Honda Shadow 750, Tahun 80an Udah Pake Busi Dobel Loh

Jumat kmaren saat cari peralatan kamera di daerah pasar minggu dikejutkan oleh sesosok Motor V-Twin milik sang empunya lapak, bener deh dugaan Smartf41z ini honda Shadow 750 lebih tepatnya Shadow Ace (American Classic Edition) tahun 1998. Flashback saat Smartf41z masih dibangku SMA tahun 1998, motor ini adalah pengalaman pertama Smartf41z riding moge dan gara-gara itu smartf41z bercita-cita pengen punya motor twin – cylinder. Saat Smartf41z dateng ke lokasi kondisi motor saat itu sedang diservis ringan, kata mas Bowo (pemilik motor), motor dibongkar karena mau ganti busi, “businya empat loh”. Ternyata technologi ini udah dipake Honda Shadow sejak tahun 1980an. Honda shadow series terkenal punya torsi melimpah dan hemat bahan bakar gara-gara technologi ini. Keunggulan lain twin sparks yakni mengurangi emisi, dan menyempurnakan pembakaran agar tidak terjadi detonasi (knocking). Menurut Mas Bowo konsumsi motor ini berkisar 1:15 km/liter, mungkin bisa lebih kalo buat turing ya.

motret pake HP jadinya burem
ganti busi pake busi honda tiger 4 biji

Menariknya, busi cukup pake punya honda tiger sebanyak 4 biji. Hmmm kirain cuma bajaj yang pake technologi ini, ternyata banyak juga motor yang pakai twin-sparks pada mesinnya, terutama moge, semisal Royal Enfield, Harley Davidson, BMW 650, Yamaha 360 RT2 dan masih banyak lagi. Selain itu Honda Shadow ini dibekali dengan mesin V-Twin  745 CC, SOHC dengan 3 valves per silinder, tenaga sih ga seberapa gedhe cuma 33.7 KW namun torsinya badak 64.2 Nm khas mesin V-twin  long stroke.

Titipan dari Mas Bowo yang juga punya usaha asesori kamera ini, silahkan bagi yang membutuhkan asesori kamera yang murah meriah dapat menghubungi mas Bowo di 08567610100.Ini iklan ga mempengaruhi independensi loh ya, wong gratis cuma mo bantuin rekan sesama biker. 🙂

Smartf41z kemaren beli Tripod murmer seharga cuma 110 rb udah bisa dipanjangin sekitar 1360cman namun bisa dipaksa sampe 1600cm kalau kakinya ga dilebarkan mentok, barangnya lumayan ringan tapi kokoh. bisa memposisikan kamera vertikal maupun horizontal. A Realy Good Stuff!

Siasati Parkir Ninja 250

Salah satu kerepotan ninja buat harian adalah saat mencari tempat aman buat parkir motor. Khususnya untuk pekerja harian. Smartf41z punya tips yang mungkin berguna yakni datang ketempat kerja agak pagian. Dengan begitu lahan parkir masih kosong dan kita bisa mencari tempat yang strategis. Perhatikan juga  jalur keluar, terutama untuk yang lahan parkirnya sempit. Jika pintu keluar ada disebelah kanan maka saat parkir beri jarak di sebelah kanannya kira-kira setengah bodi motor, supaya Ninja bisa dimiringkan ke kanan untuk mensiasati radius putarnya yang terbatas. Begitu pula arah sebaliknya.

Tips lainnya, parkir bersebelahan dengan motor yang sama-sama gedhenya dan tetap beri jarak cukup untuk “meloloskan diri”, biasanya berada di sekitaran motor yang sama-sama gedhe bikin orang lain males geser posisi motor untuk cari celah parkir. Tips kalo kepaksa, kuatin otot unjuk menggeser pantat ninja kesayangan. Mengingat ninja ga ada behel belakang, perlu cara khusus mensiasatinya. Kalau ingin geser buritan ke arah kiri tinggal raih footstep boncenger sebelah kiri kalau masih ga kuat manfaatin standar samping sebagai sumbu putar. Kalau ingin geser pantat kearah kanan dengan posisi rider tetep sebelah kiri, caranya badan dibungkukkan dan tangan kanan meraih futstep boncenger sebelah kanan tangan kiri tetap memegang kemudi, sembari tangan kanan menarik footstep sekuatnya + dengkul/ paha ikut mendorong buritan kearah kanan. Namun perlu diingat karena fotstep boncenger ujungnya siku dan bahannya keras, sebaiknya melakukan ini pakai sarung tangan. Kalo memang ga kuat, solusi terakhir ya geser motor dikanan-kiri agar memberi space yang cukup untuk mengeluarkan ninja. So far ane sih ga kuatir lagi si bolot terjepit motor lain di tempat parkir.

Rasanya Kok Nanggung ya Motor Cruiser Cuma 1 silinder.

Setiap bawa Ninja kekantor sengaja Smartf41z cari tempat parkir bersebelahan motor yang sama-sama besar. Kebetulan juga dikantor ada yang bawa honda Phantom, jadinya 2 motor ini selalu berjejer kalo parkir. Dari segi desain dan kenyamanan emang bagus banget moge mini yang mesinnya sama plek dengan Honda Tiger ini. Bedanya motor ini built up dari Thailand. harganyapun lumayan, setara dengan PCX. Namun sayang sekali mengetahui kalau silindernya cuma 1 dan suaranya juga terlalu sopan jadi bikin kurang greng. Motor cruiser identik dengan bodi yang gambot, yang otomatis dibekali mesin berkapasitas besar yang memiliki torsi badak, suaranya pun menggelegar khas motor V-twin yang punya stroke panjang.

Sayang Aura Cruisernya Kurang Dapet

Smartf41z udah dua kali jajal motor jenis cruiser, yang pertama Honda shadow 750cc yang kedua Suzuki Intruder 1500cc. Saat pertama kali jajal motor jenis ini kesan pertama jauh dari perkiraan yang membayangkan riding motor dengan berat lebih dari 200kg pasti susahnya minta ampun. Begitu nyemplak nih motor dengan mudahnya menegakkan standar sampingnya. Trus begitu dipake jalan enteng banget rasanya. Ternyata yang bikin ringan adalah titik beratnya sangat rendah, dan berat bertumpu dibagian buritan, makanya handling terasa ringan. Motor jenis ini lebih mengandalkan torsi gedhe daripada tenaganya, jambakan saat memuntir grip gas cukup liar namun nafasnya singkat. Lain jika dibandingkan motor pure sport. Jinak bawahnya namun menakutkan di putaran atas. Musuhnya dijalanan Indonesia cuma satu, banyak polisi tidur.he3…. dipastikan bakal ngegasruk tuh. Intruder yang ane coba sukses menggores polisi tidur diperumahan (Untung empunya ga tau. Maafin ane ya Ko… ha3…).

Honda shadow, jajal punya babenya temen pas SMA dulu. Ga pake helm, pake sandal jepit, ketemu polisi cuma geleng2 kepala. kqqqq... dasar anak muda
Sukses nggasruk polisi tidur

Rupanya rekan kerja smatf41z pemilik honda phantom ini  sadar kekurangan dimotornya, alhasil knalpot freeflow pun nemplok di buritan. Tapi tetep aja, suara khas moge susah dihasilkan dari mesin 1 silinder 200cc. Kok malah lebih merdu moge cina 2 silinder ya…

All About Ninja 250 : Kekurangan, Solusi, Modif Wajib dan Hal yang Harus Dihindari

Disini Smartf41z ga akan mengulas kelebihan ninja karena pada udah tau 🙂 Ane cenderung ingin menulis dari sudut pandang berbeda, meleset dari sisi mindset orang Indonesia yaitu segala kelebihan harus ada dalam satu motor. Maka dari itu berikut akan saya ulas sebatas pengalaman saya mengendarai Ninja selama hampir 6 bulan, mengenai kekurangan Ninja, Solusi, dan modifikasi apa saja yang diperlukan agar Ninja 250 dalam kondisi selalu prima.

Kelemahan Ninja 250

  • Tanpa kickstater. Solusi : Selalu rawat accu
  • Radius putar lebar. Solusi : Pinter-pinternya cari area putar balik dijalan sempit
  • Bobot 160kg. solusi : Fitness J… 🙂
  • Boros dan harus minum pertamax. Solusi : nyetirnya kalem-kalem aja.
  • Dudukan unitrak bagian bawah cukup menonjol, hati2 kalau boncengan dan melewati polisi tidur.  Solusi : kalo melewati polisi tidur kurangi kecepatan
  • Tidak ada saklar lampu tembak. Solusi : dengan DRL, tinggal switch posisi lampu jauh deket. Jangan lupa kembaliin ke posisi semua, konsumsi 2 lampu nyala bareng 105Watt.
  • Lampu utama nyala sebelah. Solusi : –
  • Jok belakang keras, ga nyaman bagi boncenger. Solusi : – , klo di modif jadi kliatan aneh sih
  • Tangki  ga rata, susah bonceng si Kecil didepan. Solusi : Pasang kondom tangki
  • Posisi plat nomor depan menganggu pemandangan. Solusi : pindah dibalik windshield
  • Klakson cemen cuma sebiji kecil lagi. Solusi : ganti klakson twin tone
  • Sparepart mahal dan langka. Solusi : Pake parts alternatif
  • Ga ada behel belakang. Solusi : boncenger meluk rider, kalo mo geser pantat Ninin manfaatin footstep belakang.
  • Ban bawaan IRC Road Winner kurang ngegrip buat ninja dengan bobot segitu. Solusi : lebih hati-hati melibas jalanan basah, ganti ban lebar depan 120/70 belakang 150/60
  • Rem belakang terlalu pakem, klo panic braking bisa selip. Solusi : Lebarin piringan depan untuk mengimbangi

Modifikasi yang wajib dilakukan untuk perlindungan 

  • Rear Hugger (spakbor kolong) untung melindungi shockbreaker belakang agar ga kena kotoran dari roda.
  • Cover radiator, radiator Ninja ada dibelakang roda depan, kalo kecepatan tinggi ada kerikil iseng bisa bocor.
  • Baut rangka (kenop)  2 biji sebelah kanan, 2 sebelah kiri posisi diatas footstep depan hendaknya dilem, gampang banget lepas.
  • Pasang kondom tangki, biar ga gampang tergores resleting celana atau jaket
  • Gembok pengaman, kalau perlu alarm.

Hal yang harus dihindari :

1. Melipat Spion saat riding dijalan raya. Fenomena ini Masih sering saya jumpai, inginnya ngeman Spion, ujung2nya malah bisa celaka.

2. Ngebut dijalan basah. Dengan bobot 160 kg repot juga mengendalikan sibongsor ini.

3. Boncengin Istri orang. Kqkqkqkk…. Soalnya kudu meluk sih, klo ga gitu bisa njengkang klo digas. 😆

PCX Pasang Knalpot Racing bikin Ilfill

Saat Smartf41z menyatakan kekagumannya terhadap Honda PCX BundaF41z langsung mencak-mencak. Takut kalo ane bakal maksa beli PCX, (emang pake daun belinya, he3…). Namun begitu bini liat PCX baru milik tetangga langsung jatuh hati juga, bahkan kalo tau dari awal PCX emang keren mending milih PCX daripada Ninja 250. Glodagh!!!! Untung dah beli Ninja duluan. 😆 Bini sebel kali  dibonceng Ninja ternyata ga nyaman. Selang beberapa hari kemuadian PCX itu udah berubah lebih elegan dengan pasang striping putih. Kerennn.

kesan lux dan elegan hilang gara-gara knalpot racing

Minggu kemaren dibikin sebel sama ulah motor pake knalpot racing ngegas-ngegas ga jelas didepan rumah. Awalnya ane kira bebek kuli bangunan depan rumah yang pake knalpot racing. eh ternyata PCX baru tetangga sebelah baru ganti knalpot racing. Duh langsung ilfil jadinya. Tampilan buritan jadi tambah kurus karena knalpot racing itu, suaranya jadi kaya matic biasa pake knalpot racing . PCX kan laku karena tampilannya yang lux seperti motor mewah yang cenderung elegan. Lah kok malah ganti knalpot racing. PCX mah bukan matic sport, kalo cari kenceng-kencengan beli aja mio ato spin, PCX ga bisa kenceng keberatan bodi. Sayang…. kesan luxurius dan elegan PCX jadi hilang.

Sedikit melenceng dari topic,beberapa minggu lalu rekan kerja Smarf41z disalip CBR250 pake knalpot racing, waktu meraung dibelakang dikira bebek pake knalpot racing, begitu nyalip kenceng eh ndilalah CBR 250… sayang juga ya 1 silindernya ternyata ga cocok pake knalpot racing jadi kaya motor biasa, jangan dibandingkan dengan ninja yang pake knalpot racing loh ya . Apalagi pergantian knalpot racing pada CBR ga pengaruh banyak (cuma 1 hp-an) karena ICU CBR ga bisa diutak-atik. Mending klo mo ganti knalpot model silent sport aja deh.

Hasil Polling antara CBR 150 dan Fazer 250 Sungguh Diluar Dugaan

Pilih 250 naked atau 150 CC Berfairing ?

Mengejutkan! pooling selama  1 Minggu mulai tanggal 19Mei 2011 pukul 08.05 Sd 25 Mei 2011 pukul 16.30 antara Fazer dan CBR 150 jika keduanya dibanderol 30 jt, hasilnya Fazer 250 mengalahkan CBR 150. dengan hasil sebagai berikut

hasil mengejutkan Fazer 250 mengalahkan CBR 150

dari total 148 responden sebanyak 77 responden (52.03%) memilih Fazer 250 dan selebihnya 71 responden (47.97%) memilih CBR 150.

Smartf41z mengira bakal poll bakal dimenangkan CBR 150 secara telak karena keunggulan technologi, model yang lebih Sporty dan merupakan legenda 150cc DOHC berfairing. Namun dugaan Smartf41z meleset. Awalnya poll ini untuk membantu seorang temen yang punya budget 30jt dan bingung ingin meminang CBR 150 atau menunggu naked 250cc, terbersitlah untuk menyandingkan CBR 150 dengan Fazer 250 (sekalian jadi ajang manas-manasi YMKI) kqkqkqk…. Menyelam sembari minum susu, 😆 2 motor dengan 2 merk yang saling berseteru plus dari jenis yang berbeda dengan harga yang saya prediksi hampir sama. Harapan dengan diadakan Poll ini paling tidak ikut dibaca juga oleh petinggi Yamaha dan memberi secercah harapan untuk melahirkan flagship  yang bener-benar memberi warna baru bagi motor sport pemium.

Smartf41z sendiri cenderung memilih Fazer 250 karena merindukan sosok naked bike yang ga nyusahin buat harian dan powerfull. Yamaha sendiri sebaiknya tidak  memaksakan masuk ke segmen kurus yang diperebutkan oleh produk2 super. Ingat CBR dan Ninja 250 sebulan cuma laku masing2 1000 biji loh. Pasti babak belur lah kalo masuk sport fairing mengingat Yamaha saat ini tidak punya andalan di sport 250cc berfairing.

Andaikan Fazer 250 dibekali standar tengah dan kickstater dengan pembocor kompresi otomatis seperti pada thunder 250 Smartf41z yakin bakal laku melewati CBR 250 maupun ninja 250. Lain cerita kalo  Next Tiger bener2 fenomenal dengan mesin 250cc Low friction Tech (technologi minim gesekan) tiba-tiba menyalip ditikungan seperti pada kasus NMP Vs Byson. Kalo tiger masih 200cc ato next nya cuma upgrade jadi 225cc dengan basis NMP ya bukan lawan berat Fazer. Apalagi kalo Fazer dilempar ke pasar dibawah 30 jt, taruhlah 27 jeti, bisa menjadi penguasa tak tergoyahkan di Segmen ini, asal GPI loh…! alias Ga Pake Inden 😆 . harga 30 jt aja peminatnya melebihi sang Hot Topic CBR 150 apalagi kalo harganya lebih murah. Laku abis dehhh!!!

Tapi sayang juga dengan budget segitu tinggal nambah dikit bisa dapet Ninja 250 bekas loh…. he3…

Semoga hasil polling ini menyemangati YMKI untuk segera menelorkan Fazer 250 sebagai flagship yang baru. Bikin segmen baru 250cc naked yang ramah buat harian lebih logis rasanya  daripada harus bertarung dengan Duo Sport Fairing Ninja 250 dan CBR 250 yang cukup superior.

Kalo ingin memanfaatkan momentum ini, sebaiknya Honda juga bergegas untuk regenerasi motornya yang paling jadul alias honda tiger. Ga percaya Tiger paling jadul!? nih buktinya : Honda grand/supra 100 udah diskontinyu ganti  Revo 110/blade110, karisma udah ganti supra 125, Megapro dah ganti NMP. lah tiger….? masa produk flagship kategori motor lokal, dibiarkan merana terus-terusan. Bisa jadi barisan sakit hati tiger yang udah 2-3tahun terakhir nunggu tiger 250 pada lari ke Fazer. Contohnya saya sendiri loh udah 2 tahun terakhir nunggu kepastian tiger 250, karena ga keluar-keluar akhirnya memutuskan beli sport fairing 250cc.

LPG ngowozzzzzz…………

Bengkel Resmi Vs Bengkel Umum

Bengkel Resmi

Kelebihan

1. Sparepart tersedia

2. Ruang tunggu nyaman

3. Ada SOP, pengerjaan servis sesuai baku.

4. Bisa trail and error penggantian sparepart, jika sparepart diganti dan tidak nyelesaikan masalah sparepart bisa dikembalikan lagi

5. Peralatan kerja Komplit

Kekurangan

1. Antrinya lama

2. Kalo apes bisa dapet mekanik yang belum pengalaman.

3. Ongkos kerja mahal.

4. Sparepart ori mahal.

5. Empunya motor susah berinteraksi langsung dengan mekanik. Mekanik biasanya pengennya kerja cepet karena dibebani target.

Bengkel Umum

Kelebihan

1. Mekanik biasanya lebih berpengalaman mencari solusi alternatif, ga melulu harus ganti sparepart.

2. Ga hanya menerima setting mesin bahkan modifikasi bodi pun bisa

3. Mekaniknya lebih terbuka dan ga pelit ilmu.

4. Ongkos Kerja lebih murah, sparepartpun masih bisa ditawar dan banyak  pilihan -dari ori sampe KW3

5. Setingan motor dapat dibikin semau empunya, bikin motor balap kenceng ato bikin  seperti settingan standar juga bisa.

Kekurangan

1. Ruang tunggu kurang memadai

2. Sparepart dan peralatan tidak selengkap bengkel resmi, kadang butuh akal2an untuk bongkar mesin.

3. Tidak bisa trail N error nyoba2 sparepart. Harus beli part dulu baru bisa pasang. makanya analisa mekanik harus jitu.

4. Tidak ada SOP, ada resiko kesalahan perakitan.

5. Pengerjaannya ga bisa diburu-buru

Selama ini Smartf41z tidak pernah sama sekali bongkar mesin di bengkel resmi alasannya klasik, takut ongkosnya jadi mahal he3…. alasan lain tentunya ilmu yang kita dapet lebih banyak didapat dibengkel umum. Bahkan karena itu hal itu  Smartf41z dapat ilmu untuk  servis motor sendiri, dari bersihin dan setel karbu, bongkar pasang rem cakram, setel kerenggangan klep sampai yang agak berat modifikasi pasang monoshock DIY. Faktor susahnya cuma satu. Susah bener cari bengkel umum yang jujur dan bener2 bagus kualitasnya. Dulu saat di Surabaya SmartF41z udah punya langganan tapi begitu pindah ke Jakarta jadi harus cari lagi nih. Sebenernya untuk liat bengkel bagus cukup mudah kok cari aja bengkel yang paling rame. 🙂  Tapi antrinya bikin ga tahan. Mereka biasanya kerjanya teliti dan ga bisa keburu-buru.  Bahkan untuk bongkar mesin aja jadinya bisa seminggu karena antrian dan nunggu belanja sparepart. Untung smartf41z nemu bengkel langganan baru secara ga sengaja di deket kantor di sekitaran kalibata. Bengkel ini sukses reparasi Spin Nyonya yang saat itu di bengkel resmi ngecharge biaya ganti Kampas kopling / CVT seharga 350 rb eh di bengkel pinggir jalan ini cuma 90rb termasuk ongkos pasang (padahal ongkos bongkar CVT biasanya 30rb loh). Apalagi bengkel ini cukup pengalaman part2 alternatif yang berkualitas namun murah.  Nah semenjak itu jadi langganan deh bengkel ini. Khusus untuk Ninja SmartF41z mempercayakan bengkel khusus moge yang punya peralatan yang lengkap, lagian ga perlu antri seperti di Bengkel resmi, Untuk settingannya So far sih bikin mantab si Ninin.

Klo untuk rider yang ga ada waktu lebih untuk ngurusi motornya, atau belum punya bengkel yang dipercaya mending ke bengkel resmi aja deh. daripada endingnya malah diporotin ga jelas.

Tiger Kesayangan Smartf41z Rontok Lagi

Kemaren jadi hari apes bagi smartf41z, niat awal benerin karburator ngrembes, malah harus ganti LAT + rante keteng/kamrat. Padahal baru 2 bulan lalu turun mesin loh. Ini akibat belum nemu bengkel yang cocok dan paham seluk beluk Tiger. Bengkel pertama salah menganalisa bunyi-bunyi aneh mesin. Saat itu hanya menarik kesimpulan laher noken oblak.  Setelah diganti, eh masih bunyi. Analisanya berubah lagi dan menuduh LAT (Lift Assy Tensioner alias tensioner penonjok kamprat/keteng), akhirnya LAT ganti juga made in Thailand. Eh masi bunyi juga. LAT diakali dengan cara memanjangkan tonjolannya dengan cara dilas paten. Kok masih berisik juga, waduh tiger ku jadi bahan uji coba nih. Daripada merembet kemana-mana akhirnya Smartf41z memutuskan untuk menggulung sendiri LAT tiger tersebut. Hasilnya sukses!. Eh tak dinyana 2 bulan kemudian kejadian lanjutan menimpa Tiger kesayangan, saat stel karburator dan digas  gedhe tiba2 bunyi berisik muncul tambah lama tambah kenceng. Udah deh, daripada ada apa-apa mending bongkar LAT dan cek kamrat. Hffftt… ternyata bener dugaan saya kamprat udah kendor, ternyata akibatnya gara-gara LAT yang udah dipanjangin sama bengkel sebelumnya sampe-sampe rantai kamprat molor melebihi batas toleransi.

kampret ohh kampret.....
Yahhh… beli deh LAT dan kamprat lagi. Oalahhh kampret…kampret… Kalau dari awal udah ketahuan penyebabnya dan tinggal ganti kampratnya, ga perlu deh ganti LAT segala, apalagi  bengkel sebelumnya merusak LAT yang baru tak beli saat itu.

Untung aja sebelumnya punya pengalaman baik dengan bengkel yang kedua ini. Saat bongkar CVT Spin sukses mamangkas ongkos ganti kampas kopling  jika di dealer resmi abis 350rb, di bengkel ini cuma 90 rb.

Sukur Tiger smartf41z udah normal sekarang. Kapok deh kebengkel yang ga jelas reputasinya.

Ninja 250 Crash, Saat Keselamatan dan Materi Dipertaruhkan

Hari Minggu saat cari sarapan sama bini di bilangan condet, kebiasaan pandangan mata selalu melirik di bengkel Daytona (Old’s Rudy Motorcycle) sebuah bengkel khusus moge dan ninja 250, karena kalo beruntung disana bisa liat moge supersport yang dipajang untuk dijual. Namun kali ini bukan pemandangan eksotis moge yang saya temui namun Ninja 250 yang sudah protol Fairingnya dan beberapa bagian buritan sedang diturunkan dari pick up. Sepertinya habis kecelakaan parah.  Sayang Smartf41z (lagi-lagi) ga sempet memotret atau tanya2 informasi apa yang terjadi sama ninja tersebut.

ilustrasi diambil dari google

Saya sendiri miris membayangkan bagaimana nasib ridernya. Jikapun beruntung pastinya ridernya dibikin pusing dengan reparasi ninjanya. Apalagi kalo Ninjanya hasil kreditan kaya Smarf41z. kqkqkk… denger2 fairingnya seharga bebek bekas loh! Karakter mesin Ninja emang beda sama motor pada umumnya. Kalo ingin sensasi “dijambak” dari belakang RPM harus digantung diatas 10rb, bayangin saja kecepatan dan akselerasi pada saat itu. Kalo ada kejadian mendadak dari arah depan misal ada kopaja/ metromini behenti mendadak ato penyebrang jalan tiba2 melintas dan ga sadar dengan kehadiran Ninja yang suaranya cukup sunyi bisa Gubrak! tuh.  Apalagi kalo ridernya masih belum menguasai seluk beluk Ninja, terutama bagi rider pemula yang baru naik motor atau sebelumnya penyemplak bebek/ matic pasti bakal kesusahan menjinakkan Ninja ini. Bagi yang senior namun speed freek pasti ingin merasakan gimana sih power motor yang dibelinya dengan penuh perjuangan, pastinya ada sedikit ego untuk memecahkan rekor yang dipegang dengan motor sebelumnya, sayang area yang dijadiin uji kecepatan sangat tidak mendukung, akibatnya bisa fatal. Ngeri juga saat liat di youtube ada ninja di Jakarta yang nyoba Top speed s/d 180kpj di bilangan Sudirman saat tengah malam, kalo ada apa2 bisa melayang tuh nyawa. Smartf41z pun sebenarnya penasaran dengan topspeed si Bolot, namun karena sudah ada anak istri ga brani deh nyoba2, lagian di Jakarta juga ga ada lokasi yang safety kecuali di sirkuit. Alasan Smartf41z agak maksa beli ninja bukan karena speednya tapi karena obsesi dari kecil pengen punya moge multi cylinder. Begitu udah keturutan otomatis harus di eman toh.

Jok Custom : Solusi Murah Upgrade Tampilan Motor dan Tambah Nyaman Boncenger

Bagi yang biker yang hobi modif tampilan motor belum nyentuh area jok rasanya ga afdol deh. Efeknya secara tampilan hampir sama seperti pasang asesori atau bahkan ganti bodi. Manfaat lain jelas bikin nyaman pengendara. Ada beberapa jenis pilihan model jok buat alternatif ganti tampilan. Untuk Matic yang udah modif fashion paling cocok model jok eksklusif dengan motif jahitan dan warna2 cerah namun elegan, tapi hati-hati model ginian kalo kena hujan deres dapat menyerap air.

Untuk sport bisa pake model turing dengan bagian boncenger yang lebih tinggi, dan bagian depan yang disesuaikan dengan kontur pengendara, atau bisa juga model Jok bertingkat/ two pieces. Untuk biker alay bisa pake Jok model tipis dari depan sampe belakang.

Buat motor sport bikin tambah garang
klo punya smartf41z dimodif biar bundaf41z makin nyaman
kalo yang ini, pilihan bundaf41z. ga mau motif pake jahitan takut ngrembes kalo hujan