apache

All posts tagged apache

Masang shock TVS pada tiger memang penuh dilema (hallah bahasa sinetron he3… ) awalnya tabung ditaruh atas seperti pada motor TVS tapi hadap belakang lama-lama kok bosen ya lagian tabungnya  jadi kurang tereksploitasi dan terlihat janggal. Kalau hadap belakang mentok besi handle (untuk geser pantat tiger), awalnya niat motong besi handle ini. Tapi akhirnya disaranin sama mekanik langganan mending posisi tabungnya dibawah saja dan hadap belakang (seperti tiger revo). Karena dulu pernah baca kalau posisi shock dibalik rebounnya jadi kacau. Mekanik ane langsung ngasih penjelasan, “itu kalau shock pake oli mas, lah ini kan nitro jadi ga masalah”. image

image
Setelah dicoba emang empuk dan reboundnya ga terasa beda (atau SF emang kurang sensitif ya :mrgreen: ) . Logikanya sih masuk. Kalau shock oli tidak boleh terbalik pemasangannya karena menggunakan fluida yang terpengaruh gaya grafitasi otomatis didesain cairannya terkumpul didasar. Kalau shock nitro beda lagi, cara kerjanya doi menggunakan tekanan udara dan ga terpengaruh  gaya grafitasi makanya ga masalah dibolak-balik. CMIIW. Yang jelas sudah 2 bulan ini posisi shock dibalik, performanya tetep empuk dan ngegrip.

Sebenernya sih sah-sah aja modif oleh empunya motor bagaimanapun alirannya. Tapi rasanya kurang sreg aja kalo modif motor dengan model yang mencomot bahkan copas  motor lain yang lebih premium apalagi beda merk. Kliatannya memaksa dan menunjukkan keinginan yang ga kesampaian. Menurut smartf41z harusnya ada kebanggaan bagi biker yang bisa beli motor apapun merknya. toh itu dari hasil keringat sendiri. Bayangin deh kalo umpama ada motor batangan yang modif pake fairing CBR 250 atau Ninja KRR/250, trus begitu di lampu merah ketemu CBR 250 atau Ninja beneran kan jadi tengsin juga. Kalo modif ringan mah liat fungsinya aja -seperti tiger ane ganti shocknya TVS karena reboundnya bagus, tapi secara keseluruhan motor ane ga kliatan seperti TVS kan? trus kampas rem kadang pake punya suzuki dan yamaha tapi apa bisa motor ane dikira suzuki ato yamaha. Saat gelaran PRJ kali ini dealer TVS yang mengalami krisis identitas dimana Apache di modif meniru Suzuki GSX kan maksa jadinya, apalagi motor ini dijadikan ikon di stand TVS.

Nah kalo modif frontal termasuk kosmetik, sekalian aja yang bikin beda dari yang ada.

But it’s just my humble opinion, dont take it soo seriously

– Proud for the bike you’re ride on –

Udah beberapa bulan ini shock belakang  tiger kesayangan udah ga nyaman lagi. Keras bis atos! kalo disetel empuk malah ga stabil di jalan kriting, traksi jadi payah!. buat boncengan juga mentok karet dampernya. Pada artikel sebelumnya Smartf41z minta pendapat pada pengunjung dan ada satu saran dari bro zaqlutv (thanks 🙂 ) untuk make Shock TVS Apache. Akhirnya cari- cari info tentang shock ini. Ternyata ga kalah juga sama shocknya Pulsar. Niat awal sih nunggu abis gajian hunting shock ini. Lah kok Ndilalah waktu dolan ke PRJ pandangan mata ga sengaja tertuju di stan TVS yang memajang tulisan Diskon spareparts 15%. Waduh…. makin terkiwir-kiwir deh! minta ijin bundaF41z, eh dikasih lampu ijo. Awalnya Smartf41z ragu-ragu takut kalo beli harus menunjukkan STNK seperti pada dealer Bajaj .  Ternyata kaga perlu. harga di pricelist Rp300rb perbiji. Diskon jadi 255rb perbiji.

beli di PRJ

Seminggu lalu ane pasang juga shock breaker ini. Kaget juga karena http://farmerskart.com/?x=can-discontinuing-lasix-cause-breathlessness ukuran shock sangat panjang, yakni 360mm, lebih tinggi dari shock standar tiger+peninggi shock. Setelah terpasang motor jadi nungging banget, bahkan tingginya buritan sama dengan si Bolot. 🙂 alias Ninja 250. Pemasangan shock TVS untuk honda tiger tabungnya terpaksa diposisikan menghadap depan karena ada behel dibawah bodi. Rekan ane nyaranin gerinda aja behel tambahan itu, biar tabung nitronya semakin terekspose dari belakang. Berhubung ga punya gerinda dan belum sempet ke bengkel, ditunda dulu deh. Lagian sayang behelnya. 🙂

Terpasang di Tiger

Nunggingnya sama kaya Ninja

Saat di standar tengah, roda depan dan belakang nempel lantai. Jadinya shock depan diturunin dikit, biar roda belakang bisa bebas saat distandar tengah. Pas dipake jalan rantai ternyata bergesekan dengan standar tengah. Solusinya ganjelan standar tengah ditambah biar ga serempetan dengan rantai.

Kesen pertama make shock ini ternyata clomid online pharmacy agak keras dibanding shock tiger ori, mungkin Shock masih baru ya jadi agak keras. Atau bisa jadi perubahan titik berat. Pada kasus ini titik berat bertumpu di depan. rebound yang ane rasakan sangat MANTAB! setelah melibas polisi tidur shock dengan lembut kembali ke posisi semula. Kalo dipake boncengan cukup nyaman dan ga ada gejala Jedhug saat melibas polisi tidur. Sengaja setelan kekerasan ane posisikan ditengah, biar buat boncengan masih nyaman dan buat sendiri masih lumayan empuk. Setelah seminggu dipake ngantor, jadi lumayan empuk juga shock ini. Recomended banget buat penyuka motor nungging. Tapi syaratnya roda belakang tiger harus pake ring 17″ dan ban lebar. Kalo pake velg ori 18″ pasti keliatan aneh.