boncengan

All posts tagged boncengan

Liburan kmaren SF ada agenda trip mancing ke karawang. Tapi karena pesertanya banyak jadi terpaksa SF ngalah bermotor, mobilnya ga cukup… pake ertiga sayang melewati jalanan offroad beberapa km :mrgreen:

SF selalu penasaran gimana rasanya skutik buat turing … Nmax jadi pilihan untuk turing boncengan dengan seorang rekan biker. 

139,4kmMeski hanya turing pendek 70km, cukup untuk mengetahui karakter Nmax untuk turing. Rute turing kali ini berangkat dari harapan indah bekasi menuju ke pantai tanjung pakis , karawang. Jarak 70km , kondisi malam hari, boncengan dan barang bawaan penuh(tas penuh alat2 pancing 2 buah, tas joran, dan ikan hasil tangkapan plus es batu 10kgan saat pulangnya). Ini kesan positif dan negatif Nmax untuk turing full loaded…

1. Posisi pengendara cukup nyaman… berkendara 2 jam lebih tengah malam  ga ada rasa pegal yang berarti! 

2. Lain halnya dengan boncenger… saat balik pulang, SF yang awalnya nyetir karena masih sore… setelah maghriban SF terpaksa menyerah… kalah menghadapi sinar lampu dari arah berlawanan, maklum SF rider berkacamata. Silaunya ga tahan… Saat itu balik agak sorean jadi jalanan masih ramai. hanya 1 jam dibonceng, tapi pantat bagian belakang sudah panas dan mati rasa… posisi footstep juga kurang nyaman . Terlalu tinggi dan terlalu maju posisinya. Sepertinya sektor jok perlu dimodif biar nyaman.

3. Performa Nmax untuk turing cukup mumpungi…. mesin 155cc terasa responsif untuk menyalip. Meski buat boncengan, dan beban penuh. Bukan hal susah menyentuh 100kpj. Sangat mungkin bisa lebih jika saja mental SF ga ciut…. maklum jalan pedesaan. Performa rem dan grip ban top markotop susah disaingi motor lain. Beberapa kali SF ngerem mendadak karena lubang jalanan, dan ga ada gejala selip atau handling goyang. Ini kelebihan telak yang dimiliki Nmax. 

4.  Cukup disayangkan ukuran roda 13 inchi.. jadinya sensitif terhadap lubang jalanan. Jadinya pengendara kudu lebih waspada
5. Untung Shock Nmax telah SF modif pernya dengan punya shogun (baca ulasan lengkap disini ). luar biasa efeknya… goncangan jalan sempurna diredam shock. Sayang SF ga pernah jajal shock ori buat turing boncengan. Jadi ga bisa bandingkan. 

6. Shock modifan yang empuk jadi masalah saat melahap jalan rusak… beneran jalan rusak bejad πŸ˜† lah wong rekan SF pake kia Sportage saja sampai gasruk saat lewat jalan rusak. 3 km memasuki area pantai Pakis karawang kondisi jalan memang parah… jalanan didominasi tanah bercampur batu dengan kontur ga rata. Kalau jalanan mulus bisa dikatakan Nmax rajanya karena nyamannya, handing dan performa mumpungi. Kalau jalanan rusak Nmax jadi Cemen! Susah ngikuti motor lain. Beberapa kali Nmax gasruk tanah bergelombang. Pergantian per empuk plus beban berat bikin ketinggian motor berkurang. 

Gara gara jalan becek dan rusak ini pula, 2 kali SF hampir jatuh karena ban masuk tanah becek berlumpur, sama sekali ga ada grip pada ban depan maupun belakang… terpaksa SF dan boncenger beberapa kali menjejakkan kaki untuk menjaga keseimbangan dan sekaligus mendorong motor. Nmax adalah motor priyayi … ga cocok becek becekan main lumpur.

7.  Lampu utama cukup terang. Jangkauan lampu jauhnya juga luar biasa… terang dan mumpungi. Tapi itu pas cuaca cerah , mungkin agak berbeda jika saat itu hujan turun. Lampu utama led berwarna putih konon lebih susah nembus hujan.

8. Ruang dek depan sebenarnya bisa dimanfaatkan untuk menaruh barang bawaan, sayang ga ada cantolan barang dibagian ini. SF pasang sendiri dah… (baca disini ) ikan hasil mancing plus es batu sekitar 10kgan bisa SF taruh disini dengan posisi bertumpu diatas dek/tangki bensin. Cantolan barang berfungsi untuk menjaga barang bawaan agar tidak jatuh

Sengaja SF bikin resiprokal antara kelebihan dan kelemahan Nmax, agar pembaca memahami tiap motor diciptakan sesuai  habitatnya, enak diaspal belum tentu enak di jalan rusak. modifikasi pun ada konsekwensi positif dan negatifnya… 

Jadi kesimpulannya bagaimana? 

Nmax sudah cukup nyaman untuk turing, namun perlu sedikit ubahan agar makin menambah kenyamanan boncenger… penebalan busa jok dan penggantian shock lebih empuk jelas signifikan menambah kenyamanan. Dan yang paling utama : motor matic diameter rodanya kecil, jelas ga sestabil dibanding motor sport. Konsekwensinya pengendara motor matic harus super waspada terhadap kondisi permukaan jalan…

Bagaimana kesan rekan SF pengguna scoopy yang baru kali ini nyobain Nmax buat turing, bagaimana pula konsumsi bensin untuk turing beban berat?… arrikel terpisah ya… 

 

 

Iseng iseng berselancar ke toko online untuk mengetahui perkembangan asesori Nmax, mengantarkan SF untuk membeli satu asesoris yang sangat berguna untuk Nmax. Jok boncengan tambahan !


Jok ini diletakkan di atas tangki Nmax atau didepan jok utama. Fungsinya sebagai alas duduk anak.


 Sebelum ada jok tambahan , bagian atas tangki bensin memang menjadi singgasana sikecil, meski kalau jalan agak lama , dianya agak protes karena pantat panas. Belum lagi pandangannya lelalu terhadang. Kala ada polisi tidur, jidadnya sering kena cover stang Nmax. Setelah ada jok tambahan, si Kecil dah bisa lihat depan, jidad ga kejeduk cover stang dan lebih nyaman pastinya.

Sayang pengerjaannya terkesan asal-asalan  alias ga rapi. Kalau sedang ga diduduki jadi merusak pemandangan karena kukit jok mengkerut sana sini. 

Pengen nyari barangnya… ?cari saja di toko online trus ketik kata pencarian: jok boncengan Nmax , trus di sort yang paling murah dah… kwkqkwk

Nmax merupakan motor keseharian SF, menggantikan tiger yang sudah uzur. Ninja sih sekedar motor hobi. Ninja dan tiger paling banter seminggu sekali kepake buat ngantor.

image

Nmax juga diposisikan sebagai motor keluarga untuk muterin komplek cari jajanan… bisa bonceng 4 soalnya … kwkwkw
Lantas apakah bikin Nmax motor yang paling nyaman buat bocengan. Duo krucil langsung jawab ya… ! (Bahkan yg paling kecil sering ketiduran di atas tangki nmax saking nyamannya)
Untuk bundanya dijok belakang, Nmax ternyata hanya nyaman untuk jarak yang dekat. Yang bikin kurang nyaman adalah bentuk bodi belakang Nmax yang gambot bikin kaki melebar untuk meraih footstep. ini yang bikin ga nyaman buat jalan jauh… pegel ng*ngka*g terus kata bunda. Shocknya juga parah… buat boncengan saja masih kuerass … jalanan bumpy langsung dirasakan boncenger dibelakang (sekarang dah ga keras, karena ganti per shogun)
Kalau Ninja beda masalah… shock memang empuk. Tapi Jok Tipis dan posisi badan boncenger jauh sama pengemudi… kalau pengen meluk kudu condong kedepan… 2-2nya pegel dah… pantat juga terasa panas buat rute jauh.
Kalau tiger? Tak dipungkiri… motor ini yang paling nyaman buat boncengan… bahkan turing lintas propinsi pernah kami jalani dengan motor ini. Jok pas lebarnya, posisi footstep dan ergonomi juga pas. Namanya saja motor sport turing memang dibikin ga pegel buat jalan jauh.
Kalau bagi pengemudi gimana? Yup tiger masih yang paling mantep buat boncengan. Ninja terlalu menyiksa badan apalagi kalau boncengernya meluk terus.Nmax sebenernya cukup nyaman kok asal jalanan ga padat. Power ga kedodoran, setir lebar dan ban gambot cukup stabil… tapi begitu ketemu macet atau jalan merambat, Nmax ternyata bermasalah! Footstep boncenger terlalu maju… Ujung kaki boncenger sering nyenggol betis pengemudi yang menurunkan kaki saat berhenti/merambat… kalau pengemudi pake celana panjang ya pasti kotor….!

image

Mustahil kaki boncenger ga nyenggol

Karena sekarang ga pernah turing jauh ya tetep Nmax buat boncengan kemana-mana, toh ga pernah jauh dari rumah πŸ™‚

Awalnya SF cuek saja dengan respon pengendara lain di kemacetan atau di lampu merah. Saat jalan merambat SF sendiri lebih konsen dijalanan.

image

Tadi siang kebetulan riding agak jauh sekeluarga pake Nmax ke daerah tambun utara.  Posisi boncengan favorit yakni nafis di atas tangki bensin Nmax,  Faiz di jok depan,  SF sebagai pengemudi dan bundafaiz tentunya dibelakang. 
Kali ini bundafaiz yang laporan jika banyak mata yang melirik sambil tersenyum kearah nafis yang kedua tangannya berpegang erat pada bagasi depan… 
Akhirnya seorang pengendara mengacungkan jempol ke SF sambil ngajak ngobrol di pertigaan yang macet…  “Asyik mas cara boncengnya,  nyaman sepertinya”.  SF jelaskan memang si kecil berdua selalu berebut didepan.  Ga ada yang mau bonceng dibelakang sama bundanya.
Bapak tersebut juga komen “powernya juga kuat mas,  keliatan ga ngeden buat boncengan”.” Iya pak CCnya 150″ jawab SF.
Ternyata posisi bonceng kami menarik perhatian banyak orang…  Kerabat SF mengira si kecil kesakitan duduk diatas tangki bensin Nmax…  SF nanya sendiri ke sikecil,  adek gpp tuh..  Padahal barusan riding agak jauh (45menit/90menit Pp).  Dan tiap naik Nmax maunya selalu didepan…  Apa karena Nafis pake popok bayi sehingga empuk ya?

Minggu kemaren tumben Jakarta terasa lowong… Dari Harapan Indah ke cempaka mas dan sentra ikan Sumenep jalanan tergolong lancar. Disuatu ruas jalan SF tiba-tiba motor di depan SF nyalip mobil yang berjalan lambat…motor tersebut masuk jalur SF sehingga SF kudu ngerem dan mengklakson pengendara motor ini….

image

Continue Reading

Hal ini mungkin terjadi karena boncenger belum sepenuhnya percaya dengan skill si joki, boncenger juga mungkin ga paham kondisi motor yang dinaiki, pernah trauma naik motor, atau bisa jadi boncenger jarang naik motor… pernah nih SF bonceng temen dari plumpang ke arah bulevard yang melewati pegangsaan dua… yang namanya truk kontainer benar-benar raja jalanan disini. tiap SF nyalip, atau bersebelahan dengan truk kontainer… rekan dibelakang ketakutan sambil nepuk-nepuk pundak. tangannya rapet pegangan behel belakang.. Padahal menurut SF jarak motor ke kontainer masih sangat jauh.

Pernah juga SF Bonceng rekan yang sangat ketakutan diajak ngebut dikit ternyata doinya trauma pernah terlibat kecelakaan parah saat ngebut.

SF memang mantan anak bengal ndak bisa nyetir pelan! πŸ™‚ boncengan sama saja… ngebut teruussss…. Kena batunya saat punya adik yang juga seneng ngebut… ternyata dibonceng memang lebih ngeri dibandingkan nyetir sendiri ya :mrgreen:Β  saat ngerem mendadak kaki kanan ikutan jinjit, saat kecepatan tinggi ikut konsen memperhatikan kondisi sekitar, belum lagi kalau bermanuver selap-selip, beberapa kali SF menepuk punggung si Joki untuk mengingatkan si Joki…. Sampai akhirnya Joki protes… sudah nyantai saja mas…. dah biasa kok ngebut kaya gini… hadeww… Kok bisa SF sampai ketakutan seperti itu sih…? case saat itu motor yang dipake adalah tiger milik SF, jelas ragu karena adik ga tauΒ  karakter motor ini apalagi motor Doi bebek, yang kedua Adik SF ga pernah lewat rute ini kuatir kejeblos, yang ketiga BB SF termasuk lumayan :mrgreen: pasti perlu upaya lebih mengendalikan motor. Apapun alasannya Adik dah cukup PD dan tenang nyetir Tiger SF, ga kaya SF yang blingsatan dibelakang πŸ˜›

Terakhir beberapa hari lalu jadi penumpang baris kedua Livina yang di supiri mantan biker edan, di jalan tol melaju sekitar 150kpj. Sebenernya SF takut juga sih tapi sok brani waktu dalam mobil… padahal dalam benak mikir macem-macem… gimana kalau terbang kaya juke kemaren, gimana kalau mobil depan motong, gimana kalau ban meletus, de el el . Padahal Joki terlihat tenang saja nyetirnya.

umur ga bisa dibohongi ya…. apalagi dah punya tanggungan dirumah.

Persepsi kita mengemudi di jalan , beda sama persepsi boncenger di belakang… kalau ingin sama-sama menikmati perjalanan ya enjoy saja nyetirnya :). Kalau ada apa-apa yang nyesel bukan hanya si pengemudi dan keluarganya tapi juga seluruh keluarga yang di bonceng.

image

Sekali lagi dapat info menarik dari pengunjung blog (thx to bro cilmot/motcil) di artikel beberapa waktu lalu . Top speed ninja 250 std mencapai 162 kpj std tanpa boncengan, sedangkan dengan boncengan 155 kpj. Jika sudah ganti knalpot kecepatan Ninja 250 bisa tembus 170kpj.
SF ga meragukan info diatas karena di video yang diunggah beberapa waktu lalu saat adegan CBR buntuti N250 yang diabadikan penumpang didalam mobil,kecepatan mobil menginjak 150kpj. Padahal sepertinya kecepatan N250 belum mentok.


Tambahan info yang tak kalah menariknya putaran bawah Ninja 250 kalah dengan Ninja 150rr, namun untuk kecepatan puncak ternyata N250 mampu mengungguli RR.
Ndak percaya? Monggo jajal sendiri :-). kalau SF suruh jajal sorry ga brani :mrgreen:

SF ga seberapa punya nyali dibanding blogger lain yang berani tes top speed dilakoni sendiri… πŸ™‚Β  anak sudah 2 masih balita serta faktor bertambahnya usia bikin mikir berkali lipat buat njajal top speed. Untuk itu buat mengobati rasa penasaran SF cukup ubek-ubek youtube. Ndilalah nemu high speed chaser CBR250 yang nguber N250 sampai nunduk-nunduk.
Seperti yang bisa ditebak. CBR perlu upaya extra untuk nempel N250, di satu kesempatan CBR bisa nempel N250 saat nyalip mobil
image

Selepas itu N250 makin memperlebar jarak
image

Pas tikungan rider N250 kurang nyali sampai disalip rider CBR250.
image

Pas jalan lurus si rider N250 GPL&GPN (ga pake lama & ga pake nunduk :mrgreen:) langsung jejerin CBR250R…
image
Selanjutnya ….
image
karuan saja lah wong Ninja gaharnya diputaran atas… sedangkan CBR berkuasa di putaran bawah.. nah yang di salutkan CBR bisa nempel Ninja di kecepatan sekifar 150kpjan…
Coba kalau diperkotaan.Torsi besar buat boncengan tentunya CBR lebih nampol tarikannya (teorinya) …
Sekedar pengalaman…dibonceng N250 setengah ngebut SANGAT GA NYAMAN DAN BAHAYA…. Knapa begitu..? nantiken artikel selanjutnya… πŸ™‚Β  sementara ini saksikan saja video yang diunggah di youtube berikut


Jalannya bikin ngiler jalur searah, lebar dan puanjang ga ketulungan…mungkin klo jalannya kaya gini baru berani deh SF njajal top speed . He3….

image

Apes.. Sabtu-sabtu harusnya bisa ngumpul sama keluarga malah ada surat tugas dari kantor. Kebetulan teman kantor yang baru beli vartech125 juga dapat penugasan yang sama, jadinya kesempatan bagi SF nyoba motornya. Kesan pertama nyemplak motor ini …. ngangkang!!! Jika dalam posisi sedikit mundur (kebiasaan SF naik matic posisi duduk agak mundur) kaki SF dengan tinggi 174 cm ga menapak sempurna.. motornya orang eropa kali ya :mrgreen: . Sayangnya jok yang lega ga diimbangi dengan bahan yang nyaman, Jok terasa sangat keras!! Untung SF dah biasa naik Ninja.
seperti blogger lain SF takjub sama bunyi stater yang ualusss.. sampe SF restart ulang sambil membungkukkan badan untuk mendengar jelas suara stater. Senyapp…. πŸ™‚Β  Selanjutnya gas dipelintir dan suara khas motor Eropa yang kata warung DoHC rata2 ngorok terdengar seiring bukaan gas. Tapi suara ini sangat-sangat ga mengganggu (Ga usah digembar gembor lagi , biasa sajahhh… :mrgreen: ). Mampir dulu di depan PGC, janjian dengan rekan lain penunggang mio yang ga hapal rute.

1vartech dengan total bobot penumpang hampir 160kg, 1 mio dengan bobot penumbang ga sampe 60 kg lanjut melaju ke area kemanggisan.. jalanan cukup lenggang ga terasa kecepatan sudah 80kpj, ga ada tanda motor teriak dan getaran mesin terasa halus. Sedangkan si mio terdengar suara mesinnya sedikit teriak. Akselerasi memang ga terlalu istimewa namun tenaga pada kecepatan 80kpj terasa masih ngisi… SF coba mainkan gas motor masih berespon bagus pada kecepatan itu. Shockbreaker cukup lumayan meredam jalan bumpy disepanjang Gatsu… hati2 banyak pasir bekas perbaikan jalan yang ga dibersihkan penggarapnya πŸ‘Ώ
Tiba-tiba ada moment mendebarkan… mobil sedan tua didepan tanpa lampu rem tiba2 berhenti mendadak. SF yang pas dibelakangnya ga sempet ngerem langsung saja bermanuver kekanan… ngepress baget…!!! Ujung sepatu boncenger sampai nyenggol ujung bemper! Ngeri pokoknya…. Rekan SF pengendara mio dan beberapa pengendara motor dibelakang SF juga nampaknya kaget dengan mobil sedan yang kemungkinan mogok ini. Pengakuan rekan penunggang mio dia sampai ngepot-ngepot ga karuan dan berhenti pas mepet dibelakang bemper mobil… begitu pula pengendara lain… untung ga ada yang celaka. Sesampai tempat tugas motor segera diparkir , hati2 boncenger belakang yang memakai celana panjang agak kendor, rawan nyantol di standar tengah saat turun dari motor. Jok dibuka dengan tombol disamping kunci kontak, helm flipup milik SF yang termasuk gambot masuk sempurna dalam bagasi tengah.
image

Pas pulang, kembali SF didepan… nah perjalanan kali ini sedikit berbeda dibanding saat berangkat. Kondisi lalin lebih padat. Disini baru terasa…. vartech sangat tidak nyaman buat boncengan dikemacetan. Titik berat yang tinggi dibanding matic lain bikin motor melawan saat menikung patah dan selip-selip. Bagi rider mungil dan rider cewek pada umumnya hati-hati deh.. sangat menyulitkan mengambil beberapa manuver yang memerlukan tumpuan kaki. Motor juga terasa kurang stabil untuk kecepatan rendah..si ownernya juga mengamini. Apalagi buat boncengan katanya… “puegel banget jika riding dibawah 40 kpj, motor seakan minta diseimbangkan terus. Berbeda jika dipakai sendiri, lebih nurut” soal konsumsi bahan bakar cukup ngirit kok.Saat berangkat kami mengisi shell super rp 20.000 (petunjuk bensin 2 bar menjadi 6bar)Β  saat sampai rumah petunjuk bensin menunjukan berkurang 2 bar. Menurut dia untuk kalau buat boncengan masih bisa 1:40 . Masuk lingkungan kampung SF ada sedikit hal yang bikin ga nyaman… motor yang nampaknya tinggi ini ternyata gasruk saat melewati polisi tidur. Menurut empunya memang ada bagian bodi sedikit menonjol dibawah namun agak lentur, selain sebagai peringatan terhadap polisi tidur juga untuk melindungi agar polisi tidur tidak langsung menggesek rangka atau mesin.
image

Overall Motor ini lumayan nyaman buat rider bongsor, nyaman untuk kecepatan menengah -atas,cukup irit dan bertenaga. Namun perlu pertimbangkan ulang jika rider kurang tinggi serta rute selalu macet.

image

Kebetulan kemaren ada tugas luar kantor sekaligus bawa berkas bejibun 2 tas ransel penuh. Berhubung SF bawa Ninja yang susah buat barang banyak akhirnya pakai motor rekan,Β  yamaha mio lawas. Tanpa babibu kunci motor yang kmnya baru 16 rb ini langsung ane rebut karena pengen banget membandingkan motor ini dibanding suzuki spin milik Bunda serta beat milik saudara yang beberapa waktu lalu pernah SF jajal. Pertama nyemplak ga mau distater. Jiah aki sudah tewas… padahal motor terhitung belum tua banget, terpaksa di standar tengah dan pake tendangan maut πŸ˜† saat nyemplak pertama kali terasa motor ini begitu imut masih lebih lega naik spin. Jarak setang ke lutut cukup dekat tapi ga mengganggu manuver tapi dan masih mending dibanding beat yang lebih sempit lagi area depannya. (Eh ya SF dan bunda+ faiz pernah nyoba muter-muter kota pake honda beat saat mudik ke Sumenep). Seat height saat boncengan dan bawa barang full terasa lebih rendah dibanding spin dan beat.
Sejenak kemudian berangkatlah kita dari semper ke arah MOI dengan bonceng berdua, SF sendiri berat 90 kg an dan rekan 60 kgan. Barang bawaan sekitar 10 kg dibagi dalam dua tas ransel berisi berkas full. Satu tas ransel saya tempatkan di deck (nah kan ada gunanya deck depan rata he3… ). Menurut SF luas deck jauh lebih sempit dibanding spin namun sedikit diatas beat CMIIW. Begitu di gas motor terasa responsif melaju, ga kaya spin yang harus ngeden dulu, tapi perasaan akselerasi masih mending beat. Selip kanan kiri menembus macet masih terasa nyaman hampir sama seperti beat, namun masih unggul spin karena lebih leluasa sektor kemudinya. Satu hal yang bikin ga nyaman bagi pengemudi jika buat boncengan, saat macet betis pengemudi sering kepentok footstep boncenger ketika menurunkan kaki dan jalan perlahan. Hal yang ga terjadi pada spin atau beat.
image
Nah.,, selesai acara di MOI kami berdua langsung memutuskan balik ke kantor, begitu keluar parkiran eh diluaran mendung dan sedikit gerimis mulai turun. Ga dinyana si empunya motor malah ngajak ngebut agar berkas yang kami bawa ga kebasahan. Sip… dah…. Start depan MOI langsung gas pol, akselerasi bawah lumayan, akselerasi tengah sedikit kehilangan tenaga namun putaran atas tenaga dorong muncul lagi. Bener juga kata media dan rekan lain putaran bawah hingga menengah lebih bengis beat, namun beat agak kedodoran putaran atasnya. Jika dibanding spin gimana? Nah spin yang ccnya 125 ini punya kelebihan putaran menengah dan atas yang lebih baik meski untuk membawa beban berat. Kemampuan melibas jalan bergelombang cukup baik hampir sama seperti beat. Yang agak parah malah suzuki spin yang cukup mengkhawatirkan melibas jalanan ga rata, goncangan cukup terasa dan motor terasa mantul dan kurang stabil. Nah untuk pengereman mio cukup bertaji. Jauh lebih pakem dibanding spin, dan sedikit lebih baik dibanding beat. Sedangkan top speed gimana? SF masih berperikemotoran ga tega nyiksa motor dengan bobot full :mrgreen: Ga ada tempatnya didaerah ini untuk menguji top speed. Tapi untuk meraih 70 kpj lumayan cepet kok- Lagian top speed bukan hal yang signifikan untuk sebuah motor matic (kecuali buat alay). Pas nyampai kantor hujan deres langsung menyambus. Sesi foto-foto pun terlewati :mrgreen:
Pengujian diatas dilakukan pada waktu berbeda dan kondisi motor yang berbeda pula. IMHO

image