akibat

All posts tagged akibat

WD 40 bikin spinner mampu berputar lebih lama memang terbukti…. Tapi ada efek negatifnya. Sudah SF jajal pada beberapa spinner milik Faiz dan Nafis. Mereka berdua sepertinya terobsesi dengan waktu putar spinner yang lama. Terutama si Nafis adiknya Faiz. dia protes keras jika Spinnernya kalah lama muternya dibanding punya masnya. kalau dah gitu protes dan minta dibelikan spinner baru.

Nah daripada beli baru mending SF semprot saja bearing spinnernya dengan WD 40… efeknya seketika terasa. Jagoan si Nafis langsung mengalahkan punya Faiz. Giliran Faiz protes…. “curang”katanya… ya wis sikat juga bearingnya dengan cairan penetran WD 40. Sampai akhirnya ada 4 spiner yang SF semprot dengan WD 40 dan kesemuanya mampu berputar lebih lama…

Tapiii…. ternyata efeknya hanya bertahan sementara. beberapa hari kemudian serentak semua spinner yang SF semprot WD 40 jadi lambat waktu putarnya. setelah baca dan googling informasi sana-sini. ternyata penyebabnya adalah cairan WD 40 yang mengering didalam bearing. sisa cairan yang mengering tersebut sedikit mengambat laju bearing.

SF coba membersihkan sisa WD40 tersebut. sedot bensin tiger sajah… keempat bearing di rendam kedalam cairan bensin sembari diputar-putar didalam cairan bensin… dan ternyata bensin berubah warna jadi kehitaman…. ini dia sumber masalah putaran bearingnya. agar makin yakin bearing dah bersih dari segala zat pengganggu , SF ulang lagi proses celupnya dengan bensin baru. setelah itu keringkan bearing dengan cara di jemur…

Efeknya langsung terasa…. bearing diputer tanpa bodi saja muternya dah lumayan.

 

 

Senin malam seminggu lalu SF kaget dikabari  Ortu di Surabaya jika taruna mogok dan ga bisa dihidupkan lagi. Posisinya pas deket Beres daihatsu. Jadi langsung saja mobilnya  didorong masuk bengkel


Keesokan harinya SF kembali dikabari oleh ortu , ternyata penyebab mogok adalah timing belt putus… setengah ga percaya SF mendengarnya… timing belt itu terhitung baru ga sampe 8000 km umurnya… lah kok dah putus. 2 kali timing belt taruna putus padahal usia tergolong muda…. yang pertama putus di tol padahal timing belt baru berumur setahun. Yang kedua ya kejadian kemaren itu…

Singkat kata ongkos ditaksir sekitar 1.350rb… kalau cuma ganti timing belt… Ndilalah pas belt dipasang dan mobil dihidupkan, suara mobil sangat berisik… pihak daihatsu memastikan bahwa klep bengkok dan harus bongkar mesin…. ongkosnya ditaksir 4,5jt… :o:

Jelas saja puyeng… kejadian putus pertama dulu jeroan aman kok… padahal putus pas kecepatan tinggi …. cuma ganti belt dan langsung beres. Lah sekarang kok apes kena klepnya.

SF sempatkan interlokal dari Jakarta untuk konsultasi masalah belt yang gampang sekali putus… Ortu SF memberikan nomer HP Bapak Sulu. Bapak Sulu selaku mekanik yang menangani taruna SF memastikan penyebab putusnya belt adalah adanya kebocoran oli didalam ruang timing belt. Saat mobil dihidupkan dan melaju, kebocoran oli “nyiprat” mengenai belt…. itu yang bikin belt getas dan gampang putus! 

Kejadian oli rembes pada taruna SF memang sudah lama terjadi…sebelum putus belt yang pertama kebocoran sudah ada. Saat itu SF sempat bawa ke bengkel dan sudah diatasi masalah bocornya, yang katanya berasal dari blok bawah. Setelah itu muncul lagi bocor… jadi SF kira kebocoran blok bawah terulang lagi. 


Belum sempet SF tangani, SF ganti mobil Ertiga, sedangkan si Tarubi (Taruna Biru) SF kirimn ke Surabaya untuk menemani Ortu SF…  Saat perjalanan dari Bekasi menuju Surabaya itu timing belt putus untuk pertama kalinya di kecepatan 120 (menurut cerita adik SF yang bawa mobilnya)

Setelah kasus Putus kedua ini baru ketahuan… kebocoran oli berasal dari beberapa seal di dalam ruang timing belt… !bukan dari bagian bawah mesin yang sebelumnya sudah diatasi… 

Itulah penyebab umur timing belt jadi pendek …. timing belt getas kena cipratan oli!

AC sepertinya jadi fitur sangat penting bagi mobil saat ini… ga kebayang di jakarta AC mobil mati siang hari pas macet…. kaya di oven dah…

Agar AC awet tentunya perlu adanya filter. Agar debu ga langsung ngumpul di komponen daleman AC… filter ac bermanfaat menyaring debu agar tidak tidak tersedot blower masuk ke kisi-kisi evaporator. Bukan hanya debu, bakteri sebagai sumber penyakit pernafasan juga dapat tersaring oleh filter ac. Filter AC berbahan karbon bahkan dapat menghilangkan bau tidak sedap.

Siang kemaren SF penasaran dengan rekan SF kedatangan paket dari toko online. Isinya sepaket Rumah Filter AC plus Filter AC buat Avanza 2013. Rekan SF bercerita jika di Avanza memang tidak ada box filter acnya…  ketahuan setelah istri rekan SF mengeluh AC bau tidak sedap dan bau… pantesan teryata avanzanya ga ada filter ac dari sononya… ternyata banyak mobil Jepang yang memang tidak ada filter ac dari sononya, selain Avanza yang SF tau juga  rush dan ertiga. Kalau di ertiga sudah ada box filter acnya… jadi tinggal beli filternya saja, saran SF beli sekalian yang karbon …

Jangan terlambat… cek kendaraan anda apakah sudah ada filter acnya…jangan tunggu ac jadi bau dan kurang dingin… letaknya biasanya ada di balik dasboard , kebanyakan di dalam laci kiri

Sekedar share Saat ganti oli kemaren SF instruksikan mekanik untuk cek filter AC… ternyata filter AC yang baru berumur 10rb km itu dah kotor luar biasa…. ada secangkir kali debunya… kuotor bgt… bentuk filter bergerigi bahkan nampak rata dihuni debu…. ga kebayang kalau ga ada filter ac… 

anehnya fitur seperti ini malah diabaikan dan dianggap ga penting bagi pabrikan…

Filter Ac makin cepat kotor jika dek / dasar mobil jarang dibersihkan, dan sering buka kaca mobil saat melaju.

Semoga bermanfaat.

Dulu saat masih tinggal dikawasan dukuh kupang dengan jalan belum diaspal, kerjaan rutin ortu pagi dan sore adalah menyirami jalan depan rumah dengan air kran… tujuannya biar mengurangi debu dan biar seger hawa didalam rumah… sekarang sih dah ga pernah lagi.. wong dah diaspal. 🙂

Nah kebiasaan menyirami jalan depan rumah bagi beberapa orang menjadi kebiasaan, tak peduli meski jalan depan rumah sudah beraspal… kebetulan ada tetangga sekomplek yang melakukan ini…
jujur saja SF kurang sreg dengan kondisi seperti itu… lebih ke pemborosan dibanding manfaatnya..
motor SF kan jarang dicuci tuh… sekalinya dicuci maunya awet bersihnya… :mrgreen: eh keluar komplek dah kena jalanan becek… klo ketemu jalanan becek gini biasanya SF memperlambat motor sembari menaikkan kaki setingginya (jika pas naik ninja atau tiger) sayang celana kerja kalau sampai kotor. Pualing sebel kalau kita udah pelan rider lain dengan nyantainya nyalip… nyiprat dahhh..
Ada lagi yang keterlaluan, beberapa kali SF jumpai  warga membasahi jalan dengan air selokan… makin ga jelas lagi tujuannya… menyebarkan najis kemana-mana
Pengguna jalan banyak yang dirugikan , sedangkan yang merasa diuntungkan cuma pelaku (mbuh ga jelas untungnya)
penyiraman jalan beraspal  juga bikin lapisan aspal cepat mengelupas.
Berikut SF sampaikan alasannya (diambil dari kaskus)

Original Posted By oytes.auditore 
Betul gan, Kebetulan sesuai bidang ane nih,
air bisa mempercepat pengelupasan aspal, Tau kenapa ? karena aspal itu adalah campuran yang terdiri dari bitumen dan mineral. Bitumen adalah bahan yang berwarna coklat hingga hitam, keras hingga cair mempunyai sifat baik larut dalam Cs2 atau CCL4 dengan sempurna dan mempunyai sifat lunak dan tidak larut dalam air, ter adalah bahan cair berwarna hitam tidak larut dalam air, larut sempurna dalam Cs2 atau CCL4, mengandung zat-zat organik yang terdiri dari gugusan aromat dan mempunyai sifat kekal.
So terutama pada saat siang hari, suhu aspal akan naik beberapa bahkan mencair, saat kita siram aspal itu maka aspal cair tersebut akan terkelupas dan menempel pada krikil yang ikut lepas, lama kelamaan aspal tersebut bisa rusak. Akibatnya ada terjadi yg disebut “retak rambut”, “retak buaya”, dll sehingga menimbulkan alan berlunang 

Pelaku penyiraman selain pemilik rumah tinggal, juga banyak dilakukan oleh warung-warung kecil.. biasanya sih air kotor bekas cuci piring yang dibuang dijalan….
Kemprohhh…

Sepulang dari Mudik, SF sangat kaget karena rumah dipenuhi bau pesing dimana-mana. Padahal tiap hari ada assisten rumah tangga yang membersihkan rumah ini. saat ketemu Bibi (asisten rumah tangga), dia bilang si michell pipis dimana-mana. hampir tiap hari si Bibi mampir membersihkan pipis michell di segala penjuru rumah.

wpid-img_20150525_190417.jpg Continue Reading

Alhamdulillah…. rekan kita pengguna tiger ini masih di beri keselamatan. Setelah ngebengkel rupanya sang mekanik lupa merapatkan as roda depan, sehingga mur sampai hilang.
Kejadian ini Seminggu kemudian baru diketahui empunya saat nyuci motornya.. padahal motor rutin dipakai kerja tiap hari.

image

Tak ada salahnya kita crosscheck hasil kerjaan mekanik… lebih baik lagi kalau kita selalu periksa kendaraan kita secara rutin…

Thx to bro Gellent yang twlah mengingatkan kita….

Beberapa malam lalu SF sempat dicurhati oleh salah seorang member blog yang punya masalah blok kiri mesin.  Blok mesinnya bolong gara2 rantai lepas dan 2 mata rantai nencep di blok mesin sebelah kiri….
Berikut SC kronologinya

image

Ini penampakannya

image

Beberapa kali SF mendengar kisah pilu gara-gara rantai lepas.  Selain masalah ini ada juga as gir depan patah dan juga gir depan rontok… 
SF sendiri waktu pakai GL max dulu pernah lepas as roda sebelah kiri dari armnya…
Jangan sepelekan rantai kendor karena jika lepas fatal akibatnya…

Sebenernya bukan menurunkan shock (wong batang shocknya malah naik 🙂 ) , yang bener tuh menurunkan posisi segitiga komstir …. tapi sudahlah (artikel ini dibikin dalam kondisi admin ngelu… :mrgreen: ). Menurunkan shock disatu sisi memang merubah tampilan motor sport makin gagah… kelihatan kepala motor makin nunduk berwibawa. Sektor belakang juga terdongkrak karena kemiringan motor berubah… pantat makin terlihat nungging *ehhh…
Tapi tanpa disadari menurunkan shock depan juga berakibat lain. Antara lain :
-handling makin lincah, beda dengan kondisi standar yang tinggi dimana motor lebih terasa berayun saat bermanuver
-distribusi bobot berubah. Roda depan mendapatkan grip lebih baik, sedangkan belakang sedikit berkurang.
-karena bobot motor bergeser kedepan, handling jadi lebih berat.
-shock terasa makin keras dan jarak main shock berkurang.
-motor makin bergaya sporty alias rider makin nunduk. Bikin lebih pegel pastinya.

Hal-hal yang perlu diperhatikan saat menurunkan shock depan
-perhatikan jarak main shock depan…. pastikan spakbor tidak membentur segitiga bawah atau plat nomor saat memendek maksimum… spakbor riskan pecah pastinya.
-memendekkan shock ekstrem, harus disertai pengerasan shock depan (jelas makin tak nyaman bro). Perhatikan jalur slang dan perkabelan… perbaiki jalur slang (rem, kopling) agar tidak tertekuk. Begitu juga kabel kelistrikan. Pastikan tidak terjepit.  Saran SF sih memendekkan shock jangan terlalu banyak… handling rusak dan ga nyaman bro
-coba mainkan setir mentok kekanan kekiri apakah terhalang sesuatu.
-pastikan penurunan shock kanan kiri benar2 imbang… karena sangat menentukan kestabilan.
-memendekkan shock=rider makin nunduk. Agar tidak nunduk kasih saja raiser stang (kalau bisa besi jangan diral) tujuan memendekkan motor didapat tanpa rider harus pegel.
-terlalu banyak menurunkan shock depan bikin standar samping tak berfungsi. Atau masih berfungsi namun motor terlalu tegak jadi rawan ambruk saat tersenggol.

Continue Reading