bengkel

All posts tagged bengkel

Pulang kerja Jumat kmaren ada yang aneh dari penampakan Speedometer Nmax. Keluar kedipan V-belt pada MID.. tandanya V-belt sudah minta diganti. Intip odometer… eh ya dah lewat 25 rb KM. 🙂 Pantes….
Memang beberapa minggu terakhir kondisi Nmax dirasa ada sedikit penurunan.  Terutama akselerasinya… agak selip di putaran bawah-menengah. Apalagi kalau macet parah, gejala selipnya makin terasa. Meski ga parah banget ya…. artinya motor masih bisa melaju namun rpm awalnya kudu dinaikin dikit 🙂
Konsumsi BBM terasa agak sedikit boros dari. Biasanya kalau eco riding bisa hampir menyentuh 1:45 dalam kondisi lumayan lancar, sekarang palingan 1:40 kmpl.
Handling ga ada perubahan… tetep nyaman. Berarti kaki-kaki masih prima. Cuma rem agak kurang pakem dibanding dulunya. Sepertinya kaliper dan master remnya dah mulai seret… kudu di bersihkan.
Ban belakang jelasnya sudah SF ganti sebelum 15.000 km, nah di 25.000km ban depan mulai menipis namun masih bisa dipertahankan. Wajar sih Nmax agak boros soal ban. Selain diameter velg 13″ karet bundar Nmax menganut medium compound, ga seperti umumnya motor dimana ban bawaan tipe hard. Karena ini pula daya cengkram ban Nmax sangat yahud…. lebih PD mereng-mereng sampai dek gasruk aspal 😆
Kondisi mesin masih prima. Maklum SF biasa ganti oli tiap 2000km mendahului anjuran 4000km dari pabrikan. 
Selama pemakaian dari baru hingga 25.000 km bagaimana kesan mengendarai Nmax?
– Performa mantab, bensin irit, nyaman meski kudu sedikit dimodif. Pokoknya Motor recomended dengan beberapa catatan kecil.
– Catatan kecil yang SF maksud adalah soal kenyamanan. Shock terlalu keras… langsung SF ganti dengan Per Shogun. Jok ori sebenernya cukupan jika dipakai sendiri…mengakomodasi kebutuhan pengendara cari ergonomi yang pas menyesuaikan posisi kaki yang bisa nekuk atau selonjoran. Sayang untuk boncengan jok terasa keras bagi boncenger, jadinya diganti biar lebih nyaman.
– Untuk menembus kemacetan memang Nmax kurang lincah, tapi asal sabar dan pintar cari celah, Nmax ga bikin pegel buat kemacetan kok.
– Grip ban super, handling mantap, rem pakem.
Intinya puas dan sama sekali ga ada penyesalan… sekarang pun jika disuruh beli motor baru tetep milih Nmax. Dah cinta gitu loh… klo suruh nyari pendamping ya paling cari sodaranya yang berbasis sama yang kudunya juga bebas masalah si Aerox.
Parts apa saja yang kudu diganti karena termakan usia pada km 25.000?
Nyambung lagi artikel selanjutnya yakkkk….
Jelasnya kudu bobol tabungan… :mrgreen:

Pagi ini dapat email dari seorang pembaca setia Smartf41z (thanks to bro Ero) mengeluhkan masalah yang terjadi pada Nmaxnya. Motor full standar namun  mengalami masalah mati saat motor melaju. Berikut isi emailnya

image

Salam kenal om Yanuar,

perkenalkan saya Ero saya pembaca setia smartf41z dari awal, dan sesama pengguna nmax saya ingin tanya. pernah tdk nmaxnya tidak bisa di starter ? (kalau di starter hanya cetek2 saja dan aki normal). lalu apa pernah nmaxnya mati mendadak ? gejalanya kalau kecepatan kencang lalu tutup gas mesin mati dengan indikator FI berkedip cepat, setelah 3-4x kemudian baru benar2 mati dengan indikator FI terus menyala dengan kode 19. setelah 2 menit kemudian indikator mati dan motor bisa dinyalakan. kira2 kalau dibawa kebengkel bisa utk di cek dan claim tidak ya ? motor saya masih full standar

image

SF sarankan segera claim ke bengkel resmi untuk dianalisa masalahnya dan dicarikan solusi mengingat masalah ini pernah ramai dikalangan user Nmax beberapa waktu lalu.
Jika memang riskan terjadi pada Nmax lain sebaiknya dengan gentle yamaha me recall dan melakukan perbaikan pada unit yang telah beredar. Jika memang kebetulan bro Ero dapat motor yang kebetulan cacat produk dapat segera ditangani yamaha.

Ini adalah kelanjutan permasalahan rush matic rekan SF yang jebol transmisi maticnya dan ditaksir biaya perbaikan mencapai 29jt! (

image

Selengkapnya baca disini )

Pada pertemuan terakhir Pihak kantor pusat dan BeRes awalnya bersedia memberikan potongan sebesar 30% namun rekan SF bersikukuh menolak karena kesalahan bukan dipihak konsumen. Continue Reading

Biasanya ganti kampas rem cakram SF lakukan sendiri dirumah. Namun karena ga tau jenis kampas rem Nmax, SF ngacir saja ke  bengkel umum untuk menggantinya.
Nyampai lokasi , kedua montir sedang sibuk dengan garapan masing-masing. Ga disangka nyonya pemilik bengkel yang non pribumi (maaf ga  bermaksud Sara- cuma salut) langsung ambil peralatan tempur dan segera membongkar cakram belakang Nmax….

image

Salut

Continue Reading

Kalau mengikuti blog ini beberapa hari terakhir mestinya sudah bisa menebak apa mobilnya….

image

Meski belum ada kejelasan nasib mobil yang jebol transmisi maticnya. Si owner mobil jadi sedikit trauma dengan masalah pada mobilnya…. mobil dipakai normal… saat berhenti baik di lampu merah, tanjakan/turunan, atau pas ngetem transmisi dalam kondisi netral, jarang akselerasi spontan pakai overdrive, ya pemakaian wajar lah… servis juga rutin di bengkel resmi… Apesny mobilnya rusak transmisi maticnya di KM 80rb  hingga terancam kena biaya puluhan juta… sekarang dalam kondisi dibongkar dan menunggu kebijakan pusat untuk memberi diskon spesial.

image

Sebenernya ga bisa ngejudge juga kalau semua matic keluaran pabrik itu banyak bermasalah… lah banyak contoh kasus mobil matic belasan tahun tanpa masalah berarti… tapi traumanya itu loh…
Sembari menunggu mobilnya tanpa kejelasan dan Jaga-jaga jika pengajuan keringanan biaya ditolak pusat. . Rekan SF sempat menghubungi bengkel umum ternama rujukan beberapa komunitas mobil di Jabodetabek. Yang mengejutkan bengkel umum tersebut sanggup membetulkan mobil rekan SF dengan  biaya hanya sepertiga taksiran bengkel resmi… mobil dijamin normal kembali! Waduh malah trauma sama bengkel resmi….
SF kenal baik dengan bengkel ini karena pernah overhaul taruna disitu.. emang wuokeh banget bengkelnya… dan rame pastinya…
Rekan SF berencana ngepush bengkel resmi untuk memberikan keringanan biaya dan jika tidak ada kata sepakat dia akan menderek mobilnya untuk dibawa ke bengkel umum.

Kepikiran juga dianya untuk jual mobilnya dan ganti merk lainnya. Saat SF tanya mau ambil mobil apa? Pengen matic tapi ga berani merk itu…. nah loh…

Kelanjutan dari kasus kemaren… (baca disini : http://smartf41z.com/2015/12/31/nyeseknya-punya-mobil-matic-rusak-transmisi-jebol-dompet-puluhan-juta/ )
mobil rekan SF rusak transmisi maticnya.
Beberapa hari lalu rekan SF ini mengadakan pertemuan dengan kepala cabang dan mekanik yang menangani mobilnya…
Kepala cabang dan mekanik merasa tidak bersalah atas keterlambatan penggantian oli transmisi… pada buku panduan servis 40rb km hanya perlu pengecekan kondisi oli transmisi.

image

Berbeda dengan website resmi… Continue Reading

image

Servis kedua (4000km) Nmax di beres harapan indah menyisakan sedikit masalah pada spedometer Nmax… jam digital yang selalu jadi acuan SF biar ga telat berubah jadi lebih lambat 10 menit! Karena patokan jam tsb, pas berangkat kerja SF sempatkan sarapan nyantai dijalan sebelum masuk kantor  karena SF pikir masih lama jam masuk kantornya….. pas absen kantor kaget…. hampit telat….. ! Asyemmm…. klo telat saya tuntut tuh beres Yamaha….  :mrgreen:

image

Continue Reading

Bagini nasib punya motor diskontinyu (padahal belum lama diskontinyu… 🙂 ) sparepart sepele saja sudah susah dicari. Hal ini SF alami saat ingin membeli karet footsteep tiger bagian depan. Bengkel resmi tidak ready stok barang ini… otomatis SF kudu cari ke bengkel umum…
Beberapa bengkel umum sepanjang Harapan indah hingga THB (bekasi) SF samperin, akhirnya nemu juga di bengkel paling ujung THB pas sebelum bundaran kolam renang….

image

Continue Reading

Alhamdulillah…. rekan kita pengguna tiger ini masih di beri keselamatan. Setelah ngebengkel rupanya sang mekanik lupa merapatkan as roda depan, sehingga mur sampai hilang.
Kejadian ini Seminggu kemudian baru diketahui empunya saat nyuci motornya.. padahal motor rutin dipakai kerja tiap hari.

image

Tak ada salahnya kita crosscheck hasil kerjaan mekanik… lebih baik lagi kalau kita selalu periksa kendaraan kita secara rutin…

Thx to bro Gellent yang twlah mengingatkan kita….