Perlukah cakram belakang buat matic

image

Motor sport dan bebek banyak yang sudah mengaplikasikan  RDB (Rear Disk Brake), selain mendongkrak tampilan tentu juga meningkatkan daya pengereman. Nah yang jadi pertanyaan, perlukah RDB diaplikasikan untuk motor matic?
Menurut SF sebuah dilema juga. Salah satu kelemahan motor matic adalah pengereman yang ga sepakem dibanding tipe lainnya. Hal ini tak lepas dari ukuran bannya yang relatif kecil, ukuran cakram depan yang mungil serta ketiadaan engine brake khas motor bertransmisi. Namun jika RDB diaplikasikan pada matic bisa bahaya juga. Ukuran ban kecil, ukuran cakram depan yang imut, bikin distribusi pengereman ga seimbang. Disamping itu desain mayoritas matic yang hanya ber arm sebelah jadi satu dengan CVT bikin pengaplikasian RDB makin susah, kalau dipaksakan diameter cakram bakal membengkak dan bikin pengereman terlalu pakem. Mau ga mau harus aplikasi dual arm agar disc brake dapat dipasang dengan manis disebelah kanan. Konsekwensinya harga membengkak. Gimana menurut bro/ sist sekalian … ?

image

Sumber gambar 1 : kaskus.us
Gambar 2 : doctormatic.blogspot.com