Desain Ninja 250 Vs CBR 250 Dari Sudut Pandang Wanita

Hal ini terjadi 1-2 bulan yang lalu. Waktu istirahat makan siang saat Smartf41z browsing tentang Ninja 250 VS CBR 250, tiba2 dateng 3 mahasiswi ingin mewawancarai SmartF41z untuk bahan skripsi.  Begitu liat layar monitor mereka langsung komen wawww  motor2 keren tuh. Mumpung belum saya wawancarai deh :

tampak depan

1. Kalo dari depan bagus mana antara Ninja 250 dan CBR 250 : 3 cewek milih Ninja 250 alasannya lebih keliatan garang/macho.

tampak belakang

2. Kalau dari belakang : 2 cewek milih Ninja 250, alasannya lebih keliatan kekar! 1 cewek milih CBR 250 karena terlihat lebih simpel, dia sendiri ga suka sama motor2 yang terlalu nungging, kliatan urakan katanya. Eh 2 cewek yang milih ninja malah protes, CBR kan malah kaya megapro. Nah loh…

Sedangkan dari samping belum sempet ditunjukin. Keburu mereka tanya2 soal bahan skripsinya.

Tapi yakin deh kalo pernah dibonceng mereka pasti milih CBR 250 he3…. Jok belakang Ninja 250 sangat ga bersahabat buat boncenger. Nyonya sendiri kalo pas jalan2 pake Ninja 250 ga mau terlalu jauh, ga nyaman katanya.

tampak samping

SmartF41z sendiri berpendapat tampak depan milih CBR 250 asalkan spionnya diganti agak pendekan dan windshield depan diberi frame biar ga terlihat ringkih, lekukan pada fairing yang bikin bagus CBR, sedangkan Ninja 250 keliatan lebih membulat, bikin ga sreg lagi kalo lampu pas nyala Ninja cuma sebelah aja. Tampilan samping, milih Ninja 250 karena terlihat lebih berisi, kalo buat cutting stiker lebih bebas berekploitasi nih, sedangkan pada CBR terlihat masih banyak yang ruang terlihat kosong. Sedang tampak belakang jelas milih ninja 250 karena moge look, untuk CBR sayang sekali ekornya terlalu kurus dan mirip New Megapro, ga seimbang dengan bannya yang lebar. Klo Ninja dipakein ban lebar bikin semakin gagah. Untuk CBR belum pernah liat pake ban lebar. Tapi dengan ban ukuran standar 140 udah bikin tampilan ekornya agak “kebanting” karena terlalu kurus.  Kliatan banget knalpot CBR 250 agak menunjol keluar, hati2 deh kalau parkir dan selap- selip. IMHO

*nyiapin tabung pemadam dulu deh*

Cara Siasati Perseneling Motor Sport yang Merusak Sepatu

Sejak pertama beli Tiger 6 tahun lalu. Satu hal yang saya rasa bikin ga nyaman buat gawe adalah tuas perseneling model jungkitnya yang jelas bisa merusak sepatu. Langsung deh smartf41z melakukan perombakan dibagian ini. Tinggal beli tuas perseling GL Max/ Pro. Potong tuas depannya yang injekannya ada karetnya, trus dilas deh di bagian belakang tuas perseneling Tiger. Kenapa Pake tuas GL Max/ Pro lama karena tuas bagian depannya ada karet bulatnya dan bentuknya agak melengkung kebawah, sehingga kalau dibalik menjadi melengkung keatas. Pas untuk menghindari tonjolan footstep tiger.  Tapi Saat las ke perseneling tiger kondisinya harus di jungkit, ditahan keatas sambil proses pengelasan dilakukan, hal ini agar tuas bagian belakang nantinya ga mentok di footstep depan tiger. Saat itu modalnya cuma 30 rb, 25 rb buat tus perseneling imitasi, 5rb buat ongkos las.Untuk motor2 lain mungkin metodenya berbeda2. Tapi kalo ga pengen repot sudah ada tuh yang jual model perseneling ginian untuk motor2 tertentu.

pas buat ngantor, friendly bagi sepatu

Dulu sih temen2 pada menyayangkan, “sayang tuh kesan sportynya jadi ilang, jadi kaya motor bebek”. Tapi yang ada dibenak smatfaiz saat itu gimana caranya biar sepatu ga rusak, atau waktu pake sendal biar ga sakit. Waktu join di komunitas malah ada yang niru langkah smartf41z ini.

“Smartf41z : penyuka modifikasi murah asalkan puas”

Helm Flip-up Double Visor Tangguh Disegala Kondisi

Rider Berkacamata? Paling Pas Pake Helm Jenis Flip Up Double Visor.

Saat ini ada 3 jenis helm yang paling banyak beredar dipasaran. Yakni jenis Full Face, Half Face dan Flip Up.  Yang Paling Safety jelas model Full Face, yang Kedua FlipUp dan yang terakhir Half Face. Namun menurut smartF41z, sebagai rider berkacamata pilihan yang paling pas hanya dua yakni helm half face dan flip up. Sedangkan untuk helm fullface sama sekali ga diinginkan oleh smartfaiz. Bagi rider berkacamata, seringkali harus mengalami kesulitan saat akan memakai helm atau melepas helm. Lepas kacamata-Pake/lepas helm-pasang kacamata kembali,. SmartFaiz bahkan pernah korban 1 kacamata patah gara-gara keburu-buru.. Akhirnya smartfaiz memilih untuk beli helm flip up. Pilihan yang saat ini beredar dipasar cukup beragam, dari harga 200 ribuan untuk merk lokal hingga puluhan juta untuk merk-merk luar.

Saat ini helm flip up ada yang dilengkapi dengan  visor hitam dibagian dalam (dibalik kaca helm/ visor utama). Jadi ada 2 visor, penggunaan keduanya dapat dipilih sesuai kondisi. Untuk kondisi normal dan malam hari, cukup pakai visor luar, kalau silau dan pengen gaya 🙂 tinggal diturunkan visor hitamnya, kalau dikemacetan dan terasa gerah naikkan aja bagian janggut helm sehingga menjadi model helf face. Terlihat keren juga loh kalo jadi model half face trus visor diturunkan.

Cocok untuk rider berkacamata

Helm haf face ada juga yang pake double visor loh

half face double visor

Braket Tempat Minum di Motor, Berguna Juga Ya…

Pasang braket tempat minum

Smartf41z merasa diuntungkan dengan adanya tempat air minum. Mengingat sebelum pindah ke Jakarta, rutekerja smatf41z berjarak 80 KM membelah kemacetan dan keganasan Lapindo. Saat merasa haus saat diperjalanan tinggal meraih botol minum didepan dan tinggal minum deh. Belakangan ini semakin banyak fenomena motor turing pake braket tempat minum milik sepeda roda dua.

Kalo pengen pasang, caranya sangat mudah, sebelumnya beli aja braket tempat minum milik sepeda, harganya cukup murah kok dibandingkan manfaatnya, punya Smartf41z cuma seharga 25rb. Modelnya banyak juga macamnya. Eh ya sekalian beli bautnya ya. Kalo motor sport beli aja baut 10 dua biji yang pake kunci L dan mur 12 dua biji buat ganjel . Yang harus diperhatikan sebelum pemasangan yakni lubang pada braket perlu dilebarin sedikit karena rata2 didesain buat ukuran baut 8. Cukup pake bor aja kalau ga ada ya di “perkosa” dikit pake obeng atau ditekuk pake tang cucut.

Penempatan braket minum ini bisa pada bagian belakang pengikat handle rem depan, atau bisa juga pada pada handle kopling sebelah kiri. Cara pasang sangat mudah, tinggal lepas 2 baut pengikat handle rem dan tinggal pasang braket tempat minumnya pake baut L dan jangan lupa pake ganjal mur 12 antara braket dan bagian belakang pengikat handle rem. Biar penampakan yang berbicara :

sangat membantu aktivitas sehari2, apalagi buat turing

Setelah terpasang, coba tes dulu setang motor dibelokkan kekanan dan kekiri, jangan sampe mentok tangki bensin.

Buat bebek/ matic juga bisa kok, sering Saya jumpai nempel di bekas cantolan barang bawaan di dek depan.

Braket ini didesain untuk wadah minum untuk sepeda, atau plek juga untuk air mineral ukuran 500ml. Buat Miz*ne, Poc*ari , dll pas juga.

Penempatan botol minum di setang ga banyak mengganggu handling kok, bahkan ga terasa bedanya bagi smartf41z.

Fitur Jam Pada Spedometer : Kecil-Kecil Cabe Rawit

New Megapro baru saja memakai fitur jam digital di speedometernya. Namun tiger smart faiz udah hampir 3 tahun pake fitur jam pada spedometernya. Baik digital maupun analog udah pernah nyoba. Berdasarkan pengalaman, yang awet dan tahan banting justru jam analog. Pake aja Jam tangan yang dicopot talinya. Trus tempel deh di spedometer pake double tape. kqkqkk……. Lumayan, jam seharga 25rb beli dipasar kaget ternyata vital manfaatnya dan awet juga (klo sekedar kena hujan sih ga majalah) udah 6bln pake ini. Biar kata temen ngledek. “Wuih antik juga ya motornya ada fitur jam analognya”. Smartf41z cuma senyum kecut. Biar dah yang penting fungsinya dan yg penting ga kuatir ilang jamnya. Kebangeten kalo ada tangan jahil sampe ngambil jam ini. kqkqkk….

kalo batere abis, tinggal buang aja trus beli jam baru. Lah harga baterenya bisa lebih mahal dari jamnya. he3...

Manfaatnya paling terasa pas berangkat kerja, apalagi kondisi trafic Jakarta yang kadang lancar kadang macet. Keberadaan jam ini paling tidak bisa memprediksi kapan kita nyampe lokasi tujuan. Buat turing juga sangat bermanfaat, kita bisa tau kapan waktunya sholat.

Ternyata ada juga pengendara sebelah yang nglirik jam ini saat menunggu di persimpangan kereta, bahkan ada yang nanya ” jamnya hidupkan mas?” sambil nujuk jam ini. he3….

Komparasi Pasang Box Pakai Braket Biasa/ Non-Geser dan Braket Geser


braket biasa lebih kuat, braket geser lebih ke fungsionalitas


Braket biasa / non geser

Keunggulan :

-Harganya relatif lebih murah

-Daya tahan lebih kuat

-Tidak ada rel, sehingga dudukan box tidak goyang.

Kelemahan :

-Saat dikendarai sendiri, dikecepatan tinggi motor ga stabil dan top speed berkurang 5 kpjan bahkan lebih kalau kondisi angin agak kenceng.

-memakan tempat luas. Sehingga susah buat selap-selip dikemacetan dan butuh tempat parkir agak luas.

-Kurang keren 🙂

Braket Geser

Keunggulan :

-Performa motor tidak berpengaruh banyak

-Hemat tempat, tidak menyusahkan untuk selap-selip dikemacetan dan ditempat parkir.

-Bisa buat bersandar rider saat berhenti dilampu merah.

Kelemahan :

-Harga lebih mahal dibanding non geser

-kalau sedang digeser kedepan, box agak goyang.

-kekuatan braket lebih buruk dibanding braket non-geser

-Repot harus maju mundurin braket kalau mau dipake boncengan

Enak bisa buat sandar rider, sayangnya box goyang pas braket dimajukan

Kesimpulan diatas didasarkan pengalaman Honda Tiger smartf41z yang sejak 2005 memakai box. Setelah 1 tahun memakai braket biasa/ non geser akhirnya penulis memutuskan untuk ganti dengan braket geser yang hingga saat ini tetap dipakai dan tidak mengalami  kendala apapun meski dulunya sering buat turing dengan kondisi full box dan selalu disandarin oleh boncenger. Kuncinya adalah menguatkan daerah- daerah yang sekiranya mengalami beban yang berat dengan bantuan tukang las.

braket yg setia nemenin smartf41z hampir 5 thn

Eh enaknya lagi setelah pake raiser stang yang posisinya bikin setang agak ketarik kebelakang, saat melaju box bisa disandarin loh, bikin aktivitas turing semakin nyaman. Saat bermacet ria  sekedar melepas penat sembari menunggu lampu merah atau kereta lewat bisa bersandar sambil meraih botol minum di setang depan yang direkatkan braket minum sepeda. Hmmm… bikin pengendara lain ngiri tuhhh…. Kqkkqkkqkqq

AHO bisa mengganggu juga loh

Smartf41z awalnya sangat tidak setuju dengan kebijakan menyalakan lampu disiang hari, namun setelah melihat dari sisi safety riding akhirnya jadi sangat mendukung kebijakan ini. Namun untuk masalah AHO (Automatic Headlight On) atau dengan kata lain lampu akan ikut menyala saat mesin motor dihidupkan, smartf41z ga begitu setuju. Alasan yang bikin penulis ga setuju yakni: Sorot lampu ternyata dapat mengganggu orang lain. Bagi yang punya rumah pinggir jalan gedhe mungkin ga majalah. Lah rumahku masuk gang. Kalo pas pulang kerja sore hari ibu- ibu udah nongkrong ngrumpi dipinggir jalan. Motor saya sendiri dua-duanya pake halogen 55Watt!!! Nah loh… belum lagi kalo mo keluar malem sekedar cari camilan. Selagi masih make saklar lampu tinggal geser aja saklarnya ke mode lampu senja. Toh led luxeon udah cukup bikin orang lain “aware” keberadaan motor ini. Begitu nglewatin kerumunan orang baru deh lampu utama dinyalakan.

kalo lampu utama dirasa mengganggu, nyalain lampu senja saja

Pengalaman diperumahan tempat tinggal saya di Surabaya,pas pintu gerbang masuk ada himbauan :

1. Lampu utama harap dimatikan

2. Kaca mobil dan helm harap dibuka, saat melewati pos Satpam!

Alasannya supaya Satpam tidak silau karena nyala lampu dan dapat melihat jelas wajah warga yang keluar masuk perumahan. Untuk keamanan juga kan?

Bayangin juga saat parkir kendaraan, apalagi kalo dipertokoan Jakarta pasti antri deh saat mau masuk atau keluar, apa ga kasian sama tukang parkirnya kalau disorot lampu terus, bisa katarak mereka. He3…

Smartf41z setuju kebijakan lampu wajib dinyalakan saat berkendara, asalkan masih tetep bisa dimatikan saat dirasa kondisi tidak mendukung. Kalo alasannya kebijakan lampu nyala siang hari bikin boros usia aki atau bohlam, ini baru penulis ga setuju. Alasan safety lebih penting dari pada penghematan yang dilakukan.IMHO

Led Luxeon Buat Spedometer dan Lampu Senja

Ngisi waktu luang pas weekend emang cocok untuk modif motor. Yang ringan2 aja deh. Kali ini ubah tampilan Spedometer serasa indiglow.

Led Luxeon 1W model tancap / T10

Mudah banget caranya tinggal ganti lampu spedo dengan led luxeon 1 watt model T10 (model tancap) harganya kisaran 20rb/pcs . pilihan warnanya rata2 biru dan putih tapi ada juga warna merah dan ungu. Lampu led jenis ini beda dibanding lampu led biasa. Selain Wattnya yang termasuk gedhe untuk ukuran led biaya cahayanya ga terfokus tapi menyabar karena ujungnya ada lensa cembungnya.

Kalo masang buat speedo Ninja 250 tinggal siapin 3 biji led luxeon, warna tergantung selera. Caranya cukup mudah tanpa bongkar apapun. tinggal merogoh bagian bawah spidometer dari balik lampu utama, di raba2 aja yang ada dudukan karet bundar, trus dicabut deh. Ganti bohlam spedonya dengan led baru tinggal plug N play. Trus pasang lagi ketempat semula. Tapi saat masang kembali pastikan terpasang dengan rapat tanpa ada celah. Kalau kurang rapat bisa- bisa Kaca speedo berembun kalau pas dicuci atau kehujanan.Buat tiger dan bebek atau matic kliatannya agak ribet sih. Harus bongkar pelindung speedometer bagian bawah (untuk motor laki) dan bongkar tudung lampu depan untuk bebek dan matic. Eh ya Led Luxeon ini juga cocok buat lampu senja dan sein mobil dan motor apapun asalkan yang pake dudukan model tancep(tipe T10).

Penampakan Spedometer N250 pake led warna biru
Lampu senja pake led putih
pake led biru
pake led biru

Komparasi Honda tiger dan Kawasaki Ninja 250 untuk Pemakaian Sehari-hari

Honda Tiger VS Ninja 250, wasitnya :Bebek 4L4Y

Riding Position.
Honda Tiger beraliran sport touring dengan riding style yang cenderung tegak. Apalagi setelah ditambah raiser. Makin nyaman aja dibuat aktivitas sehari-hari apalagi buat touring. Hanya saja stang tiger lebih lebar daripada Ninja sehingga harus hati2 kalau menyelip diantara mobil/ motor. Radius putar cukup baik, meski dikategorikan motor yang termasuk gedhe tapi masih sanggup balik arah menggunakan ¾ bagian jalan (lebar jalan sebesar 2 bus mini)
Ninja 250 meski sama-sama beraliran sport turing tapi lebih “tiarap” dibanding Tiger. Akibatnya handling lebih stabil, namun sangat menyiksa kalau dibuat membelah kemacetan karena bobot pengendara terpusat di depan, akibatnya pergelangan tangan, pundak dan pinggang bakal pegel, meski ga terlalu sih. Riding style ninja kan agak tegak, beda jika dibanding dengan pure sport. Meski bodinya bongsor tapi tetep sanggup “nyempil” masuk gang tikus (tapi spionnya dilipet ), hal ini karena Ninja pake stang jepit yang lebih sempit daripada Tiger. Bebek bisa masuk celah niscaya ninja 250 juga bisa masuk. Tapi kalo motong/ zig-zag ninja bakal kesulitan, karena fairing depan yang tidak ikut belok dan radius putar yang terbatas. Untuk balik arah butuh 1 lebar jalan penuh.

Konsumsi bensin dan oli.
Tiger konsumsi bensinnya 1 liter untuk 25 km, cukup memakai premium. Sedangkan olinya tiap 1500 km butuh penggantian 1 liter oli.
Ninja konsumsi bensinnya ga begitu boros, sama- sama di kisaran 1 liter : 25 km. Namun pake pertamax. Sedangkan harga pertamax sekarang sudah 2 X lipat premium! (wah bakal semakin jarang pake ninja buat ngantor nih) , olinya Ninja sendiri tiap 1500km butuh penggantian 1.6liter kalo nyopot oil filter, tapi kalo ga bersihin filter cukup 1.3 liter saja .

Power
Power Tiger sudah lebih dari cukup untuk pemakaian sehari- hari. Tapi jangan harap lebih kalau mau di sandingkan dengan scorpio, atau pulsar 200. Tiger keluaran 2004 punya smartf41z tenaga standardnya 1 hp lebih tinggi dan bobotnya 10 kg lebih ringan daripada tiger revo loh. Top speed yang pernah dicapainya 140kpj. Itupun butuh jalan yang sangat panjang dan dalam posisi nunduk abis. Didalam kota sangat tidak mungkin kecepatan segini tercapai.
Kalo Ninja sih jelas melebihi kebutuhan kalau sekedar buat sehari-hari. Buat speedfreaks yang udah pernah nyoba untuk bersanding dengan KRR sih masih berani. Mungkin tarikan bawah yang kalah tapi kalo udah gigi 4 keatas bisa nyalip KRR. Katanya loh…! Si “bolot” milik smartf41z top speednya Cuma 130 kpj, itupun cuma sekali aja. Kqkkk… beli Ninin kan buat sensasi 2 silindernya, bukan powernya.  Lagian sayang kalo ada apa2, lunasnya masih luamaaa… He3… Tarikan awal dengan tiger sih ga beda jauh. Namun bedanya, saat tiger udah kehabisan nafas di 10rb rpm dan minta pindah gigi, eh Ninja RPM segitu malah lagi galak-galaknya tuh sampe rpm 13rb. Nah kalo tiger nambah gigi, rpmnya turun agak banyak. Kalau ninja sih masih tertahan di RPM tinggi paling2 turunnya di kisaran 10rban. Tapi hati2, smartf41z pernah wheelie loh saat naik ke gigi 2. Dijamin kucuran bensin Ninin bakal semakin “nyedot” klo buat ngebut. Bayangin karburatornya aja ukuran 30 mm X 2 padahal CCnyakan 125 per silindernya, tiger aja masih 26mm untuk melayani kapasitas mesin 196cc. Rasio gigi tiger kerasa lebih wide  dan ninja lebih close ratio cocok buat maen ke sirkuit. Karena konfigurasinya 2 silinder, getaran Ninja akan sangat minim, ga kerasa riding tiba2 udah 100 kpj. Apalagi di RPM rendah, saat masuk kampung di RPM 2500 ninin udah bisa jalan nyantai tanpa gejala rantai meloncat-loncat meski di gigi 2. Beda sama tiger harus rajin mainin kopling dan masuk gigi 1 tuh.

Fitur
Jangan ditanya soal Honda tiger, adanya fitur standar tengah dan kick stater yang ga dimiliki ninja, jelas menjadikan motor ini sangat handal dan siap saji buat harian  . Apalagi kalau di kasih box belakang dengan braket geser, pas banget buat gawe sehari- hari. Kalo buat pergi ke mall atau nganter istri kepasar ga perlu mikir lagi kesusahan cari lahan parkir.
Sedangkan Ninja lebih cocok buat weekend dan JJS, ato pajangan dirumah. Namun masih nyaman kok buat kerja sehari- hari. Asal dipastikan aja lahan parkiran ga terlalu desak- desakan. Kalo smatf41z pas bawa ninja buat ngantor sih dateng agak pagian buat cari lokasi parkir yang pas. Perhatikan selalu kondisi aki dan air radiator yang harus dicek secara rutin. 2 hal yang ga perlu dilakukan di Honda Tiger..

Prediksi Next Honda Tiger Pakai Basis Mesin New Megapro

Tebakan smatf41z mengenai mesin New tiger yang memakai basis mesin New Mega Pro pada artikel sebelumnya, kliatannya bisa terbukti . Hal ini juga diperkuat pernyataan dari sumber AHM yang dikutip dapur pacu http://www.dapurpacu.com/honda-tiger-2012-sedang-mengintai/  yang mengatakan

“Mesinnya menggunakan basis dari Honda MegaPro, namun memiliki kubikasi yang berbeda. Saat ini sedang finalisasi pilihan kubikasi 200 cc seperti sekarang atau langsung dilawankan dengan kompetitornya Yamaha Scorpio-Z bermesin 225 cc,” tambah sumber tersebut.”

Hal ini sudah menjadi kebiasaan AHM. Liat aja Astrea star- Astrea Prima, Honda Grand, Honda Supra, Honda Fit, Honda revo. Semua pake basis mesin yang sama. Begitu pula Karisma dan Supra 125. Yang lebih heboh untuk beda CC bahkan pake basis mesin yang sama (GL series) yakni  GL Max, GL pro dan Tiger. Hal ini berpengaruh besar dengan penghematan Biaya Manufactur. Suku cadang yang sama untuk berbagai jenis motor juga mempermudah distribusi sparepart. Konsumen untung apalagi AHM.  😛

Makanya smartf41z berani menebak kalau mesin New tiger bakal pake New Mega pro. Lah NMP kan canggih udah menganut low Friction Technologi. Tinggal stroke-up/ bore up tambah jadi 6-Speed , Gedhein karburator dan penyesuaian daleman jadi deh Tiger baru. Syukur2 Injeksi. Tapi jangan lupa 2 hal ya … pasang kick stater dan standar tengah. Untuk model nembak aja deh punya CB 300. tinggal mikir engine mounting baru aja.