cakram belakang

All posts tagged cakram belakang

Sejenak tertegun saat pukang kerja Jumat kemaren disalip oleh satria FU ban cacing, kalau modif ban tipis pada motor tunggangan memang sangat amat sering SF saksikan dijalanan. Tapi yang bikin lebih heran lagi modif cacingan ini ditambah cakram lebar di roda belakang. Sayang ga sempat SF abadikan karena tablet ada di tas,dan tas ada dalam box.

image

Gambar hasil googling

Pada motor standar kemampuan rem depan kudu lebih pakem dibanding rem belakang… cek semua motor yang memakai rem cakram depan. Kebanyakan belakang masih memakai tromol kan? Opo tumon kebalikannya rem belakang cakram depan tromol ? πŸ™‚
Motor yang pake double disc juga begitu ukuran cakram depan biasanya lebih besar dibanding piringan cakram belakang. Bagi motor moge monggo perhatikan sektor depan memakai dua cakram sedangkan belakang cukup memakai cakram single dengan diameter lebih kecil.
Penggunaan rem depan berfungsi efektif dalam menghentikan laju motor ketika kecepatan tinggi. Kenapa begitu? Saat mengerem makin kencang kecepatan bobot motor akan berpindah kedepan sehingga roda belakang kehilangan traksi, ekstreemnya lihat moto gp saat hard breaking bahkan roda belakang sampai terangkat. Nah pada saat kecepatan rendah atau dikemacetan rem belakang akan maksimal penggunaannya, karena rem belakang ga nggandoli kemudi depan. Jadi saat pengereman menggunakan rem belakang kemudi depan bisa enteng berkelok-kelok dikemacetan dan bagian kemudi motor ga naik turun karena penggunaan rem depan berlebih. Coba kalau di kemacetan pake rem depan terus ya bisa nyundul-nyunduk saat gas rem – gas rem. Dikecepatan rendah pun daya pengereman ga perlu sekuat saat kecepatan tinggi. Itu sebabnya rem depan kemampuannya kudu lebih baik.
Jadi hati-hati saat upgrade rem belakang memakai piringan lebar, terlalu pakem bisa bikin ngesot. Beberapa pembaca pernah bilang ngesot karena skill saja belum mumpungi… hmm kalau panic brake sepertinya susah mengontrol akurat pengereman motor. Kecuali mungkin bagi yang sudah biasa maen di sirkuit…
saya orang umum, skil standar …kalau panic brake meski rem depan di prioritaskan masih sering selip roda belakangnya.

image

Saat berangkat kerja Rabu lalu kebetulan 2 kali menyaksikan penampakan alayer pengguna ban tipis yakni tiger revo generasi pertama dan supra 125, keduanya sama-sama menggunakan velg jari-jari dan modif cakram belakang (cakram buka bawaan stdnya, jelas keliatan hasil modifan) ! Seperti biasanya ga sempet SF foto, susah cuy pake motor sport dikemacetan mau foto-foto :mrgreen: , kudu brenti dulu, lepas gloves, ambil hp , kluarkan dari sarungnya, dan baru siap foto. Sasarannya udah ngilang πŸ˜†
Bagi SF modif kaya gini jelas ga bisa dimengerti manfaatnya … modif ban tipis buat kenceng jalan lurus yang jelas-jelas gripnya payah jika buat panic brake dan nikung eh lah kok malah dipasangi cakram belakang. Lah wong pake rem std saja sangat rentan selip apalagi jika pake cakram belakang ya? Dua orang ini jelas korban mode, asal keren (keren menurut dia sendiri :mrgreen: ) dilakukan tanpa melihat esensi modif yang bermanfaat dan aman. Pokoke sak karepe dhewe, sak enak udhele πŸ™‚

Ilustrasi gambar dari ramboeistblast.wordpress.com

image

Sibolot memang sudah ganti ban lebar BT92 ukuran 150 ( belakang). Tiger sendiri sudah pakai ban lebar jauh sebelum beli bolot. Otomatis ban bawaan ninja 250 ini nganggur dirumah. Pas ada adik ipar datang ke Jakarta ane suruh angkut juga ban itu biar dipasang di vixion miliknya. Baru kira-kira dua minggu kemaren ban ini dipasang sekalian ganti velg lebar. Saat terpasang adik curhat kok tarikannya tambah berat ya top speed pun berkurang. Lah jelas toh… πŸ™‚ .ga ada critanya velg lebar plus ban tambah melar lari motor lebih enak :mrgreen: . Torsi vixion memang ga sebesar tiger atau scorpio, makanya pertambahan bobot serta hambatan gesekan ban lebar dengan aspal bikin penurunan performa makin terasa. Solusinya besarin gir belakang 1 atau 2 ukuran. Tapi asyiknya motor terlihat lebih gagah apalagi pasang cakram belakang. Manteb nih. Harusnya YMKI update vixion dengan kaki yang lebih kekar.

Beda dengan tiger dan scorpio yang awalnya roda berdiameter 18″ ganti ke velg lebar (rata2 ukuran yang ada dipasaran 17″) maka tarikan terasa makin enteng , sama efeknya dengan besarin gir belakang. Dengan torsi yang relatif besar penurunan performa akibat penggunaan ban lebar ga begitu terasa. Top speed pun bisa jadi lebih tinggi (versi spedometer), hal ini karena speedo sudah ga akurat lagi dibanding menggunakan velg 18″.

image

image

Sudah menjadi pakem bagi SF untuk mengupdate sektor kaki termasuk pengereman. Ninja 250 yang dari sononya sudah menganut double disk brake terasa kurang pakem rem depannya. Piringan cakram orinya pun lengser berganti PSM yang ukurannya lebih lebar. Sedangkan honda tiger selain piringan depan juga sudah ganti lebar merk PSM roda belakang juga sudah modif cakram belakang. Alhasil resiko nubruk dapat dikurangi. Namun ada saja kejadian yang tak terduga seperti kemaren. Seperti biasa honda tiger menemani aktivitas sehari-hari, saat itu SF tepat berada dibelakang matic dan honda tiger ( diantara mobil), tiba2 mobil didepan ngerem mendadak, simatic lolos dengan memasuki celah mobil yang sempit sedangkan tiger didepan ane ngerem mendadak,Β  Anepun berusaha mengikuti perlambatannya dengan mengerem mendadak, selisih sepersekian detik terasa box motor ane ditabrak dari belakang. Ane sih cuma ngrasa sentakkan dikit. Tapi nahas motor (megapro) yang nabrak ane jatuh kesebelah kiri dan sempat disenggol mobil dari belakang. Ane pun cuma bisa geleng2 kepala. Apes nih, bisa lolos ga nabrak motor depan tapi malah diseruduk dari belakang. Untung box Kappa ane cukup kokoh, nambah baret dikit ga masalah. Lah wong baretnya udah rata. He3….

image

Sejak awal kemunculannya Honda Karisma terkenal memiliki kelemahan pada pengereman roda belakangnya yang tidak pakem dan berbunyi decitan. Kelemahan ini juga berlaku pada motor besutan Ortu SF. Kemaren adik di Surabaya ngabari kalo motor Papa sudah pasang cakram belakang. Langsung meluncur ke FB untuk melihat penampakannya. Lumayan rapi juga pemasangannya. Ongkosnya terbilang murah yakni hanya 400 ribuan all in. Pengerjaannya pun cukup cepat hanya 1/2 hari. Bengkel yang dipercaya adik ada di lampumerah(pertigaan) kecamatan Rungkut- Surabaya. Sebenarna Ortu ane termasuk anti modifikasi motor, namun karena rem belakang udah benar2 keras bin alot terpaksa motor kesayangannya di modif. Setelah cakram belakang terpasang dan dijajal sama Ortu, komennya: enak juga pake cakram belakang ya !… πŸ™‚

image

Senin kemarin sepulang kerja di daerah Semper Jakarta Utara, SF melihat truk angkutan motor sedang mengirimkan puluhan new blade, kemungkinan pengiriman ditujukan ke dealer/showroom. Sayang karena padatnya lalu lintas SF ga sempet memotretnya.

photo dari blognya mbah dukun πŸ™‚

Fenomena blade memang ancaman serius bagi Yamaha, dengan kehadiran cakram belakang dan harga yang “lebih bersahabat”Β  membuat new blade jagoan baru di kelas bebek 110-115cc. Mau ga mau YMKI sebagai satunya pabrikan yang punya daya melawan AHM, segera menguatkan daya gedornya. caranya, turunin harga Jupiternya atau memberi value added yang lebih semisal ikutan cakram belakang, atau spedoo digital. Dengan kondisi sekarang meski kalah CC SF bakal milih new bladeΒ  karena cakram belakang dan technologi low frictionnya.