review

image

Dari sekian merk SF memutuskan memilih zenfone 6 menggantikan note 8 dan LG L bello.  SF butuh 1 gadget yang handal buat komunikasi dan blogging sekaligus untuk mendukung hobby bermain cajoon. Males juga jika sebelumnya bawa 2 gadget terpisah antara komunikasi dan blogging. Zenfone 6 sepertinya pilihan yang pas secara fungsi dan budget.
Ini dia kelebihannya.
-layar 6″ dengan resolusi lumayan rapat. HP gedhe tapi masih bisa masuk kantong apalagi sudah dual sim.. Butuh banget nih.. Satu sim khusus ngenet satu lagi untuk komunikasi. Goodby note8 dan LG Lbello
-batree lumayan awet. Untuk blogging, browsing, sesekali maen game dan bermusik bisa awet seharian.
-kamera cukup memuaskan…
-rekam suara cukup jernih,sering SF pake rekam lagu pas latihan. Kualitas suara juga lumayan.
-support OTG… Tinggal beli USB 2 muka sangat mendukung lalu lintas data.
Namun dengan harga sekitar 2,5jt ga bisa juga mengharapkan kesempurnaan pada gadget ini… Ini kekurangannya
-Browser versi mobile/hp pada umumnya… Ga seperti tablet yang mirip versi PC
-performa kurang super, melambat jika banyak aplikasi berjalan
-kurangnya fitur multi tasking… 1 layar 1 fungsi
-bodi depan dari aluminium.. Jika terjatuh atau kesenggol benda keras rawan baret. Punya SF dah baret sehingga kelihatan warna dasar aluminium.

Overall SF lumayan puas dengan gadget ini… Bisa diandalkan lah untuk aktivitas kerja, hobi dan blogging.
Paling nyesel ya beli note 8… Sekarang punya problem sering overheat ga jelas padahal ga dipake apa2, layar berkedip. Belum dual sim, kamera ga ada flash… Apalagi harganya saat itu nggilani (untung pake cicilan bunga 0% :mrgreen: ) Mbugh kah… Mau di root aja.. Trus diflash softwarenya pake versi awal biar ga gampang overheat

image

Setir Nmax tergolong lebar… SF merasa lebarnya ngalahi tiger apalagi Ninja 250… ditambah spion yang lebarnya melebihi setir motor bikin mati kutu di kemacetan. 2 Minggu lebih riding Nmax menembus kemacetan sekitar 54 km perhari bikin SF merasa kudu cari pengganti spion Nmax. Syaratnya kudu ringkas dan cermin wajib cembung. Awalnya ingin variasi yang banyak dipakai motor sport premium seperti ninja untuk tetap dipasang di setir Nmax,namun saat hunting di sekitaran harapan indah, SF ga nemu yang pas. Selain cermin datar, spionnya juga terlalu kecil.

image

Beruntung saat googling,SF nemu seller di lazada yang jual spion pendek dengan cermin cembung… langsung saja SF pesen satu… apalagi harganya cukup kurang ajar… 40ribu !!! Merknya TGP khusus untuk motor yamaha dengan aksen warna putih.
Berikut perbandingan dengan spion ori…

image

Pemasangan agak membingungkan… drat spion sebelah kanan berulir terbalik… ga pas sama adaptor spion Nmax.. SF coba tuker-tuker adaptor kanan kiri tetep saja ulirnya ga cocok… dari pada pusing SF copot saja adaptornya…

image

Tanpa adaptor spion baru langsung plek terpasang ke dudukan spion.

image

Kesannya selama berkendara… Passs…. !!! Sangat membantu selap selip saat macet… ga kuatir nyenggol pengguna jalan lain…konsentrasi mata hanya tertuju pada ujung setir saat dikemacetan, pandangan tetap luas dan ga terhalang badan pengendara. Jelas karena setir Nmax sendiri sudah lebar….

Racun spion nempel di tebeng depan NMAX memang bergentayangan di internet.. namun entah kenapa SF merasa sayang jika pemasangannya kudu melubangi bodi… kuatir juga kalau kesenggol-senggol bodi bakal pecah mengingat spion cuma bertumpu pada plastik tipis.

Paling pas dan proporsional secara visual maupun fungsi untuk motor sport menurut SF adalah diatas 40 liter.
Yang sering terlihat dijalanan yakni givi E45, Kappa K42 dan K46. Dan baru -baru ini muncul merk Shaq shad yang SF kurang hapal tipenya.

Kebetulan SF sendiri bertahun-tahun pake K42… dan baru sekarang pake K46.

image

Kiri K42 , kanan K46

Continue Reading

Pemakaian gir berat mengurangi stress mesin saat menempuh perjalanan jauh dengan kecepatan tinggi, rata-rata RPM mesin yang biasanya tinggi saat turing bisa berkurang .. Efeknya konsumsi bensin bisa tambah irit. Kalau soal nambah top speed agak sangsi juga sih… Kondisi normal saja motor (tiger misalnya) akan susah mencapai redline di gigi 6. Namun jika rasio gigi terlalu berat akan menimbulkan beberapa masalah.

image

Berikut sharing SF tiger yang stdnya pake gir 13-43 dengan rasio 3.214 ganti dengan gir set NMP gir 14-42 dengan rasio 3.000… Jadi pergantian diatas sama seperti menurunkan gigi belakang tiger 4 mata!
Ceritanya saat ganti gearset NMP Si mekanik ternyata lupa membesarkan gir belakang, malah pake standar NMP. Simak saja reviewnya….
1. Dulunya kecepatan puncak dicapai digigi 6 (kira2 RPM 500 – 1000 sebelum red line). Setelah pakai gir set NMP Kecepatan puncak dapat di gigi 5, saat naik gigi 6 kecepatan ga bisa nambah karena beban mesin terlalu berat. abaikan angka kecepatan tertinggi karena speedo ga akurat.
2. Akselerasi jelasnya berkurang drastis… Kudu sering pake gigi rendah untuk nyalip.
3. Ngelitik saat mesin panas… Benar-benar tersiksa di kemacetan. Sering kepake gigi satu dan ga bisa akselerasi spontan karena ngelitik.
4. Kondisi ngelitik dan penurunan akselerasi makin parah saat motor buat boncengan.
5. Enaknya rasio gir berat hanya saat SF tanpa boncengan lewat jalur sepi panjang dan mulus… Mesin ga menggerung tapi sudah mencapai kecepatan tinggi.

Kedepannya SF bakal besarin gir belakang NMP yg terpasang pada tiger sekitar 3-4 gigi agar lebih cocok di kemacetan… Ga cuma enak di jalan lempeng doang…

image

Kali ini SF berkesempatan review jaket motor yang baru SF beli… bukan jaket titipan untuk di review ya… jaket bayar dhewe nih… he3… jadi SF berusaha review se objektif mungkin… merk jaket ini respiro tipe DR flow R1.3 . Jaket ini dalam jajaran respiro masuk kategori jaket harian wind proof. Keunggulannya meski windproof konon jaket ini termasuk jaket dingin karena technologi air flownya…., dalam websitenya jaket ini  tahan air kategori ringan
Ok ini reviewnya Continue Reading

image

Salut dengan apa yang dibuat mas bro bambang aruman pengasuh blog karismahideung.wordpress.com sekaligus pemilik bengkel bamarspeedshop ini. SF sempat membacanya di salah satu forum betapa praktisnya penggunaan folding jack sebagai pengganti paddock.. eh ternyata ada blogger di Indonesia sudah buat ginian…  (baca disini) segera SF pesan untuk di uji coba ke bolot… Folding Jack versi trial dari bamar (Bambangaruman) .
image

Hasilnya mantab… sukses digunakan pada N250.. meski awalnya agak susah diaplikasikan buat si bolot karena kepala baut as ninja sangat tipis jadinya tatakan folding jack mudah meleset/susah nyantol. Tapi setelah dibelikan jalu paddock,  penggunaan FJ makin mudah… syaratnya permukaan tanah harus kasar dan keras. Tinggal didorong pak tangan dan motorpun terangkat.. tapi SF sarankan dorongnya pake kaki aja ya sementara tangan megangi motornya :-).. 
image

Keunggulan memakai Folding Jack dibanding Paddock adalah penggunaannya cukup mudah dikerjakan sendiri dan FJ gampang dibawa kemana-mana karena kecil dan ringan.

image

Terlintas ide di benak SF untuk mencegah selip saat digunakan di lantai licin dan mencegah ambles saat digunakan di tanah agak lunak…. kenapa bagian bawah FJ ini dipasang engsel dan dialasi karet…
Kira-kira seperti ini

image

Kalau bisa dipakai untuk lantai licin dan tanah makin perfect saja produk ini… c’mon bro… bikin yang tajir dan segera didistribusikan ke seluruh Indonesia 🙂 keburu dicium merk lokal dan diperbanyak mereka… klo laris boleh deh ane dikirim satu :mrgreen:

Sepertinya FJ buatan bamarspeedshop ini applicable untuk hampir semua motor /moge ban 17″ , bahannya cukup tebal dan kuat.

Posted from WordPress for Android

20130405_184140

Awalnya SF ga begitu tertarik dengan filter ini. Namun gejala drop tenaga sibolot putaran tengah (RPM 8-10rb) makin terasa semenjak ganti knalpot yang “dicekik” agar suaranya kalem. Ya sudahdeh nyoba filter ferrox ini. Sedikit berbeda dengan filter lainnya yang berbahan busa atau kertas. Ferrox ini berbahan serat logam anti karat berupa anyaman yang berukuran pori-pori 45mikron. Penggunaannya dijamin bertahan seumur hidup.

SF memilih menggunakan model replacement filter untuk menggantikan filter udara si bolot. Alasannya harga cukup murah dan mudah dipasang. Biasanya parts ninja selisih harganya bisa 2 X lipat motor sport 150cc lah ini harganya cuma selisih 50rb (untuk Vixion 300rb, Ninja 250 350rb). Cara pasangnya cukup mudah. Kebetulan kemaren saat SF mengeluarkan motor akan jemput bunda, eh orang JNE nganter barang ini.  Sibolot di masukkan ke teras lagi, buka kompartemen penutup box filter di bawah jok sebelah kanan dengan kunci L, ada beberapa baut yang menutup slot saringan udara buka dengan obeng belimbing. Keluarkan filter ori dari slotnya dan tuker dengan ferrox.Untuk panduan lebih lengkap disertai gambar bisa dilihat harleysnote.

Cukup gampang dikerjakan sendiri daripada buang duit ke bengkel… cuma butuh waktu 5 menit. Bundapun ga ngrasa  SF telat 5 menit jemputnya gara-gara pasang filter ini. 🙂

Trus efeknya gimana?

sesuai harapan, motor lebih responsif mengikuti putaran gas. Sebelumnya terdengar bunyi ngeden dari mesin maupun knalpot, eh sekarang ga terasa lagi. Mesin terdengar lebih rilex,  otomatis deru mesin dan knalpot terdengar lebih halus. Kenaikan tenaga cukup terasa di semua RPM. Namun  gejala drop Si bolot tetep terasa di putaran tengahnya. Sepertinya tetep perlu ke bengkel untuk setting ulang. Ntar ah sekalian nunggu jadwal ganti oli dan nunggu pesenan knalpot SF yang diretur kapan hari balik dari pengrajin knalpot.

Toh performa sekarang sudah lebih dari cukup untuk menyalip mobil/ truk yang menuhin badan jalan di BKT. 🙂

eh ya… karena bentuk filternya berupa anyaman tipis tentunya kurang bisa menyimpan debu yang tertangkap dalam waktu lama. Untuk itu SF sarankan untuk lebih sering membersihkan filter ini. toh caranya gampang… pakai air sabun dan sikat saja.

Eh ya … selain replacement filter ferrox juga mengeluarkan model open filter untuk peningkatan tenaga makin maksimal… tapi harganya lumayan sekitar 600rban… Selain itu repot pasangnya dan rentan kemasukan ciparatan air saat hujan/ nyuci motor.

sumber gambar : http://harleysnote.wordpress.com/2013/04/09/ferrox-air-filter-ninja-250-fi/

image

Sudah 3 hari ini SF nyobain Zeneos tipe ZN62 pada si bolot. Sabtu kemaren sudah SF bahas mengenai impresi fisiknya. Kali ini SF ingin bahas mengenai performanya.

Continue Reading