elegan

All posts tagged elegan

Salah satu inceran modif SF sebelum meminang matic gambot adalah pasang spion yang nempel di body. Keturutan akhirnya … sF aplikasikan pada Nmax itupun setelah beberapa kali mengamati dijalan…  Cocok banvet dah spion ala R25 namplok dibodi depan Nmax. 

Nah yang SF saksikan dijalanan beda lagi…. Spion namplok di bodi Nmax malah lebih banyak ditekuk. Bukan model seperti R25 karena model ini jika ditekuk akan mengganggu handling karena mentok setir. Model seperti spion mobil lah yang sering SF temui dalam kondisi tertekuk…

Ilustrasi dari google…. spion tertekuk Seperti inilah yg SF sering temui

Maunya modif elegan dan keren tapi SF lihat kok malah sebaliknya ya? Belum lagi resiko celaka atau mencelakai orang lain… Semoga penganutnya cepet insaf…

image

Seperti rencana SF.  Inceran modif utama untuk si Emak (Nmax)  adalah pemasangan windshield tinggi. mengingat Nmax sekarang jadi kendaraan utama menggantikan si tiger yang sudah uzur jadi kudu di modif nyaman.

Continue Reading

image

Saat mengunjungi klien seorang ibu berusia senja pengusaha kontraktor dibilangan Jakarta Utara, sempet terkesima dengan 2 PCX plus sebuah motor yang agak asing penampakannya yang ternyata setelah didekati adalah yamaha lexam. Setelah ngobrol masalah kerjaan iseng-iseng deh ane ngobrol soal motor. Awalnya SF kita motor-motor itu milik anaknya, eh ternyata satu PCX adalah milik ibu ini. Meski kondisi ekonomi yang mapan (ada sebuah fortuner dan sebuah sedan di garasinya) ternyata ibu ini kemana-mana sering memakai PCXnya. Saat SF tanya kenapa pilih PCX?, ibu ini menjawab “ini motor paling nyaman dikendarai…pokoknya mantab deh… pas banget dengan postur saya yang agak tambun. Boleh kan ibu-ibu hobi motor….. !? ” wooww… good taste 😀
image

salute….! Ibu yang seumuran 50 tahunan masih punya minat dengan motor.
SF sedikit becanda “motornya hampir sama kaya punya saya bu 125 cc juga”  :mrgreen: saat mengantarkan kami (SF plus rekan) kepintu depan, Ibu itupun tersenyum menyaksikan kami berdua boncengan menyiksa si mungil spin. Mungkin dalam batin berujar, dosa apa si spin menerima azab seperti itu. Dipaksa melayani seekor beruang dan seorang temannya 😆

image

Beberapa hari lalu warung SF kedatangan pengunjung blog dari Jepang yang menyatakan minatnya pada sidebox honda PCX yang nampak di artikel SF. Berikut komentarnya

takuya Desember 23rd, 2011

I an japanese.
I really want the white pcx sidebox.
Can I buy the sidebox?

Penampakan sidebox tersebut memang sangat menggoda. Desainnya yang elegan dan kontur yang mengikuti lekukan body belakang nampak terintegrasi sempurna pada honda PCX. Nah untuk menjawab pertanyaan bule Jepang itu SF teringat sebuah FJB dikaskus yang cukup menarik minat ane. Rumah modifikasi yang memproduksi berbagai aseroris untuk honda PCX diantaranya sidebox, cover knalpot dan windshield, nama rumah modif ini adalah NIAKA OTO CARE/ MATIC PROJEKT di JLN. ENCEP KARTAWIRYA NO 130F CIMAHI UTARA BANDUNG.

image
image
image

Setelah memasang asesoris diatas Honda PCX nampak makin elegan. Hasil kreasi anak negeri ternyata ga kalah dengan luar negeri, buktinya rider Jepang pun sampai ngiler pada sidebox kreasi modifikator Indonesia. Mantab!

image

Saat dinas luar, ada penampakan honda scoopy yang sudah dimodifikasi menggunakan beragam asesori bolt-on yang tersebar diseluruh bodi motor. Warna asesori didominasi merah, kontras dengan warna motor yang cenderung soft putih dan hitam. Menurut SF tabrakan warna ini sedikit menenggelamkan aura klasik pada scoopy dan malah memunculkan aura modern. Selera modif memang ga bisa disamakan antara seorang dengan yang lain. Toh pake duit sendiri-sendiri :mrgreen:  Yang penting rider puas sama motornya. 🙂
Sampai sekarang SF dan bunda masih begitu tertariknya dengan scoopy meski sudah jadi motor pasaran. Tinggal pasang jok custom dengan warna soft dan nuansa klasik, tambah pemanis tas kulit dibelakang, windshield gedhe didepan, sektor kaki tambah list putih pada ban, pasti tambah mantab buat Bundafaiz  😆

image

Saat Smartf41z menyatakan kekagumannya terhadap Honda PCX BundaF41z langsung mencak-mencak. Takut kalo ane bakal maksa beli PCX, (emang pake daun belinya, he3…). Namun begitu bini liat PCX baru milik tetangga langsung jatuh hati juga, bahkan kalo tau dari awal PCX emang keren mending milih PCX daripada Ninja 250. Glodagh!!!! Untung dah beli Ninja duluan. 😆 Bini sebel kali  dibonceng Ninja ternyata ga nyaman. Selang beberapa hari kemuadian PCX itu udah berubah lebih elegan dengan pasang striping putih. Kerennn.

kesan lux dan elegan hilang gara-gara knalpot racing

Minggu kemaren dibikin sebel sama ulah motor pake knalpot racing ngegas-ngegas ga jelas didepan rumah. Awalnya ane kira bebek kuli bangunan depan rumah yang pake knalpot racing. eh ternyata PCX baru tetangga sebelah baru ganti knalpot racing. Duh langsung ilfil jadinya. Tampilan buritan jadi tambah kurus karena knalpot racing itu, suaranya jadi kaya matic biasa pake knalpot racing . PCX kan laku karena tampilannya yang lux seperti motor mewah yang cenderung elegan. Lah kok malah ganti knalpot racing. PCX mah bukan matic sport, kalo cari kenceng-kencengan beli aja mio ato spin, PCX ga bisa kenceng keberatan bodi. Sayang…. kesan luxurius dan elegan PCX jadi hilang.

Sedikit melenceng dari topic,beberapa minggu lalu rekan kerja Smarf41z disalip CBR250 pake knalpot racing, waktu meraung dibelakang dikira bebek pake knalpot racing, begitu nyalip kenceng eh ndilalah CBR 250… sayang juga ya 1 silindernya ternyata ga cocok pake knalpot racing jadi kaya motor biasa, jangan dibandingkan dengan ninja yang pake knalpot racing loh ya . Apalagi pergantian knalpot racing pada CBR ga pengaruh banyak (cuma 1 hp-an) karena ICU CBR ga bisa diutak-atik. Mending klo mo ganti knalpot model silent sport aja deh.

Seminggu lalu beliin helm dan masker buat sikecil di daerah rawajati Jakarta selatan pas persimpangan rel. Kebetulan disebelahnya ada cutting stiker. Iseng2 tanya deh buat ninja berapa kalau ga full body, jawabnya 120 rb bisa 2 warna. Hahh!!! kaget juga kok semurah itu ya, bukannya rekan2 pasang kisaran 300rb lebih. Tak janjiin sama abangnya seminggu lagi mo pasang. Tujuan utama pasang stiker ini adalah untuk menyembunyiin baret halus pada Bolot (Ninja kesayangan) padahal usianya baru 1500km tapi dah penuh baret, gara2 sikecil waktu dibonceng pecicilan. Terutama bodi belakang, pasti kena sepatunya, bodi samping juga dibuat main mobil2an sama sikecil, maklum sering lupa pasang selimut. Akhirnya hunting referensi model yang cocok buat si bolot, susah juga ya cari model yang elegan dan ga norak. Istri sih nyaranin pake stiker putih, gara-gara liat PCX samping rumah keliatan elegan pasang stiker putih. Hari H berangkat juga pasang cutting stiker, padahal model masih belum nemu yang pas. nyampe TKP langsung konsultasi sama abangnya, eh dianya jawab terserah mo dibikin apa, dan dia emang ga ada contoh desain. Dengan ilmu kepepet akhirnya kluar juga idenya. Ternyata saat pemasangan, tukang stikernya langsung pake cutter untuk ngrapihin dan membentuk garis pada stiker yang nempel dibodi!!! Waduhhh, bisa baret donk ninin kesayangan. Tapi si abang nenangin, santai aja baret halus di kit aja dijamin hilang kok. Berhubung si Bolot udah penuh baret dan kepalang basah, akhirnya kurelakan juga sibolot disayat2. 🙁

niat awalnya pengen pake grafis putih dan silver tapi setelah stiker putih terpasang dan panasnya udah ga nahan (pasang stikernya di terik matahari sih) akhirnya saya putuskan ga pake stiker silver deh. Toh pake grafis putih aja udah keliatan beda. begitu saya amati dirumah kok masih banyak ruang kosong ya? Hunting deh ke tukang stiker pinggir jalan nyari ragam tulisan Jepang dan lambang ZXR. Setelah sampe rumah malah dibikin bingung mo nempelin tulisan kanji, bagian atas yang mana yaaahhh (DASAR KATROK!!!kqkqkqk…), pake feeling aja deh.

Hasilnya si Bolot sekarang udah panuen

Si Bolot Panuen ;-P

ZXR Wannabe