cbr 250

All posts tagged cbr 250

image

Apa gara-gara ninja 250 pake tubular jadi semua mengikuti? Awalnya honda CBR250 yang ingin menyodok posisi N250 ga mengikuti langkah adiknya CBR 150. Eh malahan pakai rangka pipa.
image

Selanjutnya yamaha R25 dari prototypenya terlihat memakai rangka pipa… ga seperti R15 atau vixion. Ada apa gerangan?
Apakah jika memakai deltabox akan menaikkan harga sehingga susah bersaing dengan N250? NVL pakai deltabox harga mepet dengan kompetitor tuh?
image

Apakah 150cc perlu rangka lebih ringan untuk mensiasati powernya yang ga segedhe 250cc? Padahal jika 250cc makin ringan akan makin superior performanya….
Mbughh lah.. sak karepe desainere sing penting payu 🙂

Posted from WordPress for Android

Ane jelas milih Scorpio… dah sangat amat puas menikmati tiger hampir 9 tahun apalagi kalau Scorpionya 2 silinder. Makin ga ngelirik macan baru dah…. Tapi ada syaratnya Next scorpio harganya ga jauh dibanding Next tiger.

Katakanlah skemanya begini tiger bermesin CBR 250 model fresh dan harga antara 30-35 jt sedangkan Scorpio karena multi silinder dihargai sekitar 40-45jt jelasnya mereka sudah ga bermain dikelas yang sama kan… Scorpio jelas memisahkan diri dan melangkah menuju sport premium. Di rentang harga 40-45jr ini pasar jelas makin sempit.

Kemungkinan kalau harga beda 10 jt tiger makin bersinar, alias bakal lebih laku. Tenaganya sudah menakutkan, model baru, perawatan murah dan mudah, komunitas tiger juga banyak yang loyal dan solid. Tapi kalau YIMM berniat membumi hanguskan tiger bisa lempar Next Scorpio dengan harga mepet tiger… ya alamat modiar lah tiger :)… tapi emangnya AHM cuma tinggal diam…?

Pastinya bakal menarik kedepannya jika beneran kearah situ… Konsumen Indonesia makin dimanjakan dan dianakemaskan

image

Beberapa waktu lalu saat Tiger masih jaya-jayanya, battlax terutama BT45 nampaknya jadi favorit modifikator ban lebar. Seiring perkembangan dimana saat ini motor 250cc jadi idaman banyak biker,  BT92pun rasanya tak cukup untuk membuat sport 250cc makin gagah. Maka disasarlah produk yang lebih premium sebut saja BT90,S20,bahkan BT003 (sori taunya SF cuma merk tsb, monggo ditambahi jika berkenan). Alasannya profil ban ini lebih membulat permukaannya. Ga seperti BT45 dan BT92 yang cenderung mengotak.
Continue Reading

Setelah beberapa saat lalu ulas soal ban lebar yang dikeluarkan oleh PT Gajah tunggal eh … Gajah tunggal keluarkan lagi ban lebar melalui IRC kali ini bernama IRC Exato. Ada ukuran 150/60-17 Loh harga kemungkinan 500rb kebawah. berikut yang SF kutip dari detikoto

“Exato punya teknologi Multi Linier, dikembangkan untuk menghasilkan performa untuk di jalan kering dan basah. Itu yang kami terapkan di ban Exato,” ucapnya. Ia menjelaskan IRC Exato dibanderol Rp 180 – Rp 500 ribuan.

Senengnya konsumen Indonesia… sekarang ga jaman lagi ban lebar mesti mahal… beberapa pilihan sudah saya sebut kemaren Corsa, Swallow,Zeneos, hingga IRC exato. harga cuma setengahnya produk import… alamat bakal ngedrop penjualan battax dkk … Continue Reading

image

Ada lagi video yang menarik di youtube… lokasi greencrove BSD (mbuhhh ning endhi iki 🙂 ) Satria FU adu Kebut dengan Ninja 250 dan CBR 250. Berbekal aplikasi tubemate SF download video ini untuk di share, maklum quota lemot ga bisa langsung liat di youtube .
Sayang di keterangannya ga disebutkan modif apa yang dilakukan FU hingga bisa melawan 2 motor sport ini. Si CBR menggunakan knalpot DBS full system dipadu penggantian ECU sedangkan Ninja memakai knalpot custom. Video ini diunggah oleh riyusVids69 berdurasi 1 menit 33 detik

image

Gigi 1-4 nampaknya CBR 250 memimpin tipis diikuti satria FU !!! Weww ganazzz FU bisa nempel CBR 250 bahkan bisa mengalahkan Ninja 250. Gigi 5 baru ninja 250 melesat di sisi kanan CBR 250. Nyalipnya juga ga pake ampun… nampaknya di gigi 5 satria FU ini kudu menyerah ditinggal CBR 250.

image

Nah sudah tau karakternya motor masing-masing kalo dioprek kan. Pengguna Ninja juga jangan sok alay dijalan..  bisa kalah akselerasi sama satria fu oprekan… Sopan dijalan dan buka spion donk…  🙂
Lebih jelasnya lihat video berikut ini

Klo dikira-kira power motor diatas on wheel  Ninja 250 : 29 Hp, CBR : 26 Hp, Satria : … ?
Kira-kira modif apa saja ya yang dilakukan satria untuk ? Jelas klo di kecepatan tinggi motor fairing bisa lebih kencang karena aerodinamikanya lebih baik tapi jangan lupakan FU bobotnya lebih ringan.
Monggo berbagi pendapatnya

NB: jangan contoh video diatas ndak safety.. sampe kucing-kucingan sama polisi 🙂 klo mau lebih safe di sirkuit saja. Ambil sisi positifnya saja. Dengan melihat video diatas paling tidak sudah mengobati rasa penasaran banyak rider… ndak perlu turun dijalan cukup liat videonya saja 🙂

Menarik Juga baca artikel Om Leopold disini

Ada anggapan dari pengunjung jika Yamaha keluarkan produk sebanding bakal banyak pengguna Ninja yang bakal beralih ke sport yamaha. Jaringan aftersales mungkin jadi alasan mengapa pengguna Ninja bakal beralih. Ga salah juga sih anggapan seperti ini.
Sekedar flashback beberapa tahun lalu niatan SF beli motor 250cc yang saat itu hanya ada N250 sangat menggebu. Tapi SF berusaha sabar menunggu kehadiran CBR250 yang digadang-gadang bakal 2 silinder juga. Setelah mengetahui jika CBR 250 hanya 1 silinder langsung membulatkan tekad membeli Ninja 250.

Dalam benak SF saat itu SF bakal pilih honda jika sama-sama 2 silinder alasannya karena jaringan aftersalesnya sangat luas. sehingga bakal mudah untuk servis dan sparepartsnya. Tapi apa benar demikian?
Setelah googling didunia maya ternyata seperti ini

. Keseriusan AHM sebagai penjual. U know lah ya, AHM emang pabrikan terbesaaaarrrr di indonesia ini, tapi tahukah agan-agan semua pabrikan besar Ga berbanding lurus dengan pelayan prima kok. Mau contoh? Boleh ane kasih, agan-agan tahu kan kampas rem? Tahu dong lah ya.. Hanya sekedar mau ganti kampas rem yang punya cbr musti indent loh gan!! Inget kampas rem yang termasuk part keselamatan dan vital musti indent!! Kebangetan banget ga sih? Percuma kalau nanyain kampas rem cbr 250 pinggir jalan, cari di speedshop terkenal pun belum tentu jual. Memang istimewa, saking istimewanya ga ada yang nyamain tuh kampas rem cbr 250 sama motor yang sudah beredar dan di jual AHM sebelumnya.. Bener2 khusus CBR250!! Soal harga juga istimewa, mending lah kalau mahal tapi ready stock, ini mah sudah mahal, susah di dapat pula.. (̾ ̾̾˘̶̀̾ ̯ ˘̶́̾ ̾̾’̾̾)̾. Please dong, cbr 250 ini di jual resmi lewat pabrikan sebesar Astra Honda Motor, tapi kenapa seperti beli CBR lama di IU. Part aja musti import dulu dari thai, walaupun sama-sama CBU tetep bukan gaya pabrikan besar kalau gini caranya..
Beda dengan ninja, desain kampas sangat umum, bahkan dengan Supra 100 pun desain kaliper dan kampasnya identik walaupun kemampuannya sangat jauh, tapi bisa sebagai petimbangan kalau beli yang high performance!! Dan gw saking penasarannya nyari info tentang kampas rem ini dan baru aja dapet pencerahannya. Nantikan di artikel lainnya yang akan datang..

sumber : http://karismahideung.wordpress.com/2012/08/13/penjualan-cbr250-terpuruk-wajar-jonnnnn-ini-faktanya/

ini juga :

ini gw belum ngalamin, tapi dari temen-temen di CBR club palembang dan ceberus rata-rata pada susah buat indent part nya, terutama KAMPAS REM, wah payah ne padahal kampas rem ABS juga udah mahal, kisaran 500an, lagian kelebihan honda kan jaringan bengkel nya yang luas, lah ini masak komponen fast moving aja susah?? emang sih motor cbu, tapi masa ga bisa bikin spare part ready stock, servis berkala diutamain, dateng langsung diservis g ikut antri bareng bebek atau matic, mekaniknya juga khusus, yang pake kaus CBR :mrgreen: tapi ya ituu, ga semua AHASS bisa servis CBR, mesti di AHASS yang besar

sumber : http://motorfreaks.wordpress.com/2012/09/08/kesan-kesan-bersama-si-noircbr-250/

Sebagai pengguna Honda sedari SMA saya cuma mesam-mesem baca berita itu lah wong cari sparepart GLmax saat itu juga kudu muter-muter Surabaya kok… Apalagi sparepart tiger…
pernah putus asa cari baut knalpot di seluruh Surabaya ga ada yang jual (baut tanem ukuran 11) akhirnya pesen ke tukang bubut. Cari LAT di Jakarta juga ga semua ada barangnya kudu telaten cari ke dealer besar.
diamini juga sama om leopold nih :

Ya, zaman saya pake Tiger dulu tahun 1999-2001, spare part susahhh betul.
engga tahu ya sekarang.

Jadinya sekarang agak ragu jika Honda datangkan 2 silinder akankah tetep milih Honda?

Kejadian diatas tentunya riskan juga terjadi pada Yamaha…. meski jaringan servis berkali lipat dibanding kawasaki namun pasti… sekali lagi PASTI ga semua dealer ready sparepart motor sport premiumnya. Paling dealer besar saja yang sedia.
Kalau dibandingkan sama Kawasaki keunggulan jaringan luasnya Yamaha dan Honda sepertinya kurang berpengaruh.
wpid-PhotoGrid_1362031915022.jpg
Keraguan khalayak pada sport 2 silinder Yamaha diperkuat lagi dengan isu motor sport tersebut bakal diproduksi di Indonesia. Tentunya butuh waktu sedikit lebih lama untuk mengamati ketahanan dan kualitasnya. sekali lagi ini poin plus dari Ninja 250 … mereka sudah jadi raja 2 silinder 250cc sejak tahun 80an (ya jelas… lah yang lain tahun itu main 4 silinder 🙂 )

Jadinya masalah motor mana yang dipilih jatuhnya objektif murni pada produk itu… bisakah melebihi aura moge ninja 250? baik power, sensasi riding, mesin bandel, desain yahuud, dll
Konsumen 250cc sedikit beda dengan konsumen lainnya… jelasnya bukan irit yang dicari, power juga ga semuanya suka ngebut, prestige? ya bagi bagi orang tertentu, tapi bagi SF sensasi Riding adalah yang utama. karena motor ini nantinya bukan buat harian namun buat weekend (sekali-sekali buat kerja sih 🙂 ), jelasnya quality riding harus ditekankan. nah beda dengan kalangan lebih atas yang jadikan sport premium 250 cc sebagai motor harian jelas lain pertimbangannya.

Kegalauan pilihan diatas tentunya timbul bagi calon konsumen 250 cc sudah pegang duit dan sudah ada opsi 3 motor sport fairing 250 cc 2 silinder. Lah kalau SF sendiri yang sudah pegang N250 gimana? susah jual motor ini meski yang lain lebih menggoda… nilai history adalah “sesuatu” bagi SF.
mo pilih next CBR 250cc monggo, kepincut next sport fairing Yamaha silahkan juga, beli 2 silinder mainstream N250fi Manut juga.

Bagi SF sih N250 sudah memberi kepuasan yang SF cari. Motor ini yang bisa mengaburkan minat SF untuk beli moge beneran. Upgrade ke N250fi sayang juga… mending nambah PCX… (yahhh… motor ini lagi yg terbersit.. 😛 )

Kelas adventure tourer alias penjelajah segala medan nampaknya banyak peminatnya… SF salah satu yang menggandrungi meski ga keturutan.  Untuk kubikasi 650cc kawasaki bikin 3 varian dengan mesin sama… coba intip ER6n,Ninja650 serta versys 650…
image

nah kenapa dikelas 250cc ga dibikin demikian juga…? fairing diwakili N250fi, naked diwakili Z250, nah kalau bikin tourers trus dinamakan Versys 250 kan manteb to… tinggal disesuaikan dikit dengan gedhein gir belakang tarikan bakal nampol 🙂  tren ini juga diikuti varian honda 500cc yakni CBR500,CB500R dan CB500X bahkan varian yang 400cc juga ikutan bikin trio sport bike berbasis mesin sama. Bisa juga kalau klan CBR250 dibikin kaya gitu, CB25R buat nerusin next tiger, trus CB250X dibikin model adventure-tourers…cakeppp!
image

Diluar itu masih banyak multi concept bike berbasis mesin sama. Sebenernya kawasaki punya Dtracker 250 namun bentuknya cenderung ke motocross dengan groundclearance teramat tinggi serta kapasitas tangki kecil. Kurang cocok untuk touring luar kota menembus berbagai medan.

image

Sekali lagi dapat info menarik dari pengunjung blog (thx to bro cilmot/motcil) di artikel beberapa waktu lalu . Top speed ninja 250 std mencapai 162 kpj std tanpa boncengan, sedangkan dengan boncengan 155 kpj. Jika sudah ganti knalpot kecepatan Ninja 250 bisa tembus 170kpj.
SF ga meragukan info diatas karena di video yang diunggah beberapa waktu lalu saat adegan CBR buntuti N250 yang diabadikan penumpang didalam mobil,kecepatan mobil menginjak 150kpj. Padahal sepertinya kecepatan N250 belum mentok.


Tambahan info yang tak kalah menariknya putaran bawah Ninja 250 kalah dengan Ninja 150rr, namun untuk kecepatan puncak ternyata N250 mampu mengungguli RR.
Ndak percaya? Monggo jajal sendiri :-). kalau SF suruh jajal sorry ga brani :mrgreen: