angkot

All posts tagged angkot

Salah satu yang SF tau…  layanan pengaduan yang sukses adalah kring pajak 1500200. Berdasarkan cerita dari orang intern (pegawai pajak), mereka paling takut kalau dilaporkan ke hotline pajak 1500200, karena pasti difollow up. Semua laporan akan diselidiki, pihak terlapor akan dipanggil di interogasi, dan dijatuhi hukuman jika pengaduan terbukti… bahkan konon sampai disadap segala aktivitasnya.
Nah kenapa hal tersebut ga diterapkan di bidang angkutan massal… kasih nomor hotline khusus yang melayani pengaduan masyarakat. Tempel nomor pengaduan tersebut di dalam angkutan umum dan dibagian luar angkutan umum… masyarakat bisa melaporkan angkutan umum yang ugal-ugalan, ngetem sembarangan, melanggar rambu dll….

image

Continue Reading

Pakai motor masih bisa diprediksi sampai kantor… semacet-macetnya masih bisa lewat jalan tikus atau jalur offroad :mrgreen: beda saat naik mobil pribadi atau angkot… begitu macet berangkat kerja tiap semenit gelisah ngliatin jam tangan/Hp. Seperti kejadian Kamis 30 Mei’13 lalu… tak biasanya tiba-tiba Cacing macet total, tugu, simpang lima hingga plumpang (pasar uler) ikut kena dampaknya. SF yang terlanjur masuk Tugu langsung banting setir masuk perkampungan. Nyampai kantor (walang baru), parkiran mobil yang biasanya penuh hanya terlihat kosong… ada sih mobil. tapi milik pegawai yang ngekos daerah situ, yang rame jelas parkir motor. Absen Pagi yang biasanya SF kurang dari jam 7 saat itu jam 7.15. Bisa ditebak sampai ruangan kantor, rekan-rekan yang pakai mobil belum ada yang dateng… biasanya atasan SF yang sudah nyampai jam 6.30 sampai jam 08.00 baru sampai. Temen yang naik angkot lebih beruntung. Diujung plumpang/pasar uler mereka memilih turun dari angkot dan pindah ke Ojek…. yang dateng belakangan sudah kehabisan ojek jadi terpaksa jalan 3 kman. tapi masih beruntung nyampai kantor ngepress ga telat… Yang pakai mobil ya apes…

Di kantor SF, telat merupakan momok menakutkan. Semenit saja telat potongannya lumayan, apalagi yang jam-jaman 🙂
Sooo… makin mantab bagi SF memilih naik motor sedangkan mobil cukup buat weekend saja. sepagi-paginya berangkat kalau kena macet tetep saja telat. Sumber macet ga diketahui tiba-tiba meluas. kata penjaga kolong jembatan tol tempat penyebrangan pejalan kaki/motor dari jam 5 subuh sudah macet. wehhh sangarrr!
sepertinya perlu dikaji lebih serius untuk pindah ibukota, jika segala upaya menanggulangi kemacetan ga berhasil.


Sekedar intermezo dengan beberapa rekan kerja bahas masalah kenaikan BBM mobil pribadi Rp. 6500. Kemaren sempat dibahas oleh rekan Blogger (baca disini) pengusaha yang memanfaatkan motor batangan untuk kulak bensin dan dijual lagi ke pemilik mobil pribadi. Nah kali ini terbersit pikiran nakal (sekedar guyonan) saat berbincang dengan rekan-rekan. Modusnya pakai angkot sebagai medianya. angkot diisi bensin full, balik ke pangkalan untuk dikuras trus ke pom bensin terdekat lainnya untuk kulak bensin lagi. di pool di pangkalan trus dijual deh ke pengguna mobil pribadi atau ke puerusahaan… ga perlu narik angkot tapi jualan bensin deh.
Kontroling Pemerintah gimana? bikin koneksi online di seluruh jaringan POM bensin trus bikin sofware khusus untuk monitoring angkot atau motor yang mau isi bensin? catat nopol dan jarak tempuhnya. Keluar ekstra berapa duit investasinya? dan pasti bikin antian makin panjang saja….
atau khusus angkot dikasih syarat khusus… saat isi bensin minimal ada penumpangnya beberapa orang?…
Atau… biarin saja deh toh ga semua angkot melakukan ini….

atau praktek kaya gini dibiarkan saja. Toh ga semua angkot kaya gini… ribet!… pasti bakal ribet kebijakan duo harga BBM ini .

Sering kita menyaksikan ada kendaraan melaju pelan ga pada tempatnya… sebagian besar cewek atau kakek-kakek… dalam pandangan mereka jalan pelan itu aman, dan seringkali menganggap yang mereka lakukan ga menimbulkan masalah atau mengganggu yang lain. Okelah… kalau jalan pelan pada tempat yang benar ga mengganggu dan bisa jadi lebih aman. Masalahnya kalau jalan minggir bahaya juga… lah di jalur saya Yos Sudarso yang bangun jalannya setengah edan …jalur mepet kiri ada gorong-gorong menganga, ada yang ditutup beton posisinya diletakkan asal-asalan lebih tinggi dari jalan aspal sudutnya dibiarkan mengotak, got terbuka diatas flyover,klo lubang akibat aspal growong jangan ditanya buanyakkk… maunya jalan pelan minggir ya malah bahaya.
image

Tapi kalau sudah ditengah jalur motor atau mobil tambah bahaya.. menghalangi kendaraan dibelakangnya. Selain resiko disundul, diserempet karena kendaraan yang ga sabar memaksa nyalip, sedangkan akibat lain yakni bisa bikin budhegg…!!! lah wong yang belakang pada nglakson :mrgreen:
Paling sebel kalau kendaraan roda empat kaya gini… angkot sering ga jelas tuh tingkahnya kadang melambat tapi kurang minggir, kadang langsung tancap gas… ntar ada gerombolan orang di pinggir jalan melambat lagi…

Sebaiknya berkendara dengan kecepatan rata-rata dan jaga jarak dengan kendaraan didepan.

angkot ngawur

gambar dari amri166.blogdetik.com

Ga bisa dipungkiri angkot termasuk penyumbang kemacetan di Jakarta. Dibanding Surabaya tempat kelahiran SF, Angkot disini jauhhh lebih ngawur, ada penumpang turun berhenti saja ditengah jalan, naikkan penumpang juga begitu ga sampai lah angkot berhenti minggir banget. Sering juga SF saksikan Angkot satu dan lainnya saling serobot penumpang… pokoknya ruwet dah musuh angkot ini. Yang bikin lebih ruwet lagi SF perhatikan tempat favorit berhentinya angkot adalah di tempat yang seharusnya dilarang berhenti contohnya : perempatan lampu merah, puteran balik arah, berhenti pas pintu masuk pertokoan/perkantoran, bahkan pernah SF lihat berhenti naikkan/turunkan penumpang di jalur busway! paling males kalau berurusan dengan angkot ini, rekan SF bercerita mobilnya pernah diseruduk angkot, begitu temen saya turun eh supir angkotnya ngomel-ngomel ga karuan, marah-marah trus naik angkotnya lalu ngacir… temen saya cuma bisa mlongo… yang salah situ… yang marah situ eh maen ngloyor saja :mrgreen: karena masih ditanggung asuransi dan males berurusan sama supir ngawur ya sudah relakan saja.