10 Kesalahan yang biasa dilakukan pemula saat memulai aquarium laut

SF ini masih pemula loh… banyak gagalnya bermain aquarium laut.

Sekarang sudah sekitar 2 tahunan mainan aquarium laut dannnn… masih ada aja biota yang tewas dengan berbagai macam sebab. Berikut SF share apa saja kesalahan pemula saat bermain aquarium laut

1. Budget nanggung, pengetahuan belum memadai, tapi maksa mainan air laut. Memang bermain aquarium laut tak harus mahal. Namun memaksakan bermain air laut dengan alat tempur tak memadai juga tak disarankan. Ketahui dulu peralatan minimal yang dibutuhkan lalu baru bisa  berburu peralatan yang murah namun hasilnya bagus. Filtrasi mekanik, biologis, kimiawi, cahaya, arus, alat ukur kandungan air, semua dibutuhkan untuk menunjang kehidupan biota dalam aquarium yang kondisinya diusahakan mendekati habitatnya.

2. Ga sabaran. Begitu setup aquarium langsung cemplung-cemplungin ikan. Alhasil langsung tewas. Dalam aquarium laut maupun tawar diperlukan siklus pembentukan bakteri pengurai, bakteri ini yang mengurai kotoran yang dihasilkan biota agar tidak kembali meracuni biota. Expert bilang ini namanya siklus nitrogen… nyalakan filter, lampu, arus air, jangan masukkan biota apapun samai bakteri terbentuk.

Untuk aquarium laut proses ini agak lama minimal sebulan lah. Jangan samakan seperti acara TV “tanked” ya mereka memakai pasir atau media yang sudah mengandung bakteri pengurai . 

3. Tak tahan godaan. Namanya saja hobi baru, budget kurang bermasalah, budget lebih juga gawat. Maen ke penjual ikan, ada yang bagus langsung samber-samber saja. Alhasil ketambahan biota dalam jumlah banyak dalam waktu singkat. Padahal bakteri pengurai masih progress pertumbuhan. Setelah proses siklus pada no.2 diatas selesai. Jangan langsung cemplungin banyak ikan. 1-3 ekorlah. Dan itupun yang tergolong ikan tahan banting misalnya, clown fish dan ikan betok

4. Kesalahan pemilihan ikan. Ada ikan agresive, ada yang peacefull, ada yang reef safe, ada yang reef safe with coution, ada yang totally not reef safe, ada yang ga tahan arus kencang, ada yang khusus  aquarium tua, (yg sudah banyak copeopod) , ada yang pure carnivora. Pelajari dulu ikan yang akan dibeli. Jangan sampai nyesel beli ikan karena warnanya keren eh suka notolin ikan lain, atau nyamil koral. Susah nangkep ikan kalau sudah nyemplung di aquarium utama.

5. New hobbist syndrom…. ! Tak bisa berhenti obok-obok kolam. Tentukan dulu landscapenya, usahakan jangan terlalu sering merubah penataan dalam aquarium. Ikan dan biota lainnya bisa stress, penyakitan dan mati.

6. Top up air aquarium laut yang menguap menggunakan air laut…. ! Ini terjadi dan SF dengar sendiri dari pelakunya yang sempat ngobrol di sentra ikan hias sumenep. Dia curhat ke seller ikan soal ikannya yang ga pernah awet. Setelah diselidiki doi  selalu topup menggunakan air laut. dipastikan kadar garam dalam aquarium laut akan meningkat. Penguapan air laut dalam aquarium terjadi hanya pada airnya saja! Garam tetap tinggal dalam aquarium. Jadi kalau topup aquarium laut cukup menggunakan air tawar… !

7. Kondisi biota dan aquarium dipaksakan menyesuaikan lingkungan kita. Salah besar…. harusnya kondisi didalam aquarium yang dibikin mendekati kondisi sebenarnya dialam. Suhu misalnya untuk coral diusahakan dingin 25-27c, ikan 27-30c, ikan dan coral di 26-27c, salinitas dipertahankan di.1.020-1.025.

8. Memakai aquarium ukuran kecil dengan alasan perawatan mudah. Salahhhh besarrrr…. ! Aquarium kecil sangat mudah terjadi swing alias perubahan kondisi air laut. Suhu, PH, salinitas lebih gampang naik turun, biota jadi gampang stress dan mati. makin besar aquarium jelasnya makin stabil tapi mahal pula… 😁

9. Kurang gaul. Pemain air laut senior pun masih butuh teman diskusi. Mereka juga pernah dan sering gagal , problem solving N solution inilah yang mahal ilmunya. Beruntunglah anda bergabung di grup para senior. Jangan malah minder… serap ilmu yang tak terbatas itu. Jangan selalu percaya seller, tanya dulu atau googling diforum soal apapun kalau memang belum tau.

10. Keburu naik kelas. Dana bukan segalanya saat bermain air laut. Kalau ilmu belum mumpungi, meski duit tak terbatas kemungkinan gagal masih terbuka lebar. Step by step , kumpulin ilmunya dulu, praktekin… baru kalau sukses bisa naek kelas. Jangan karena stress gagal maen LPS trus memutuskan lompat ke SPS.

Selain 10 diatas masih buanyak kesalahan yang dibikin pemula seperti SF ini… beli biota lewat online, pengukuran kadar komponen dalam air laut yang maen kira2 ga punya alat ukur, dll

Bagi SF sendiri main aquarium laut ga ada yang namanya expert. Expert maenan ikan, bisa jadi pemula di koral, expert di koral jenis LPS, bisa jadi pemula di SPS, bahkan expert mainan SPS saja bisa jadi pemula mainan ikan laut.

Next SF bahas soal penghematan yang bisa dilakukan saat bermain aquarium air laut.

Solusi untuk setting suhu aquarium secara tepat

Repotnya untuk pelihara aquarium Coral dan ikan adalah menentukan suhu yang optimal yang cocok buat keduanya. Kendalanya adalah, coral membutuhkan suhu yang dingin sedangkan ikan kebalikannya. Butuh suhu yang lebih tinggi. Kasus yang sama berlaku untuk aquascape yang memelihara tumbuhan sekaligus ikan.

Awalnya SF menggunakan kipas DC 12 3 buah untuk pendingin aquarium.

Ternyata malam hari, saat lampu aquarium mati, Suhu air aquarium yang kebetulan didalam ruangan ber-ac mencapai 22°C. Ini terlalu dingin buat ikan yang butuhnya suhu 25°C keatas. Beberapa ikan akhirnya stress dan mati 😓.  SF kemudian merubah settingan kipas agar nyala bersamaan dengan nyala lampu. Nah siang hari saat kamar tidak dihuni otomatis ac dimatikan, meskipun lampu aquarium belum hidup. Suhu air didalam aquarium mencapai lebih dari 28°C. Jelas terlalu tinggi buat coral yang suhu optimalnya minta dibawah 25°C. Meski coral masih survive disuhu 28° C, namun jadi stress dan kurang mekar.  Repot kan… !

Berkat saran rekan di forum aquarium ait laut, SF memakai thermostat. Ga nyangka harganya ternyata murah…

Beli di toko komponen mesin tetas harganya lebih murah

Di toko Komponen Mesin Tetas, harganya Ga sampai 50 rb !. Sensor suhunya dah tahan air,jadi aman dicelup ke air. Oleh penjualnya, thermostat ini digunakan untuk mesin penetas telur. Oleh SF, alat ini dipadukan dengan kipas pendingin aquarium. Fungsinya adalah alat ini menginstruksikan kipas untuk menyala pada suhu tinggi , dan mematikan kipas pada suhu rendah. Untuk settingan aquarium laut dirumah , batas atas disetting di 25,5 °C sedangkan batas bawah di 24,5°C.

Cara settingnya gampang… colokkan dulu thermostat ke sumber listrik . Lalu setting kapan thermostat mengkoneksikan arus listrik (menyalakan kipas) , tahan tombol atas hingga display berkedip lalu setting batas atas suhu yang diinginkan. Lalu tunggu beberapa saat hingga berkedip. Langkah selanjutnya tentukan kapan thermostat memutus arus listrik kekipas. Kalau ini dengan menahan tombol bawah.

Dengan cara ini suhu akan selalu stabil di angka 24,5°C – 25,5°C.  Cocok buat suhu ikan dan coral . Klo ada budget lebih ,  mendinginkan aquarium  menggunakan kipas tidak disarankan karena membuat air menguap. Jadi kudu sering top up, top up bikin kandungan mineral air laut goyang. Mending pakai cooler khusus aquarium . Cooler untuk aquarium bukan hanya  mahal namun konsumsi listriknya juga lumayan. 😁

Lampu Led Custom Aquarium Laut Produk Anak Bangsa, bisa di Setting Sekehendak Hati Pemilik

Biasanya blog ini senengnya yang Pahe-pahe. Tapi kali ini dibikin nyerah dengan lampu pahe untuk aquarium laut. Berawal googling informasi aquarium air laut di youtube, kemudian mampir dibeberapa forum aquarium air laut, jadi sedikit tahu jika aquarium laut membutuhkan spektrum warna yang spesifik.

Isenglah googling di toko online, lah kok lampu led yang dikhususkan aquarium laut harganya mencengangkan!!! Nembus jutaan.

Akhirnya nemu juga custom bikinan anak negeri yang harganya lebih terjangkau. Setelah japrian dengan sellernya, SF makin keracunan. Lah dianya mamerin beberapa foto aquarium yang memakai lampu bikinannya.

Ya wis lah SF putuskan mengalihkan dana mancing buat lampu ini…. 😅 . Beberapa hari setelah pemesanan, barang datang langsung saja dijajal. Dan hasilnya cukup mengejutkan. Beda jauh dengan lampu pahe yang biasa SF pakai.

Lampu led 72watt ini penetrasinya lebih kuat, cahaya ga memendar diperjalanan untuk sampai dasar. Ini yang bikin ga silau, mata jadi ga lelah memandang aquarium berlama-lama. Didasar aquarium terlihat jelas sekali bayangan yang berasal dari ombak yang dihasilkan wave maker dipermukaan air. Rahasianya ternyata dari adanya lensa cembung yang terpasang di lampu led. Pantesan sinarnya fokus. Selain spektrum warna lampu sesuai dengan kebutuhan fotosintesis, lampu ini juga mampu menguatkan warna coral/ikan.

Yang juga bikin SF salut adalah lampu yang berlabel RDA ini, bisa dicustom sekehendak hati. Bisa diatur intensitas cahayanya (dimmer), bisa diatur komposisi warnanya, serta lampu ini juga support animasi. Misalkan perpindahan dari cuaca cerah kemudian berawan, sore menjelang malam, atau subuh menjelang pagi. Kecepatan animasi bisa juga diatur. Pengaturan diatas cukup dilakukan melalui remote control. Jangan kuatir overheat karena lampu led ini sudah dibekali kipas pendingin.

Yang tak kalah unik adalah terdapat 6 tombol yang dapat menyimpan settingan pemilik. Misalkan saja tombol diy1 untuk kondisi malam, diy2 buat pagi, diy3 buat siang bolong, dst sampai dengan tombol diy6. Fitur lainnya adalah lampu led ini juga dilengkapi sinar UV terintegrasi untuk membunuh bakteri/alga.

Awalnya SF isi aquariumnya dengan ikan saja (FO tank) tapi karena spek lampunya yang cocok buat coral, SF coba isi dengan beberapa coral seperti batu hyu, jerukan, polip, otak2, dll.

Sudah hampir sebulan lampu custom ini SF pakai dan alhamdulillah berjalan tanpa kendala. Berbagai macam coral sukses membuka tentakelnya secara maksimal, ini tandanya cahaya dan nutrisi buat coralnya pass.

Semoga saja lampu ini awet, mengingat air laut bersifat sangat korosif.

Klo tertarik dengan lampunya mampir saja ke toko online nama sellernya “rila aquarium” atau tanya2 dulu ke produsennya di 081296108846(Om mario). Ini bukan endorse produk loh ya… artikel dan videonya karena salut dengan kreativitas anak bangsa.

Ini dia video reviewnya…

Terserah mau subscribe, comment atau like… lah di channel youtubenya dah di blokir monetizenya… 😅

Kabinet untuk aquarium laut demi kerapian dan keamanan

2 minggu lebih SF upgrade aquarium. Awalnya panjang 60cm dengan total air sekitar 80 liter, sekarang lebih besar (panjang 80cm) dengan total air 220 liter (termasuk sump filternya) .

Aquarium lama dipensiunkan karena menambah jorok pemandangan dikamar. Terutama karena banyak perlengkapan aquarium bergeletakan dibawah aquarium utama.

Karena itu SF putuskan sekalian pesan paket aquarium berikut kabinetnya dan tutup aquarium. Tujuannya agar lebih rapi dan aman.

Continue reading “Kabinet untuk aquarium laut demi kerapian dan keamanan”

Aerator bertenaga baterai, selain buat keperluan mancing juga penolong ikan peliharaan dikala Listrik Padam

Awalnya beli aerator (alat pembuat gelembung udara) bertenaga baterai adalah untuk mancing dilaut, tujuannya agar umpan udang atau ikan dapat hidup lebih lama.

Nah saat bencana lampu mati Minggu lalu, aerator ini menyelamatkan nyawa ikan peliharaan SF. 16 jam listrik mati, bikin nyawa biota dalam aquarium terancam tewas. Filter , protein skimmer, dan wave maker stop bekerja. Bikin air tidak bersirkulasi sehingga kadar oksigen di dalam air menurun drastis.

Aerator bertenaga sepasang baterai ukuran besar tersebut sanggup nyala selama 16 jam nonstop. Fauna laut semua selamat meski mati listrik dari siang hari sampai subuh keesokan harinya .

Nyesel banget kalau ga punya alat ini. Rekan SF sendiri mengalami ikan di dalam 2 aquarium lautnya tewas tak tersisa. Hanya anemon laut yang selamat. Kabar tak sedap juga SF dari grup aquascape/aquarium laut yang SF ikutin , banyak laporan ikan peliharaan tewas karena listrik mati.

Mensiasati Lampu Aquarium Murah tapi Terangnya Kebangeten

Critanya ga sengaja sih. Lampu malam aquarium SF mati. Kebetulan juga SF dapet bonusan Rp. 10.000 yang beberapa jam lagi expired dan kupon Ongkir nganggur. Jadinya SF belikan lampu DRL buat mobil. Sengaja pilih lampu alay/arogan warna biru biar agak adem dimata saat dinyalakan mapam hari. Sumber daya lampu ini dari aki 12 V. Nah kebetulan juga SF ada adaptor nganggur dirumah . Passss… sepasang lampu harganya cuma

Dari keterangan sellernya sih lampunya dah tahan air.

Begitu barang dateng, langsung di test… dan bikin SF terkesima…. lampunya emang Alayyyy alias bikin silau. 😅

Continue reading “Mensiasati Lampu Aquarium Murah tapi Terangnya Kebangeten”

Menangkap ikan yang tak dikehendaki dalam aquarium jilid 2

Menangkap ikan perusuh dalam aquarium memang susah susah gampang. Susah kalau ga tau  caranya…gampangnya karena sekarang ada internet…. 🙂
Kalau aquarium ga banyak ornamen cukup pakai saringan… kalau aquascape atau aquarium laut yang penuh koral bisa repot kalau mau dibongkar
Nah diartikel ini SF share  cara efektif dan cukup simple… yang pertama sudah pernah SF bikin artikelnya….
Silahkan baca lagi..
https://smartf41z.com/2016/04/23/membuat-jebakan-untuk-menangkap-ikan-yang-tak-dikehendaki-dalam-aquarium/
Nah cara pakai botol plastik diatas hanya berfungsi untuk ikan kecil (sebesar lubang botol)
Nah kali ini target ikan yang SF incar agak gedhean… Continue reading “Menangkap ikan yang tak dikehendaki dalam aquarium jilid 2”

Membuat jebakan untuk menangkap ikan yang tak dikehendaki dalam aquarium

SF sangat dipusingkan dengan ikan laut yang merusak pemandangan didalam aquarium… persis ikan kali. Padahal dulu saat beli warnanya lumayan, kuning cerah plus ada aksennya biru nyala. Mungkin karena perubahan parameter air ,warna ikan jadi berubah.Untuk menangkapnya sangat susah karena lincah ikannya… tiap kali mau ditangkap sembunyi dikarang. Modiar kalau kudu bongkar jeroan aquarium :mrgreen:

Kebetulan SF nyasar di youtube channel yang menayangkan cara membuat jebakan untuk menangkap minnow(ikan kecil) yang akan digunakan sebagai umpan mancing. SF praktekkan ini di aquarium SF dan terbukti 100% sukses!!!
Modalnya cuma botol plastik bening bekas minuman mineral, gunting dan makanan ikan.
Stepnya…
1. Potong botol kira kira seperempat bagian dari ujung / lubang botol

image

2. Potongan botol yang ada lobangnya dimasukkan ke dalam badan botol dalam posisi terbalik.

image

3. Beri lubang lubang kecil pada badan botol agar ada sirkulasi air  yang nantinya berguna agar aroma umpan didalam botol menyebar keluar
4. Beri umpan didalam botol
5. Masukkan botol secara horisontal didalam aquarium.

image

Dalam 5 menit SF berhasil menjebak 2 ekor ikan , termasuk salah satu yang SF incer. Tinggal angkat dah jebakannya

image

Kalau sudah masuk jebakan ikan bakal kesusahan keluar…

SF pindahin ikan buluk ke tandon air laut, sekalian jadi petugas pembersih disono :), Nemonya balik lagi ke aquarium

Mainan baru… saltwater aquarium…

image
Night mode

Saat hunting fauna untuk nambah isi aquascape SF nyasar ke toko aquarium air laut… tak dapat dipungkiri keindahan flora dan fauna air laut lebih indah dibanding air tawar. Warna ikan lebih terang dengan warna mencolok. Jenis flora dan fauna jauh lebih beragam, banyak juga yang unik.
Sepulang dari sana, SF kepikiran beberapa hari… akhirnya seminggu kemudian SF nekat bikin aquarium karang air laut. SF terpaksa bongkar sebuah aquascape yang konsepnya ga jelas.
Membangun aquarium air laut bukannya mulai dari nol, tapi seminggu ini SF googling sana sini mengenai aquarium air laut. Continue reading “Mainan baru… saltwater aquarium…”