aus

All posts tagged aus

image

Baru setahun sinnob di tiger rantainya dah molor… padahal rantai DID loh… (pemasangan sinnob ada disini ) Continue Reading

image

Sejak berkeluarga apalagi setelah lahirnya si Faiz, SF makin takut berkendara kencang. Cukup standar saja lah. Sering kali bukaan gas jadi mengurut ga menghentak saat masih remaja dulu. Terasa juga loh hasilnya, yang nyata terasa konsumsi bensinnya, kalau dulu tiger bisa mengkonsumsi 23-25 km/ liter sekarang hampir 30 km/ liter. Mesin juga ga terasa terlampau panas di Lampu merah.
Gaya berkendara sangat mempengaruhi usia motor dan konsumsi bensin. Semakin sering ngebut tentunya rpm nya semakin tinggi dibanding berkendara wajar. RPM tinggi berarti putaran mesin semakin banyak, komponen mesin bakal lebih banyak mengalami pergerakan. Bukan hanya itu, parts bakal menerima hentakan yang lebih kuat, bisa ditebak parts mesin bakal lebih cepat aus.  Yang tak herani banyak rider motor ngegas-ngegas ga jelas (bleyer) saat jalan pelan ato dilampu merah.
Keausan bukan hanya terjadi pada mesin loh, pada sektor kaki-kaki juga. Sering ngegas lebih dalam dijamin pasti lebih sering ngerem lebih dalam pula, mulai dari kampas rem, piringan cakram, kabel rem, gir, rantai, tromol hingga shockbreaker bakal lebih cepat aus.
Trus tipsnya gimana donk.. !? berkendara dengan RPM terendah pada kecepatan yang diinginkan, caranya jelas dengan memakai gigi tertinggi. Namun ingat cara ini ga bisa bikin motor galak berakselerasi. Kalau dipaksa bakal bikin mesin nglitik salah salah oblagh tuh setang seher. .  Motor kalau ga pernah nyentuh RPM puncak bakal lebih banyak keraknya, makanya perlu sekali-sekali kencang. Lah kok mbulet…. :mrgreen: Kenceng boleh tapi bukan dengan cara menghabiskan nafas pada tiap gigi, cukup pada puncak torsi. bukaan gasnya pun bukan lantas menghentak namun mengurut. Kalau ngejar jambret beda lagi ya!! Pindah gigi saat menyentuh red line 😆 dan putar grip secepatnya. Resiko tanggung dhewe yo !!! :mrgreen:

image

Kemaren sempet ada rekan nanya, maunya doi ganti rantai doang karena tarikan saat berjalan naik turun, tapi sama bengkelnya disarankan ganti satu set plus girnya. Karena ragu dibohongi bengkel doipun nanya ke SF. Saya pun jawabnya berdasarkan pengalaman. Dulu saat tunggangan masih  GLMax, pernah kejadian karena umur rantai sudah tua (setelan rantai hampir mentok) timbul gejala tegangan rantai gak rata alias tegang – kendor saat jalan, akibatnya laju motor terasa tersendat-sendat. Nah karena dana cekak SF ganti rantainya doang, eh ternyata gejala tegangan rantai ga rata masih terasa meskipun sedikit. Untuk mendeteksinya, motor distandar tengah, dihidupin dan masukkan ke gigi 3 trus lihat dari samping, kalau rantai masih terlihat tegang kendor berarti masih belum padu antara gir dan rantai. Mengingat rantai baru berarti girnya minta diganti juga. Alhasil 2 kali kerja 2 kali ongkos deh.
image

Logikanya begini kalau rantai saja yang diganti, kondisi rantai masih prima jarak antara mata rantai sesuai spek pabrikan. nah gir baik depan dan belakang yang lama tentunya sudah aus, kedalaman mata gir, jarak antar mata, serta ketebalannya tentunya sudah ga standar lagi. Akibatnya kalau dipaksakan umur rantai bakal ga lama karena dipaksa menyesuaikan dengan kondisi gir. Oleh sebab itu, bener juga pendapat empunya bengkel kalau ganti rantai mending satu set dengan gir depan-belakang. Kecuali kejadian khusus, sharing lagi nih…. 🙂 pernah saat baru ganti rantai dan gir set kira-kira berumur 2 bulanan ketika menembus banjir lapindo ada potongan ranting iseng masuk antara rantai dan gir, bahkan saat itu tiger SF sampai ngunci roda belakangnya. Setelah ranting tersebut berhasil dibebaskan, eh jalannya tiger jadi ndut-ndutan, setelah diperiksa rantainya mulet, ada mata rantai yang agak melengkung. Nah kalo ini no problem ganti rantai doang karena konsisi gir masih baru.

Motor tua emang makin manja, mintanya diperhatiin terus. Kali ini Tiger minta jajan, karena bokek solusi sementara potong rantai 1pasang (2mata), eh baru sebulan gejala rantai loncat-loncat tambah parah diikuti getaran yang lumayan bikin geli 🙂 . Awalnya rencana ganti rantai satria + gearset GL pro untuk ngejar nafas yang panjang, mengingat si tiger pakai velg 17” jadi bikin putaran atas agak kedodoran. Namun karena pakai ban tapak lebar dan posisi buritan yang nungging bikin ane tetep milih ukuran standard tiger. Motor nungging kalo gir belakang kecil bikin rantai bergesekan dengan pangkal arm.

Dari tahun 2004 tercatat sudah 3 kali ganti gear set dan ketiganya selalu pakai indopart. Rata2 usia pakainya 2 tahunan atau 20rban km. Namun pernah kejadian baru 3000km rantai dah minta ganti. Gara-gara saat nerobos banjir lapindo ada ranting iseng masuk di sela-sela gir belakang dan rantai, akibatnya rantai mulet deh. Gir+rantai tiger emang terkenal mahal karena itu ane milih indopart yang cuma 225rb/set kumplit. Alasan lain karena ga berisik kaya rantai ori tiger. Usia pakai rantai+gir ori emang lebih lama, tapi ga sepadan dengan harganya. Haree gene pake rante mahal. Ogahhh!!!!