Akhirnya kaki Ninjaku makin Kekar + Share aturan mainnya

image

Kegalauan antara ganti speedometer Koso RX2N atau ganti velg belakang akhirnya terputuskan. Velg Chemco belakang ukuran 4.5″ berbalut BT92 berpadu manis pada si Bolot. Pilihan ini bukan tanpa alasan. Sebelumnya BT92 ukuran 150/60 dipaksa masuk dalam velg ori Ninja yang hanya berukuran 3.5″, padahal ban spek tersebut diperuntukkan untuk velg berukuran 4.0-4.5″ . Benar juga pemaksaan ini sedikit terasa menurunkan kestabilan motor. Saat melibas jalan ga rata, bodi motor serasa berontak kesana-kemari. Terakhir kemaren pas kangen jambakan si bolot, SF tarik motor ini selepas lampu merah di jl raya Hibrida (dipastikan ga ada orang nyebrang lah wong sebelah kanan ada sungai 🙂 ) cukup menghentak sampai gigi 3 sudah terpuaskan sama jambakannya. Nah saat deselerasi karena ketemu gundukan plus sedikit jalan ga rata motor kembali berulah bodi belakang berontak kemana-mana. Itu yang bikin SF akhirnya memilih ganti velg belakang. SF sempet cari info diforum dengan kondisi arm standar ban yang bisa dipadukan dengan velg ukuran 4.5″  maksimal mentok di 150/60. Kalau nekad pasang 160 kudu sedikit gerinda arm atau nambah mata rantai biar bibir ban ga mentok jembatan arm.  Singkat cerita Chemco berpindah tangan setelah nego dengan toko dikawasan Otista. Sama penjualnya SF nanya kalau dikasih bT45 ukuran 150/70 pakai arm standar masuk ngga? Pasti masuk katanya…. ukuran 160 keatas baru ga masuk. Sip dahhh….
Setelah velg chemco dipasang ban BT45 ukuran 150/70 hasil hibah seorang rekan :mrgreen: , baru ketahuan ternyata ban tersebut ga bisa masuk arm standar ninja!!! Asyyeemmmm… ketipu gw sama penjual velgnya!!! Terpaksa 2 kali kerja deh….ban BT92 yang terpasang di Velg Ori Ninja dituker sama BT45 yang terpasang di chemco…. Sedikit tambahan informasi proses bongkar pasang bT45 ukuran 150/70 membutuhkan waktu dan tenaga hampir 2X lipat dibanding proses bongkar pasang  BT92 150/60. Alasannya : kompon ban BT45 bertipe hard, sedangkan BT92 berkompon Medium alias lebih empuk 🙂 .
image
Hasilnya gimana setelah terpasang? Jelas terasa lebih stabil, motor ga gampang goyang saat ketemu jalan ga rata,  motor keliatan makin kekar dan untuk panic brake rasanya lebih Pede. Eh ya untuk masang ga bisa langsung Plug and Plung karena kudu memindah laher dan boss velg original ke velg Chemco ini karena ga disertakan dalam paket pembelian. Kalau sayang laher orinya dipukulin beli saja merk fuchs kisaran harga 50rb sebiji. Kualitasnya lumayan kata orang bengkel. Atau mau yang ori kawasaki sekitar 200rban sebiji.
Selesai selesai pasang datang ninja merah bervelg lebar  plus ban BT90, ternyata meski ukurannya sama lebih keren BT90 ya.. lebih bulat permukaannya dibanding dibanding BT92 apalagi BT45 yang lebih mengotak.

image

Berbagai Pilihan Velg Lebar Ninja 250, Awas Salah Pilih

image

Beberapa hari sebelum masuk bulan puasa, SF sering melihat penampakan Ninja berbalut velg racing lebar. Keren banget pokoknya, kaki makin kekar dan proporsional dipadukan ban ukuran 150/60 atau 160/60. Jelas beda dengan si bolot dengan velg ori 3.5″ dipaksa pake ban 150/60 :mrgreen: .setelah googling diforum-forum ada 3 jenis velg buat ninja 250 yang beredar di pasaran yakni Vrossi seharga 1.3jt sepasang ukuran 3.5″depan dan 4.5″ blkg ( bahkan di Jogja ada yang jual baru 900rb ! ) , Velg Power seharga 1.7-1.8 jt ukurannya 3.5″dan 4 “, serta terakhir yang banyak peminatnya karena kualitas yang hampir menyamai velg ori bermerk chemco harganya 2.2-2.3 jt velg belakang saja ukuran 4.5”. Untuk velg ninja magnesium seharga vixion baru diabaikan saja 😛 . Sekedar catatan arm belakang original ninja bisa menampung velg ukuran 4.5″ dengan ban maksimal ukuran 150/60. 
image

Setelah banyak googling akhirnya malah bikin SF makin keracunan. Masuklah SF ke forum ninja langganan untuk mengetahui pengalaman/ review dari user langsung. Rata-rata pengguna puas dengan penggunaan velg lebar, selain ban lebih ngegrip tampilan motor terdongkrak. Namunnn … ada satu thread yang bikin SF miris. Salah seorang pengguna velg lokal mengalami pecah velg saat nikung alhasil pengendara dan motornya terseret beberapa meter, padahal menurut ridernya motor ga melindas batu atau lubang.
image
image

Ada juga pengakuan pengguna velg dengan merk yang sama mengalami retak velg karena kena lubang yang ga seberapa dalam. Namun ada juga pengguna lain dengan merk sama merasa baik-baik saja menggunakan velg ini meski sering buat balapan dan perjalanan jauh. Wah klo SF mah mikir-mikir pasang velg murah (banget) di Ninja karena pertimbangan bobotnya yang melebihi motor lain. Alhamdulillah buat tiger pake velg lokal merk sprint baik-baik saja yah selama 4 tahun ini 🙂