angin

All posts tagged angin

Kali ini SF akan share mengenai waktu/ periode pengecekan tekanan angin pada ban motor. Kebetulan motor harian SF adalah yamaha Nmax yang ban bawaannya sudah tubeless…

Ini gara-gara fitur konsumsi bensin pada Nmax nih, sehingga SF jadi aware kondisi motor. Kalau boros berarti waktunya servis atau sepele…. tekanan angin pada ban kurang dari semestinya.

Untuk Nmax, SF biasakan cek tekanan angin 2 minggu sekali di Pom bensin Shell yang canggih pengisian angin gratisnya :mrgreen: karena shock dah empuk SF bikin 31 psi depan belakang. Enaknya isi angin di shell ini selain GRATIS, pompanya juga ada informasi tekanan angin secara digital, untuk mengisi anginnya , tinggal set tekanan anginnya (biasa di default 29Psi oleh Shell), lalu isi anginnya, jika tekanan angin ban telah sesuai yang diinginkan , pompanya akan keluar bunyi tit…tit… 🙂

 

Ilustrasi pompa angin shell

Biasanya dalam 2 minggu,  tekanan angin pada ban Nmax berubah. Ban belakang jadi 25 psi dan depan 27 psi. kenapa ya tekanan angin pada ban  belakang lebih cepet berkurang dibanding ban depan….? kemungkinan karena beban hidupnya terlalu berat (gendongin beruang tiap hari, kadang sama keluarga beruang juga  😆 ) , dan suhu ban lebih tinggi  karena CVT/penggerak belakang dan deket knalpot.

Apa sih kerugian jika tekanan angin ban motor kurang dari semenstinya? Sudah SF bahas kemaren (silahkan baca artikel ini ) . Handling kacau, rentan kena poldur klo boncengan, boros bbm, gampang bocor kena benda tajam dan performa motor terasa menurun.

Mumpung gratis SF jadi rajin cek angin 🙂

Btw di POM bensin pertamina masih ada pompa anginnya ga sih? Ga pernah isi bensin di pertamina soalnya, antrinya lebih panjang soalnya. Klo di Shell kan mencolok banget pompa anginnya…kuning kotak gedhe kaya kulkas 😛

menurut rekan SF yang selalu isi bensin di Pertamina ,  katanya kebanyakan POM Pertamina pengisian angin gratis ditiadakan, ganti nitrogen berbayar. CMIIW…?

artikel terkait :

­I

Sudah tau kan kerasnya shock nmax? Beberapa waktu lalu ngobrol dengan rekan SF sekantor. Dia sudah lumayan lama beli Nmax. Awalnya memang dia mengaku sok Nmax memang terlalu keras. Karena itu dia memutuskan untuk mengurangi tekanan angin pada ban belakangnya. Katanya lumayan mengurangi efek kerasnya shock. Saat SF tanya berapa konsumsi bensinnya “1:35” katanya.

Agak kaget juga dia saat menunjukkan foto foto bahwa konsumsi Nmax SF Continue Reading

image

Apess…. Ini yang terjadi saat ingin betulin cakram belakang tiger yang masukangin. Karena macet dan dipaksa untuk dibuka, akibatnya patah deh nipel alias baut pembuangan di kaliper belakang. Nipel yang berfungsi untuk buang angin yang terjebak dalam kaliper ini memang jarang dibuka , jadi wajar kalau susah bukanya. Harusnya jika terasa keras, semprot dulu dengan cairan penetran dan biarkan beberapa saat hingga cairan itu meresap dalam celah2 ulir baut nipel. Tapi nasi dah terlanjur jadi bubur….Karena hari dah menjelang sore SF batalkan untuk ambil tindakan lebih lanjut. Sementara cakram masih bisa difungsikan meskipun tuas rem agak dalem. belakang.
Minggu kemaren selepas betulin motor bunda yang bermasalah indikator bensinnya, SF putuskan untuk main kasar sama rem belakang tiger ini. Setelah patahan baut nipel disemprot pakai cairan pelumas rantai, SF coba kendorkan dengan cara diketok dengan obeng minus dan palu… hasilnya… nipel tak berputar sama sekali… bentuknya malah ga karuan…

image

hmmmm satu proyek berhasil (betulin indikator bensin) satu proyek lagi gatot… sepertinya kudu sambangi tukang bubut nih..

Visor yang sejatinya diciptakan untuk pengarah angin, seringkali meluas fungsinya. Salah satunya seperti yang SF alami ini…
image

Penggunaan lampu H4 pada tiger memaksa piranti tambahan seperti relay, soket dll digeser keluar karena ruang didalam batok lampu penuh dengan reflektor H4 yang sedikit lebih jenong serta dudukan lampu H4 yang lebih panjang. nah dulunya SF sering kali menghadapi masalah korslet lampu depan saat hujan, semenjak pasang visor diatas lampu utama ga kuatir korslet lagi saat kehujanan. Fungsi lain ya cuma mempermanis tampilan saja. Karena lampu depan pakai dudukan lampu pesek serta handle bar yang pasang raiser tinggi bikin area diatas headlamp terasa hampa, dipasanglah visor berlabel baros ini. Fungsi lain yang agak dipaksakan : visor depan malah jadi dudukan jam 🙂
image

Fungsi utama sebagai pengarah anginnya ? Mbughh… ga kerasa bedanya pake ato kagak :mrgreen:

image

Ga bisa disangkal, pengguna matic atau bebek yang punya dedek kecil sering kali memboncengnya didepan. Ini terjadi juga pada Bunda dan F41z terutama pas Bapaknya kerja. Klo Bunda pengen belanja atau cari sarapan disekitar rumah pastinya sikecil diajak boncengan dan posisinya selalu  berdiri didek depan. Ndak mungkin Faiz ditinggal dirumah, lah wong baru 3 tahun usianya. Bisa gempar kalau ga diajak 🙂 . Untuk menghindari si kecil terkena angin langsung yang bisa bikin masuk angin atau kelilipan, Bunda minta dipasangin windshield di spinnya. Udah kali kedua spin pasang windshield, yang pertama pecah karena sempet kecelakaan. Yang sekarang pasang lagi windshield smoke kisaran 100 rb an. Ternyata ada anggapan miring oleh ABG soal windshield ini. Pas Minggu – minggu nyervisin spin bunda dibengkel yang dipenuhi FU oprekan ini sempat diketawain ABG (mungkin ngira SF ga denger kali) yang sempet SF denger ” imut ya spin ini pake windshield segala”, temennya yang lain nyahut ” eh bagus buat aerodinamis tuh” …sambil ngakak. Spontan SF pun langsung merespon “demi anak kok bro biar ga masuk angin” langsung diam mereka.  🙂 point of interest ABG tentunya beda dengan om-om seperti saya :mrgreen: udah keliatan dari mayoritas modif disitu : FU dipasangin ban sepeda. Menurutku : EDIANNN! He3… ada ga enaknya juga Spin pake windshield nanggung ini. Bagi Bunda mungkin pas.. tapi bagi SF windshield ini masih kurang tinggi, alhasil saat melaju agak kenceng terpaan angin malah terarah pas muka. Udah beberapa kali sih SF bawa spin ini ngantor. Ketika hujan tambah lebih berguna nih windshield. Cukup bisa diandalkan menahan cipratan air dari motor depan :p
image

Pake windshield imut, cute, ga jantan’… ??? Whatever U say lahhhh yang penting Bunda dan si Faiz nyaman. 🙂

Waktu berangkat turing honeymon bareng nyonya beberapa tahun lalu, ada beberapa kejadian yang bikin was-was karena bel tiger standar ane yang kurang kenceng bunyinya. Pertama, saat tiba- tiba ada motor yang keluar dari arah persawahan, saat ane bunyikan klakson kirain dia denger dan beri kami jalan eh nyatanya malah slonong boiii…. Sedangkan yang kedua kami dipepet bus yang ga mengetahui keberadaan kami.  Sebenernya dari jauh sudah terlihat ada bus berhenti dibahu jalan, ane pun segera kasih sein mendahului dan bunyikan klakson. Eh lah kok saat udah masuk di samping belakang bus itu tiba bus itu berjalan dan masuk ke jalan raya. Langsung deh ane ngalah daripada kena sikat kendaraan dari depan. Geram juga nih… akhirnya saat udah nyampe Jogja ane segera pasang bel angin stebel (abal-abal) yang harganya 75rban.

Ternyata gara-gara klakson ini perjalanan balik lebih nyaman, kendaraan sekitar pun jadi lebih aware keberadaan kami. Klakson kenceng emang sangat berguna untuk turing maupun sehari-hari namun pemakaian hendaknya seperlunya.