drag

All posts tagged drag

Kejadian baru saja SF alami kemaren sore saat pulang kerja. Tepatnya di belakang pasar koja. Saat baru belok di belakang pasar ada seorang bocah alay (posturnya seperti bocah SMP-baru SMA) bersiap mengetes tunggangannya motor 2 tak (entah apa tipenya, protolan soalnya) sambil bleyer bleyer. Anehnya saat SF lewat dia masih nekat mau nyerobot start dimaksudkan agar SF ngalah… berhubung didepan ada beberapa anak SD naik Sepeda, dengan sengaja SF tidak mengalah dan malah agak ketengah menghalangi laju motor alay tersebut. Sambil mangkel si bocah malah bleyer-bleyer nyuruh SF minggir…. dengan tersenyum dalam hati SF terus menghalang halangi tester tersebut. Begitu lolos si tester langsung menyalip SF setengah wheelie. Namun apa yang terjadi… topi yang dipakainya terlepas saudara.. saudara… topi yang rencananya SF ciduk pakai kaki dan SF buang ke got ternyata malah larinya pas didepan tiger SF ….. ya SF lindas sekalian 🙂

image

Bocah tengil tersebut sempat mengurangi lajunya dan melihat arah terbang topinya…. tentunya melihat SF yang malah sengaja melindas topinya. Setelah itu dia kembali bleyer dan menambah laju motornya, sepertinya sungkan mau ambil topinya…. 🙂 cah edian…
1. Ngetes motor di tempat keramaian
2. Ngetes motor sekitar 200 meter dari kantor polisi koja
3. Ngetes motor pake topi
4. Masih muda belia, SF yakin ga punya SIM

Kalau niat ngetes sono ke raya cacing, musuhnya truk kontainer… klo nabrak ga melukai orang lain.
Semoga pemuda ini dilindungi nyawanya dan diberi pengalaman agar jera.

Saat cek status FB SF menemui pengakuan seorang rekan dragster yang mencoba mereview ban merk impor pada kuda besinya…

image

Ban bermerk mi**el*n pil*ot sporty memang cepat lengket dengan aspal, jalur airnya bagus, serta terlihat lebih tebal, sesuai habitat ban ini di lintasan drag.
Namun juga punya kelemahan yakni finishing (sisa moulding) berantakan, serta daya tahan payah… bahkan rompal beberapa bagian saat dipakai latihan dragrace… Continue Reading

Sejak punya motor dari SMA modif yang pertamakali Smartf41z lakukan adalah mengganti ukuran Ban dengan ukuran yang paling lebar. Selain mendongkrak tampilan motor juga untuk menambah rasa PD saat mengambil tikungan atau melakukan pengereman mendadak, siapa sih bisa memprediksi jika tiba-tiba ada halangan didepan. Beberapa jenis ban yang pernah ane pake yakni IRC, Mizzle, Swallow dan Batlax. Motor ane pertamakali GL Max 125 cc tahun 1997, modif velg jari-jari dan ban milik honda tiger. Motor sekarang yakni Honda tiger make Velg Sprint 17″ palang 3 lebar 2,5″ depan 3″ belakang, make ban depan swallow 90/80 depan dan ban belakang pake punyan ninja  IRC Road Winner 130/70. Sedangkan Ninja 250 sendiri pake Battlax BT 92 ukuran 120/60 buat depan dan 150/60 buat belakang.

Motor smartf41z sekarang ini semua pake tubeless alasannya adalah ngeman velg racing, sayang kalo pake non tubeless bikin bibir velg rusak gara-gara sering bongkar ban kalo bocor. Kelebihan tubeless lainnya adalah untuk efisiensi waktu, nambal ban tubeless ga sampe 15 menit jadi kalo berangkat kerja ga takut telat. lagian kalo kena paku ga langsung bocor asal pakunya ga langsung dicabut. Pengalaman Smartf41z kena paku baru sempet nambal 2 hari kemudian motor masih bisa dipake ke tukang tambal ban. Kelebihan lainnya tekanan angin didalam ban lebih stabil jarang banget isi angin.

Modif yang paling ane benci adalah ganti ban dengan ukuran yang lebih kecil/ tipis. Ga ngerti juga apa sih alasannya, seringkali liat motor ato matic modif ginian. Yang paling sering Mio pake ban diameter lebar tapi bannya tipis banget, satria FU juga sering. Pernah juga motor perkasa semacam Ninja dan RX King. Lah motor kenceng dikasih ban ginian mo jadi apa coba. Dulu pernah punya temen pake ninja terondol pake ban tipis terinspirasi motor drag, alasannya enteng bawaannya dan motor tambah irit. Lucunya kalo ada jalan ga rata dikit jalannya kaya ulet, pake acara menghindar sana sini, kalo hujan ga berani keluar. Punya motor kok nyusahin.

thai look, keren ato malah menunjukkan ketidak matangan ridernya yah

dari google : Smprot kok pake ban tipis

O’on banget pengen enteng dan irit pake mongtor sport, pake sepeda pancal wae lah. Enteng, irit dan sehat. He3…

Gini aja kalo mo enteng dan irit 😆

Ada pengalaman rekan kerja yang anaknya ditahan polisi gara-gara nabrak motor polisi yang mau nilang dia. Waktu akan ditilang eh si bocah bengal itu malah mau lari karena dia merasa motornya bisa kenceng. Eh ga disangka si polisi berhasil ngejar dan mepet si bocah biar mau berhenti. Si bocah kaget dan selip saat ngerem. Alhasil nabrak motor polisi dan  jatuh deh berdua. Urusannya panjang tuh….! gara2 dia Ortunya jadi susah. Udah dibeliin motor mahal2 ban malah diganti tipis, bis gitu kena musibah. Apa ga puyeng tuh ortu kluar duit sana-sini!