Switch lampu jauh dekat lebih menguntungkan dibanding passbeam untuk motor jaman sekarang

Absennya pass beam pada ninja karbu saat itu memang mengherankan… motor premium di Indonesia sekelas ninja kok ga ada pass beamnya…!? tiger jadoel SF aja ada kok…  lah ninja diluaran itu motor entry level bro… :mrgreen:

Kalau motor dulu sebelum ada aturan DRL passbeam sangat dibutuhkan. Karena siang hari lampu ga wajib nyala… jadi kalau niat memberi warning tinggal pencet pass beam. Kalau ga ada tombol ini bakal ribet, kudu nyalakan lampu utama dulu baru switch saklar lampu jauhnya…


Kalau motor sekarang ga ada passbeam mungkin ga jadi masalah besar. Karena aturan DRL, jadi lampu utama kudu nyala siang malam. Untuk nge dim tinggal pencet saklar lampu jauh-dekat. Karena aturan DRL, pabrikan menerapkan AHO (Auto Headlamp on) pada produknya dengan menghilangkan saklar on off untuk lampu utama . Motor tinggal distater lantas nyala dah lampunya. 

Ada sedikit kerugian pada motor yang punya tombol passbeam saat ini… lebih boros listrik…. 🙂 apalagi motor yang punya lampu watt besar. Saat lampu utama nyala (asumsinya nyala siang malam) lantas dipencet passbeam, maka lampu dekat dan lampu jauh dua-duanya nyala. Bayangin kalau lampu wattnya 55watt … bisa ambil daya 110 watt. 

Switch lampu jauh dekat lebih menguntungkan karena lampu dekat dan jauh gantian nyalanya… 

Kenapa kick stater begitu penting di motor masa kini

Ada pengunjung bingung…saya mempermasalahkan ditiadakannya kick stater pada new vixion padahal saya sendiri punya N250 yang ga ada kickstaternya :). Saya jabarkan alasannya dan pembuktian menurut SF
Tiger SF akinya tergolong baru, kondisi lampu updrade jadi 50 watt namun lampu senja dan lampu rem telah ganti led sehingga daya yang diperlukan saat semua nyala setara seperti standar. Hari-hari normal buat bekerja lampu nyala terus dan ga pernah tekor. Dilampu merah motor matipun stater masih jreng ngangkat (meski lampu masih menyala), klakson hella kw 3 juga selalu nyaring terdengar. Nah pas macet parah beberapa hari lalu SF coba tetap memaksa lampu melotot terus . Perjalanan pulang 20 km yang biasanya ditempuh dalam 1 jam kali ini ditempuh dalam 2 jam… (bayangkan naik motor kec rata2 10kpj) otomatis motor sering berhenti dengan putaran mesin minimum… pengisian aki ga optimal sedangkan daya keluar tetap besar!Alhasil aki tekor dalam kondisi seekstrim ini! Pas dilampu merah tiger SF tiba2 mati dan stater elektrik ga kuat ngangkat. Untung ada kick stater. Selanjutnya terpaksa lampu utama SF pindah ke lampu senja yang telah memakai led. Sampai rumah aki lumayan terisi kembali dan esok harinya bisa ngangkat electric stater.

image

Bayangkan jika motor yang lampu utama dan kelistrikannya langsung ambil dari aki (DC ya… CMIIW) dan tidak ada saklar lampu (AHO). Saat macet parah ekstreem dikuatirkan bakal tekor tuh aki.
Eh ya pernah juga pas pulang kerja hari jumat, karena keburu kunci kontak masih dalam posisi on. Senin pagi motor langsung ngambek ga mau pakai elektric stater. Untunglah ada kick stater… mau contoh lagi?
Pernah seminggu lebih tiger SF pakai kick stater saat aki tekor dan belum sempet ganti karena sok sibuk 🙂 , atau misal pas kantong tipis nunggu gajian… motor kan masih bika dipakai meski kudu mancal. 🙂
Bagaimana jika punya motor ga ada kick staternya? Saat pake ninja 250 dikemacetan atau menunggu lampu merah, lampu utama (50watt!) SF switch ke lampu senja. Aki motorku yang berusia 3 tahun inipun masih segar bugar. :). Apesnya motor-motor sekarang malah ga ada saklar lampunya … jika tinggal dikota besar rawan macet tak terduga sepertinya wajib kasih saklar lampu biar aki awet. Macet total atau pas lampu merah/persimpangan kereta switch ke lampu senja, kasih kesempatan aki sedikit istirahat 🙂

image

Ada alasan kuat kenapa CB150R yang notabene basisnya dari CBR150 memakai kickstater. Biar kalau aki tekor menghadapi kondisi ekstreem ga kuatir apalagi CB150R pakai lampu berdaya 50 watt.

Kick stater memang jarang dipakai apalagi kondisi motor masih bugar, tapi bukannya ga diperlukan terutama saat kondisi tak terduga. Monggo komentarnya… 🙂

Aki tekor, jangan keburu ganti

image

Sebulan terakhir tiap pagi tiger ga kuat pake elektric stater. Ane kira karena aki yang waktunya ganti, maklum umurnya sudah menginjak 2 tahun. Saat nunggu timing yang tepat buat ganti aki, tiba2 elektrical mati total saat abis kehujanan. Ane pikir ga mungkin aki mati menyebabkan elektrical jadi matot, biasanya kalo aki mati elektrical tetap nyala tapi ga stabil alias naik turun mengikuti rpm mesin. Bener deh ternyata soket kiprok leleh. Lah kok setelah diganti, kerja kelistrikan berjalan normal bahkan lebih baik dari sebelumnya. Lampu 50 watt H4 yang ane pasang ditiger makin terang bahkan sambil mencet stebel imitasipun masih kuat ngangkat. 🙂  elektrik stater tiap pagi sekarang tinggal senggol sekali.
So sebelum memutuskan ganti aki periksa dulu kondisi kelistrikan terutama kiprok dan kabel-kabel dari mesin yang mengarah ke kiprok serta jangan lewatkan kabel massa (bodi) daripada setelah ganti aki, ternyata tetep letoy

image

AHO lagi, jangan bandingkan luar negeri donk.

image

Di Eropa gini, di Malaysia gini, di Amrik gini loh…. emang kita tinggal disono? Coba bandingkan sarana prasaranya, bandingkan tingkat kriminalitas, bandingkan tingkat keamanannya(aparat) antara indonesia dengan negara maju!. Loh apa hubungannya dengan AHO (automatic headlight On) !? Buanyak… contohnya diluar negeri apa perlu plat nomor di bagian depan motor? Di Indonesia wajib tuh, kalo pas masuk parkiran apa bisa petugas parkir melihat nopol motor kalo lampu utama dinyalakan, bisa buta matanya lama-lama. Apalagi klo motornya kaya motorku yang pake lampu 50 watt dan DC ( langsung ambil dari aki) 🙂 . Kalo diluar mungkin tempat parkirnya ga ada petugasnya kali.
Bagaimana dengan kondisi sosial penduduk  ?perumahan di Indonesia beda jauh dengan luar. Berapa banyak penduduk kita yang tinggal di gang tikus?, trus aktivitas sosial berkumpul di luar rumah juga tinggi di Indo. Klo dinegara maju mah mana ada yang namanya gang tikus trus antar tetangganya cangkrukan 😆 bisa jadi malah tetangga sebelah aja ga kenal.
Trus apa hubungannya tingkat kriminalitas dan keamanan dengan AHO? Erat banget bro. Dipintu gerbang perumahan mertuaku ada tulisan saat keluar/ masuk gerbang lampu utama harap dimatikan dan helm bagi pemotor harap dibuka. Alasannya agar security dapat melihat jelas wajah pengemudi yang keluar masuk. Kenapa juga di Indonesia ga pake parkiran yang humanless, bisa ilang semua motor diparkiran ato protol partsnya :mrgreen: 
image
Ane pun sering matikan lampu utama waktu berkendara yakni saat muacet parah, dan berhenti lama dilampu merah atau  dipersimpangan kereta api. Tiger ane pernah ga bisa stater elektrik pagi hari gara2 malemnya kejebak macet parah 1,5 jam dalam kondisi lampu melotot terus. Lah kalau terjadi pada ninja gimana. Kalo bebek dan motor lainnya kebanyakan lampu utama dayanya ambil langsung dari putaran mesin, jadi ga bikin aki tekor.

Ninja 250 dan CBR 250 ga Cocok pake AHO

Disaat gencar-gencarnya penggunaan AHO di Indonesia 2 motor premium ini malah ga menganutnya. CBR 250 di Thailand aslinya ga pake saklar lampu karena menganut AHO (Automatic Headlight On) namun masuk Indonesia malah dikasih saklar. Menurut smatf41z AHO bikin aki tekor! kalo kelamaan dipake di jalan macet diwaktu yang lama daya yang dipakai untuk lampu utama lebih besar daripada yang disimpan aki. Kelistrikan Ninja dan CBR 250 mengambil langsung dari aki, apalagi lampu 2 motor ini berdaya besar (50Watt), meski aki sudah terisi di RPM rendah 2000 rpm-an (CMIIW), tapi tetap saya pengisian itu akan sangat minim ga sebanding dengan daya untuk lampu yang dipakai. Kalau dalam waktu ga seberapa lama sih ga masalah lah kalo rute harian yang dipakai selalu macet gimana, alhasil tekor dah. Hal ini udah kebukti di Tiger ane, tapi masih untung ada kick staternya. Kalo kaya Ninja 250 dan CBR 250 berabe tuh. Solusinya sih kalo pas ane terjebak pake ninja di kemacetan parah ane switch pake lampu senja, begitupula saat di lampu merah. Jaga-jaga sih daripada tekor kaya tiger ane.

Kalo untuk mobil gimana ya?apa juga tekor kalo lampu siang malam dinyalain terus pas macet?

AHO bisa mengganggu juga loh

Smartf41z awalnya sangat tidak setuju dengan kebijakan menyalakan lampu disiang hari, namun setelah melihat dari sisi safety riding akhirnya jadi sangat mendukung kebijakan ini. Namun untuk masalah AHO (Automatic Headlight On) atau dengan kata lain lampu akan ikut menyala saat mesin motor dihidupkan, smartf41z ga begitu setuju. Alasan yang bikin penulis ga setuju yakni: Sorot lampu ternyata dapat mengganggu orang lain. Bagi yang punya rumah pinggir jalan gedhe mungkin ga majalah. Lah rumahku masuk gang. Kalo pas pulang kerja sore hari ibu- ibu udah nongkrong ngrumpi dipinggir jalan. Motor saya sendiri dua-duanya pake halogen 55Watt!!! Nah loh… belum lagi kalo mo keluar malem sekedar cari camilan. Selagi masih make saklar lampu tinggal geser aja saklarnya ke mode lampu senja. Toh led luxeon udah cukup bikin orang lain “aware” keberadaan motor ini. Begitu nglewatin kerumunan orang baru deh lampu utama dinyalakan.

kalo lampu utama dirasa mengganggu, nyalain lampu senja saja

Pengalaman diperumahan tempat tinggal saya di Surabaya,pas pintu gerbang masuk ada himbauan :

1. Lampu utama harap dimatikan

2. Kaca mobil dan helm harap dibuka, saat melewati pos Satpam!

Alasannya supaya Satpam tidak silau karena nyala lampu dan dapat melihat jelas wajah warga yang keluar masuk perumahan. Untuk keamanan juga kan?

Bayangin juga saat parkir kendaraan, apalagi kalo dipertokoan Jakarta pasti antri deh saat mau masuk atau keluar, apa ga kasian sama tukang parkirnya kalau disorot lampu terus, bisa katarak mereka. He3…

Smartf41z setuju kebijakan lampu wajib dinyalakan saat berkendara, asalkan masih tetep bisa dimatikan saat dirasa kondisi tidak mendukung. Kalo alasannya kebijakan lampu nyala siang hari bikin boros usia aki atau bohlam, ini baru penulis ga setuju. Alasan safety lebih penting dari pada penghematan yang dilakukan.IMHO