cruiser

All posts tagged cruiser

-Ninja yang awalnya fairing, keluar juga versi nakedya… ini pernah SF sentil di 2011 jauh sebelum Z250 keluar. (Baca disini )


-Mesin powerfull Suzuki harusnya di temploki ke motor Sport 150  keturutan juga sekarang. Nyentilnya juga udah lama. (Baca disini )

-Model gagah seperti yamaha byson kudunya dibekali mesin mumpungi minimal mesin Scorpio lah…. atau kebalik ya… Scorpio kudunya dibekali desain gagah seperti byson… barusan keluar juga spyshot motor yang SF maksud (baca disini )

-mesin twin cyl Ninja 250 asyik juga kalau ditemplokin ke motor adventure. Sama seperti kakaknya 650 dimana mesin 2 silindernya dipakai untuk 4 model berbeda, fairing, cruiser, naked dan adventure bike… kenapa tidak dilakukan pada Ninja 250? Adventure bike bertajuk Versys 250 nongol juga akhirnya. (Cek disini )

Sayang versi Cruisernya untuk 250cc multi silinder dari pabrikan Jepun belum masuk sini….cocoknya mesin V, tapi jika 2 silinder sejajar dipaksa masuk ke model cruiser gapapa juga sih… asal multi silinder. (Sentilannya ada disini )

-Tiger 250 juga belum terealisasi… asyik juga kalau dibenamkan mesin 250cc 1 silinder milik CBR lawas. Harga lokal sajahhh 🙂
Bukan hanya SF yang punya pemikiran seperti diatas… buanyak blogger sepaham…. baru baru ini saja kebetulan pabrikan baru merealisasikannya… kira2 apa sebabnya ? 

– Persaingan industri roda 2 sudah sangat sengit, sehingga pabrikan perlu mainan baru dan membuka pasar baru agar ga bersaing langsung dengan lainnya. Versys 250, dan Vstorm 250 misalnya…. semoga kedepan ada model cruiser 250 multi cylinder yang terealisasikan. 

– Ada juga karena varian yang ada makin tergencet , dan memutuskan ikut main di kelas rame. Misal kasus suzuki yang awalnya ngandelin FU150 bakal main ke Sport 150

Intinya semua adalah soal keuntungan…. nekad nyemplung tanpa perhitungan matang, salah langkah dikit bakal distop tuh produk….
Nb. Mohon maaf atas ketidaknyamanan pembaca karena agak susah masuk blog ini. Blog sedang di maintenance karena pindah domain/hosting. Saat ini smartf41z.com sudah ga pakak https:// namun http:// . Perlu beberapa saat hingga normal kembali

Jujur saja SF kurang demen dengan aliran caferacer yang nampaknya bakal bikin peger ridernya.  Kalau klasiknya sih emang oke banget…
Paling manteb model klasik ya seperti punya rekan kerja SF ini….  Scorpio dimodif model mini cruiser

image

Jelasnya makin nyaman untuk ditunggangi,  modelnya juga dapet

image

Cuma sayang spedonya absen…  🙂 

Awalnya SF berencana ke stanlee (pengrajin knalpot langganan SF)  untuk menanyakan kabar knalpot replika GSX yang ingin SF kecilkan lagi suaranya.  Dapat kabar dari Bewok jika bengkelnya sudah pindah di jl.  panjang (deretan es durian harum).  Begitu SF sampai lokasi agak kaget juga dengan bengkel baru stanlee ini.  Ternyata doi bergabung dengan rumah modif motocorner. 

image

Strategi pemasaran yang bagus.  Motor custom pasti butuh knalpot custom juga…  Jadilah stanlee berada disitu untuk memenuhi kebutuhan pemilik motor klasik tersebut. 
Garapan motocorner terbilang rapihhhh…  Sesaat berdiskusi dengan bung Nino..  Pentolan motocorner menjelaskan…

image

Continue Reading


Pure sport ada, begitupula dengan sport turing,trail, supermoto,minimoto,naked sampai fairing ada… SOHC-DOHC ada, 2 tak 4 tak ada juga, dari 1 silinder ke 4 silinder juga kumplit. yang terbaru kabar menyebutkan KMI bakal memasukkan motor retro 250cc! hmmm …opo maneh selanjutnya ?
Continue Reading

rangka nc700
Bisa dibayangkan bagaimana jika 1 jenis sasis dan mesin digunakan untuk 4 jenis motor : maxi scooter, sport naked, adventure dan cruiser. Banyak yang meragukan performa masing-masing motor ga akan maksimal
Tapi Honda membuat hal yang mustahil ini sukses diterapkan pada 4 barisan motornya. Continue Reading

dari blognya mas bons 🙂

Beberapa kali SF menyaksikan modif motor yang bikin geleng kepala. Dulu jamannya tiger jadi motor idaman banyak orang modif edan. Sering SF jumpai dan sering pula diulas media roda dua tiger dimodif modif street fighter, pure sport bahkan cruiser pun ada. Banyak diantaranya yang meniru desain moge supersport/superbike. alhasil selain disematkan fairing bermodel moge, kaki kaki moge pun sampai ditemplokkan ke motor ini. Pokoknya semakin mirip moge semakin puas hasilnya. Namun setelah menyaksikan sendiri dan menguntit motor full modif rasanya ada yang kurang… Suaranya coyyy… khas mesin 1 silinder. Bayangin Motor dimensinya guedhe ban ukuran 180/60, shock USD, monoshock, Full fairing rapih tapi suara kurang mendukung… SF bukan aliran yang suka motor terlalu powerfull namun sayang jika aura moge kurang gara-gara Suara moge ga didapat.

Begitu pula saat melihat penampakan Chopper bermesin CB eman rasanya mengetahui sektor mesin kosong melompong serta suara yang kurang berdendang :mrgeen: Malah sekali pernah ketipu sama mocin V-twin modifan berkenalpot stereo yang SF pikir HD rapih banget garapannya.

Trus apa loh yang pas dimodif moge?

nah sekarang kan jamannya motor sport 250cc , tentunya Ninja 250 cocok dimodif moge supersport atau street fighter. Untuk sport turing atau cruiser Inazuma bisa dijadikan pilihan. budget terbatas bisa pakai produk mocin V-twin seperti Kaisar Ruby contohnya… Bisa ditarik kesimpulan syarat utamanya : Mesin multi  silinder 🙂

mau lebih ekstreem lagi modif mesin single silinder jadi multi silinder bukan hanya 2 silinder yang jadi 3 silinderpun sudah bisa dibikin modifikator Indonesia 🙂

sumber : warungdohc

image

image

Ngiler banget saat baca artikel luar soal motor retro clasic... perpaduan karya seni jaman dulu dipadukan tehnologi sekarang bener-bener menghasilkan sebuah masterpiece. Diluar sono lagi tren moge classic yang dihidupkan kembali. image
Honda misalnya dengan CB1100F, ducati dengan GT 1000, kawasaki dengan  W800, merk lain seperti triumph, royal enfield, motoguzzi pun punya jagoannya. Sayang… kastanya terlalu tinggi untuk dinikmati biker Indonesia. Sebenernya banyak juga pecinta motor klasik di Indonesia. Lihat saja modifikasinya, mulai dari motor lawas yang diperbarui (umumnya kawasaki binter, honda CB/CG dll), bahkan sampai motor baru seperti ninja, Scorpio dan tiger rela dirombak total untuk jadi motor retro clasic. image
Tak dipungkiri SF pun seneng melihat motor klasik (lawas) yang terlihat kinclong terawat. Tapi bagi empunya butuh pengorbanan yang tak sedikit. meski berbasis motor lawas, tapi sangat susah cari partsnya, trus mesinnya juga sudah dimakan usia, kaki2 yang peyot, dan kendala lainnya. Meski berhasil diregenerasi, tentunya masih ada resikonya.
image

Bolehlah kita berharap pabrikan Jepang masuk ke segmen sport retro classic. Pilih motor legendaris puluhan tahun silam, contek bodinya,  kasih mesin terkini dengan injeksi, dan tingkatkan keamanannya dengan upgrade kaki-kaki serta pengereman…. jadi deh… ( easy for me to say, he3… ) Matic retro bisa laris manis (scoopy, fino), kalau sport retro gimana ya?
image

image

image

image

image

image

Tetep saja SF ga bosen-bosen lihat penampakan gambar motor ini di galeri hasil download SF beberapa waktu silam. SF memang kurang menyukai model motor cruiser ber cc kecil seperti honda phantom maupun Bajaj Avenger rasanya maksa banget motor kekar gitu di jejali mesin 1 silinder ber cc kecil. 2 model diatas sih manteb banget jika pakai mesin V-twin, tampilan gahar, larinya ga malu-maluin, suarapun merdu.
Nah lain soal jika modelnya perpaduan antara cruiser dan street bike seperti buell blast ini, desain overall seperti layaknya tiger dan scorpio namun posisi setir agak naik serta footsteep depan lebih maju, sekilas sih terlihat nyaman riding motor ini. Sekilas berikut spesifikasinya :
Displacement: 492.00 ccm (30.02 cubic inches)
Engine type: Single cylinder Stroke: 4
Power: 34.00 HP (24.8 kW)) @ 7500 RPM
Torque: 40.68 Nm (4.1 kgf-m or 30.0 ft.lbs) @ 3200RPM
Starter: Electric
Cooling system: Air
Gearbox: 5-speed Clutch: Wet, multi-plate
Fuel capacity: 2.80 gallons
Power/weight ratio: 0.2082 HP/kg
Dry weight: 360.0 pounds/( sekitar 160 kg an)
Cuma ada yang sedikit mengganjal sih pada desain motor ini yakni desain footstep yang terlihat 1 kesatuan dengan rangka utama dan dilas paten. Bikin merepotkan jika jatuh dan bengkok. Mending sih footstep terpisah seperti motor pada umumnya.
Jika pabrikan Jepang bikin motor perpaduan cruiser dan street bike seperti ini dengan berbekal mesin 250cc bakal diterima penggila turing di Indonesia ga ya? Menurut SF sih bakal diminati penggila turing. Gimana menurut bro/sist sekalian?

image

image
Pengalaman pertama riding moge saat kelas 2 SMA waktu itu sempet boncengin temen yang anaknya perwira manasin mesin honda shadow 750 miliknya. Pengalaman kedua saat silahturahmi ke rumah bos beberapa tahun silam. Waktu dateng, pak bos ini sedang manasin mogenya sebuah CBR fireblade 1000cc tahun lama(lampu masih bulet) dan sebuah suzuki intruder 1400cc. Setelah SF markir sitiger dan berbincang singkat, bos langsung menyodorkan 2 kunci mogenya”silahkan dicoba” katanya. Tanpa pikir panjang langsung meraih kunci fireblade. Motor distater dan melakukan pengenalan singkat dengan memainkan tuas rem depan belakang, tuas kopling dan membetulkan posisi spion (maklum baru pertama riding motor 1000cc), motor perlahan-lahan dijalankan, terasa berat sekali handling motor ini maklum posisi setir dibawah komstir, saat menemui tikungan patah kekiri dalam posisi kecepatan rendah susah sekali membelokkan  motor , alhasil makan jalur berlawanan. Untung saja sepi karena masih diperumahan. Begitu menemukan jalan sepi SF langsung kasih isyarat bunda untuk mempererat pelukan, sekali pelintir gas kecepatan sudah menyentuh 140 kpj. Bunda sempet berteriak histeris kaget, pelukan bunda terasa sedikit mencekik. Pengalaman yang benar2 tak terlupakan( tarikan motornya loh 😆 ) . Saat nyampe didepan rumah empunya moge segera menyambut. “Gimana rasanya?” “Muanntebbb Ko, 5 jempol pokoknya”. Giliran kedua, intruder 1400cc dikeluarkan dari kandangnya. Ketika menaikinya kesan motor ber-cc monster ini langsung sirna. Nyaman sekali dikendarainya, pantesan touringer moge betah menempuh perjalanan jauh riding motor seperti ini. Waktu kaki menapak bobot motor tak terasa berat, jelas karena ground clearancenya yang rendah. Buat jalan nyantai dan jarak jauh sangat direkomendasikan. motor langsung ane perkosa saat nemu jalan kosong, torsi besar langsung terasa. Namun tiba- tiba motor segera loss power dan minta pindah gigi. Begitu pindah gigi kembali torsi sangar menyambut, namun lagi tak lama kemudian teriakan mesin kembali tertahan. Rute yang tadi dapat dicapai fireblade dengan kecepatan 140 kpj kali ini hanya mampu dicapai 125 kpj dengan intruder. Awalnya SF kira salah satu busi ada yang mati sehingga mesin pincang, setelah dicoba sendiri oleh pemiliknya doi bilang normal semua kok. Harusnya tadi nyoba intruder dulu baru fireblade biar sensasi dua-duanya dapet. Nah pas pulang nyemplak tiger langsung merasa aneh, akselerasi motor ini jadi hampa alias sama sekali ga terasa. 😆 masih terngiang akselerasi 2 moge itu rupanya.
Ga bisa bayangin gimana rasanya ngebut diatas 200kpj. Menurut rekan ane yang sering turing jauh, pada kecepatan 180 kpj pandangan sekitar terlihat kabur, yang bisa dilihat hanya pandangan pas didepan mata saja.