>Modif Motor Premium ga Harus Mahal (unless money is not the big issue)!

>Punya motor mahal belum tentu harus modif dengan barang- barang mahal. Seperti penulis contohnya, berhubung beli Ninja 250 dengan cara kredit otomatis duit bulanan juga terkuras. Kqkqkkk…. Awalnya modif dininja bukan sekedar gaya2an tapi cenderung pada safety dan melindungi asset. Penulis sendiri punya motto: “modif dengan harga semurahnya yang penting puas”.
Ninja sendiri beli bekas loh, tapi masih kinyis jarak tempuh waktu itu baru 600km, harganya terpaut 8 jt dibanding yang baru.
Berhubung punya adek kecil yang sangat aktif dirumah mau ga mau knalpot harus ganti freeflow biar silencer ga panas. Pengalaman baru beli kemaren si kecil ga sengaja nyenggol knalpot dan tangannya melepuh. Dengan knalpot freeflow silencer cenderung lebih dingin, bahkan pernah dites sehabis perjalanan jauh silencer dipegang rasanya cuma anget aja (agak panas sih tapi ga sampe bikin melepuh). Setelah hunting sana sini dan terngiang pengalaman SMA dipinjemin moge ortunya temen jadi pengen knalpot stereo, nemu deh akhirnya dikaskus harganya separuhnya harga knalpot fullset bikinan lokal, double muffler lagi, tob dah.
Selanjutnya setelah dipakai nembus hujan baru sadar kalau shock belakang ninin ga ada pelindungnya, otomatis harus beli rear hugger, googling lagi deh. Akhirnya nemu model R6 harga murmer Cuma 300rban. Selang beberapa saat kerasa banget kalo ban IRC bawaan ternyata licin bgt, niat hati sih mo beli ban corsa ukuran 150/70 seharga 450rban untuk belakang modelnya itu loh persis bgt BT45, namun saat itu belum launching dan harus inden, gw cancel deh indennya. Pas pasang rear hugger kebengkel malah ditawarin satu set BT92, kondisinya sih masih mint, kata mekaniknya pemiliknya ganti yang lebih lunak karena BT92 kurang ngegrip buat di sentul. Gw tawar 700rb untuk belakang eh malah dikasih depan belakang + ongkos pasang lagi. He3… rejeki nih. (depannya dikasih gratis karena ada bekas tambalan, baik banget yg punya nih kaya ga butuh duid. He3….).

Satu lagi yg bikin tengsin saat ngeklakson bunyinya persis banget klakson bebek, eh ternyata klakson bawaannya cuma sebiji, kecil lagi!. Cari di toko sparepart pas ada cuci gudang, sepasang bel keong merk type R dilego seharga 30rb include 2 bj klakson, 4 braket plat dan sebiji relay. Suaranya caem bgt.
Berhubung sering boncengan dengan di kecil otomatis tangki depan ada baret2 halus, terpaksa googling cari kondom tangki model half-dilapisi carbon stiker dapetnya 200rban. So far aman deh tangki dari ancaman resleting jaket ato resleting celana jeans yang terbuat dari logam.
Kelemahan di Ninja lainnya ada di cover radiator yang “telanjang”, hal ini sangat berbahaya pasdipakai kecepatan tinggi dan ada kerikil terhempas dari roda depan bisa bikin radiator bocor tuh. terpaksa harus cari cover radiator. Dapetnya juga ga mahal2 amat Cuma 200rban, nyesel jg setelah liat di otista ada yg jual 150rban. He3…

Kejanggalan Ninja klo diliat dari depan terlihat penempatan plat nomor yang janggal, kliatan menyalahi pakem banget. Sy pindah deh di belakang windshield dengan modal dudukan Cuma 5000 rupiah.

Modif untuk safety lainnya saya pasang cakram lebar yang terpaksa saya beli merk import seharga 500rban karena bagian ini sangat vital, hal ini selain untuk mengimbangi rem belakang yang sangat pakem juga untuk nambah pede untuk rem mendadak (semoga aja motor dibelakang remnya juga pakem. He3…).
Karena keterbatasan dana dan timing yang pas untuk menghipnotis istri, modif2 diatas ga sekaligus loh tapi nyicil selama beberapa bulan. Sementara ini modi f harus berhenti dulu karena penulis harus bayar kontrakan rumah. Kqkqkqkkqk….
Intinya dalam melakukan modif harus kreatif. Klo mencari safety buat apa pake yang mahal2 kalo hasilnya sama. Penulis sendiri paling anti beli produk karena merknya, yang terpenting fungsinya. Ga worthed lah kalo beli knalpot luaran seharga puluhan juta, tenaga yang dihasilkan bahkan kalah sama knalpot bikinan anak negeri untuk suara mah bisa diakali. Trus klo baret diparkiran ato pas jatuh apa ga mumet tuh. He3…
Jangan berhenti berkarya karena dana cekak. Manfaatkan ide2 kreatifmu! klo bisa dikerjain sendiri ga perlulah ke bengkel. lumayan ngirit loh. apalagi klo buat motor2 premium gini ongkos bengkelnya pasti lebih mahal.

>Tips:Bikin DB Killer untuk Knalpot Freeflow dengan Biaya Murah

>Awalnya Penulis merasa kurang sreg sama knalpot Ori Ninja 250 yang suaranya terlalu sopan, akhirnya memutuskan ganti knalpot racing freeflow. awal2 ganti knalpot freeflow, gw sempet dikomplain istri dan tetangga. Akhirnya sy bawa ke tukang knalpot agar suaranya ga kenceng2 amat. Ini tips yang saya pelajari dari tukang knalpot :
ALTERNATIF I
1. silencer dilepas, dibagian pangkal silencer dimasukin pipa +-10-15cm yg diameternya lebih kecil dari sarangan, yg salah satu ujungnya dibuntu dan disisi-sisinya dilubangi jadi deh DB killer (semacam sarangan namun buntu jadi udara ga keluar langsung ke lubang pembuangan, tapi dipaksa belok), trus di las paten, ato kalo tukang knalpotnya pinter bisa juga dibikin model baut biar bisa bongkar pasang. tapi mengingat knalpot penulis model slip on dan ga ada space untuk nge-baut akhirnya dibikin paten deh alias di las mati.
2. Bagian ujung silencer (tempat udara keluar) lubangnya dikecilin. nah kalo ini sesuai selera karena menentukan karakter suara. lubang besar suara semakin ngebass, lubang kecil suara makin alus tapi agak pecah mirip knalpot ori bebek.

alhasil suaranya sangat adem klo stasioner suaranya ngebass aluss kaya NMP standar jejer dua (coz gw pake knalpot stereo kanan-kiri) dan klo akselerasi spontas (RPM menegah atas) suara twinnya sangat terasa tanpa memekakkan telinga, klo buat turing kec 80kpj sangat hening.

ALTERNATIF II

DB killer dipasang di lubang keluaran knalpot. Nah alternatif ini cocok untuk knalpot yang didesain paten alias bukan knalpot slip on. trus DB killer bisa dibongkar pasang. klo pengen performa ganas DB killer tinggal dilepas, klo ingin suara kalem DB killer tinggal dipasang. tapi ga enaknya model ini suaranya cenderung pecah, ga semerdu ALTERNATIF I.
Pada alternatif I udara/suara dari mesin ditahan dan dipaksa dibelokkan ke arah peredam, sehingga efek suara pecah dari tahanan itu dapat diredam oleh glasswool. Sedangkan pada alternatif II kebalikan dari alternatif satu, suara dari mesin diredam dulu oleh glasswool namun diujung dihambat oleh DB killer sehingga menimbulkan suara agak pecah, meski volume suara juga berhasil ditekan. makanya penulis sendiri memilih alternatif I.

pasang DB killer efek negatifnya tenaga ga segahar free flow murni, tapi masih mending daripada pake knalpot ori karena memadukan freeflow dan sekat. Spuyer sih pake ukuran standar aja ga masalah kok karena masih ada tendangan balik efek dari terpasangnya DB Killer, jadi ga boros2 amat. Buktinya efek pembakaran masih sempurna yang bisa diliat dari warna busi yang merah bata.
Oh ya hampir lupa, gw modif 2 silincer ini biayanya cuma 70rban di daerah condet raya. 1 silencer paling cuma setengahnya kali ya. selamat mencoba

>solusi kampas kopling spin murah

>

Seperti yang diketahui khalayak kalau suku cadang suzuki terkenal mahal. Sy sempet dibikin pusing saat kopling spin mulai selip. Tanda-tandanya tarikan awal terasa ndut2an dan akselerasi terasa berat, namun seiring bukaan gas gejala selip agak berkurang, hal ini beda dibanding gejala selip pada bebek, karena pada matic RPM semakin naik kampas kopling semakin menggigit. Saat mau ganti kampas kopling kaget juga karena harus ganti satu set sama mangkuknya harganya kalau ga salah 375 rban. ini ga enaknya Spin dibanding matic laen. honda beat bisa beli sepatu kampasnya doang dan bahkan mio pun bisa pake sepatu kampas beat. harganya klo ga salah ga sampe 200rban. Karena waktu itu lagi tongpes, gw sambangin aja bengkel deket stasiun kalibata (nama pemiliknya bro Jabrik), coz tiap hari lewat situ kok rame bgt motor suzuki yang antri terutama F150 yang mo dikencingin eh di kencengin.he3…. iseng2 mampir dan tanya. Kata mekaniknya, kampas kopling matic suzuki emang terkenal gampang selip. Udah sering dia beresin jeroan CVTnya suzuki (selidik punya selidik ternyata dia jebolan mekanik suzuki yang bikin bengkel sendiri)penyakitnya rata2 sama kampas kopling selip. Punya istri saya selip saat KM baru 15rb. Akhirnya dia nawarin pantek aja pake kampas kopling mobil dijamin lebih awet dan lebih gigit. Wah berbinar nih hati penulis, motor langsung dibongkar pagi itu juga, pulang kerja tinggal ambil dan rasain hasilnya ternyata MANTABBBHHH…!!! Tarikan terasa lebih cepet dibanding motor baru. ternyata oleh mekaniknya “daging” kampasnya dibuat lebih tebal dpd standar pabrikan. Ongkosnya MURMER cuma 90rb include pasang (he3… padahal ongkos bongkar CVT aja kisaran 30rban). silahkan mencoba!

>Prediksi Next Honda Tiger Punya Desain Segaris dengan NMP

>Kebiasaan AHM selalu bikin 1 basis mesin yang sama untuk berbagai produk alasannya biaya produksi lebih rendah serta differensiasi produk jadi lebih kaya. Contoh : honda grand & Supra; karisma & supra 125; Blade & revo ; Scopy & beat. tapi ada juga loh 1 desain mesin yang sama tapi beda CC seperti GL Max, GL pro/ mega pro dan tiger. untuk upgrade GL max dari 125 CC jadi 160 CC perlu bore up Seher pake seher mega pro. klo pengen bore up megapro 160 cc jadi 196 cc tinggal naikkan stroke aja karena ukuran seher megapro dan tiger sama. so, untuk next tiger ga mustahil bakal pake basis mesin New Mega pro tinggal bore up/ stroke up jadi 250 cc + nambah 6 speed, kan lumayan canggih tuh NMP udah pake low friction technology loh, belum lagi ukuran klepnya udah gedhe untuk ukuran motor sekelas. untuk desain modelnya lebih pas rasanya pake CB300 karena mirip2 desainnya new megapro. Berdasar sejarah, desain honda tiger dan Mega pro hampir2 mirip. Bukan hanya modelnya, bahkan mesinnya juga hampir sama. Trus launchingnya kapan????, nah itu yang sama sekali saya ga bisa prediksi. Penulis pun terlalu capek menunggu sampai akhirnya memutuskan untuk meminang merk lain.
NMP VS Next Tiger