capek

All posts tagged capek

Nmax merupakan motor keseharian SF, menggantikan tiger yang sudah uzur. Ninja sih sekedar motor hobi. Ninja dan tiger paling banter seminggu sekali kepake buat ngantor.

image

Nmax juga diposisikan sebagai motor keluarga untuk muterin komplek cari jajanan… bisa bonceng 4 soalnya … kwkwkw
Lantas apakah bikin Nmax motor yang paling nyaman buat bocengan. Duo krucil langsung jawab ya… ! (Bahkan yg paling kecil sering ketiduran di atas tangki nmax saking nyamannya)
Untuk bundanya dijok belakang, Nmax ternyata hanya nyaman untuk jarak yang dekat. Yang bikin kurang nyaman adalah bentuk bodi belakang Nmax yang gambot bikin kaki melebar untuk meraih footstep. ini yang bikin ga nyaman buat jalan jauh… pegel ng*ngka*g terus kata bunda. Shocknya juga parah… buat boncengan saja masih kuerass … jalanan bumpy langsung dirasakan boncenger dibelakang (sekarang dah ga keras, karena ganti per shogun)
Kalau Ninja beda masalah… shock memang empuk. Tapi Jok Tipis dan posisi badan boncenger jauh sama pengemudi… kalau pengen meluk kudu condong kedepan… 2-2nya pegel dah… pantat juga terasa panas buat rute jauh.
Kalau tiger? Tak dipungkiri… motor ini yang paling nyaman buat boncengan… bahkan turing lintas propinsi pernah kami jalani dengan motor ini. Jok pas lebarnya, posisi footstep dan ergonomi juga pas. Namanya saja motor sport turing memang dibikin ga pegel buat jalan jauh.
Kalau bagi pengemudi gimana? Yup tiger masih yang paling mantep buat boncengan. Ninja terlalu menyiksa badan apalagi kalau boncengernya meluk terus.Nmax sebenernya cukup nyaman kok asal jalanan ga padat. Power ga kedodoran, setir lebar dan ban gambot cukup stabil… tapi begitu ketemu macet atau jalan merambat, Nmax ternyata bermasalah! Footstep boncenger terlalu maju… Ujung kaki boncenger sering nyenggol betis pengemudi yang menurunkan kaki saat berhenti/merambat… kalau pengemudi pake celana panjang ya pasti kotor….!

image

Mustahil kaki boncenger ga nyenggol

Karena sekarang ga pernah turing jauh ya tetep Nmax buat boncengan kemana-mana, toh ga pernah jauh dari rumah 🙂

Berikut respon seorang kenalan nyonya di wall FBnya. Setelah dibonceng Gojek yang pake motor sport nungging….

image

Berasa pinggang pegel karena harus nahan tubuh.

image

Distatusnya yang lain akhirnya yang bersangkutan menggunakan jasa ojek  syar’i (ga sempet di SC sama nyonya).

Income gojek yang dikabarkan menggoda bikin banyak orang tertarik bergabung… Bagi kalangan anak muda penghasilannya bisa untuk menyalurkan hobi punya motor sport… Tapi jika niatnya serius di gojek atau ojek online lainnya sepertinya kudu bisa memilih motor dengan bijak… Misalkan Nmax… Saya yakin banyak penumpang bakal merasa nyaman dan kalau bisa memilih mending dibonceng Nmax daripada R15… Belum lagi kapasitas bagasi guedhe.. Bisa buat helm atau paket titipan konsumen. Harganya juga setara dengan  sport 150cc. Paling afdol ya pake skutik biasa atau bebek yang lebih mudah dan murah perawatannya… 🙂
Btw… Semenjak berita gojek penghasilannya turun apa ga puyeng mikir cicilan motor ya (bagi yang terlanjur ambil motor baru)

image

Salah pilih braket box ataupun salah pemasangan box akan mengurangi nilai fungsionalitas motor.  Ruang boncenger akan tersunat.  Boncengerpun merasa kurang nyaman karena jok belakang sempit karena termakan box sehingga ga bisa relax bersandar (punggung boncenger dipaksa tegak) ,  bahkan harus nempel ke punggung pengemudi…. Contohnya ini box yang menurut SF kurang mundur sedikit Continue Reading

Pendapat orang tentu berbeda…. kalau orang biasa pake spin tentunya lebih nyaman spin, kalau biasa naik tiger tentu enakan tiger, kalau ninja… nahhh sepertinya bakal sepakat kalau yang satu ini lebih pegel :mrgreen:, selain kebiasaan juga tergantung rute, dan penyesuaian yang dilakukan pada motor masing-masing.

image

Continue Reading

image

Jika kawasaki memang memposisikan Ninja 250rr mono sebagai pengganti Ninja 150 rr, maka motor ini akan sangat mungkin bakal dipakai harian oleh empunya… sama seperti Ninja 150RR yang hampir setiap hari SF lihat penampakannya.
Posisi menunduk Ninja 250 mono memang jadi nilai lebih saat dipakai di sirkuit… tapi jika dipakai di jalan raya untuk harian gimana?
Berikut SF kutip dari otomotifnet

Posisi duduk merunduk lantaran setang di bawah segitiga memang asyik di lintasan balap, jadi aerodinamis. Tapi di jalan raya yang padat merayap, riding setengah jam saja telapak dan pergelangan tangan sudah pegal. Setelah satu jam, bahu dan pinggang menyusul teriak minta istirahat, juga bokong karena jok tipis jadi panas, heheee… Kalau kondisi jalan lancar sih enggak terlalu masalah.

image

Apakah langkah kawasaki sudah tepat menggantikan Ninja 150RR dengan Ninja 250 RR mono yang ergonominya lebih tiarap dan lebih berat sekitar 250 kg belum lagi konsumsi bensin mono yang bakal lebih tinggi . Yang SF maksud konsumsi Rupiah/km… secara RR ga masalah nenggak premium. Kuatirnya keputusan kawasaki tersebut malah mengebiri pangsa pasarnya sendiri… alih-alih menyasar pengguna harian namun yang beli hanya penghobi saja… IMHO. Monggo berbagi pendapatnya…

Klo pendapat SF:
Apapun motornya jika dah terbiasa ya jadi nyaman saja sih apalagi kalau motor cuma satu-satunya.  Tapi kalau dah pernah jajal berbagai jenis motor pada kondisi (rute) yang sama tentu bisa menilai motor apa yang lebih nyaman.
Monggo pilih motor dengan bijak menyesuaikan kebutuhan, rute harian dan tentunya kondisi kantong :mrgreen:

Pengalaman ini diceritakan Keluarga SF yang membawa Taruna melintasi pulau Jawa.
SF pindah rumah ke Harapan Indah salah satu tujuannya untuk mencari rumah terjangkau yang memiliki garasi untuk mobil. Setelah mobil terbeli di Surabaya SF minta bantuan adik ipar dan adik kandung SF untuk membawa Taruna yang baru dibeli di Surabaya ke Jakarta (tepatnya Bekasi) eh ternyata Ortu SF yang berusia lanjut pengen ikutan juga sekalian bantu-bantu pindahan rumah.

image

Persiapan sebelum turing
Sebelum keberangkatan mobil memang SF cek total ke bengkel langganan ortu… hanya perlu ganti Timing belt dah siap keliling Indonesia kata montirnya… tapi montir sempet kasih saran harusnya radiator dibersihkan total agar makin yakin… maklum mobil dah berumur 10 tahun (masuk motuba ga ya ) karena waktu mepet saran bengkel ini diabaikan. Malah pasang perangkat entertain untuk menghibur penumpang seperti TV dan audio set. Kasihan sama penumpang sudah dimintai tolong masak penumpang ga dihibur.. maklum audio bawaan mobil cuma tape jadoel. Pemasangan juga terburu-buru karena dikejar waktu.
Di toko assesori sekalian belanja beberapa assesori seperti spion tanduk, kamera parkir, cover/selimut mobil, alarm serta gembok setir.

image

Berbagai problem yang dihadapi saat turing :
– malam hari sebelum berangkat dompet adik ipar hilang padahal ada SIM a/c dan KTP, akhirnya nekat tetep berangkat cuma berbekal surat kehilangan dari kepolisian.
– pas persiapan sebelum berangkat power window bagian supir macet dalam kondisi kaca penuh terbuka, perjalanan Surabaya jam 2 dinihari sampai sebelum Semarang kondisi kaca terbuka padahal banyak pembangunan jalan , akibatnya interior mobil penuh debu. Sebelum masuk kota Semarang berhenti dibengkel rumahan untuk betulkan power window yang bermasalah. ternyata penyebabnya sepele Gir pada kaca melompat karena terlalu mentok diturunkan. akhirnya diakali dengan dilas salah satu mata girnya agar saat diturunkan mentok ga bablas turun. ongkos cuma 50 rb. baru deh dari semarang kaca bisa ditutup dan pakai AC.
– Tak lama adik SF terima telpon dari orang yang menemukan dompet adik di Surabaya.. uang memang amblas tapi Alhamdulillah surat-surat lengkap. Dompet akhirnya dikirim ke Jakarta.
– Sampai tol cikampek kembali mobil bermasalah : mengalami overheat !!! untung sopir segera sadar dan minggir sebelum timbul masalah. Air radiator habis dan berpindah ke reservoir. Minta air ke sopir truk yang ngetem dipinggir jalan …akhirnya perjalanan dilanjutkan kembali tanpa masalah sampai bekasi Harapan Indah. Nyesel juga saran bengkel ga dituruti… Untung mesin ga jebol.

Keesokan harinya dengan pikiran ga tenang SF segera bawa mobil ke bengkel radiator sekitar BKT harapan indah dan dicek total. Setelah dicek ga ada gejala radiator bocor, air dalam reservoir juga ga bercampur oli sehingga dipastikan kondisi mesin masih aman, untuk lebih yakinnya SF cek ketinggian oli mesin… aman masih dititik tertinggi .. Slamett…slameett… batin SF. Menurut montir radiatornya kisi-kisi radiator tersumbat sehingga panas air berlebih. Air terdorong ke tabung reservoir dan tumpah. Servis radiator sekaligus dicat biar agak rapi habis 150rb. Dari tukang radiator balik ke Harapan Indah dengan hati dah tenang …TV mobil distel mendengarkan lagu Favorit lah kok Suara yang keluar bindeng cuma bass yang menggebuk. tiba-tiba hujan mengguyur rintik-rintik. wiper depan dihidupkan tapi ga bersih menyapu air. Sekalian deh mampir di pusat onderdil mobil di Kawasan Harapan Indah ganti 3 x frameless wiper blade(depan belakang) total 90 rb. Sekalian deh montir saya suruh cek instalasi audio. Ternyata ada kabel lepas di X-overnya tinggal dibaut ulang beres dah. Ongkos cuma 10 rb.
image

Pelajaran berharga : Sempatkan untuk pengecekan total mobil anda sebelum bepergian jauh, apalagi mobil bekas yang ga tahu histori perawatannya.

Kesan menggunakan Taruna untuk perjalanan jauh :

Untuk performa Taruna yang dibekali mesin 1500cc DOHC Injeksi nampaknya lebih dari cukup untuk turing. Bensin yang dihabiskan untuk menempuh Surabaya Jakarta hampir 400 rban, agak boros memang. sepertinya perlu membersihkan ruang bakar dan injeksi. kecepatan maksimal yang diraih adik cuma 120 kpj ga berani lebih karena takut dijewer dari belakang 🙂 awalnya SF sangsi karena orang tua yang sudah sepuh (Bapak 70 th, ibu 60 th) nekad ikut. Kesannya : Nyaman ga capek karena mereka duduk dibangku kedua . Untung bangku kedua bisa dimundurkan dan sandaran bisa ditidurkan. Bokap malah keseringan tidur dalam perjalanan 🙂 . Mereka cukup menikmati perjalanan bersama Taruna dan ingin mengulangi Turing Jakarta – Surabaya.

Wah Ga salah rupanya memilih mobil ini, secara bakal sering buat mudik Jakarta Surabaya.

image

Dulunya SF males sama yang namanya motor matic. Eh….. sekarang malah ketagihan :mrgreen: . Pada artikel sebelumnya mengenai betapa capeknya naik spin dikemacetan, dimana pada satu bagian SF menyebutkan “semua tergantung kebiasaan” . Ternyata bener juga. Sebulan ini (sejak bulan puasa) motor yang sering SF bawa ngantor malah spin milik bunda (mumpung bunda lagi dipulangin di kampung , lahiran si Kecil) .
Saat itu stnk tiger mati dan masih dalam pengurusan lintas kota. Naik ninja waktu puasa macetnya Jakarta lagi “lucu-lucunya ” 😆 jadinya sebulan kemaren spin jadi motor harian. Apalagi Spin dalam kondisi prima setelah ganti kopling set dan kampas rem  milik RX king. Motor ga loncat-loncat lagi dan rem jadi pakem plus enteng.
nah sepulang lebaran kemaren STNK si Tiger dah diurus, otomatis dibawa kerja lagi. Anehnya dulunya motor yang SF anggap nyaman meski untuk belah kemacetan ini sekarang malah terasa lebih capek dibanding naik spin :-).

Yo wis deh dipuasin dulu naik spin mumpung  baru bulan depan Bundafaiz dan anak2 baru balik ke Jakarta. Toh bensin spin sedikit irit dibanding tiger:-) , masalah ruang kemudi yang kurang lega bisa disiasati dengan menggeser posisi duduk kebelakang.
Apapun motornya jadi nyaman ditunggangi kalau terbiasa 🙂

image

Banyak yang beranggapan lebih ga capek nembus kemacetan sehari-hari pake skutik karena ga harus pindah gigi. Kedua kaki fungsinya jadi cuma “njagang” (menahan beban motor saat berhenti saja). Ternyata ga sepenuhnya benar anggapan ini… tugas kaki memang lebih ringan tapi ingat tugas tangan kiri jadi bertambah untuk ngerem ban belakang. Nah pas macet SF bener-bener merasakan betapa capeknya naik suzuki spin, tarikan telapak tangan kiri untuk ngerem belakang ternyata lebih berat dibanding narik kopling, apalagi pas macet kudu sering mainkan rem. Masa cuma main rem depan saat pelan!? Motor bisa mantul-mantul dan kurang stabil. Apalagi bagi kaum “beruang” 😆 …. ergonomi spin atau matic kecil lainnya (mio& beat) terasa terlalu kecil, makin bikin capek saja bolak-balik pindah posisi duduk dan posisi kaki… Meski demikian naik spin lebih cepet nembus macet, mudah nyempil diantara mobil/ motor.  Semua kembali ke kebiasaan juga sih, klo dah ga ada pilihan lain ya nyaman-nyaman saja 🙂  entah bagaimana untuk skutik lain? yang jelas tuas rem belakang suzuki spin cukup keras dan bikin capek, padahal kabel rem sering tak lumasi.
Rider motor sport ganti skutik mungkin sudah biasa telapak tangan kiri bekerja, namun bagi pengguna bebek mungkin terasa lebih pegal awal-awal pemakaian. Yang bikin geli pengalaman pertama riding skutik, kaki kanan ikut menekan dek saat ngerem he3…. Dalam sebulan bisa 3-4 kali SF pake motor bundafaiz untuk ngantor, biasanya karena ada kunjungan bonceng rekan kerja ke beberapa klien. Kasihan temen SF jika memakai tiger yang ada box belakang, pegel dan nyusahin untuk naik-turunnya. Pake Ninja anenya yang mikir-mikir karena sering motor diparkir dipinggir jalan tanpa diawasi. Klo pake spin butut…. mikir-mikir malingnya secara klo beli bekas surat lengkap paling ga sampe 5 jt :mrgreen: he3…..

image

Jujur, menurut SF memang lebih stabil motor sport bahkan bebek. Ada beberapa alasannya :
http://buygenericamoxil.com/ Lingkar roda kecil
Sangat rentan jika melahap jalanan tak rata. Lubang kecil yang bagi motor sport atau bebek kurang berdampak jika dilibas motor dengan roda berdiameter 17″ keatas, bakal berdampak lebih jika dilibas matic yang rodanya rata2 berdiameter 14″ kebawah (kecuali skywave yang 16″)
http://generic-lasix.com/ Pengereman kurang pakem
Coba lihat piringan cakram depan, rata-rata ukurannya imut kan? Rem belakang juga tromol yang dioperasikan dengan tangan, ga sekuat jika tuas rem belakang dioperasikan dengan kaki. Apalagi motor sport dan bebek banyak yang sudah memakai cakram belakang. Ditambah lagi matic ga punya efek engine brake. SF sendiri jadi korban beberapa hari lalu tiger saya diterkam oleh Honda vario dengan telak sampai footstep retak.
Sumbu roda pendek
Ini juga bikin motor ga stabil buat kecepatan tinggi. Saat tiger kena musibah kemaren, otomatis SF memakai motornya Bunda sementara untuk aktifitas sehari-hari, si bolot (N250) sudah waktunya ganti oli (sudah 1600 km dari penggantian oli terakhir) dan servis 🙂 . Meski spin milik bunda sudah menganut ban gambot 90/80 depan dan 110/80 belakang, tetep saja terasa limbung buat kecepatan 80 kpj keatas.

Nah semua hal diatas bisa disiasati dengan berkendara aman (safety riding) lebih hati-hati dan meningkatkan kewaspadaan dijalan, lebih perhatikan lubang jalan, dan beri jarak lebih dengan kendaraan didepan. Matic sangat cocok dipake untuk kendaraan komuter melintasi kepadatan lalu lintas, itu yang bikin motor ini cukup digemari. Tapi bagi pengguna bebek atau motor sport terutama bertubuh tambun tampaknya matic kecil seperti mio, beat, spin maupun nex bikin ga nyaman. Selain susah cari ergonomi yang pas, aktifitas rem belakang menggunakan jari tangan kiri lebih bikin capek dibanding narik kopling. Entah bagaimana jika matic berdimensi besar seperti spacy, xeon, hayate dan skydrive? Ndak pernah nyoba soalnya. Mungkin kalau PCX lain cerita kali ya? Apalagi sudah 150 cc ESP…. 🙂

image

Selasa dan Rabu kemaren SF mengikuti diklat di hotel mega anggrek yang rutenya melewati kemacetan. Hari pertama pake tiger kesayangan, arus belum begitu  padat karena SF berangkat dari rumah jam 6 pagi dan acara selesai jam 15.30. Hari kedua tiba2 tiger ngambek dan ga mau distater. Waduh terpaksa bawa bolot (ninja 250 kesayangan) nih. berhubung berangkatnya agak siangan bisa ditebak, sepanjang gatsu sampe Mall Taman anggrek padat banget.

gambar ilustrasi dari blognya arantan

Nah lebih parah lagi hari kedua diklat selesai jam 17.15 Jiahhhh… terbayang macetnya jalanan. Bener juga, keluar hotel langsung disambut kemacetan luar biasa. bayangin 20 km perjalanan dari Hotel Mega AnggrekMall Taman Anggrek) sampai Condet ditempuh dengan waktu 1 Jam 45 menit, full macet dari ujung ke ujung sampe terpaksa buka puasa di pom bensin. Ternyata riding style Ninja cukup nyaman dikemacetan, dengan setang jepit yang ga lebih lebar dari setang motor bebek memudahkan motor ini terobos sela-sela mobil. namun kelemahannya N250 susah untuk bermanuer di kemacetan, selain radius belok terbatas fairing dan spion ga ikut belok mengikuti setang. Alhasil lebih sering ngalah dibelakang mobil, sedangkan motor lain dengan bebasnya meliuk-liuk. Kekhawatiran overheat juga ga terjadi,extrafan bekerja maksimal. Untuk menghindari tekor karena extra fan bekerja terus-menerus ditambah lagi lampu yang berdaya 50watt, sekali sekali SF swicth ke lampu kota kalo pas stuck agak lama ato pas di lampu merah. Ternyata badan dan lengan ga kerasa begitu capek meski menembus 1 jam 45 menit kemacetan parah. Yang kerasa paling cuma jari tangan karena sering mainin kopling dan rem. Ga beda jauh rasanya dengan naik Tiger saat macet.