baret

All posts tagged baret

Tiger SF memang sempat libur beberapa hari karena permasalah tangki bocor. Saat tangki baru telah dipasang jelasnya Tiger langsung dipakai kerja esok harinya… tapi bukan kesan nyaman yang SF dapat. Beberapa kali rpm lambat turun. Jadi saat menarik tuas kopling untuk pindah gigi rpm malah naik… padahal putaran grip gas sudah dikurangi perlahan. Begitu juga saat menarik gas terasa ada sedikit hambatan pada 1/4 putaran gas.

image

Continue Reading

Mayoritas cutting stiker dipasang pada motor untuk estetika alias upgrade tampilan. Nah disamping itu banyak juga fungsi dari cutting stiker ini, diantaranya menyembunyikan bodi baret, dan melindungi cat motor agar tak mudah tergores. Alasan inilah jadi dasar SF memasang stiker pada ketiga motor SF. image
Pada tiger stiker ini nutupi baret sepanjang 4 cm dibodi belakang (kena di parkiran), sedangkan di ninja stiker ini selain untuk kamuflase baret halus di buritan dan fairing samping juga untuk perlindungan agar ga nambah baret. Di tangki barusan SF juga pasang sticker untuk melindungi terhadap gesekan dari tank bag.
image
Nah didunia roda dua cuting sticker lebih luas lagi manfaatnya, contohnya penyamaran motor baru yang lagi test ride, identitas klub/komunitas atau pribadi, ajang promosi (dunia balap), atau sebagai bentuk apresiasi ( contoh pasang nomor 58 penghormatan untuk Simoncelli ), dll
image
Enaknya jika bosan, cutting stiker ini bisa dengan mudah dilepas dan diganti model.

Jadi pengen bikin sticker blog. He3…

Seminggu lalu beliin helm dan masker buat sikecil di daerah rawajati Jakarta selatan pas persimpangan rel. Kebetulan disebelahnya ada cutting stiker. Iseng2 tanya deh buat ninja berapa kalau ga full body, jawabnya 120 rb bisa 2 warna. Hahh!!! kaget juga kok semurah itu ya, bukannya rekan2 pasang kisaran 300rb lebih. Tak janjiin sama abangnya seminggu lagi mo pasang. Tujuan utama pasang stiker ini adalah untuk menyembunyiin baret halus pada Bolot (Ninja kesayangan) padahal usianya baru 1500km tapi dah penuh baret, gara2 sikecil waktu dibonceng pecicilan. Terutama bodi belakang, pasti kena sepatunya, bodi samping juga dibuat main mobil2an sama sikecil, maklum sering lupa pasang selimut. Akhirnya hunting referensi model yang cocok buat si bolot, susah juga ya cari model yang elegan dan ga norak. Istri sih nyaranin pake stiker putih, gara-gara liat PCX samping rumah keliatan elegan pasang stiker putih. Hari H berangkat juga pasang cutting stiker, padahal model masih belum nemu yang pas. nyampe TKP langsung konsultasi sama abangnya, eh dianya jawab terserah mo dibikin apa, dan dia emang ga ada contoh desain. Dengan ilmu kepepet akhirnya kluar juga idenya. Ternyata saat pemasangan, tukang stikernya langsung pake cutter untuk ngrapihin dan membentuk garis pada stiker yang nempel dibodi!!! Waduhhh, bisa baret donk ninin kesayangan. Tapi si abang nenangin, santai aja baret halus di kit aja dijamin hilang kok. Berhubung si Bolot udah penuh baret dan kepalang basah, akhirnya kurelakan juga sibolot disayat2. 🙁

niat awalnya pengen pake grafis putih dan silver tapi setelah stiker putih terpasang dan panasnya udah ga nahan (pasang stikernya di terik matahari sih) akhirnya saya putuskan ga pake stiker silver deh. Toh pake grafis putih aja udah keliatan beda. begitu saya amati dirumah kok masih banyak ruang kosong ya? Hunting deh ke tukang stiker pinggir jalan nyari ragam tulisan Jepang dan lambang ZXR. Setelah sampe rumah malah dibikin bingung mo nempelin tulisan kanji, bagian atas yang mana yaaahhh (DASAR KATROK!!!kqkqkqk…), pake feeling aja deh.

Hasilnya si Bolot sekarang udah panuen

Si Bolot Panuen ;-P

ZXR Wannabe