ahm

All posts tagged ahm

Sebelum bahas Big skutiknya honda dikelas 150cc, mari sedikit flashback pada CBR 150.
CBR 150 lokal sekilas tak berbeda dengan versi import dari Thailand… pembeda yang paling kentara pada rangka teralis dan knalpotnya. Langkah smart dari AHM melokalkan CBR 150. Ga mentah mentah jiplak versi importnya namun menyesuaikan agar memenuhi target pasar yang dituju… jelas menguntungkan saat CBR 150 dilokalkan baik bagi AHM maupun konsumen… harga bisa ditekan abis… alhasil CBR 150 lokal sukses membungkam R15 dalam hal penjualan.

image

Continue Reading

Konon forza 150 ga jadi dijual dimari… alasannya kemahalen.

image

Sekarang coba cek secara fisik apa yang bikin Forza keliatan bikin mahal…
Spion bersein nempel di bodi dan windshield bertingkat, jok tumpuk, ban lebih lebar, dan speedo wah Continue Reading

Ngobrol mengenai Honda Prima beberapa waktu lalu hingga jadi artikel yang dikomen beberapa pengunjung blog bikin SF menarik kesimpulan.
Honda jaya di masa lampau karena terkenal irit dan mesinnya awet…. penyebabnya mesin didatangkan dari jepang , ga heran kualitasnya mumpungi lantas digemari masyarakat…

Apalagi atpm yang jual motor 4 tak saat itu cuma 1 (yang lain main 2 tak) ga ada namanya kompetisi ketat yang bikin pabrikan berlomba bikin produk murah untuk menarik minat konsumen…
Ortu SF yang ditahun 60-70an sudah jadi biker pernah berujar… motor dulu asal ga telat ganti oli mesin bakal awet. Kalau motor sekarang gampang rewelnya.
Berawal dimasa lampau …image bandelnya motor honda bertahan sampai sekarang dibenak biker… padahal tau sendiri kualitas motor merk apapun sekarang ga beda jauh…  lah kadang vendor sparepartnya saja sama.
Ortu SF sampai sekarang pake kharisma, SF sendiri 10 tahun piara tiger non Jepang… pengunjung blog ini pasti ngeh betapa manja tiger SF… wong sering tak bikin artikel.

Mungkin biker kelahiran 70an bisa share pengalaman dan pembanding antara kualitas motor jaman dulu dibanding motor sekarang…
jelasnya lebih ngeh dibanding SF yang masih muda belia ini… :mrgreen:

Berikut 3 kejadian berturut turut yang kurang mengenakkan bagi buyer motor CBU honda :
1. CBR 150 cbu jiper karena kehadiran R15 yang diproduksi lokal dengan lumayan lebih murah… Buyer CBR 150 CBU meradang setelah CBR 150 CBU diskon beberapa juta rupiah…. lalu dimunculkannya CBR 150 lokal dengan performa lebih mumpungi. Bisa dibayangkan opo ora nyesek yang terlanjur beli CBR 150 CBU dengan harga mahal…

image

Continue Reading

Siapa yang paling merasa digampar atas kehadiran Nmax? Jelas AHM lah… dia jualan PCX yang merupakan lawan setara Nmax dengan harga lebih mahal 10jt lebih! Kalau sudah seperti ini SF saja enggan membeli PCX…. Pasalnya…. :
1. Banyak potential buyer PCX lari ke Nmax
2. PCX makin ga laku
3. PCX makin diabaikan AHM, import dikurangi , layanan aftersales juga pasti dikurangi (sparepart makin langka) teringat status FB warungDOHC beberapa waktu lalu.. sparepart CBR250 yang lebih laris saja susah didapat…. apalagi PCX ya? Continue Reading

Sekedar opini sih… kalau AHM dan YIMM niat menghidupkan kembali 2 petarungnya kenapa cocoknya cuma 1 silinder… ? Menurut SF baik tiger maupun scorpio masing – masing punya loyalis. Untuk regenerasi next tiger maupun next scorpio paling pas ya menyasar segmen yang sama artinya kisaran harga ga jauh dari pendahulunya… kalau 2 silinder jelasnya harga melambung… benang merah akan terputus dengan pendahulunya…karena segmennya sedikit berbeda

image

Continue Reading

image

Dulu orang ga bakal nyangka ada naked twincylinder… pantas saja banyak yang berharap tiger diperbarui dengan menggunakan mesin 250cc… bahkan ga sedikit pula yang berharap VTR250 alias baby duc 🙂 sebagai pengganti tiger. Kemuadian sejarah permotoran Indonesia berubah dengan kehadiran motor 2 silinder pertama yang dipasarkan ATPM resmi… sayang motor tersebut berfairing. Pecinta tiger tentunya cuma berandai.. coba motornya naked 🙂 . 
Continue Reading

image

Info ini SF denger bukan hanya dari seorang mekanik namun 3 orang mekanik…  plus seorang pengguna motor CB.
Rante Kamrat/keteng asli Indonesia kurang awet. Abis ganti kamrat 10rb-20rb km dah bunyi lagi dah minta ganti. SF sangat apal hal ini.. berbagai teik dah dilakukan, termasuk gulung ulang penonjok kamrat (LAT-Lift Assy Tensioner), panjangin penonjok kamrat, hingga ganti LAT yang harganya 300rb keatas! Nyatanya si kampret eh kamrat tetep sering minta ganti. Continue Reading