Ninja mono series, semoga ga jatuh ditangan yang salah

Monggo amati fenomena di jalanan jakarta… berapa banyak Ninja 150 2 tak yang modif ban cacing….. Kalau di lingkungan perumahan SF di harapan indah sih sering lihat yang ginian :). ga hanya itu saat lewat di jl. Raya cakung cilincing dan marunda yang termasuk jalur tengkorak ( jalur kontainer, aspal ga mulus dan penuh sambungan,serta berdebu) SF sering lihat ninja 2 tak cacingan. Continue reading “Ninja mono series, semoga ga jatuh ditangan yang salah”

Telat dewasa karena baru keturutan

image

Beberapa kali SF menyaksikan hal sedikit aneh pada motor modifan… anehnya modif yang nyeleneh tersebut dilakukan oleh orang cukup berumur yang seharusnya pertimbangannya lebih matang. SF punya sedikit praduga, kenapa bisa begitu? Jawabnya karena baru keturutan sekarang! Ada dua tiger nyeleneh disekitaran kantor SF. satu tiger growong tangkinya, satu lagi terserang cacingan. Jika dilakukan oleh abg alay mungkin wajar lah ini dilakukan oleh pria berumur… disinyalir duku saat muda kesemsem banget dengan yang namanya tiger, tapi karena harganya yang luar biasa baru sekarang bisa meminang bekasnya dengan harga terjun bebas. Setelah keturutan baru dah dimodif seperti keinginan semasa ABG….

image

Masalah buat lo… !!!???? klo tiger growong sehingga menyiutkan kapasitas bahan bakar sih urusan lo… bensin cepet abis ya silahkan sering antri bensin. Lah kalau pake ban cacingan pas hujan jalan kaya cacing, ada lubang zig zag menghindari trus kalau jatuh nyeret orang lain ya jelas masalah buat gue !!
Grow up man!

Hobi Motor Jangan Keblinger !

Jadi inget saat SMA dulu waktu Ortu belikan honda GL Max. Gara-gara pengen banget modif motor namun ortu sama sekali ga mo ngasih duit lebih, alhasil SF muda sama sekali jarang banget jajan di sekolah, bahkan untuk menghemat bahan bakar SF rela antar jemput teman sekolah biar bisa giliran bayarin bensin :-), duit nabung uang jajan dan bensin dipakai buat beli knalpot, modif monoshock, oprek mesin, dll. Nah kegemaran modif ini terjadi hingga sekarang. Namun saat ini jauh lebih bijak…. arah modif cenderung kepada kenyamanan berkendara bukan kecepatan atau sekedar fashion itupun jika ada budget lebih. Biaya hidup sebulan sudah dialokasikan, tabungan sudah, cicilan sudah, sisanya baru deh buat hobi. Hobi juga menunjang profesi dan meningkatkan kualitas hidup loh 🙂
image
Nah hobi motor dan modif yang kebablas sering SF jumpai dikehidupan sehari-hari, ada seorang saudara yang hobi ganti-ganti motor baru meski motor yang lama masih bagus padahal secara ekonomi pas-pasan, bahkan dia dan anak istrinya masih ngikut rumah ortu. Ada juga seorang rekan yang hobi ngoprek mesin ekstreem padahal motor buat harian. Yang lebih keblinger juga ada, ninja seharga puluhan juta dipakein ban cacing. :mrgreen:
image

image

Contoh lain dikehidupan nyata SF: ada seorang tetangga sudah berkeluarga anak 3 masih kecil-kecil, rumah peninggalan orang tua kumuh tak terurus, penghasilannya ga tentu kadang nguli, ngojek pokoknya serabutan, maksa beli motor baru (entah darimana uangnya) tiap ada duit lebih ehhh … lari ke motor buat beli asesori dan modifikasi. Sampai istrinya datang kerumah SF minta kerjaan jadi pembantu sambil cerita macem-macem soal kebiasaan suaminya. Hadewwww… parah…! Iseng-iseng SF bilang, “klo gitu abangnya suruh tidur bareng motor aja” 😆 hobi kok keblinger. Hobi boleh asal kebutuhan keluarga didahulukan.’

Sumber
Gambar ninja cacingan : dheopratama.wordpress.com
Gambar klx cacingan : areeya2.wordpress.com

Modif akibat tangki keropos

image

Modif ini pernah jadi tren beberapa tahun lalu. Tangki kecoak! Alias di lubangi bagian tengahnya :mrgreen: manfaatnya apa? Dalihnya sih mengurangi bobot agar lebih kencang larinya. Biasanya dipadukan dengan ban tipis. Nah ga disangka modif ini ane temukan lagi saat di bengkel. Iseng berbincang dengan montirnya (pemilik motornya kebetulan lagi ga ada), “kok ga sayang yo mas tangkine dicoak”. Jawabnya ” kata ownernya  akibat tangki keropos dan menyebar luas, makanya sekalian modif gini mas ” weleh-weleh kapasitas tangkinya jelas berkurang drastis to , itu dari segi fungsionalitas. Kalo dari segi estetika gimana? Kalo menurut SF sih motor jadi terlihat aneh, motornya malah terlihat kurang gizi 😆 . Tapi kalo ownernya merasa PD sih monggo terserah, wong selera orang beda-beda kok 🙂

image
image

Tabloid Roda Dua Banyak yang 4L4Y

Sejak SMA Smartf41z emang sangat suka membeli tabloid- tabloid otomotif khususnya roda dua. Saat itu internet masih ga seberapa berkembang seperti sekarang. Teman sekolah ane banyak yang berkiblat pada tabloid ini kalau ingin mengikuti tren. Sampai ada yang bawa motor super ceper (jarak ke tanah cuma sepuntung rokok) kesekolah.

Namun menginjak kuliah ane jadi jijik banget dengan tabloid macam ini, karena mereka bener-bener merusak generasi muda. Modif-modif yang ditampikan cenderung ngawur seperti tren ban tipis, motor ceper, motor trondol, dan lain-lain.

trondol abis yang katanya keren
yang kaya ginian malah dinobatkan sebagai the best

 

matic kaya ginian nih yang lagi tren.

Ane kira jaman sekarang tabloid ginian udah insaf ternyata masih tetep aja. Korbannya sih jelas, ABG 4L4Y yang motornya masih dibeliin ortunya. Demi cari duit apapun dihalalkan, ga peduli apa efek meracuni generasi muda dengan tren yang mereka ciptakan. Harusnya ada lembaga sensor yang mengatur tayangan macam ginian.

Lampu Rem Putih/ Bening = 4L4Y

Jadi ABG 4L4Y kok Bangga, foto ilustrasi dari blog street of alfa

Saat berkendara santai dengan Bundaf41z dan si Kecil, selalu ada aja hal yang bikin ganjelan hati dijalan raya, ntah suara knalpot berisik lah, klakson kebo lah, rider ugal-ugalan lah. Nah kali ini sama mika rem putih, sebel banget liatnya. Ternyata masih banyak yang pake loh, dalam Seminggu bisa 3-4 kali ketemu motor kaya ginian. Kebanyakan bebek dan matic, ridernya juga ada kesamaan ABG 4L4Y, lampu ginian cocok dipakai nemenin motor yang pake ban tipis, semakin menunjukkan kemerosotan moral.

Aneh juga ya dicap ga bermoral malah bangga. Semalem juga ketemu rider 4Lay boncengan sama orang tua, motornya bebek pake mika bening, Silauuu menn!!! apalagi waktu ngerem. Langsung aja deh gue jejerin dan peringatin “Remnya silau tuh!!!”, eh cuma nyengir dia. Biar Ortunya atau siapa deh yang diboncengnya  juga malu dan nasehati berandalan ini. Setelah Ane salip ga brani nyalip lagi dia. Mika rem putih/ bening siang hari aja cukup bikin silau pengendara belakangnya apalagi kalo malem. klo dari jarak jauh juga membingungkan pengemudi dibelakangnya bisa dikira lampu utama dari motor yang berlawanan arah. Ga mau dicap ABG 4L4Y ga punya moral, jangan pake asesori 4L4Y deh…!

Info yang saya dapet dari sini…

“Peringatan bagi para bikers dan pengendara mobil yang mengganti warna lampu rem belakang dari warna merah menjadi putih/transparan, selain membuat silau dan membahayakan pengendara dibelakangnya. Polisi pun akan menindak dengan memberikan surat tilang dengan denda maksimal Rp. 500 ribu.
Sebab dalam UU No 22 Tahun 2009 tentang lalu lintas, disebutkan jika kendaraan bermotor dipasangi perlengkapan yang dapat mengganggu keselamatan antara lain : Bumper tanduk dan lampu menyilaukan. Hal itu melanggar pasal 279 Jo 58 dengan denda maksimal Rp.500 ribu.
Hal tersebut disampaikan oleh Pa Siaga TMC AKP Mujiana di TMC, Mapolda Metro Jaya, Rabu (28/04/2010).”