bahasa

All posts tagged bahasa

Dapat gambar dari status FB seorang teman…
Kira-kira critanya siswa SD dikasih nilai 0 karena salah menjawab tugas sekolah mata pelajaran bahasa daerah (Jawa)

image

Continue Reading

image

Motor balap diset semaksimal mungkin melaju di lintasan mengejar lap time terbaik. Karena itu menggunakan parts yang bisa bikin motor makin ngacir. Masalah ngacir ga hanya ditentukan oleh oprekan mesin loh, bisa jadi dari kaki-kaki (mulai velg,rem,ban,dll),penunjang kestabilan (misal shock,steering damper,footstep racing,setir jepit,dll), dan pernak pernik lainnya.
image

Seringkali terjadi salah kaprah bagi sebagian rider yang beranggapan parts spek racing lebih baik dibanding parts original, maka dari itu banyak yang modif motor hariannya menggunakan parts racing. Masalahnya bener ga parts tersebut sangat bermanfaat atau malah cuma pemborosan?
Yuk ulas sedikit demi sedikit
Sektor mesin :
wah klo ini motor buat harian ga berani macem-macem, efisiensi juga jadi pertimbangan utama. Jika ingin oprek harian jangan kejar power namun torsinya. Cukup pake part plug N pay 🙂 ndak usah bongkar jerohan mesin.
Sektor kaki-kaki
-Penggunaan ban pada motor harian melingkupi semua kontur jalan dan kondisi cuaca, penggunaan ban racing (cenderung kompon soft+ dry tire) kurang cocok karena licin pada kondisi tertentu,gampang rusak dipakai di jalan ancur serta cepat habis. Mending pakai ban spek jalan raya tipe sapu jagad (all season) kompon medium-hard dengan ukuran sedikit lebih lebar dibanding bawaan sudah cukup bikin PD.
– perangkat rem :penggunaan kampas rem racing cenderung soft, cepet habis buat harian dan mahal. Piringan cakram juga dilebarkan. Klo SF sih cukup gedhein piringan cakram sudah maknyuss ,pakem abis.
– velg : di OMR n250 ada yang pake velg magnesium harganya sama dengan sebiji motor sport! Tujuannya buat meringkas bobot motor. Ada duit nganggur monggo beli. SF mah cukup pake produk lokal yang lebar sajah… dipadu dengan ban lebar daya cengkeram lebih kenggigit tampilan terupgrade signifikan.
Sektor kestabilan:
– shock : klo di balap mengejar kestabilan di kecepatan tinggi, biasanya shock lebih keras dibanding harian. Klo modif harian mending cari yang nyaman (empuk dan rebound bagus), beberapa motor sudah enak bawaannya.
– steering damper : bikin stabil buat manufer balap, buat harian bukannya bikin pengendalian tambah berat ya? SF rasa pemborosan, kecuali buat ingin tampil modis saja.
– footstep racing : pernah nih nyoba di GL max tunggangan, perasaan malah bikin pegel
-setir : untuk dibalap beban motor diusahakan digeser kedepan untuk kestabilan, otomatis sektor depan nunduk dipakailah setir yang lebih tiarap. Biasanya dipadukan sama footstep racing. Kalau buat harian yo pugell yooo… enakan malah ditambah raiser biar ga bungkuk.

Asesori balap lainnya : misalnya lampu buta (fairing/bodi depan polos tanpa lampu/sein), single seater, dll tujuannya kalau ga menurunkan bobot ya menaikkan aerodinamis buat harian malah cenderung menurunkan fungsional motor

image

Pasti enakan yang kanan baik bagi boncenger maupun rider 🙂

So intinya ga semua produk untuk balap cocok buat harian karena cenderung pemborosan ga berfungsi maksimal, tujuan pemakaian motornya juga beda. Yang racing ngejar kenceng dan stabil, yang harian ngejar irit dan nyaman…. kecuali nih ada duit berlebih silahkan pakai parts racing, beberapa parts bisa upgrade tampilan dan menaikkan gengsi motor 🙂 beberapa part bisa juga menambah keamanan. Klo salah pertimbangan ya apes… bikin bahaya dan buang duit.

Klo parts motor drag yang cocok buat modifikasi motor harian opo yo …. 🙂 ??? 

-warning !!! : “cacing” was used for fishing lure, not for tire –

Menurut SF pengalaman menyaksikan kelakuan rekan semasa muda saat itu sedikit berbau show off alias pamer, maklum masih abg banget. Ingat betul saat itu turing bareng ke Malang. Ada dua orang boncengan motor bebek yang posisinya didepan SF. Di jalanan sepi tiba-tiba mereka berdua saling bertukar posisi saat motor dalam keadaan jalan!!!! Awal mulanya boncenger berusaha meraih grip gas, setelah laju motor bisa dipertahankan si rider setengah berdiri kesamping kiri sambil memegangi setir sebelah kiri, lantas siboncenger bergeser kedepan dengan mencondongkan badan kekanan, sedangkan si rider mundur dengan badan condong kekiri. Hadeww… kalau dipikir… begitu murahnya mereka menghargai nyawanya. Kalau ada cewek seksi nyebrang apa ga buyar konsennya tuh 🙂  . Fotonya mana??? Ya ndakk ada wong flashback memory kok :mrgreen:
kalo dipikir-pikir semasa muda memang kelakuan kita ngawur dan ga logis. Kebut-kebutan, modif aneh-aneh, kelakuan ga masuk akal yang tujuannya sekedar untuk pengakuan. Ga munafik juga sih….SF dulu juga tukang kebut yang ngawur. Ga terhitung lagi berapa kali jatuh… untung Allah SWT masih sayang. 
Kalau pengalamanmu gimana saat ABG ? Monggo share…

image