cek

All posts tagged cek

Selasa 14 April 2015(h+1), Bangun tidur badan terasa kedinginan, persendian kaku dan badan meriang. Untuk ambil air wudhu rasanya Brrrrrr…… SF paksakan kerja dihari itu. Sesampai kantor badan keluar keringat dingin dan menggigil. Jaket Respiro tetap SF pakai. Sehabis absen SF ijin atasan untuk istirahat dimushola. Hingga jam 10 kondisi badan tambah pusing ga karuan. SF akhirnya ijin pulang sekitar jam 11 siang. Saat riding motor memang kepala masih terasa pusing… tapi hembusan angin yang menyusup disela-sela respiro wind jaket cukup menambah kesegaran. Sore itu aktifitas SF hanya berada di kasur saja. Tidur malam sangat merasa ga nyaman karena menggigil… panas tubuh sekitar 39C
Rabu 15 April 2015(h+2), pagi hari SF cek ke dokter dan diberi beberapa obat penurun panas. Penurun panas seharian itu bisa dibilang ga ngefek suhu tetap 39an… dan tetep nggliyeng. SF curiga ada sesuatu yang lain. SF coba cek trombosit masih normal yakni 166 (normalnya 150-400). Saat itu SF diberitahu teman untuk mengkonsumsi rebusan angkak (beras hitam) untuk meningkatkan trombosit.

image

Continue Reading

image

Kemaren sempet ada rekan nanya, maunya doi ganti rantai doang karena tarikan saat berjalan naik turun, tapi sama bengkelnya disarankan ganti satu set plus girnya. Karena ragu dibohongi bengkel doipun nanya ke SF. Saya pun jawabnya berdasarkan pengalaman. Dulu saat tunggangan masih  GLMax, pernah kejadian karena umur rantai sudah tua (setelan rantai hampir mentok) timbul gejala tegangan rantai gak rata alias tegang – kendor saat jalan, akibatnya laju motor terasa tersendat-sendat. Nah karena dana cekak SF ganti rantainya doang, eh ternyata gejala tegangan rantai ga rata masih terasa meskipun sedikit. Untuk mendeteksinya, motor distandar tengah, dihidupin dan masukkan ke gigi 3 trus lihat dari samping, kalau rantai masih terlihat tegang kendor berarti masih belum padu antara gir dan rantai. Mengingat rantai baru berarti girnya minta diganti juga. Alhasil 2 kali kerja 2 kali ongkos deh.
image

Logikanya begini kalau rantai saja yang diganti, kondisi rantai masih prima jarak antara mata rantai sesuai spek pabrikan. nah gir baik depan dan belakang yang lama tentunya sudah aus, kedalaman mata gir, jarak antar mata, serta ketebalannya tentunya sudah ga standar lagi. Akibatnya kalau dipaksakan umur rantai bakal ga lama karena dipaksa menyesuaikan dengan kondisi gir. Oleh sebab itu, bener juga pendapat empunya bengkel kalau ganti rantai mending satu set dengan gir depan-belakang. Kecuali kejadian khusus, sharing lagi nih…. 🙂 pernah saat baru ganti rantai dan gir set kira-kira berumur 2 bulanan ketika menembus banjir lapindo ada potongan ranting iseng masuk antara rantai dan gir, bahkan saat itu tiger SF sampai ngunci roda belakangnya. Setelah ranting tersebut berhasil dibebaskan, eh jalannya tiger jadi ndut-ndutan, setelah diperiksa rantainya mulet, ada mata rantai yang agak melengkung. Nah kalo ini no problem ganti rantai doang karena konsisi gir masih baru.

SF pernah mengalami hal yang tidak mengenakkan saat akan memakai helm. Helm biasanya SF taruh diatas lemari,waktu mau dipakai tiba-tiba muncul kecoa dari balik helm. langsung deh ane basmi tuh kecoa.  Ternyata bau kecoa susah juga hilang dari dalam helm, alhasil harus dicuci busa helmnya.

Hal yang lebih ekstreem lagi pernah dialami rekan SF. Karena pulang kemalaman dan capek helm digeletakkan begitu saja di lantai. Esok harinya saat helm dipakai, tiba tiba di kaca helm ada lipan yang cari perhatian. Sontak helm langsung dilempar. Bayangin tuh kalo pas dijalan gimana ya. 😛 hiii…

Bayangkan kalo hewan ini ada di helmmu

Ga ada salahnya sebelum memakai helm pastikan dulu ada apa didalamnya :).