dbkiller

All posts tagged dbkiller

Setelah beberapa kali jajal rancangan DB killer,  akhirnya SF nemu rancangan DB killer yang cocok meredam knalpot aftermarket Ninja 250.
DBkiller ini berbahan sarangan yang dimodel cone (merucut)   dan dimasukkan dari depan (pangkal)  silencer. Diameter cincin cone harus press dengan diameter sarangan didalam silincer…

image

Continue Reading

image

Beda dengan Tiger maupun spin yang SF biarkan memakai knalpot standard. Knapa di Ninja 250 (si bolot) SF merasa modif knalpot jadi suatu keharusan? Sedikit flash back… setelah uang terkumpul SF beli knalpot duluan sebelum ngedeal ninjanya :mrgreen: Continue Reading

image

Akhirnya datang juga db killer pesanan SF. Begitu dateng langsung dipasang dengan bantuan palu dan kayu. Kalau dbkiller langsung dipukul palu tentu bakal peyang semua. Jadi corong db killer dimasukkan ke lubang knalpot lalu dialasi kayu dan kayu itu yang dipukul palu.
image

Beberapa kali pukul DB killer ambles. Namun sayang ga bisa ambles total. Ada sekitar 1 cm yang nongol keluar, meskipun sedikit mengurangi estetika tapi ndak masalah… yang penting suara bising tereduksi signifikan.

Continue Reading

image

Pengalaman SF pada GL max tunggangan semasa SMA dan kuliah. Motor ini memakai knalpot racing merk extreme. Sjaranya memang ngabas alus ga seberapa berisik seperti knalpot lainnya. Namun selama setahun pemakaian suara berubah menjadi pecah dan keras. Beberapa kali diganti glasswool (warna kuning) ga bertahan lama karena terbakar. Akhirnya SF memutuskan membeli glasswool berkualitas tahan panas yang harganya memang jauh lebih mahal. Memang sih keawetan lebih lama, namun selama beberapa tahun kemudian suara kembali jadi lebih keras. Setelah silencer dibongkar, glasswool memadat dan berkumpul diujung dilencer sedangkan bagian pangkal silencer kosong. Ini dia penyebabnya…! Meski glasswool bagus pun ga menjamin suara ngebas adem (ulem bahasa suroboyone 🙂 ) bertahan selamanya. Sama seperti knalpot racing stereo yang digunakan SF. Suara knalpot yang telah dimodif tambah sekat (dbkiller) dan kecilkan lubang keluaran pada mulanya bersuara seperti Satria FU jejer 2 , namun sekarang jadi sedikit ngebas. Disinyalir kondisi glasswoll sudah  berubah dari kondisi semula. Karena suara belum begitu mengganggu belum SF putuskan untuk memodif knalpot ini lagi.image

Entah bagaimana dengan knalpot racing import berkualitas, apakah mengalami hal seperti ini? Berhubung SF ga pernahpake :mrgreen:  , monggo dishare…

image

Sebelum meminang bolot sudah kepikiran proyek modif pertama adalah sektor knalpot! Bahkan beli knalpot lebih dulu daripada motornya. He3….baru keinget ada salah satu video yang bikin SF ga bisa tidur kira- kira seminggu sebelum memutuskan beli Ninja 250 adalah video sesosok ninja lawas yang menggunakan knalpot twin buatan two brothers. Tampilan ala moge dapet, suara dapet, tenaganya pun dapet!  Ini videonya :

FYI, ninja250 sebelum 2008 memang menggunakan knalpot 2 silencer makin manteb saat ganti knalpot racing.
Seminggu setelah bolot sudah ditangan, knalpot pesanan segera dipasang. Hasilnya… bikin geger!!! 🙂 Lah wong suaranya kaya harley… pure freeflow dua knalpot lagi!!! Sampai sungkan sama tetangga. ( maklum penghuni gang tikus :mrgreen: )Bundafaiz pun langsung mencak-mencak. Dalam bayangan bakal dapet sensasi suara kaya video acuan diatas, lah kok hasil yang didapat berlebih!!! :mrgreen: coba buat muter kota sebentar, reaksi Bunda malah bertambah parah aka Gondok (maklum yang ngebet beli Ninja sebenernya Bunda). Padahal terasa sekali perubahan tenaga yang didapat, namun berkendara jadi ga nyaman gara-gara suaranya.
Nyampai rumah knalpot segera dibongkar untuk di pasang dbkiller rancangan dhewe sekalian dipoles biar agak manis. 🙂 nah seminggu kemudian knalpot stereo kembali dipasang kali ini sudah disekat dengan dbkiller. Hasilnya lumayan adem, suara stasioner ga jauh dari tiger standar namun lebih surround karena 2 silencer, tapi yang bikin merinding pertama kali adalah saat mendengar raungan putaran atas! seperti mengeram namun ga memekakkan telinga seperti full freeflow. Baru sekarang sempat ngrekam berhubung tetangga kanan kiri rumah sedang keluar :mrgreen: Tapi tetep saja baru berani ngegas sampe 8000 rpm saja :mrgreen:

Namun namanya selera orang berbeda. Ada yang puas saat bisa beli knalpot puluhan juta, ada yang puas pake knalpot bikinan dhewe, ada juga yang seneng pake knalpot yang lain dpd yang lain.. Yang penting kepuasan didapat si-rider saat mengendarai motornya.  Pernah nih saat dilampu merah ditanyain seorang rider “mas knalpotnya beli dimana?” 🙂
mau ngaku beli bekas malu, trus ane jawab aja “cari aja di kaskus mas..  ” 😆 ada juga yang satu selera sama ane. He3….