bore up

All posts tagged bore up

Kembali tulisan SF kali ini terinspirasi dari komentar di artikel lama Continue Reading

Sebenernya ngoprek GL Max yang SF lakukan semasa Kuliah sebagai bentuk protes karena ga dibelikan GL pro sama ortu saat SMA dulu (tipikal ABG sesat sudah dibelikan malah kurang bersyukur… Maafin anakmu Paa…. 🙂 ) . Berhubung kuliah dah nyambi kerja, duitnya buat ngoprek GL Max tunggangan. modif mesin yang pernah SF lakukan di GL Max ini diantaranya : kem custom, Karbu GL Pro, spuyer rojokan, Open Filter, Knalpot Racing,piston suzuki carry, Port N Polish dll
Untuk bagian body lumayan juga yang dimodif, footstep racing milik satria 2 tak, monoshock, setang jepit, Ban depan 17″ (ukuran lupa), ban belakang 18″ pake velg dan ban ori tiger, dll

Kenapa SF kapok pakai motor ini.. ?Jujur saja enaknya motor oprekan ini cuma beberapa bulan saja… seneng sih waktu buat turing ke Jogja bisa ngasapi GL Pro. beberapa kali juga menang melawan satria 2 tak. Namun setelah itu buanyak sekali problem yang timbul. Beberapa hal yang SF ingat :
Rumah noken kena/aus, Kruk as oblagh, seher dan boring cepet aus, susah langsam, kopling house sering oblagh,oli meler dimana-mana, mogok gara-gara overheat, boros ga ketulungan, gir set boros dan sering goyang, dll
Terakhir gara-gara sering bongkar pasang mesin permukaan blok ga rata sehingga seal packing terpaksa dibanyakin. akibatnya fatal seal packing menyumbat jalur oli dan hancurlah jeroan silinder atas… dah setelah itu motor distandarkan lagi dan dijual apa adanya… (kualat sama ortu nih critanya 🙁 )
Ini penampakan GL max SF yang sempat terabadikan

Selepas itu SF agak trauma oprek jeroan mesin… jelas mubazir buat harian apalagi SF yang ga ngebut-ngebut amat. ya… cukup lah sekali-sekali nyentuh 100kpj itupun karena jalan pas kosong melompong. Tiger STD atau ninja 250 ga perlu maksa dapet angka segitu. Klo pake spin malah ga berani kenceng kecepatan 80 kpj saja rasanya dah ga stabil. ditantangin motor lain juga ga pernah SF tanggapi … (kecuali nyari perkara beda soal )
Klo pengen oprek mending pake parts PNP deh jangan sampai ganti jeroan mesin dengan parts racing… penggunaan disirkuit ga selalu cocok buat harian. trus prioritaskan kenaikan torsi daripada power karena torsi lebih banyak berguna buat harian.

image

Keturutan juga nyicip ganaznya akselerasi GL100 yang beberapa kali bikin mata SF melirik saat pulang kerja itu. Kebetulan SF ganti kampas rem disini sekalian dikoreklah spesifikasi GL 100 yang ternyata milik empunya bengkel.  Berikut spek kaki dan mesin yang berhasil SF korek.
Kaki-kaki : velg jari-jari aluminium dengan ukuran ban depan 100/80-17 merk Swallow Xworm sedang belakang ukuran 120/80-17 BT45,dual cakram

image

Mesin : 200cc kebanyakan memakai parts tiger, leher knalpot gemuk memakai leher scorpio, karburator menggunakan milik Ninja 2 tak. Yang sedikit ekstreem elektrik stater bikin dhewe dengan menggunakan dinamo stater tiger. Yang bikin takjub penempatannya didepan blok silinder. Blok mesin kiri custom sendiri… (ongkos garapnya saja abis 600rban). Alasannya biar ga ganggu saat stel tensioner rantai keteng (ga pake automatic tapi sodokan baut 🙂 )

image

Test ride…..
Tanpa diminta sang empunya motor langsung ngambil kunci dan menghidupkan motor ini. “Monggo mas dijajal ” orang jawa juga empunya  🙂 . Sebelum jalan dibleyer-bleyer dikit , ternyata lebih reponsif dibanding tiger milik SF Suaranya pun lebih manteb. Begitu dinaiki…nyaman banget ternyata.. lah joknya saja tebel je.. 🙂
Ga lama langsung dijajal… masuk gigi satu. ediannn!!!!  tenaga beringas sangat, pindah gigi dua hentakan masih sangat terasa, gigi tiga pun tenaga masih menghentak… namun sepertinya tenaga atas kurang panjang alias cepet kehabisan nafas. Dah …eksploitasi cukup gigi tiga saja lah wong trek depan bengkel ini sempit dan ramai . Jujur buat tarikan awal tiger SF ketinggalan dengan GL100 ini tapi sepertinya top speed masih unggul milik SF. Sang empunya juga mengakui nafasnya kurang panjang karena karbunya ga pas setingannya… sepertinya kalau ditemplokin PE28 bakan lebih manteb lagi. Byuhhhh… sayang mah motor antik hasil restorasi mending buat jalan santai saja, buat kebut2an bikin cepet rontok terutama parts-partsnya yang  berumur…:-)

Saat SF tanya mau dijual lagi mas GLnya …”ndak mas sayang… ” jawabnya. “Klo mau CB temen saya saja minta 22 jt .”.”hahh !! ” “speknya blok silinder dan jeroan milik honda phantom,kruk as milik CRM (klo ga salah denger) masih di stroke up juga, electric stater, dual cakram,kopling hidrolis, body mulus abis” katanya… 

image

Bagi yang tau mesin tentu sudah sangat paham soal upgrade kapasitas mesin motor. Namun masih sering juga SF mendengar soal ini saat berbincang ringan dengan pengguna motor lain. Nah suatu ketika SF berbincang pada rekan pengguna motor sport yamaha mengenai kemunculan honda teralis yang bakal menggunakan basis mesin honda cbr 150. Nampaknya rekan SF ini teringat pada trio GL pada jamannya yakni GL max, GL pro dan GL200 alias tiger. “Kalau gitu kan gampang tinggal bore up saja honda teralis terus ganti bodi agak kekar biar kelasnya naik jadi pengganti honda tiger… wiettsss tunggu dullluuu… 🙂 ga semudah itu upgrade kapasitas mesin untuk keperluan produksi masal. Tentu banyak hal yang harus diperhitungkan ulang… sistem transmisi, ukuran klep in-out, penyesuaian krukass, ukuran karbu/injeksi, ukuran filter,dudukan mesin,sampai piranti keamanan semisal kaki-kaki dan roda. Sekedar share pengalaman menunggang GL max 125cc. Karena saat itu masih SMA/kuliah semester awal dana jelas mepet, seluk beluk permotoran juga masih minim tapi pengennya performa motor jadi beringas. image

Trus diiming-iming bengkel boreup jadi mendekati GL pro. Manuttt! Begitu selesai boreup tarikan beringas.. tapi nafas pendek. Ternyata karbu minta digedhein… wadewww… nyari deh karbu imitasi gL Pro. Selanjutnya berantai jadi ubah profil cam dan ganti knalpot aftermarket. Lah kok kecepatan ga jauh sama GL max dulu ya…? Selanjutnya terpaksa juga kecilin gir belakang. Abis gitu motor buat turing Surabaya – Jogja boncengan full speed. Kira-kira 3 bulan kemudian motor rontokkkkk!!!! :mrgreen:
Bisa dibayangkan kalau motor produksi masal boreup tanpa perhitungan matang. Ketahanan mesin, fuel efficiency, serta safety dipertaruhkan! So … enaknya new tiger nanti pake mesin apa ya? Scorpio juga kalau ikutan naik kelas mau pake yang mana? Saran sih ambil saja basis mesin yang sudah ada dipasaran intenasional 😀 image

image

Geleng2 kepala baca motorplus online judulnya Suzuki Satria FU-150 228cc buat Turing. Speknya mesin modif gila-gilaan sampai 228 cc , kompresi 12:1, pengapian dan pembakaran tentu juga ga standar. Yang bikin ngeri bukan hanya itu, motor yang juga sering buat turing ini menggunakan kaki sebagai berikut :
Ban depan : Yoko 50/90×17
Ban belakang : Power tread 60/90×17
Pelek depan : TK Exel 1,20×17
Pelek belakang : TK Exel 1,40×17
Mungkin ridernya punya ajian tahan banting dan anti peluru 😆

image

Tebakan smatf41z mengenai mesin New tiger yang memakai basis mesin New Mega Pro pada artikel sebelumnya, kliatannya bisa terbukti . Hal ini juga diperkuat pernyataan dari sumber AHM yang dikutip dapur pacu http://www.dapurpacu.com/honda-tiger-2012-sedang-mengintai/  yang mengatakan

“Mesinnya menggunakan basis dari Honda MegaPro, namun memiliki kubikasi yang berbeda. Saat ini sedang finalisasi pilihan kubikasi 200 cc seperti sekarang atau langsung dilawankan dengan kompetitornya Yamaha Scorpio-Z bermesin 225 cc,” tambah sumber tersebut.”

Hal ini sudah menjadi kebiasaan AHM. Liat aja Astrea star- Astrea Prima, Honda Grand, Honda Supra, Honda Fit, Honda revo. Semua pake basis mesin yang sama. Begitu pula Karisma dan Supra 125. Yang lebih heboh untuk beda CC bahkan pake basis mesin yang sama (GL series) yakni  GL Max, GL pro dan Tiger. Hal ini berpengaruh besar dengan penghematan Biaya Manufactur. Suku cadang yang sama untuk berbagai jenis motor juga mempermudah distribusi sparepart. Konsumen untung apalagi AHM.  😛

Makanya smartf41z berani menebak kalau mesin New tiger bakal pake New Mega pro. Lah NMP kan canggih udah menganut low Friction Technologi. Tinggal stroke-up/ bore up tambah jadi 6-Speed , Gedhein karburator dan penyesuaian daleman jadi deh Tiger baru. Syukur2 Injeksi. Tapi jangan lupa 2 hal ya … pasang kick stater dan standar tengah. Untuk model nembak aja deh punya CB 300. tinggal mikir engine mounting baru aja.