baru

All posts tagged baru

Windshield pertama Nmax beli karena khilaf. Windshield sangat tinggi dan warnanya hitam. Kalau siang sih ga masalah, tapi begitu malam dan apalagi hujan windshield malah menghalangi pandangan. Ganti yang bening dan lebih pendek… Sebenarnya ga ada masalah dengan windshield ini. Namun setelah pemasangan alarm BRT yang mengharuskan bongkar pasang windshield, jadi Β timbul masalah. Mur windshield yang nempel pada dudukan di balik tameng depan doll. Saat berusaha membetulkan sendiri dirumah malah bencana. Windshield retak dibagian lubang bautnya (ngrapetin sambil gemes, begitu dah jadinya πŸ˜‚ )

Beberapa minggu pake orinya dah… Tapi bosen juga ya…. Manfaat windshield yang melindungi tubuh pengendara dari angin jadi ilang gara2 windshield ori kekecilan.

Awalnya SF tertarik windshield asesori resmi yamaha… Tapi kok harganya nggilani.

Akhirnya cari yang lain di tokopedia…. Searchnya pake cara biasanya… Masukkan kata kunci, filter daerah Jabotabek (agar bisa ojek online langsung nyampai), lalu di sort harga yang terendah … πŸ˜‡. Nemu dah windshield yang dimaksud. Nama sellernya my istana motor. Jangan kuatir ini bukan endorse , SF beli kok, bukan gratisan apalagi bonusan.

Awalnya ga berharap banyak, minimal sama kaya Windshield sebelumnya. Saat barang sampai , ga sabar SF langsung bongkar tuh barang. Packing Std cukup rapi dan ga kuatir baret saat pengiriman.

Windshield siap pasang. Sudah lengkap dengan spacer, ring karet, dan baut

Continue Reading


Setelah 2 tahun bergumul harian dengan Nmax…plus beberapa bulan ini kondisi lalin Jakarta ga karuan jadinya Tiger dan Ninja 250 terlupakan… cuma dipanasi thok…

Pas puasaan gini kok beberapa hari malah Lalin lancar… akhirnya tiger keluar kandang… 2 hari dah merasa keanehan di tiger… mesin brebet di RPM menengah pasca ganti Noken plus RRA BRT, dan paling mengganggu Setang bawaan tiger ga balance kanan kirinya…. he3…. baru nyadar beberapa tahun karena dah biasa pake Nmax .

Singkat cerita SF giring tiger ke bengkel deket rumah… minta ganti stang tiger Revo yang lebih tinggi dibanding tiger lama… raiser yang dulu dah nemplok di tiger dipertahankan…. hasilnya….. NYESELLLL POLLLL !!!  Continue Reading


Beberapa fitur motor lawas dianggap nambah biaya beberapa lagi dianggap merusak estetika , karena itu beberapa fitur motor lawas dihilangkan pada motor sekarang. Apa saja itu?

1. Tutup rantai full. Yang paling SF inget saat itu adalah honda prima dan honda grand milik ortu. Cover rantainya full menutupi gir dan rantai. Rantai jadi bersih dan awet. Tapi sering bertambahnya usia seringkali cover ini bergesekan dengan rantai/gir sehingga menimbulkan bunyi. apalagi kalau pernah kecelakaan, penyok semua deh cover dari plat ini. Untuk mengintip kondisi ketegangan rantai dan melumasi rantai ada lubang yang bisa dibuka tutup.

2. Bunyi sein. Yamaha alfa dan beberapa motor bebek lawas, kalau pas sein keluarkan bunyi tit…tit…tit… berguna agar pengendara sekitar waspada atas pergerakan kita. Hmm fitur ini sepertinya perlu dihidupkan lagi terutama untuk emak2…. tenang jaman sekarang masih ada yang jual modul flasher yang bisa keluarkan bunyi.

3. Rak dengan jepitan di atas spakbor depan , nah ini dulu ada diastrea 800 milik sodara. Lumayan buat jepit buku atau semacamnya yang tipis tipis. 

4. Shock depan gas. Motor SF dulu GL Max depannya ada pentilnya loh… πŸ™‚ klo ingin ngerasin shock tinggal nambah gas, bikin empuk tinggal kurangin gas. Klo ga salah RZR (ato RXZ) ada juga ginian.

5. Shock belakang adjustable dengan pengoperasian yang mudah. Nah honda prima ada loh fitur ini pada shock belakang. Tinggal geser2 tuas. Beberapa motor sport sekarang adjustable juga tapi repot kudu pake kunci khusus

6. Headlamp kaca tebal, reflektor logam. Awet dah headlamp depannya… kalau sekarang mika plastik bening reflektor juga plastik yang di chrome.

7. Kick stater… kalau dulu setiap motor ada.. nah sekarang mulai diilangkan loh… sport CC besar, sport fairing, sampai Nmax ikutan ilangin fitur ini. Kedepannya jangan kaget klo tiba-tiba motor baru ga ada kick staternya.

8. Saklar lampu motor jadul untuk mengatur masing-masing kerja lampu senja, lampu dekat dan jauh. Motor sekarang lampu otomatis nyala saat mesin motor nyala. Saklar cuma untuk lampu dekat dan jauh.

9. Motor lawas yang laku dijual adalah versi spoke wheel, sekarang kebalikan versi spoke wheel malah ga laku. Motor baru rata2 ga menyediakan versi spoke wheel kecuali jenis adventure dan bebek versi terendah.

10. Rem depan tromol? Hayo ada ga motor sekarang yang rem depannya tromol

11. Injekan perseneling motor dulu 2 arah untuk nambah dan ngurangi gigi. Sekarang yang pake cuma motor bebek. Motor sport sekarang pindah gigi pake injek cungkil (1 sisi depan saja)… merusak sepatu dan ga ramah bagi pengendara bersendal :mrgreen:

12. Motor lawas pake karburator. Gampang settingnya. Sekarang pake injeksi makin tergantung sama bengkel dah.

Hmmm apalagi yak?… monggo kalau ada yang nambahin

Dari tampilan fisik dan ergonomi yang ditawarkan antara Nmax dan Aerox terlihat jelas strategi yamaha ingin nyemplung di dua segmen dengan 1 basis mesin. Daya tarik Nmax ada di desain elegan dan ergonomi yang ga bikin lelah  (kaki bisa selonjoran, posisi Handle Bar lebih tinggi). Sedang Aerox pada desain yang sangat sporty… perbedaan performa makin menguatkan Aerox diposisikan menempati segmen skutik sporty.


Ada beberapa hal yang mengganjal mengenai Aerox…. sebenernya bikin iri juga bagi biker pengguna Nmax. Hasil review blogger besar rata rata sepakat Shock bawaan Aerox lebih empuk dan nyaman dibanding Nmax… bahkan ada yang bilang bahkan jok ikutan lebih nyaman Aerox dibanding Nmax….lah piyeeee? Insinyure yamaha bikin SF mumet…

NMAX yang kudune model turing kenyamanannya diatas Aerox malah kebalikan…. Nmax shocknya super kueras bikin perut ketusuk tusuk saat lewat jalan bumpy. Ini dah dikomplain biker dalam bahkan sampai luar negeri …. awalnya Pihak yamaha ngeles… Nmax shocknya dibikin keras karena taglinenya sport matic….  berarti kalau Aerox lebih sporty shocknya dibikin mati aja sekalian yakkkk :p

Untung SF orangnya gampang move on… πŸ™‚ ga perlu kirim karangan bunga ke pabrikan yamaha… daripada kudu ganti shock versi empuk di dealer yamaha harganya ratusan ribu, mending modif sendiri… cuma 50 rb dah sangat nyaman. Per doang ganti punya shogun. (Baca disini )

Tebakan SF, yamaha sengaja jor joran fitur Aerox dengan tujuan mengganggu pasar Vario series. Nmax yang sudah mulai mapan distagnankan dulu karena ga ada pesaingnya…. coba lihat saja kalau honda melokalkan skutik bongsor macam PCX atau Forzanya… pasti Nmax langsung berbenah. Fitur yang ada di Aerox kemungkinan di pakai Nmax juga. Misalnya Stop start system, Smart Key, dan colokan charger. Konyol juga kalau yamaha mempertahankan Shock Nmax yang keras… wajib diganti yang nyaman. 

Nmax wajib dibikin nyaman

Honda paling sekarang dah mesam mesem karena dah punya list kelemahan Nmax dan bocoran fitur Nmax masa depan dari Aerox…. gimana kalau honda keluarin matic gambot yang sudah punya fitur penangkal Nmax di masa depan. Bayangin Skutik selonjoran nyaman, spion keren nempel di jidad, lebih irit, keren, dll  trus harganya ga beda jauh dengan Nmax …. produsen bersaing konsumen makin diuntungkan… πŸ™‚

Artikel kritik honda yang mengeluarkan Scoopy memakai ban 12″ sudah hampir selesai dan siap publish… isinya mempertanyakan keputusan honda kenapa pakai ban berdiameter kecil… kan banyak kerugiannya… GC turun bikin motor gampang gasruk poldur dan ga tahan banjir, ban motor juga juga lebih gampang kejeblos lubang dan sensitif terhadap jalan ga rata.

Untung SF baca-baca dulu soal  scoopy baru ini. 

Diameter velg memang mengecil dari 14″ jadi 12″ tapi ban jadi jauh lebih gambot (lebih tebal dan profil tinggi). Akibatnya diameter luar ban ga beda jauh dengan versi lama. Bahkan scoopy baru ini GCnya 143mm alias lebih tinggi 3% dibanding scoopy lawas.

Strategi cerdas dari honda… tampilan makin stylist, buat nikung lebih safety, kontur jalan makin teredam oleh karet ban, dan motor sedikit lebih aman dari poldur.

Tapi bukan tanpa kelemahan ya… ban gambot perlu perhatian lebih terutama mengenai tekanan anginnya… kurangnya tekanan angin dikit saja pada ban gambot bikin motor berat larinya… boros deh…. 

Persaingan makin ketat bikin pabrikan berlomba-lomba bikin motor terbaik yang mampu menarik minat konsumen… Produk lama yang tergencet mau ga mau ikut diupgrade, technologi baru disematkan… hal-hal baru yang dulu dianggap mewah pun disematkan ke motor ber cc kecil.

Konsumen yang akan beli motor jelas diuntungkan… banyak pilihan motor. Motor overprice bakal ditinggal alias ga laku. Pabrikan jelas itung-itungan dalam menetapkan harga motor baru. 

Hal diatas itu keuntungannya… lah kerugiannya?

Jaman dulu beli motor itu dipakai puluhan tahun sampai bobrok ga bisa dipakai. Sampai ownernya bosen, atau capek renovasinya… tiger SF umurnya 13 tahun, kharisma ortu umurnya 17 tahun, dan mertua punya Supra yang umurnya mungkin hampir 20 tahun dan masih bisa jalan normal. Belum lagi ngomongin vespa yang banyak berkeliaran…

Motor jaman sekarang SF sangsi bertahan sedemikian lama. Sundulan motor baru sedemikian cepat bikin siklus hidup motor berkurang… kalau cuma ganti striping sih owner motor lawas ga perlu kuatir… sparepart masih terjamin… lah motor sekarang kalau update ga tanggung-tanggung, mesinnya ikutan berubah. Motor sekarang harga jual kembalinya juga cepet jatuh. Sparepart yang kudu disediain pabrikan bertambah kompleks… ga yakin dah ketersediaan semua tipe motor ada di dealer… konsumen kudu repot hunting parts di berbagai bengkel atau beres.

Satu fakta yang ga bisa dipungkiri, durabilitas motor-motor sekarang ga sebadak motor jadoel… motor usia 5 tahun kudu siap2 bobol tabungan… 

hmmmn penasaran kira-kira Nmax punya SF bakal bertahan awet berapa tahun ya….?

Berdasarkan pengamatan SF ada beberapa aliran retro yang beredar di pasaran. Ada murni klasik seperti motor jadoel yang dilahirkan kembali,ada scrambler dengan ban semi offroad gambot, cafe racer yang nunduk abis, cruiser untuk turing, hingga retro modern yang dibekali technologi canggih.

 

Dari berbagai aliran tersebut ada satu aliran yang cukup menarik perhatian SF yakni scrambler. Motor ini didesain agar dapat melaju di segala lintasan baik aspal maupun offroad, dengan tidak mengorbankan kenyamanan. Pabrikan tenar berlombablomba masuk aliran retro scrambler… ducati, triumph, BMW, dll.

Sebenernya SF cukup mengagumi trail namun tangkinya yang kecil bikin motor ini ga bisa diandalkan untuk harian. Seat height yang tinggi tentunya juga bikin kurang nyaman diperkotaan. Nah retro scrambler rata rata seit height ga seberapa tinggi, nyaman, tangki juga ga mungil amat, model jelas everlasting dan bisa dipakai di berbagai kondisi jalan.

Bagaimana dengan bro sekalian?

Angin segar berhembus sekali lagi dari yamaha… sayang bukan disini… majalah youngmachine bocorin planing yamaha untuk mengeluarkan versi retro dari MT25/R25 … 

Renderan MT25 versi retro oleh young machine


Di Indonesia modif retro lagi digandrungi. Owner ninja yang harganya puluhan juta saja rela mengeluarkan tambahan puluhan juta lagi untuk mengcustom ninjanya jadi motor retro. Tiger,scorpio,thunder ga lepas jadi korban mutilasi untuk diretrokan.


Matic retro dah ada scoopy, fino, lets. Di sport ada kawasaki estrela 250 yang sayang harganya nggilani. Lebih mahal dibanding Ninja 250… ini yang bikin heran… motor 1 silinder , dengan parts yang ga sekomplex ninja 250 namun harganya jauh lebih tinggi. Motor retro lebih kuat pada desainnya , gaya minimalis namun cantik dilihat menjadi kekuatannya.

Penekanan ongkos produksi tentunya lebih bisa dilakukan pada motor retro … empat jempol jika ada pabrikan yang merealisasikan. Mari berharap saja  bukan hanya yamaha yang nongolin sport retro… basisnya pakai motor domestik saja biar murah… masalah desain orang Indonesia kreatif kok….

Inazuma bukan produk pertama yang di matikan Suzuki Indonesia… sebelumnya ada thunder 250 dan FXR yang bernasib sama… 3 produk impor yang dinilai gagal dalam penjualan lantas diskontinyu. 

Namanya perusahaan ya mesti itung-itungan untung rugi… kalau jelas membebani perusahaan terus menerus ngapain diteruskan…. Namun keputusan untuk menghentikan penjualan inazuma bukannya tanpa konsekwensi… kepercayaan loyalis suzuki akan berkurang, terutama pengguna produk impornya … 

Sepertinya kondisi Suzuki motor saat ini cukup mengkhawatirkan….coba cek fakta berikut :

1. Produk import yang ternyata kurang diterima pasar. Dikuatirkan loyalis suzuki trauma dengan produk impornya suzuki…

2.Kekuatan produksi lokal yang ga sekuat Honda dan Yamaha. Mereka dah mampu bikin sport 2 silinder loh…
3. Andalan produk utama hanya bertumpu pada 1 produk (satria FU). Sedangkan kompetitor juga punya produk di kelas yang sama.


Harapan kedepan suzuki ada pada Sport 150. Untuk merangsek pasar tentunya kudu ada yang ditonjolkan… performa kudu diatas yang lain… ini bukanlah FXR yg dulu kurang berjaya! Itu berita baiknya… berita buruknya…?  gimana kalau kompetitor yang lebih kuat permodalannya… memuruskan upgrade sport 150? Yamaha dah ambil ancang ancang … honda yang lebih responsif mengcounter attack juga jangan diremehkan… 
Ga kebayang betapa puyengnya petinggi suzuki saat ini.

Aerox saat ini dah banyak yang nunggu kehadirannya… performa yahud, model gagah menjadi daya tariknya. Harga yamaha Aerox sepertinya akan dibenturkan ke honda Vario 150. Bagi SF, bukan keputusan yang susah jika disuruh milih keduanya…jelas aerox…  kok? Ganteng, Gagah,Gambot,Gengsi dan Gokil !

Vario 150 menurut SF sangat nanggung… model dan fitur seperti adiknya yang 125cc. Ngapain beli yang 150 jika yang 125 menawarkan sensasi yang sama cuma beda performa dikit. Itu dia… SF sempat nomong hal ini ke adik SF yang ingin beli vario 150….. 

Mungkin akan berbeda jika Vario 150 punya desain berbeda total dibanding 125… dimensinya diperbesar, fitur nambah, ban gambot… kalau bisa lebihin fiturnya dibanding Aerox, cakram belakang misalnya… 

Kekuatan Aerox kan dah keliatan, harusnya Honda dah bersiap dari sekarang… ntar sekalian hajar Nmax dan Aerox..