Ninja lipat spion turing lintas kota, masih kalah dibanding CBR ini

image

Miris memang melihat kelakuan rider motor sport fairing saat turing di pulau Jawa. Beberapa kali SF menyaksikan penampakan Ninja 250 dan CBR turing tanpa memakai spion… mayoritas diantaranya ninja 250 terlipat spionnya….

Continue reading “Ninja lipat spion turing lintas kota, masih kalah dibanding CBR ini”

Filter Ferrox Untuk Ninja 250, lumayan juga…

20130405_184140

Awalnya SF ga begitu tertarik dengan filter ini. Namun gejala drop tenaga sibolot putaran tengah (RPM 8-10rb) makin terasa semenjak ganti knalpot yang “dicekik” agar suaranya kalem. Ya sudahdeh nyoba filter ferrox ini. Sedikit berbeda dengan filter lainnya yang berbahan busa atau kertas. Ferrox ini berbahan serat logam anti karat berupa anyaman yang berukuran pori-pori 45mikron. Penggunaannya dijamin bertahan seumur hidup.

SF memilih menggunakan model replacement filter untuk menggantikan filter udara si bolot. Alasannya harga cukup murah dan mudah dipasang. Biasanya parts ninja selisih harganya bisa 2 X lipat motor sport 150cc lah ini harganya cuma selisih 50rb (untuk Vixion 300rb, Ninja 250 350rb). Cara pasangnya cukup mudah. Kebetulan kemaren saat SF mengeluarkan motor akan jemput bunda, eh orang JNE nganter barang ini.  Sibolot di masukkan ke teras lagi, buka kompartemen penutup box filter di bawah jok sebelah kanan dengan kunci L, ada beberapa baut yang menutup slot saringan udara buka dengan obeng belimbing. Keluarkan filter ori dari slotnya dan tuker dengan ferrox.Untuk panduan lebih lengkap disertai gambar bisa dilihat harleysnote.

Cukup gampang dikerjakan sendiri daripada buang duit ke bengkel… cuma butuh waktu 5 menit. Bundapun ga ngrasa  SF telat 5 menit jemputnya gara-gara pasang filter ini. 🙂

Trus efeknya gimana?

sesuai harapan, motor lebih responsif mengikuti putaran gas. Sebelumnya terdengar bunyi ngeden dari mesin maupun knalpot, eh sekarang ga terasa lagi. Mesin terdengar lebih rilex,  otomatis deru mesin dan knalpot terdengar lebih halus. Kenaikan tenaga cukup terasa di semua RPM. Namun  gejala drop Si bolot tetep terasa di putaran tengahnya. Sepertinya tetep perlu ke bengkel untuk setting ulang. Ntar ah sekalian nunggu jadwal ganti oli dan nunggu pesenan knalpot SF yang diretur kapan hari balik dari pengrajin knalpot.

Toh performa sekarang sudah lebih dari cukup untuk menyalip mobil/ truk yang menuhin badan jalan di BKT. 🙂

eh ya… karena bentuk filternya berupa anyaman tipis tentunya kurang bisa menyimpan debu yang tertangkap dalam waktu lama. Untuk itu SF sarankan untuk lebih sering membersihkan filter ini. toh caranya gampang… pakai air sabun dan sikat saja.

Eh ya … selain replacement filter ferrox juga mengeluarkan model open filter untuk peningkatan tenaga makin maksimal… tapi harganya lumayan sekitar 600rban… Selain itu repot pasangnya dan rentan kemasukan ciparatan air saat hujan/ nyuci motor.

sumber gambar : http://harleysnote.wordpress.com/2013/04/09/ferrox-air-filter-ninja-250-fi/

Motor harian satu-satunya…. mbok yo ojo egois

copot spakbor ninja 250
SF sering lewat rute alternative dibelakang Islamic Centre menuju Cacing atau sebaliknya. Pas berangkat kerja senin kemaren SF sengaja bawa Tiger karena semalam hujan deras, pastinya banyak genangan air dirute tersebut. Bener saja di perkampungan belakang Islamic Centre ini muncul sebuah Ninja 250 biru modif alay dai sebuah rumah (kalau lihat dari celana dan sepatunya sepertinya aparat). Biasa lah spion lipat, knalpot racing berisik, dan copot spakbor belakang! Padahal dia bonceng anaknya berangkat sekolah… jalannya merambat melewati genangan air sambil bleyer-bleyer kaya orang kesemutan. Terlalu… sungguh terlalu… tas backpack dan jaket anaknya nampak bermotif batik alami kena cipratan dari ban belakang ninja bapaknya… haduh Pakne… Kok yo ga sadar sudah berumur tapi kelakuan kaya ABG…. Entah apa alasan bapak ini pake ninjanya yang jelas bakal nyusahin anaknya… Istrinya kok yo ga nasehati bojone… apa takut dikampleng… kalau ada motor lain ya jangan anter anak pake motor ini donk… kalau motornya cuma satu. ya pake mobilnya nganter anak sekolah. Kalau ga ada mobil yo jangan modif aneh-aneh toh Pak..Pak…
Sayang SF ga sempet ambil gambar kejadian satu ini…

Aparat jempolan harusnya kaya Cak Agus Riyanto ini, kasih contoh yang baik buat yang lain 🙂

Bongkar pasang knalpot, simpel tapi bisa timbul masalah

Bagi yang terbiasa bongkar motor sepertinya aktivitas bongkar-pasang knalpot adalah hal sepele. Namun jika ga dipakukan dengan benar bakal timbul masalah baru. Yang paling umum adalah timbul kebocoran, lebih apes lagi jika baut dudukan knalpot di blok mesin slek atau malah patah.

image

Sekedar share trik sederhana saja
Bongkar knalpot
Jangan lakukan saat kondisi knalpot panas… jelas resiko bikin kulit melepuh 😆 , tapi bukan hanya itu mur baut dudukan knalpot rawan slek. Kendorkan mur dudukan knalpot di silinder atas bergantian dua sisinya, jika daerah tersebut kotor tentu bersihkan dulu dan semprot dengan cairan penetrant jika perlu. Setelah mur pemegang leher knalpot lepas baru lepas baut dudukan knalpot diarea belakang (umumnya difootstep belakang)
Pasang knalpot
Sebelum memasukkan leher knalpot pada silinder mesin cek dulu ketebalan ring knalpot, jika sudah tipis dan ga rata sebaiknya ganti daripada bocor nantinya. Saran SF sih mending ganti saja karena pasti bentuknya sudah lebih pipih karena pemasangan sebelumnya.
Pasang knalpot pada tempatnya, begitu pula pasang juga mur-baut pada dudukannya tapi jangan dikencangkan. Selanjutnya kencangkan secara bergantian mur pemegang leher knalpot… ingat secara bergantian ya… atas bawah atau kanan kiri. Setelah itu baru deh dudukan belakang knalpot dapat dikencangkan.

Selama ini sih tips diatas sudah SF lakukan pada Tiger dan Ninja 250 tanpa masalah.

image

Kerepotan Gara-gara O-ring Knalpot Tiger

Sharing pengalaman nih critanya….
Awal punya tiger, pengen banget punya knalpot racing. Karena kebelet langsung ke bengkel variasi beli knalpot sekalian pasang disitu. Proses bongkar knalpot lancar jaya. Nah pas pasang knalpot variasi timbul masalah, ring knalpot yang sekilas terlihat ga rata dipaksakan dipasang oleh mekanik pemula bengkel tersebut(alasannya dibengkel tsb stok ring knalpot tiger abis)

image

Setelah dikencangkan murnya bunyi bocor terdengar, dikencangkan lagi mur knalpotnya , bocor lagi, nah yang terakhir mungkin saking gemesnya mur dikencengkan sekuat tenaga… akibatnya dolll…. baut tanam dudukan knalpot diblok mesin atas slek!!!! Dan apesnya ga ada bengkel yang jual baut tanam buat tiger karena ukurannya yang beda dengan lainnya (ukuran 11).

Setelah putus asa nyari baut tanem tersebut dibeberapa bengkel umum dan bengkel resmi akhirnya terbersit ide… daripada nunggi inden baut sepele gini mending SF beli 2 biji baut baja ukuran besar, bawa bekas baut tanam yang slek tersebut buat contoh trus ke tukang bubut. Beres dah …. :mrgreen: waktu balik kebengkel sekalian bawa juga O-Ring knalpot. Nyampai kesana eh …knalpotnya dah terpasang pake baut biasa tanpa mur alias langsung dibaut kedalam blok mesin
Bhheee…..!!! Rawan slek tuh bloknya.. !mending bautnya yang slek daripada bloknya…. sotoyy.. (kasihan juga mekaniknya niatnya mbenerin tapi malah dimarahi :mrgreen: )
SF suruh bongkar lagi baut biasa tersebut dan ganti dengan baut tanam yang dengan susah payah SF peroleh. Tau gini mending pasang sendiri knalpotnya dirumah….. awalnya ga mau repot malah kudu muter-muter Surabaya cari baut.
Saat itu (thn2005 an) tiger masih eksklusippp alias susssaaahhh banget cari sukucadangnya.

Eh tapi simegison jaman sekarang juga susah cari baut tanem
image

Artikel selanjutnya SF kasih tips bongkar pasang knalpot yang aman