Tingkatin Performa Ninja 250, masih kurang puas sama tenaga standar ya?

Ninja emang terkenal lemot putaran bawah, dan ganas di putaran atas. Mesin standar rata2 diforum 160-165kpj namun ada juga yang bisa capai 170kpj jika setelannya tepat. Tapi masih banyak juga yang kurang puas atas performanya dan ingin merasakan power lebih. Meningkatkan tenaga Ninja 250 emang cukup mudah, karena dari sononya power Ninja emang sepertinya dicekik dengan penggunaan catalyc converter, apalagi udah pake karbu gedhe banget. 30mmx2 biji bayangin aja Tiger yang 200 cc aja karbunya cuma sebiji 26mm. Cukup pakai metode plug and play aja udah signifikan menaikkan tenaga. Di salah satu forum Smartf41z pernah baca Ninja 250 bisa nembus kecepatan 180 kpj (setara 200kpj di KRR) dengan mengganti knalpot full system, jetting dan CDI unlimiter. Tapi jangan nanya konsumsi bensinnya diyakini kurang dari 20KM/liternya. Klo performanya dirasa masih kurang tinggal ganti aja piston jenong atau sekalian boreup, karbu gedhe, noken racing, dan pelebaran dan penghalusan inlet dan outlet, nah kalo ini direkomendasikan buat sirkuit use kali. Masih kurang juga!!!?  pasang turbo atau swap engine aja deh udah bisa ngalahin moge supersport untuk putaran bawahnya tuh. he3…. Smartf41z sih cukup ganti knalpot stereo dengan silincer yang disekat aja deh biar bisa tetep pake jetting ori, dan masih ramah buat harian. Wong Ganti knalpot bukan ngejar performa, tapi cuma pengen denger raungan mesin dan deru knalpot stereo.he3….  Lagian ninja dibikin kaya gini bisa bikin miskin juga, asesori plug N Play harganya bisa 2 kali lipat dibandingkan untuk motor lain. nah kalo jatuh pas kenceng gimana!? nangis darah tuh… belum lagi pertamax mahal. Ninin ane aja jarang buat ngantor gara-gara ini.  tapi ane akui emang Ninja 250 kurang agresif untuk nyalip dari putaran bawah. Ga jauh lah sama scorpio ato tiger, makanya ga heran ada ninja kalah balap sama king atau ninja 2 tak. kalo mo modif mah mending cari konfigurasi yang dapet meningkatkan torsi diputaran bawah daripada ngejar power yang biasanya menguntungkan putaran atas dan bikin boros. Nah untungnya sekarang udah banyak literatur pengujian produk yang disertai dyno test, sehingga bisa diketahui peningkatan torsi/power dari produk yang kita incer. Keuntungan torsi berlimpah yakni bikin akselerasi maknyus, dan ga seberapa boros. Putar gas dikit aja udah ngacir, memudahkan untuk nyalip metromini ato kopaja yang berhenti sembarangan.

Ngebut lebih safe di sirkuit, kecuali kepepet 🙂

Tapi ingat kalo pengen rasain top speed ninja jangan dijalan padet selain ga safety juga susah mengail powernya, paling tidak di jalan lintas kota/propinsi atau di ringroad, tapi paling pas lagi di sentul.

Profesi Surveyor Kredit atau Pengantar Paket di Surabaya, Jangan Pake Motor Batangan dehhh….!

Sepenggal cerita dari teman saya yang dulunya pernah kerja di perusahaan leasing di Surabaya. Saat ada pegawai baru pindahan dari Jakarta yang ngotot pake motor scorpionya buat survey bikin temen-temennya ngakak… Si pegawai barupun bingung. apa pasal..? Singkat cerita, teman saya pun ngajak si pegawai baru tersebut muter-muter area kerjanya sekalian survey kelayakan kredit beberapa konsumen. Nah begitu akan masuk disebuah gang alangkah kagetnya saat membaca tulisan didepan gang “Roda Dua Harap Turun” Glodaghh…. Temen ane yang pake motor bebek cuma bisa ketawa , karena dia tau kalau tempat tinggal konsumen yang di survey cukup jauh dari mulut gang.

Tapi untuk beberapa kasus, misalnya Pak Pos biasanya masih diberi kelonggaran untuk menaikin motornya. Bayangin kalo disuruh dorong motor yang penuh surat dikanan-kirinya. bisa gondok ga mau anter suratnya. he3…

Siap2 aja dilempar bangku kalo tetep ngeyel. 🙂

Itulah fenomena jalan tikus atau gang senggol di Surabaya. Bahkan gang lebar pun yang seukuran mobil masih ada larangan mengendarai motor. Alasannya supaya tidak mengganggu lingkungan dan keselamatan anak-anak kecil. Bandingkan di Jakarta di gang kecil yang sangat mepet untuk papasan motor pun bisa macet. Dan smartf41z masih banyak menemui pemilik motor khususnya ABG labil tega mengganti knalpot dengan knalpot racing yang suaranya sangat berisik meskipun tempat tinggalnya ada di gang sempit.

kalo di Jakarta asal cukup buat dilewatin motor, tetep aja bisa geber motor di gang

Mau Lihat Tahun Pembuatan Motor, Gampang Kok

Maaf kalo bolo-bolo semua udah pada tau. Saya sendiri baru seminggu ini tau kalo cara jitu untuk liat tahun pembuatan motor adalah dengan melihat nomer rangka. Perhatikan huruf/angka ke 10.  misal JKAEX250J9DA4xxxx berarti tahun pembuatan 2009,  contoh lain MH1SABH104K01xxxx berarti tahun pembuatan 2004 sedangkan untuk tahun 2010 dilambangkan dengan huruf A. Udah ane buktikan di 8 motor dan terbukti memang benar.

angka/huruf ke 10 menunjukkan tahun pembuatan

Info ini saya dapet dari seorang teman dekat smartf41z yang dulu pernah menjadi surveyor dari salah satu perusahaan finance. kalau melihat STNK bisa jadi antara tahun produksi dan tahun penjualan motor berbeda. Sayangnya nomer rangka hanya mengindikasikan angka satuan dari tahun produksi motor, sedangkan angka puluhan, ratusan dan ribuannya ane masih belum paham.

Andaikan Ada Motor Sport 250 Naked Multi-Silinder

Sejak SMA muncul keinginan SmartF41z untuk meminang motor multi silinder, gara2 pengalaman pernah dipinjemin Honda Shadow 750, dan pernah sekali buntutin rombongan moge saat jalan malam. Karena ane  adalah pecinta motor sport turing semacam Tiger, Scorpio, dan Thunder 250 saat itu berharap bakal ada sport naked multisilinder yang dijual bebas di Indonesia. Saat udah gawe, semakin kuat keinginan meminangnya, teringat saat itu ada desas-desus Honda bakal memasukkan sport naked 250 V-twin berbasis Honda VTR.

motor dambaan tak kunjung tiba

Wahhh semakin niat nabungnya deh… Setelah setahun menunggu akhirnya datang berita baik, namun kali ini ga datang dari Honda melainkan dari Kawasaki dengan hadirnya Ninja 250. Smartf41z tetap setia menunggu naked 250 multisilinder. Disaat menunggu itu, eh diracunin juga sama bos CBR fireblade 1000 dan Intruder 1500nya… wah semakin ga bisa nyenyak tidur nyenyak beberapa hari gara-gara terngiang pengalaman riding moge tersebut terutama intruder. Yang jelas keinginan punya pure sport berfairing semacam CBR fireblade karena sangat ga nyaman dikendarai.  Namun kesabaran menunggu akhirnya habis sudah, Smartf41z udah niat memutuskan untuk meminang Ninja 250 karena satu-satunya motor multisilinder yang dijual ATPM di Indonesia, lagian ternyata Ninja 250 bukan motor sport murni semacam CBR fireblade namun cenderung ke sport turing karena posisi berkendara yang tegak.

Eittss… bisikan setan ga berhenti disini, santer berita dari Indomotoblog Honda bakal mengidupkan kembali sang legenda CBR 250. Wahh… dalam benak udah membayangkan sensasi moge 4 silinder. Eh… Ndilalah CBR cuma pake 1 silinder. Ga pake pikir 2 kali langsung deh meminang Ninja 250. Niat awal sih langsung melakukan modifikasi ringan dengan melepas fairing depan dan memasang lampu dobel mirip Triumph Speed Triple ditambah sayap mesin untuk menutupi bagian bawah tangki. Namun ditentang habis-habisan sama Bundaf41z, katanya selain nambah biaya, motor keliatan tambah jelek. Lebih bagus pake fairing katanya. Ya udah lah… tapi lama-lama jatuh cinta juga sama motor sport berfairing ini. He3…

Andaikan Kawasaki mengeluarkan Ninja 250 versi naked, atau Suzuki keluarkan GW 250 yakin dah banyak pecinta tiger, scorpio atau pecinta motor naked lainnya bakal beralih ke Kawasaki atau Suzuki.

harapan terbesar ada di Suzuki

Ternyata banyak juga orang yang ga sabar menunggu naked 250 sampai akhirnya memutuskan untuk meminang Ninja 250 dan menelanjanginya.

dari pridesonline
garapan jatayudari zico blogspot
dari otomitifnet

Semoga saja Suzuki segera melaunching GW 250 di Indonesia dan Kawasaki segera menciptakan naked 250 berbasis ninja 250 seperti yang dilakukan pada seri ninja 2 taknya.

Tiger enaknya ganti shockbreaker belakang apa ya

Tiger 2004 smartf41z shocknya udah mati nih. Tiger ane lebih sering dipake sendirian sih, rasanya keras banget shock belakangnya. kalo disetel empuk reboundnya jadi kacau buat menghajar jalan keriting kerasa geal-geol, dipakai boncengan malah jedug-jedug. Bingung mau ganti merk apa ya?Baca-baca diforum ada 3 merk yang biasanya dijadikan referensi :

1. Shock belakang pulsar 180/200

Sebenernya ini yang paling ane incer. Model cakep udah pake tabung nitro harganya juga lumayan 450rban. Katanya untuk ukuran motor standar ini yang paling empuk. Sayang saat beli di dealer harus menunjukkan STNK. Susah nih, ane ga ada kenalan rider pulsar.

2. Shock Tiger Revo

Ini alternatif lainnya, sudah menganut tabung, namun bukan berisi nitro namun oli. yang jadi kendala harganya mahal sekitar 700rban.

3. Shock YSS

Alternatif terakhir, modelnya bermacam2 yang pake tabung paling manteb harga diatas 1jt namun banyak keluhan gampang bocor. pilihan lain model ulir merah ada yang harga 300rban buat bebek namun masih bisa dipake tiger, ada jg yang 500rban katanya reboundnya lebih bagus.

Ada yang pengalaman pake 3 jenis shock diatas. Sukur2 ada yang bantuin nyariin shock pulsar. he3…

Hobi Kok Malah Bikin Stressss…..

Manusia kalo tidak ada kegiatan favorit alias hobi bakal kurang bergairah dalam hidupnya. Hobi bertujuan untuk meredakan stress atau melepas penat dalam otak. Namun telalu banyak hobi ternyata dapat juga menambah beban loh, juga menguras duit tentunya. Contoh kasus saya sendiri. Hobi Smartf41z terutama adalah motor, namun hobi lainnya juga banyak, makan, minum, tidur, beol. HALLAHH!!! itu mah kewajiban :lol!: . back to topic, hobi lain ane yakni piara kucing persia, aquascape, game balap, photografi, mancing, dll. namun karena kesibukan kerja sekarang yang intens cuma 4 hobi utama, motor, aquascape, photography, dan game balap. Sering kali Hobi tersebut ga mendatangkan kepuasan  tapi malah bikin stress dan duit habis. berikut contohnya :

Hobi motor

mesin tuwir dan berpenyakit, bikin stress

Karena punya motor yang penuh sejarah smartf41z ga mungkin jual nih motor. Tapi karena usianya tuwir dan dipake sebagai motor harian ada aja problem timbul, stress dan keluar biaya jadinya. Namun karena nilai historisnya sangat besar, apapun yang terjadi ga bakal dijual ni motor. Tapi begitu motor berhasil diperbaiki, kepuasan tak ternilai didapat smatf41z. Trus saat beli Ninin otomatis dibikin susah juga sama cicilan bulanannya, apalagi waktu motor penuh baret gara2 ulah iseng si kecil. Namun namanya jg hobi, pake akal2an biar aset terlindungi, kluar biaya lagi deh buat pasang cutting sticker. Sekali lagi ada kepuasan tersendiri waktu mengendarainya

Saat berkendara ada kenikmatan tersendiri

Hobi Aquascape

Saat terserang algae bikin stress
Saat terserang algae bikin stress

Hobi ini efeknya luar biasa untuk menghilangkan stress. Tiap sebelum berangkat kerja pulang kerja Smartf41z selalu menyempatkan menikmati ekosistem buatan yang ane susun bersama dengan bundaf41z. Namun problem melanda saat aquascape ini mulai terserang hama lumut yang menggila, segala cara dilakukan untuk membasmi hama tersebut dilakukan, sampe stress juga.

discus ane pun sampe ikut stress, tuh jadi muncul garis2nya

Akhirnya nyerah dengan melakukan cropping atau pemotongan tanaman yang terserang lumut atau alga. Setelah itu cari cari info ternyata ini akibat suhu aqua yang terlalu tinggi plus nyala lampu terlalu lama. Hmm bikin pendingin akal-akalan dari kipas laptop deh.

problem temporary solved berkat info dari internet

Hobi game balap

Kalo ini kesibukan diwaktu senggang. Namun ga jarang juga malah bikin strezz saa ingin menyelesaikan suatu misi dan ternyata bertemu lawan tangguh otomatis harus nyoba berulang2 dan cari segala cara untuk menang. bukan kesenangan yang didapet malah stress karena bikin penasaran. Ga jarang juga sampe semalem ga tidur gara-gara merasa tertantang. akhirnya pake jurus simoncelli baru menang. he3….

kalah melulu bikin stress

Photography

sebenernya hobi ini wajib mengikuti hobi lain. Karena sebenarnya kita ingin mengabadikan hasil karya kita, semisal ane motret motor kesayangan, atau ingin mengabadikan hasil arsitektur aquascape ane. yang bikin stres tuh beli lensanya dan asesorinya mahal juga euiiiii….

Selama ini Smartf41z selalu mencari solusi trebaik dan termurah untuk merawat hobi tersebut, salah satunya dengan teknik DIY (do It Yourself) seperti bongkar motor sendiri untuk menyelesaikan masalah atau modif yang ringan2, trus bikin rangkaian pencahayaan dan pendingin sendiri untuk aquascape, atau cukup bikin difuser flash sendiri untuk keperluan motret.

Hobi bikin stress??? itu sih kalo kita gampang menyerah dan selalu melemparkan masalah keorang lain. Tapi kalo kita sedikit sabar dan kreatif kepuasan yang kita peroleh sungguh tak ternilai harganya

Ban Lebar- Tubeless Bikin PD, Lah kalo ban tipis ?

Sejak punya motor dari SMA modif yang pertamakali Smartf41z lakukan adalah mengganti ukuran Ban dengan ukuran yang paling lebar. Selain mendongkrak tampilan motor juga untuk menambah rasa PD saat mengambil tikungan atau melakukan pengereman mendadak, siapa sih bisa memprediksi jika tiba-tiba ada halangan didepan. Beberapa jenis ban yang pernah ane pake yakni IRC, Mizzle, Swallow dan Batlax. Motor ane pertamakali GL Max 125 cc tahun 1997, modif velg jari-jari dan ban milik honda tiger. Motor sekarang yakni Honda tiger make Velg Sprint 17″ palang 3 lebar 2,5″ depan 3″ belakang, make ban depan swallow 90/80 depan dan ban belakang pake punyan ninja  IRC Road Winner 130/70. Sedangkan Ninja 250 sendiri pake Battlax BT 92 ukuran 120/60 buat depan dan 150/60 buat belakang.

Motor smartf41z sekarang ini semua pake tubeless alasannya adalah ngeman velg racing, sayang kalo pake non tubeless bikin bibir velg rusak gara-gara sering bongkar ban kalo bocor. Kelebihan tubeless lainnya adalah untuk efisiensi waktu, nambal ban tubeless ga sampe 15 menit jadi kalo berangkat kerja ga takut telat. lagian kalo kena paku ga langsung bocor asal pakunya ga langsung dicabut. Pengalaman Smartf41z kena paku baru sempet nambal 2 hari kemudian motor masih bisa dipake ke tukang tambal ban. Kelebihan lainnya tekanan angin didalam ban lebih stabil jarang banget isi angin.

Modif yang paling ane benci adalah ganti ban dengan ukuran yang lebih kecil/ tipis. Ga ngerti juga apa sih alasannya, seringkali liat motor ato matic modif ginian. Yang paling sering Mio pake ban diameter lebar tapi bannya tipis banget, satria FU juga sering. Pernah juga motor perkasa semacam Ninja dan RX King. Lah motor kenceng dikasih ban ginian mo jadi apa coba. Dulu pernah punya temen pake ninja terondol pake ban tipis terinspirasi motor drag, alasannya enteng bawaannya dan motor tambah irit. Lucunya kalo ada jalan ga rata dikit jalannya kaya ulet, pake acara menghindar sana sini, kalo hujan ga berani keluar. Punya motor kok nyusahin.

thai look, keren ato malah menunjukkan ketidak matangan ridernya yah
dari google : Smprot kok pake ban tipis

O’on banget pengen enteng dan irit pake mongtor sport, pake sepeda pancal wae lah. Enteng, irit dan sehat. He3…

Gini aja kalo mo enteng dan irit 😆

Ada pengalaman rekan kerja yang anaknya ditahan polisi gara-gara nabrak motor polisi yang mau nilang dia. Waktu akan ditilang eh si bocah bengal itu malah mau lari karena dia merasa motornya bisa kenceng. Eh ga disangka si polisi berhasil ngejar dan mepet si bocah biar mau berhenti. Si bocah kaget dan selip saat ngerem. Alhasil nabrak motor polisi dan  jatuh deh berdua. Urusannya panjang tuh….! gara2 dia Ortunya jadi susah. Udah dibeliin motor mahal2 ban malah diganti tipis, bis gitu kena musibah. Apa ga puyeng tuh ortu kluar duit sana-sini!

Lampu Rem Putih/ Bening = 4L4Y

Jadi ABG 4L4Y kok Bangga, foto ilustrasi dari blog street of alfa

Saat berkendara santai dengan Bundaf41z dan si Kecil, selalu ada aja hal yang bikin ganjelan hati dijalan raya, ntah suara knalpot berisik lah, klakson kebo lah, rider ugal-ugalan lah. Nah kali ini sama mika rem putih, sebel banget liatnya. Ternyata masih banyak yang pake loh, dalam Seminggu bisa 3-4 kali ketemu motor kaya ginian. Kebanyakan bebek dan matic, ridernya juga ada kesamaan ABG 4L4Y, lampu ginian cocok dipakai nemenin motor yang pake ban tipis, semakin menunjukkan kemerosotan moral.

Aneh juga ya dicap ga bermoral malah bangga. Semalem juga ketemu rider 4Lay boncengan sama orang tua, motornya bebek pake mika bening, Silauuu menn!!! apalagi waktu ngerem. Langsung aja deh gue jejerin dan peringatin “Remnya silau tuh!!!”, eh cuma nyengir dia. Biar Ortunya atau siapa deh yang diboncengnya  juga malu dan nasehati berandalan ini. Setelah Ane salip ga brani nyalip lagi dia. Mika rem putih/ bening siang hari aja cukup bikin silau pengendara belakangnya apalagi kalo malem. klo dari jarak jauh juga membingungkan pengemudi dibelakangnya bisa dikira lampu utama dari motor yang berlawanan arah. Ga mau dicap ABG 4L4Y ga punya moral, jangan pake asesori 4L4Y deh…!

Info yang saya dapet dari sini…

“Peringatan bagi para bikers dan pengendara mobil yang mengganti warna lampu rem belakang dari warna merah menjadi putih/transparan, selain membuat silau dan membahayakan pengendara dibelakangnya. Polisi pun akan menindak dengan memberikan surat tilang dengan denda maksimal Rp. 500 ribu.
Sebab dalam UU No 22 Tahun 2009 tentang lalu lintas, disebutkan jika kendaraan bermotor dipasangi perlengkapan yang dapat mengganggu keselamatan antara lain : Bumper tanduk dan lampu menyilaukan. Hal itu melanggar pasal 279 Jo 58 dengan denda maksimal Rp.500 ribu.
Hal tersebut disampaikan oleh Pa Siaga TMC AKP Mujiana di TMC, Mapolda Metro Jaya, Rabu (28/04/2010).”

Turing Dengan Pasangan? Why Not – Share Pengalaman

Pengalaman ini adalah pengalaman paling berkesan bagi Smartf41z skitar 3.5 thn lalu. Turing honeymoon dengan bundaf41z Surabaya -Jogja. Karena hanya turing berdua ,segala sesuatu harus disiapkan terutama kondisi motor, sparepart cadangan jika diperlukan dan oli baru tentunya. Hal yang tak kalah penting tanyakan kesiapan pasangan. Surabaya- Jogja bukan Jarak yang pendek loh, sekitar 350 km. Sebelumnya Nyonya emang udah ane test short turing ke Malang cuma 80km (PP160km), trus membelah pulau madura berjarak kurang lebih 175 km (PP jadi 350km). Persiapkan safety gear lengkap dari helm fullface, Jaket turing dan sepatu diatas mata kaki, mantel hujan diharamkan bawa yang model kelelawar, lebih safety yang two pieces. Motor hendaknya pasang Box atau side box biar pasangan kita jangan sampai membawa beban berat, kasihan malah trauma turing ntar. Nyonya sih cukup bawa tas kecil untuk wadah peta, minuman, dan makanan ringan. Saat juga saya persenjatai dengan Mp3 player biar ga jenuh. Perjalanan tentunya ga bisa disamakan dengan waktu tempuh normal, bisa jadi terlambat 2-3 jam. Lah wong tiap 1 jam nyonya minta istirahat karena -maaf- pantat udah mati rasa, , belum lagi untuk sholat dan kekamar kecil, kalo ada toko yang jual makanan aneh-aneh pasti juga minta berhenti untuk mencicipi. He3… sekalian wisata kuliner nih ceritanya.

ilustrasi diambil dari google

Singkat cerita berangkat dari Surabaya jam 3 Sore, tiba2 hujan deres sampai setengah perjalanan (Ngawi), bahkan Nyonya hampir nangis, akhirnya tertidur sambil meluk smartf41z, untung ada box belakang jadi ga kuatir jatuh, tangan juga setengah terikat dengan tas ransel yang saya taruh dada saya, tapi rasanya pundak ane serasa mo copot. Pegel euiii disandarin dari Ngawi sampe Solo… ! begitu nyampe Solo, nyonya mulai bangun dan berbinar karena hampir tiba dilokasi tujuan. Saat Masuk kota Jogja kira2 jam 1 dini hari tiba2 Nyonya berdiri pegang pundak sambil teriak-teriak..Yeeeee aku berhasillll!!!!! Jogja2x… Jogja2x…. kqkqkq….
Turing dengan pasangan emang ada enaknya ada susahnya. Tapi overall bakal jadi pengalaman yang mengesankan. Bahkan bikin ketagihan. Buktinya saat mo balik ke Surabaya Bundaf41z tak suruh naik kereta malah ga mau, pengennya sama suami tercinta :). Pengalaman arah balik ternyata lebih mengesankan karena disempatkan mampir ditempat wisata dan cuaca cerah selama perjalanan.

Untuk turing ke Jogja untuk ke 2 bagi nyonya rencana berangkat bareng komunitas tiger HTML, lah kok Ndilalah 3 hari sebelum berangkat ketahuan kalau hamil. Yau dah terpaksa ga ikut deh.
Saat itu emang masa emas Honda Tiger kesayangan karena sangat handal untuk turing, persiapannya cuma ganti oli baru langsung budhalll! No problem at all selama perjalanan.
Sekarang mah motornya udah tuwir 70.000 km, lagian udah ada Faiz, putra ane yang baru 2.5 thn,  tinggalnya di perantauan lagi, jadi stop dulu deh kegiatan turingnya.

kangen nie turing jauh 🙁

Honda Shadow 750, Tahun 80an Udah Pake Busi Dobel Loh

Jumat kmaren saat cari peralatan kamera di daerah pasar minggu dikejutkan oleh sesosok Motor V-Twin milik sang empunya lapak, bener deh dugaan Smartf41z ini honda Shadow 750 lebih tepatnya Shadow Ace (American Classic Edition) tahun 1998. Flashback saat Smartf41z masih dibangku SMA tahun 1998, motor ini adalah pengalaman pertama Smartf41z riding moge dan gara-gara itu smartf41z bercita-cita pengen punya motor twin – cylinder. Saat Smartf41z dateng ke lokasi kondisi motor saat itu sedang diservis ringan, kata mas Bowo (pemilik motor), motor dibongkar karena mau ganti busi, “businya empat loh”. Ternyata technologi ini udah dipake Honda Shadow sejak tahun 1980an. Honda shadow series terkenal punya torsi melimpah dan hemat bahan bakar gara-gara technologi ini. Keunggulan lain twin sparks yakni mengurangi emisi, dan menyempurnakan pembakaran agar tidak terjadi detonasi (knocking). Menurut Mas Bowo konsumsi motor ini berkisar 1:15 km/liter, mungkin bisa lebih kalo buat turing ya.

motret pake HP jadinya burem
ganti busi pake busi honda tiger 4 biji

Menariknya, busi cukup pake punya honda tiger sebanyak 4 biji. Hmmm kirain cuma bajaj yang pake technologi ini, ternyata banyak juga motor yang pakai twin-sparks pada mesinnya, terutama moge, semisal Royal Enfield, Harley Davidson, BMW 650, Yamaha 360 RT2 dan masih banyak lagi. Selain itu Honda Shadow ini dibekali dengan mesin V-Twin  745 CC, SOHC dengan 3 valves per silinder, tenaga sih ga seberapa gedhe cuma 33.7 KW namun torsinya badak 64.2 Nm khas mesin V-twin  long stroke.

Titipan dari Mas Bowo yang juga punya usaha asesori kamera ini, silahkan bagi yang membutuhkan asesori kamera yang murah meriah dapat menghubungi mas Bowo di 08567610100.Ini iklan ga mempengaruhi independensi loh ya, wong gratis cuma mo bantuin rekan sesama biker. 🙂

Smartf41z kemaren beli Tripod murmer seharga cuma 110 rb udah bisa dipanjangin sekitar 1360cman namun bisa dipaksa sampe 1600cm kalau kakinya ga dilebarkan mentok, barangnya lumayan ringan tapi kokoh. bisa memposisikan kamera vertikal maupun horizontal. A Realy Good Stuff!