41z.com/2015/09/23/sesuai-ekspektasi-per-shogun-untuk-nmax-menambah-kenyamanan/

Awalnya beli spion ini, SF dah merasa cocok. Panjang spion yang ga melampaui ujung stang motor namun juga tak terlalu pendek, serta kaca cembungnya sangat dapat diandalkan di kemacetan.

Namun setelah beberapa kali pakai ternyata ada hal yang cukup mengecewakan… spionnya letoyyy…. beberapa ratus meter sebelum kantor, SF sengaja geber si tiger sampai RPM mentok digigi 1 dan 2 … kangen sama tarikannya… pas masuk gerbang kantor ngintip spion lah kok dah tertunduk lesu… 

Sepertinya ga cocok nih spion buat biker yang suka kesusu… nunduk sendiri pas kena getaran tinggi….

Review fisik sudah SF bahas sebelumnya… cukup memuaskan!
(Baca disini ). Kali ini SF review helm tersebut untuk harian.

image

Dari segi bobot helm ini tergolong biasa/normal… kalau bagi SF yang tiap hari pake snail modular double visor, snail 622 ini ya tergolong ringan :mrgreen: Continue Reading

Seperti yang SF bahas sebelumnya… SF mulai jatuh cinta dengan helm half face. Alasannya helm ini sangat nyaman buat kemacetan dan saat hujan. SF memutuskan untuk nambah koleksi helm karena selama ini pinjem punya bunda.
Sampai di otista SF nemu helm unik… perpaduan retro dan modern… judulnya snail retro 622 … Ada dua pilihan dengan perbedaan pada visor luarnya. Visor pendek dengan coakan bagian hidung dan visor panjang.
SF sendiri pilih versi pendek. Harganya masih dibawah 400rb. Setara dengan merk lokal dengan fitur sama.

image

Continue Reading

Sepasang helm snail double visor SF beli sekitar 4-5 tahun lalu… SF beli versi modular (flip up), bundafaiz versi half face. Dua-duanya dilengkapi dual visor.
Selama ini SF memakai versi modular untuk harian… Bunda sendiri ndablek ga mau pake helm saat antar jemput Faiz di sekitar perumahan :)… jadinya helm bunda masih fresh ๐Ÿ™‚
Beberapa waktu lalu SF jajal memakai helm snail halface, karena helm modular SF lembab karena kehujanan.

image

Continue Reading

Convert hardisk internal menjadi eksternal dengan menggunakan eksternal case atauย  enclosure menjadi pilihan hemat bagi yang ingin hemat. Kalau SF beda alasannya… Karena laptop jebol, jadi memanfaatkan hardisknya agar bisa jadi eksternal hardisk. Tapi untuk keperluan kerja kok lebih sreg hardisk eksternal murni… Lebih solid rasanya.
SF pilih yang merknya familiar yakni hitachi dengan kabel mini USB yang support USB 2.0 dengan harapan hardisk dapat berjalan mulus, meski bermerk yang tak asing tapi harganya cukup murah sekitar 60rban (beli online). Namun ternyata hasilnya mengecewakan… Hardisk 320GB terasa lemot untuk aktivitas menyalin data…

image

Kecepatan hitachi 2.0 cuma 10,2 mbps

Continue Reading

image

Dari sekian merk SF memutuskan memilih zenfone 6 menggantikan note 8 dan LG L bello.  SF butuh 1 gadget yang handal buat komunikasi dan blogging sekaligus untuk mendukung hobby bermain cajoon. Males juga jika sebelumnya bawa 2 gadget terpisah antara komunikasi dan blogging. Zenfone 6 sepertinya pilihan yang pas secara fungsi dan budget.
Ini dia kelebihannya.
-layar 6″ dengan resolusi lumayan rapat. HP gedhe tapi masih bisa masuk kantong apalagi sudah dual sim.. Butuh banget nih.. Satu sim khusus ngenet satu lagi untuk komunikasi. Goodby note8 dan LG Lbello
-batree lumayan awet. Untuk blogging, browsing, sesekali maen game dan bermusik bisa awet seharian.
-kamera cukup memuaskan…
-rekam suara cukup jernih,sering SF pake rekam lagu pas latihan. Kualitas suara juga lumayan.
-support OTG… Tinggal beli USB 2 muka sangat mendukung lalu lintas data.
Namun dengan harga sekitar 2,5jt ga bisa juga mengharapkan kesempurnaan pada gadget ini… Ini kekurangannya
-Browser versi mobile/hp pada umumnya… Ga seperti tablet yang mirip versi PC
-performa kurang super, melambat jika banyak aplikasi berjalan
-kurangnya fitur multi tasking… 1 layar 1 fungsi
-bodi depan dari aluminium.. Jika terjatuh atau kesenggol benda keras rawan baret. Punya SF dah baret sehingga kelihatan warna dasar aluminium.

Overall SF lumayan puas dengan gadget ini… Bisa diandalkan lah untuk aktivitas kerja, hobi dan blogging.
Paling nyesel ya beli note 8… Sekarang punya problem sering overheat ga jelas padahal ga dipake apa2, layar berkedip. Belum dual sim, kamera ga ada flash… Apalagi harganya saat itu nggilani (untung pake cicilan bunga 0% :mrgreen: ) Mbugh kah… Mau di root aja.. Trus diflash softwarenya pake versi awal biar ga gampang overheat

image

Setir Nmax tergolong lebar… SF merasa lebarnya ngalahi tiger apalagi Ninja 250… ditambah spion yang lebarnya melebihi setir motor bikin mati kutu di kemacetan. 2 Minggu lebih riding Nmax menembus kemacetan sekitar 54 km perhari bikin SF merasa kudu cari pengganti spion Nmax. Syaratnya kudu ringkas dan cermin wajib cembung. Awalnya ingin variasi yang banyak dipakai motor sport premium seperti ninja untuk tetap dipasang di setir Nmax,namun saat hunting di sekitaran harapan indah, SF ga nemu yang pas. Selain cermin datar, spionnya juga terlalu kecil.

image

Beruntung saat googling,SF nemu seller di lazada yang jual spion pendek dengan cermin cembung… langsung saja SF pesen satu… apalagi harganya cukup kurang ajar… 40ribu !!! Merknya TGP khusus untuk motor yamaha dengan aksen warna putih.
Berikut perbandingan dengan spion ori…

image

Pemasangan agak membingungkan… drat spion sebelah kanan berulir terbalik… ga pas sama adaptor spion Nmax.. SF coba tuker-tuker adaptor kanan kiri tetep saja ulirnya ga cocok… dari pada pusing SF copot saja adaptornya…

image

Tanpa adaptor spion baru langsung plek terpasang ke dudukan spion.

image

Kesannya selama berkendara… Passs…. !!! Sangat membantu selap selip saat macet… ga kuatir nyenggol pengguna jalan lain…konsentrasi mata hanya tertuju pada ujung setir saat dikemacetan, pandangan tetap luas dan ga terhalang badan pengendara. Jelas karena setir Nmax sendiri sudah lebar….

Racun spion nempel di tebeng depan NMAX memang bergentayangan di internet.. namun entah kenapa SF merasa sayang jika pemasangannya kudu melubangi bodi… kuatir juga kalau kesenggol-senggol bodi bakal pecah mengingat spion cuma bertumpu pada plastik tipis.