berapa

All posts tagged berapa

Kali ini SF akan share mengenai waktu/ periode pengecekan tekanan angin pada ban motor. Kebetulan motor harian SF adalah yamaha Nmax yang ban bawaannya sudah tubeless…

Ini gara-gara fitur konsumsi bensin pada Nmax nih, sehingga SF jadi aware kondisi motor. Kalau boros berarti waktunya servis atau sepele…. tekanan angin pada ban kurang dari semestinya.

Untuk Nmax, SF biasakan cek tekanan angin 2 minggu sekali di Pom bensin Shell yang canggih pengisian angin gratisnya :mrgreen: karena shock dah empuk SF bikin 31 psi depan belakang. Enaknya isi angin di shell ini selain GRATIS, pompanya juga ada informasi tekanan angin secara digital, untuk mengisi anginnya , tinggal set tekanan anginnya (biasa di default 29Psi oleh Shell), lalu isi anginnya, jika tekanan angin ban telah sesuai yang diinginkan , pompanya akan keluar bunyi tit…tit… 🙂

 

Ilustrasi pompa angin shell

Biasanya dalam 2 minggu,  tekanan angin pada ban Nmax berubah. Ban belakang jadi 25 psi dan depan 27 psi. kenapa ya tekanan angin pada ban  belakang lebih cepet berkurang dibanding ban depan….? kemungkinan karena beban hidupnya terlalu berat (gendongin beruang tiap hari, kadang sama keluarga beruang juga  😆 ) , dan suhu ban lebih tinggi  karena CVT/penggerak belakang dan deket knalpot.

Apa sih kerugian jika tekanan angin ban motor kurang dari semenstinya? Sudah SF bahas kemaren (silahkan baca artikel ini ) . Handling kacau, rentan kena poldur klo boncengan, boros bbm, gampang bocor kena benda tajam dan performa motor terasa menurun.

Mumpung gratis SF jadi rajin cek angin 🙂

Btw di POM bensin pertamina masih ada pompa anginnya ga sih? Ga pernah isi bensin di pertamina soalnya, antrinya lebih panjang soalnya. Klo di Shell kan mencolok banget pompa anginnya…kuning kotak gedhe kaya kulkas 😛

menurut rekan SF yang selalu isi bensin di Pertamina ,  katanya kebanyakan POM Pertamina pengisian angin gratis ditiadakan, ganti nitrogen berbayar. CMIIW…?

artikel terkait :

Terkait dengan tes konsumsi bensin Nmax yang SF lakukan beberapa pekan lalu ( baca disini ). Kondisi harian, konsumsi Nmax menghasilkan angka real 1:38,2 km/l dengan penunjuk pada spedometer (MID) menunjukkan angka 1:38,9 km/l. Beberapa rekan dan pembaca penasaran bagaimana bisa Nmax yang bermesin 150cc bisa irit padahal jalur tergolong macet. Baiklah mungkin penjelasan ini bisa menjawab :

1. Kondisi rute

SF dibantu oleh jalur bebas hambatan sekitar 5km…(BKT pulo Gebang menuju Bekasi). meski sebelumnya macet, dijalur luancar ini konsumsi bensin lumayan tertolong jadi lebih irit (Bar keiritan bahkan bisa manteng di bar 4-5  dari 6 bar)

2. Riding style

SF memang bukan orang yang suka riding pelan… tapi ga pernah grusa grusu ngegas dan ngerem dadakan. Jadi klo mau kenceng ya ngegasnya cukup diurut… ga diplintir dadakan… maklum dah berumur…. wkqmw

3. Kondisi motor

Motor saat itu dalam kondisi fit karena habis di servis.

Itu yang bikin Nmax SF jadi irit…. 

sekarang gimana? Susah dapet angka segitu…. ! Jalur bekasi timur raya sedang perluasan trotoar dengan mengorbankan jalan raya. Dulu banyak kendaraan lewat jalur busway…  SF yang lewat jalur biasa jadi lebih lancar karena kepadatan terbagi. Sekarang jalur busway steril karena dijaga petugas. Jalur normal jadi makin padat…. motor apapun jadi boros kaya gini. Apalagi motor SF dah 4000km ga diservis (cuma ganti oli tiap 2000km). Rata-rata harian AVG menunjukkan angka sekitar 1:36 km/l. Bahkan pernah saat macet parah (kalibata – Harapan indah 90 menit!) konsumsi bensin dibawah 1:30. Menurut SF sih masih tergolong irit … ninja dan tiger lawas SF jelas lebih boros…..kwkqkq

Event eco driving rally kelas MPV yang dulunya selalu dimenangi Grand Livina, beberapa tahun terakhir dimenangkan oleh Ertiga. Ada pertanyaan sahabat blog di FB menanyakan apakah ertiga yang konsumsi bensinnya melebihi1:26 dengan rute bervariasi (termasuk rute padat) bbm pertamax, dalam kondisi standar?
SF coba klarifikasi kepada drivernya langsung… dan ini jawabnya :

image

Continue Reading

SF salut… Beberapa blogger tidak mengkomersilkan blognya… padahal harusnya bisa menghasilkan jutaan bahkan belasan juta sebulan. SF sendiri memilih mengkomersilkan blog ini dengan memasang wordads… kok cuma wordads? Lah emang ada atpm yang sudi ngundang SF? Lah wong hampir semua merk pernah SF kritik tanpa basa basi 🙂 sepertinya udah masuk daftar blacklist :mrgreen: alhamdulillah masih luput dari godaan.
Untuk apa sih penghasilan dari ngeblog? Kalau buat SF hasil ngeblog yang ga seberapa, sementara ini bukan untuk andalan penghasilan… namun untuk hal lain.
1. Mendukung aktifitas ngeblog.. nyicil HP (bukan merk tenar) buat aktifitas ngeblog dan pulsa misalnya
2. Traktir temen sekitar yang sering memberi inspirasi buat artikel SF.
3. Dan yang paling utama hasil ngeblog SF sisihkan untuk keluarga… karena mereka yang paling berhak… kegiatan ngeblog sebagian besar adalah dirumah… berarti merampas sebagian waktu jatah untuk keluarga. Karena itu hasil ngeblog SF sisihkan untuk rekreasi dengan keluarga ya 2-3 bulan sekali lah… kalau ga ke gunung ya ke pantai… kalau ga gitu ya makan bareng… keluarga gembira justru akan mendukung blog SF…

So buat blogger yang sudah berkeluarga.. ingatlah, keluarga harus dapat jatah utama hasil ngeblog… jangan dipaksa misal hasil blog buat nyicil motor lagi.. kasihan keluarganya ga dapet jatah.. salah salah malah menghambat blog…
Dan jangan lupa sodakohnya…

Kembali inspirasi artikel dari pengunjung yang juga seller motkas….
Thx to kambingracing seorang pemilik dealer motor bekas dan juga penggemar moge ini, memberi pencerahan bagi kita semua…

image

Tak copas biar yg koneksi lemot bisa ikutan baca 🙂

gw pedagang di jkt.mobil motor.ninja250 lbh bnyk yg minat, untungnya gila gilaan apalagi ygmodif.jual cbr mending yg 150…yg 250 sepi dan harganya payah..org lbh milih yg 150 knp? bentuk sama, lari ga beda jauh, aplagi suara sama.. jd cbr150 lbh bagus harganya..gw kemarin jual cbr150 2012 km900 29,5jt cash, kredit bs 31 x.klo cbr250 cuma 31-33 klo tahun 2011/12.. kebayang kan bedanya?ninja2011 kemarin baru laku 40jt cash cepet baru gw pajang 2hari.klo cbr250 laku 30an aja uda syukur. ..payahhhhh..coment gw berdasarkan mata konsumen jakarta..

Beli motor kok mikir harga jual lagi… he3… tenang bro.. SF sendiri bukan tipikal suka jual motor. Motor sudah seperti keluarga sendiri… tuh dirumah ada tiger lawas keluaran 2004 dan spin 2007 meski ngrepoti tetep dipiara. Tapi siapa tahu ada kebutuhan mendesak… tentu kita berharap bisa memperoleh dana cepat dengan cara menjual barang yang ada. Atau jika suatu saat pengen upgrade motor lagi tentunya ingin motor kita dihargai mahal. Banyak loh pemakai CBR250/150 dan N250 menggunakan motor ini sebagai batu loncatan… blogger senior ini contohnya 🙂 sebelum Ninja 650 om lexy ini pengguna Ninja 250 CMIIW

image

Masalah top speed motor sering kali asyik untuk dijadikan topik pembicaraan. Tak lepas dari hal itu SF muda dulunya terobsesi untuk untuk menjajal top speed motor yang pernah ditunggangi SF. Diantaranya honda grand 100kpj, kharisma 125 110 kpj, GL Max 120 kpj hingga tiger yang hampir menyentuh 140 kpj. Terakhir test top speed SF lakukan sebelum punya momongan. Entah mungkin karena usia dan keluarga (momongan dah 2 🙂 ) sekarang malah ngeri untuk nyoba (kecuali ada jaminan jalan bener2 sepi ) .

image

Waktu meminang si bolot pun ga kepikiran untuk menuruti obsesi memecahkan rekor top speed  pribadi. Toh sekarang sudah ada youtube , penasaran top speed motor tinggal search saja 😀

image

Setengah tak percaya ditrack lurus sentul yang panjangnya hanya 900 m itu, seorang member komunitas online cyber-ninja250 mengaku ninjanya tembus kecepatan 205 km/jam di straight line sentul, dalam kondisi track basah! Wow sadis nian motor garapan sportisi ini. image
Sayang si member tersebut ga melampirkan bukti otentik. Berikut pengakuan rider ini di http://cyber-ninja250r.darkbb.com/t774p495-top-speed-2008-ninja-250r

Top Speed Ninja di Sentul Tembus 205 km/jam dalam kondisi track basah (habis hujan) di Track Lurus Podium
Kondisi Motor
1. CDI BRT DTSi
2. Open Filter K&N
3. Per Kopling 3D1
4. Jetting Sportisi
5. Kopling Hydrolick (biar enteng)
6. Mesin Standar
7. Koil Standar
8. Knalpot Sportisi
9. Ban BT90
10. Slang Rem Depan – Belakang Hell
11. Kampas Rem Depan Brembo…
12. Belakang Standar
Tuned By Sportisi Semoga Bermanfaat….

Pengakuan beberapa rider ninja dengan mengganti knalpot, jetting, filter racing serta mengecilkan ukuran gir belakang 2 mata bisa menembus 180-185 kpj untuk trek panjang (bukan disentul loh ya), sedangkan kondisi standar paling hanya kisaran 160-170 tergantung rute dan rider. Masuk akal sih jika Ninja bisa menembus 200 kpj tapi dengan kondisi ubahan lumayan ekstreem dan itupun SF yakin butuh jarak lebih dari 1 km. Namun jika di trek sentul yang ga sampe 1km dengan mesin standar bisa menembus 205 KPJ berarti sangat…sangat… lihai tuner dan jokinya. Sayang kalau jebol mesinnya tuh :mrgreen:

Berikut pengakuan top speed dari beberapa pemilik Ninja 250 :

image

image